Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.239 views

Hutang Ribawi Bikin Hidup Tak Harmoni

 

Oleh: Isti Shofiah

"Saya berharap ini jd berita positif. Saya pribadi hanya ingin menjalankan new normal versi saya. Pengen hidup tenang seadanya dan apa adanya tanpa ada hutang, have a nice day," tulis Ivan Gunawan dalam akun Instagramnya.

Hidup dengan kartu kredit sudah menjadi hal lumrah di kalangan masyarakat menengah ke atas, termasuk para artis. Mereka merasa belum keren jika belum memakainya. Sebab, itu semua memang dinarasikan demikian, sehingga kalangan atas berlomba memakainya tanpa memperhatikan hukum agama tentangnya. Padahal, pemakaiannya memaksa mereka hutang dengan bunga, tentunya.

Manusia ingin hidup nyaman itu fitrah. Di sistem kapitalisme saat ini, istilah hidup nyaman diidentikkan dengan banyaknya materi, baik uang maupun barang branded yang dimiliki. Sehingga, mereka kalangan atas memilih jalan pintas untuk bisa hidup mewah meski hasil ngutang di balik kartu kreditnya. Ya, secara dzahir mereka terlihat kaya, tetapi sejatinya banyak beban hidup yang ditanggung karena hutang.

Rafi Ahmad misalnya. Dengan mobil sport dan beberapa mobil serta rumah mewah yang dimiliki tentu orang lain mengira hidupnya nyaman, berlimpahan materi maka tentu mereka bahagia. Padahal, Raffi sendiri pernah mengungkapkan bahwa ia bekerja keras berangkat pagi pulang pagi hanya untuk bayar cicilan. Miris kan?

Dan hal serupa juga dilakukan Ivan Gunawan. Designer kondang itu memakai sebanyak enam buah kartu kredit. Tentu, tujuannya sama yakni ingin tetap hidup mewah meski dengan cara ngutang. Namun, pada akhirnya ia pun menyadari bahwa dengan banyaknya hutang membuat hidupnya tak tenang, terlebih di masa wabah seperti ini. Ia mengatakan bahwa pemasukan dana tak banyak sedangkan cicilan tetap harus dibayarkan dan tak dapat ditunda. Maka, Ia ingin hidup dengan tenang tanpa bayang-bayang hutang dengan berhenti memakai kartu kredit.

Hedonisme sungguh menyerang negeri ini ke berbagai kalangan. Demi sebuah gaya hidup, banyak yang rela melakukan segala cara. Mereka tak peduli melanggar norma agama atau tidak. Tua atau muda, kaya atau miskin, semua telah terjangkiti hedonisme. Tak heran, pernah terjadi kasus pelajar menjual diri hanya demi memiliki HP dengan merk apel gigit. Oh No! Sebegitu akutnya hedonisme meracuni otak anak negeri.

Sikap hedonis lahir dari sekular kapitalisme yang dianut negeri ini, juga negeri-negeri yang lain di dunia. Ya, kesenangan materi adalah hal utama yang ditanamkan dalam pemahaman hedonisme. Kebahagiaan diukur dari banyaknya materi dan kemewahan yang dimiliki. Gaya hidup hedonisme tak lain hanyalah salah satu dampak dari naluri/gharizah baqa’ (mempertahankan diri) yang mendorong manusia mempertahankan diri atau menguasai sesuatu yang diinginkan.  

Sebagai seorang muslim, harusnya kita bersyukur dan bangga. Itu karena Islam tak hanya mengatur urusan ibadah semata. Lebih dari itu Islam juga sebagai ideologi yang memiliki pandangan hidup khas sesuai dengan akidah Islam. Kebahagian dalam Islam diukur ketika seorang hamba mendapatkan keridhoan dari penciptanya, Allah Swt. Bagaimana? Dengan cara menaati perintah Allah dan menjauhi larangaNya.

Bila kita bisa memaknai arti kebahagiaan secara benar maka dengan sendirinya kita akan mewujudkan langkah kehidupan kita sesuai dengan syariat Islam. Sebutlah dengan menerapkan pola hidup sederhana, bersyukur dengan apa yang kita miliki dan selalu 'melihat ke bawah' saat di luar sana masih banyak orang-orang yang masih membutuhkan. Hal tersebut bisa menjadi pengontrol bagi kita agar terhindar dari hedonisme.

Kebahagiaan sejati tidak diukur dari banyaknya harta atau mewahnya rumah, namun kebahagiaan itu apabila muncul ketenangan dalam hati dan selalu bersyukur atas rezeki yang telah Allah beri. Banyak atau sedikitnya rezeki adalah ketika ridho Allah menyertai, sehingga muncul sikap qana'ah dalam diri.

Sementara itu, negara yang menjadikan Islam sebagai ideologi, takkan membiarkan hutang berbau ribawi bertebaran memangsa rakyat. Hukum asal berhutang adalah boleh. Namun, kebolehan itu bisa berubah menjadi haram tatkala ada tambahan lain sebagai kompensasi di dalamnya. Sekecil apapun kompensasi atau keuntungan itu tetaplah haram. Sebagaimana dalam kaidah para ulama mengatakan, “Setiap utang piutang yang di dalamnya ditarik keuntungan, maka itu adalah riba“.

Dan Allah telah berfirman yang artinya, “Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba…” (Al Baqarah : 275)

Semoga Allah senantiasa melindungi kita dari jerat ribawi dan memberikan kita rezeki dan kehidupan yang berkah. Wallahu alam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Hutang Ribawi Bikin Hidup Tak Harmoni

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Latest News
Pemimpin Libanon Diperingatkan Akan Bahaya Amonium Nitrat Beberapa Pekan Sebelum Ledakan di Beirut

Pemimpin Libanon Diperingatkan Akan Bahaya Amonium Nitrat Beberapa Pekan Sebelum Ledakan di Beirut

Rabu, 12 Aug 2020 14:00

Gantz Klaim Israel Dapat Cabut Pengepungan Gaza Jika Mayat Tentara Mereka Dikembalikan Oleh Hamas

Gantz Klaim Israel Dapat Cabut Pengepungan Gaza Jika Mayat Tentara Mereka Dikembalikan Oleh Hamas

Rabu, 12 Aug 2020 13:21

Peran ‘Aisyiyah Cegah Cyberbullying Lewat Keluarga Sakinah

Peran ‘Aisyiyah Cegah Cyberbullying Lewat Keluarga Sakinah

Rabu, 12 Aug 2020 12:59

Inilah Manfaat Sertifikat Halal Bagi Produk UMKM

Inilah Manfaat Sertifikat Halal Bagi Produk UMKM

Rabu, 12 Aug 2020 09:00

Muslimah Menyikapi Tiktok

Muslimah Menyikapi Tiktok

Rabu, 12 Aug 2020 08:56

Sekolah Tatap Muka di Zona Kuning, Pertaruhkan Kesehatan Guru dan Peserta Didik

Sekolah Tatap Muka di Zona Kuning, Pertaruhkan Kesehatan Guru dan Peserta Didik

Rabu, 12 Aug 2020 08:21

Soal RUU Cipta Kerja, Legislator: Musuh Utama Investasi adalah Korupsi

Soal RUU Cipta Kerja, Legislator: Musuh Utama Investasi adalah Korupsi

Rabu, 12 Aug 2020 07:56

Pengamat: Kritikan Fahri dan Fadli Layak Dapat Bintang Tanda Kehormatan

Pengamat: Kritikan Fahri dan Fadli Layak Dapat Bintang Tanda Kehormatan

Rabu, 12 Aug 2020 07:35

Trump Dibawa Pergi Sebentar dari Konferensi Pers Setelah Insiden Penembakan di Luar Gedung Putih

Trump Dibawa Pergi Sebentar dari Konferensi Pers Setelah Insiden Penembakan di Luar Gedung Putih

Selasa, 11 Aug 2020 21:45

Pentingnya Bersinergi Mengurai Polemik Sekolah Daring

Pentingnya Bersinergi Mengurai Polemik Sekolah Daring

Selasa, 11 Aug 2020 21:43

Lima Langkah Menyelamatkan Generasi Bangsa dari Kekerasan Seksual

Lima Langkah Menyelamatkan Generasi Bangsa dari Kekerasan Seksual

Selasa, 11 Aug 2020 21:19

Baku Tembak Di Penjara Mogadishu Tewaskan 2 Penjaga dan 6 Tahanan Al-Shabaab

Baku Tembak Di Penjara Mogadishu Tewaskan 2 Penjaga dan 6 Tahanan Al-Shabaab

Selasa, 11 Aug 2020 21:15

TNI dan Proyek Corona

TNI dan Proyek Corona

Selasa, 11 Aug 2020 21:06

Satu-satunya Penyeberangan Antara Gaza Dan Mesir Dibuka Setelah Berbulan-bulan Ditutup

Satu-satunya Penyeberangan Antara Gaza Dan Mesir Dibuka Setelah Berbulan-bulan Ditutup

Selasa, 11 Aug 2020 21:05

Masihkah Kita Layak Menyebut Pertumbuhan Ekonomi?

Masihkah Kita Layak Menyebut Pertumbuhan Ekonomi?

Selasa, 11 Aug 2020 21:00

Dewan Dakwah Jabar Bersama Ormas Islam Laporkan Penista Agama

Dewan Dakwah Jabar Bersama Ormas Islam Laporkan Penista Agama

Selasa, 11 Aug 2020 20:54

PBB: Facebook Belum Membagikan 'Bukti' Kejahatan Myanmar

PBB: Facebook Belum Membagikan 'Bukti' Kejahatan Myanmar

Selasa, 11 Aug 2020 20:53

Sekjen PBB Antonio Gutteres Serukan Penyelidikan Independen Untuk Ledakan Beirut

Sekjen PBB Antonio Gutteres Serukan Penyelidikan Independen Untuk Ledakan Beirut

Selasa, 11 Aug 2020 19:45

Ikuti Gratis, Webinar Cara Mudah Raih Sertifikat Halal Bagi UMKM

Ikuti Gratis, Webinar Cara Mudah Raih Sertifikat Halal Bagi UMKM

Selasa, 11 Aug 2020 14:10

Mengapa Butuh Waktu 11 Tahun Tangkap Djoko Tjandra?

Mengapa Butuh Waktu 11 Tahun Tangkap Djoko Tjandra?

Selasa, 11 Aug 2020 10:14


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X