Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.982 views

Samakah Perlakuan Dunia Jika Masjid Al-Aqsa Terbakar Sebagaimana Notre Dame!?

Oleh: Ghada Karmi

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) - Pada 15 April, kebakaran hebat melanda Katedral Notre Dame yang terkenal di Prancis.

Dalam proses kebakaran tersebut, puncak menara abad pertengahan 93-meter khas gereja dan dua pertiga dari atapnya hancur. Jika bukan karena upaya yang tak kenal lelah dari petugas pemadam kebakaran Prancis, yang berjuang siang dan malam untuk memadamkan api, kerusakannya akan jauh lebih luas.

Selama berhari-hari, cerita itu adalah berita halaman depan di negara-negara Barat, dan outlet media dipenuhi dengan analisis ahli tentang sejarah, arsitektur, dan signifikansi katedral.

Simbol identitas nasional

Tidak ada keraguan bahwa Notre Dame, yang berasal dari tahun 1163, adalah mahakarya Gotik dan landmark Paris. Ini adalah simbol dari Prancis dan Katolik Roma, meskipun Prancis adalah negara resmi sekuler yang bangga dengan apa yang disebutnya laicité. Gereja dan negara secara resmi dipisahkan pada tahun 1905.

Tetapi itu tidak menghentikan kerumunan orang menyanyikan nyanyian pujian di dekat katedral yang dilanda bencana dan berbaris untuk menghormatinya. Wakil walikota Paris bidang pariwisata dan olahraga bergabung dengan yang lain dalam menciptakan rantai manusia untuk menyelamatkan peninggalan kuno yang ada di dalam katedral.

Notre Dame hari ini bukan hanya monumen keagamaan, tetapi simbol identitas nasional Prancis. Karena alasan itu, presiden Prancis dengan cepat mengambil tanggung jawab untuk membangun kembali katedral, dan para miliarder serta pebisnis Prancis telah menjanjikan lebih dari € 700 juta ($ 787 juta) untuk mencapai tujuan itu.

Sebagai pengakuan atas ikatan nasionalis tersebut, banyak negara Barat, dari Australia hingga ke Eropa, bergegas mengirimkan belasungkawa mereka kepada Presiden Emmanuel Macron. Jepang, Mesir, Libanon dan Yordania melakukan hal yang sama.

Di Amerika Serikat, One World Trade Center dan Empire State Building menyala dalam warna tiga bendera Prancis, dan gubernur New York menjanjikan solidaritas kotanya dengan rakyat Prancis.

Peran suci

Bagaimana jika nasib yang sama menimpa Masjid al-Aqsa di Yerusalem? Bangunan ini lebih tua dari Notre Dame, dibangun oleh para khalifah Umayyah di abad ke delapan, dan memiliki sejarah panjang dan kaya. Masjid itu dilanda gempa bumi pada 746 dan 1033 dan dibangun kembali setiap kali; diambil alih oleh tentara salib pada 1099 dan direklamasi oleh Shalahuddin Al-Ayubi atau oleh Barat dikenal sebagai Saladin pada 1187; kemudian tetap di bawah pemerintahan Muslim sampai perang tahun 1967, ketika masjid itu berada di bawah kendali Zionis Israel.

Muslim di seluruh dunia menghormati masjid ini. Ini adalah tempat tersuci ketiga setelah masjidil Haram dan Nabawi di Mekah dan Madinah. Banyak asosiasi mengikat al-Aqsa dengan sentimen keagamaan Muslim.

Ditafsirkan sebagai tempat yang dirujuk dalam surat Al-Isra dalam Al-Qur'an, Al-Aqsa telah mengambil peran suci, dan secara tradisional dikaitkan dengan perjalanan malam ajaib Nabi Muhammad Shalallahu 'Alaihi Wasallam ke Yerusalem. Arti spiritualnya bagi umat Islam sulit untuk dilebih-lebihkan. Yerusalem adalah kiblat atau arah shalat pertama umat Islam dan sejak itu menjadi tempat ziarah yang penting.

Bagi orang Palestina, al-Aqsa adalah milik mereka - sebuah simbol kesinambungan sejarah Arab di kota yang diklaim oleh orang-orang non-Arab, dan penegasan identitas Arab di lingkungan anti-Arab. Meskipun berdiri di samping apa yang diklaim sebagai situs Kuil Kedua Yahudi yang sekarang telah lenyap, itu adalah satu-satunya bangunan bersejarah yang konkret di tempat itu.

Tidak ada serangan oleh kelompok-kelompok ekstrimis Yahudi yang mengklaim hak atas masjid dapat mengubah kenyataan ini, dan penggalian Israel yang terus-menerus untuk mendeteksi jejak sejarah Yahudi di situs itu sejak 1967 tidak menghasilkan bukti tersebut.

Kasus kebakaran tahun 1969

Bagaimana jika bangunan unik ini, yang sangat berarti bagi 1,8 miliar Muslim di seluruh dunia ini terbakar, atau runtuh setelah penggalian arkeologis Israel melemahkan fondasi kunonya?

Akankah dunia Arab dan Islam bangkit sebagai satu kesatuan? Akankah Israel, penjaga de facto tempat-tempat suci Yerusalem, dimintai pertanggungjawaban? Akankah para pemimpin dunia bergegas membangun kembali masjid itu atau membantu rakyat Palestina?

Kami memiliki jawaban awal dalam kasus kebakaran yang menghanguskan minbar Shalahuddin di dalam Masjid al-Aqsa pada tahun 1969. Denis Michael Rohan, seorang Kristen evangelis Australia, menyalakan api di masjid untuk mencoba menghancurkannya, bertujuan untuk membersihkan jalan bagi pembangunan kembali Kuil Yahudi di tempatnya, sehingga mempercepat kedatangan Kristus yang kedua kali. Peristiwa itu mengarah pada pembentukan Organisasi Kerjasama Islam (OKI).

Perwakilan Yordania untuk PBB menyampaikan surat protes atas kebakaran di al-Aqsa. Ini datang hanya dari 17 negara, dan 58 surat lagi datang dari LSM, badan-badan Muslim, kelompok Muslim lainnya dan individu Muslim di seluruh dunia. Mereka meminta PBB untuk campur tangan untuk melindungi situs suci tersebut dari pendudukan Zionis Israel.

Anak yatim tanpa sekutu

Respons Barat terhadap kebakaran di Al-Aqsa adalah bungkam. Tidak ada yang menunjukkan solidaritas dengan orang Palestina atau Muslim, dan tidak ada tindakan efektif yang dilakukan oleh PBB.

Dalam 50 tahun sejak kebakaran di al-Aqsa, Israel justru meningkatkan cengkeramannya di tempat-tempat suci Yerusalem tersebut. Pada 2017, secara ilegal memasang pintu putar dan detektor logam di pintu masuk ke al-Haram al-Sharif, meskipun itu kemudian dilepas. Para pemukim ilegal Yahudi sekarang secara teratur diizinkan untuk melakukan pawai melalui kompleks al-Aqsa, mengancam jamaah Muslim, dan melakukan upacara keagamaan Yahudi.

Masjid Al-Aqsa tidak kurang dari simbol agama dan nasionalis untuk Arab dan Muslim daripada Notre Dame untuk Prancis. Tetapi jika itu terbakar, diragukan di dunia yang didominasi AS saat ini - dan mengingat kelemahan Arab dan Islam - bahwa siapa pun akan mendukungnya seperti yang mereka lakukan untuk Notre Dame. Hanya orang-orang Palestina yang tinggal di sana yang akan berjuang untuk mempertahankannya.

Sebagaimana orang-orang Palestina, ikon Islam yang indah ini adalah anak yatim di dunia tanpa sekutu. (st/MEE)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Mantan preman yang jadi sopir pesantren ini tak bisa lagi mengantar jemput santri, para guru dan ustadz pesantren. Menderita tumor usus stadium 4, ia butuh biaya transport dan obat-obatan kemoterapi....

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Kondisi mushalla di pelosok Tasikmalaya ini sangat memprihatinkan, reyot dan tidak layak. Dihantam longsor, rusakanya semakin parah dan terancam roboh. Dibutuhkan dana 55 juta rupiah untuk renovasi...

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Sudah 10 hari Maymunah terbaring menahan perihnya patah tulang paha akibat kecelakaan. Ia harus menjalani pencangkokan dan pengobatan tulang selama 60 hari dengan biaya 9,6 juta. Ayo bantu.!!...

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Aktivis dakwah ini gugur di bulan suci Ramadhan saat siaga menjaga markas FPI dan rumah Habib Rizieq. Jasadnya terkapar bersimbah darah dengan lubang peluru menembus dada hingga punggung....

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Muallaf Evelyn harus berjuang keras menafkahi kelima anaknya, meski fisiknya rapuh mengidap kanker tiroid. Betapapun pahitnya hidup, ia tetap tegar mewujudkan mimpi anaknya yang hafal Al-Quran...

Latest News
3 Bentuk Kurban Untuk Orang Tua yang Sudah Wafat

3 Bentuk Kurban Untuk Orang Tua yang Sudah Wafat

Jum'at, 19 Jul 2019 15:00

Argentina Bekukan Aset Serta Nyatakan Kelompok Syiah Hizbullah Sebagai Teroris

Argentina Bekukan Aset Serta Nyatakan Kelompok Syiah Hizbullah Sebagai Teroris

Jum'at, 19 Jul 2019 14:10

Grasi Bagi Pedofili, Angin Surga Bagi Pemangsa

Grasi Bagi Pedofili, Angin Surga Bagi Pemangsa

Jum'at, 19 Jul 2019 14:05

Menlu Israel dan Bahrain Adakan Pertemuan Publik Pertama di AS

Menlu Israel dan Bahrain Adakan Pertemuan Publik Pertama di AS

Jum'at, 19 Jul 2019 13:54

Bom di Dekat Universitas Kabul Tewaskan 8 Orang

Bom di Dekat Universitas Kabul Tewaskan 8 Orang

Jum'at, 19 Jul 2019 13:37

Kapal Perang AS Hancurkan Drone Iran di Selat Hormuz

Kapal Perang AS Hancurkan Drone Iran di Selat Hormuz

Jum'at, 19 Jul 2019 13:31

PBB: Booming Kejahatan Transnasional Pengaruhi Destabilisasi di Asia Tenggara

PBB: Booming Kejahatan Transnasional Pengaruhi Destabilisasi di Asia Tenggara

Jum'at, 19 Jul 2019 13:30

Lagi, Menyoal MOS Berujung Maut

Lagi, Menyoal MOS Berujung Maut

Jum'at, 19 Jul 2019 13:02

Tokopedia dan Traveloka Garap Umrah, Biro Haji-Umrah PP Persis: Bisa Merusak Usaha Travel

Tokopedia dan Traveloka Garap Umrah, Biro Haji-Umrah PP Persis: Bisa Merusak Usaha Travel

Jum'at, 19 Jul 2019 09:34

Haedar Nashir: Pemberantasan Korupsi Bagian Amal Shaleh

Haedar Nashir: Pemberantasan Korupsi Bagian Amal Shaleh

Jum'at, 19 Jul 2019 08:17

Bisnis yang Membunuh

Bisnis yang Membunuh

Jum'at, 19 Jul 2019 07:32

Menakar Solusi Pendidikan Lewat Zonasi

Menakar Solusi Pendidikan Lewat Zonasi

Jum'at, 19 Jul 2019 07:20

Jaminan terhadap Kehormatan Perempuan

Jaminan terhadap Kehormatan Perempuan

Jum'at, 19 Jul 2019 06:40

Tanpa Iman, Ilmu Bukan untuk Amal

Tanpa Iman, Ilmu Bukan untuk Amal

Jum'at, 19 Jul 2019 05:45

Mardani: Pejabat Publik Mesti Berakhlak Baik dan Ikuti Aturan yang Berlaku

Mardani: Pejabat Publik Mesti Berakhlak Baik dan Ikuti Aturan yang Berlaku

Jum'at, 19 Jul 2019 04:46

Gegara Salah Ketik ‘Posisi’, Prabowo Tak Jadi Oposisi

Gegara Salah Ketik ‘Posisi’, Prabowo Tak Jadi Oposisi

Jum'at, 19 Jul 2019 03:49

Sepele Makanan

Sepele Makanan

Jum'at, 19 Jul 2019 02:37

Terlibat Bantai Muslim Rohingya, Kepala Militer Myanmar Dilarang Masuk ke AS

Terlibat Bantai Muslim Rohingya, Kepala Militer Myanmar Dilarang Masuk ke AS

Kamis, 18 Jul 2019 22:33

Dua Garis Biru dan Urgensi Pendidikan Seks

Dua Garis Biru dan Urgensi Pendidikan Seks

Kamis, 18 Jul 2019 22:26

Dehumanisasi Warga Suriah Mirip dengan Kampanye Genosida Muslim Bosnia

Dehumanisasi Warga Suriah Mirip dengan Kampanye Genosida Muslim Bosnia

Kamis, 18 Jul 2019 21:18


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X