Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.297 views

Sekolah Ibu untuk Perempuan, Perlukah?

Oleh: Fatimah Azzahra, S.Pd 

Tingginya angka perceraian di Kabupaten Bandung Barat, membuat pemerintah mencetuskan ide mengadakan  sekolah ibu. Program sekolah ibu ini sudah terlebih dulu diterapkan di kota Hujan, Bogor. Sekolah Ibu di Bogor didirikan berawal dari keresahan masyarakat akan fenomena sosial, salah satunya yaitu tingginya angka perceraian. Sekolah Ibu di Bogor berjalan mulai pertengahan Juli 2018. Wakil Bupati Kabupaten Bandung Barat, Hengky Kurniawan, mendapat banyak testimoni dari Para Peserta Sekolah Ibu bahwa setelah mengikuti Sekolah Ibu mereka lebih mudah berkomunikasi dan memahami suami dan anak-anak. Sehingga keharmonisan dalam rumah tangga terbangun (detik.com, 30/12/2018).

Kontroversi mulai terjadi karena pernyataan sang wakil bupati yang seolah menyalahkan ibu sebagai penyebab perceraian. Komisioner Komnas Perempuan, Riri Khariroh, menanggapi wacana Hengky. Menurutnya, program ‘Sekolah Ibu’ sangat patriarki. “Secara tidak langsung bahwa ujung tombak masalah perceraian adalah perempuan, sehingga yang harus sekolah adalah para ibu,” katanya (idntimes.com, 31/12/2018).

Pengambilan entri poin yang sensitif, perceraian, disinyalir menjadi awal mula kontroversi program sekolah ibu ini. Dengan adanya sekolah ibu, para ibu bisa lebih memahami suami dan anak-anak sehingga angka perceraian bisa ditekan. Ini logika yang muncul. Dan akhirnya terkesan bahwa ibulah sumber utama terjadinya perceraian. Padahal, faktanya banyak sekali alasan terjadinya perceraian, termasuk KDRT yang dilakukan suami. Wajar, akhirnya jika program ini menuai pro kontra.

Kebutuhan Sekolah bagi Ibu

            Ummu madrasatul ula, ibu adalah sekolah pertama dan utama bagi anak-anaknya. Mendidik satu wanita sama dengan mendidik satu generasi. Wanita itu tiang negara. Apabila wanitanya baik, maka baik pula suatu negara. Begitu penting peran wanita bagi peradaban, bagi negara, bagi generasi. Sayangnya, hal ini kurang ditopang oleh ilmu yang memadai tentang menjalani peran tersebut. Banyak sekolah, perguruan tinggi yang mengajarkan ilmu saintek, tapi masih sedikit ilmu bagi wanita dalam menjalani peran fitrahnya sebagai istri, sebagai ibu.

            Dengan kesadaran masih kurangnya ilmu dan institusi yang mengadakan pendidikan bagi para ibu dan calon ibu, banyak orang, public figure yang akhirnya mengadakan sekolah orangtua. Parenting kini ramai dijumpai. Mulai dari metode A, B, hingga Z. Bahkan program sekolah orangtua atau sekolah bagi para ibu yang online pun ramai peminat. Ada Intitut Ibu Profesional yang digagas oleh Ibu Septi Peni Wulandani dan suami. Ada Kelas Belajar Jadi Suami/Istri oleh Kang Ulum dan The Pepew. Ada Bengkel Diri yang digagas oleh Ummu Balqis. Belum lagi parenting offline.

            Ramainya peminat sekolah tentang rumah tangga ini, khususnya sekolah bagi para ibu, ini menjadi salah satu bukti kesadaran akan penting dan perlunya pendidikan bagi para orangtua. Untuk keberlangsungan menjalankan perannya sebagai istri/suami, sebagai orangtua, juga sebagai anak.

Harapan vs Kenyataan

            Harapan yang terbesit dengan adanya sekolah-sekolah semacam sekolah ibu ini bisa menjadikan kehidupan rumah tangga lebih harmonis, lebih kokoh. Sayangnya, banyak faktor yang melatarbelakangi perpecahan dalam rumah tangga. Memang, istri memiliki peran besar. Tapi, peran suami pun tak kalah besar. Karena istri itu makmum, sedangkan suami itu imam. Imamlah yang harus membimbing makmum agar lebih baik lagi.

            Direktur Jenderal Badan Peradilan Agama (Badilag) Mahkamah Agung, Abdul Manaf, mayoritas penyebab perceraian didorong dua persoalan besar yang sering dialami dalam gugatan perceraian yakni persoalan ekonomi dan perselisihan yang tidak berkesudahan dalam membina mahligai rumah tangga. “Sekarang ini tampaknya trennya soal ekonomi. Sebagian besar istri-istri pada menggugat. Mohon maaf, pada umumnya kurangnya tanggung jawab (suami) menjadi penyebab tingginya angka perceraian,” ungkapnya.

            Direktur Lembaga Bantuan Hukum (LBH) APIK, Venny Octarini Siregar  pun menambahkan, berdasarkan data LBH APIK, lebih fokus pada perceraian akibat kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). Menurutnya, kekerasan dalam rumah tangga tak hanya berbentuk kekerasan fisik, tetapi termasuk psikis, seksual, dan ekonomi. Itu sebabnya banyak dari pihak perempuan/istri yang berani mengajukan gugatan cerai ke Pengadilan Agama.  (hukumonline.com, 18/6/2018).

            Angka perceraian yang kian meningkat tentu membuat kita prihatin. Istri mana yang mau menjadi janda? Semua istri pasti berharap kehidupan rumah tangganya bisa berlangsung hingga ke surga. Tapi, jika pembenahan hanya dilakukan disatu sisi. Menitik beratkan pada istri. Alangkah beratnya beban istri. Ketika mengalami KDRT ia harus menahannya demi terhindar dari status broken home. Fisik terluka, mental menderita. Akankah ibu yang mengalami hal ini bahagia dalam mendidik anak-anaknya? Di kasus lain, suami tak bertanggung jawab. Tak mampu memberikan nafkah. Sehingga istri yang maju ambil peran. Demi sesuap nasi untuk buah hati tersayang. Juga pendidikan agar masa depan anak cemerlang. Tapi, akhirnya lelah fisik terkuras untuk mengais rupiah. Kurang optimal membersamai  anak di masa emasnya. Suami pun keenakan. Dan banyak lagi kasus lainnya.

            Harapan kita semua saat menikah adalah mahligai rumah tangga ini akan kokoh berlayar mengarungi samudera kehidupan. Tetap bersama hingga Allah mempertemukan kembali di surga. Tapi, tak semua kasus bisa seperti itu. Justru dibolehkannya perceraian dalam agama menjadi satu solusi bagi kemelut rumah tangga yang tak berkesudahan.

Berbagi Beban Ibu

            Alangkah beratnya beban ibu jika ia yang harus mencari nafkah, ia juga yang harus menjadi penanggung jawab pendidikan buah hatinya. Alangkah berat beban ibu, jika hanya ia yang harus sabar menahan deraan derita fisik dan mental. Butuh bantuan suami, butuh bantuan ayah dari buah hati. Karena ibu tetap makmum bagi ayah. Imamlah yang harus memimpin.

            Disamping itu, butuh juga dukungan keluarga terdekat. Bukan dengan hinaan, cacian, makian, atau nasihat sinis. Tapi empati dan pelukan. Saling menguatkan. Masyarakat pun ambil bagian dengan keluarga untuk membentuk lingkungan yang positif. Peduli pada sesama, bukan kepo atau mau ngurusin urusan orang. Tapi, bentuk kepedulian dengan saling mengingatkan pada kebaikan, mencegah dari kemunkaran.

           Tak berhenti disitu, negara sebagai pemangku kebijakan pun punya peran yang besar. Memberikan edukasi bagi para suami istri tentang peran dan kewajibannya. Menelurkan kebijakan yang pro dalam menjalani kewajiban para suami istri tersebut. Misalnya, suami wajib memberikan nafkah pada keluarganya. Maka, negara harus membuka peluang kerja bagi para suami, para lelaki agar bisa memenuhi kebutuhan ini. Bukan sebaliknya, seperti saat ini, dunia kerja justru lebih mudah menerima wanita.

Sekolah Ibu ala Islam, Perlu!

            Tak salah mengadakan program Sekolah Ibu, bagus dan perlu diapresiasi. Namun, tak cukup sampai disana. Jika non pemerintah bisa membuat program yang serupa dengan sekolah ibu. Harusnya pemerintah one step ahead, bisa lebih dari itu. Memasukan kurikulum tanggung jawab, memahami peran sebagai perempuan dan laki-laki, suami istri ke dalam pendidikan formal. Mengeluarkan kebijakan yang memudahkan suami istri menjalani peran dan fungsinya secara optimal, dan lain sebagainya.

            Lihatlah catatan tinta sejarah. Bagaimana Rasul dan para sahabat dalam mendidik generasi. Hingga Aisyah siap menjadi istri bahkan di usia belia. Fathimah ridho hidup sederhana dengan bimbingan suami, walau ayahnya seorang kepala negara dan Rasul. Inilah hasil pendidikan dalam binaan Islam. Akankah generasi emas ini kembali? Semua pilihan ada di tangan kita. Maukah kita kembali memeluk Islam secara kaffah atau masih setengah-setengah?

Wallahu’alam bish shawab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Berbagai ikhtiar dilakukan pasangan Eddy Saputra dan istrinya untuk mengatasi beratnya himpitan ekonomi, tapi selalu menemui jalan buntu. Bantuan justru datang dari orang yang membahayakan akidah:...

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan kelainan usus, Ulwan harus menghabiskan masa kanak-kanak dengan rintih tangis hingga 4 tahun. Butuh biaya operasi, sang ibu hanya penjual kerupuk....

Latest News
Liberalisasi Pariwisata

Liberalisasi Pariwisata

Sabtu, 18 Jan 2020 18:35

Wakil Ketua DSN MUI Pusat kunjungi DQA

Wakil Ketua DSN MUI Pusat kunjungi DQA

Sabtu, 18 Jan 2020 18:32

Menyikapi Potensi Spritual Manusia

Menyikapi Potensi Spritual Manusia

Sabtu, 18 Jan 2020 18:23

Manfaat Menghindari Riba

Manfaat Menghindari Riba

Sabtu, 18 Jan 2020 18:19

Toxic Friendship, Persahabatan Berkedok Hijrah

Toxic Friendship, Persahabatan Berkedok Hijrah

Sabtu, 18 Jan 2020 18:10

Taliban Berencana Akan Tandatangani Kesepakatan Damai dengan AS Akhir Januari

Taliban Berencana Akan Tandatangani Kesepakatan Damai dengan AS Akhir Januari

Sabtu, 18 Jan 2020 18:08

WIZ Bantu Perbaikan Mesin Pompa Air Bagi Korban Banjir Bekasi

WIZ Bantu Perbaikan Mesin Pompa Air Bagi Korban Banjir Bekasi

Sabtu, 18 Jan 2020 18:00

Warga Curug Mekar Minta Pemkot Bogor Segera Relokasi GKI Yasmin

Warga Curug Mekar Minta Pemkot Bogor Segera Relokasi GKI Yasmin

Sabtu, 18 Jan 2020 08:02

PKS: Kebijakan Menaikan Harga Gas 3 Kg Berpotensi Melanggar Undang-Undang

PKS: Kebijakan Menaikan Harga Gas 3 Kg Berpotensi Melanggar Undang-Undang

Sabtu, 18 Jan 2020 07:18

Kasus GKI Yasmin Bukan Intoleransi, Tapi Pelanggaran Hukum

Kasus GKI Yasmin Bukan Intoleransi, Tapi Pelanggaran Hukum

Sabtu, 18 Jan 2020 06:57

Pesantren eLKISI Mojokerto Sinergi Program Bantu Korban Banjir Bekasi

Pesantren eLKISI Mojokerto Sinergi Program Bantu Korban Banjir Bekasi

Sabtu, 18 Jan 2020 06:47

Innalillahi, Syaikh Yusuf Deedat Akhirnya Meninggal Akibat Luka Tembak di Kepala

Innalillahi, Syaikh Yusuf Deedat Akhirnya Meninggal Akibat Luka Tembak di Kepala

Sabtu, 18 Jan 2020 05:56

Medis: Lebih 500 Orang Meninggal di Kamp Al-Hol Suriah pada 2019

Medis: Lebih 500 Orang Meninggal di Kamp Al-Hol Suriah pada 2019

Jum'at, 17 Jan 2020 21:22

Yusuf Deedat, Putra Kristolog Terkemuka Ahmad Deedat Kritis Setelah Ditembak di Kepala

Yusuf Deedat, Putra Kristolog Terkemuka Ahmad Deedat Kritis Setelah Ditembak di Kepala

Jum'at, 17 Jan 2020 18:45

Saudi Bayar Kompensasi 10 Warga Malaysia Korban Tragedi Jatuhnya Crane di Masjidil Haram

Saudi Bayar Kompensasi 10 Warga Malaysia Korban Tragedi Jatuhnya Crane di Masjidil Haram

Jum'at, 17 Jan 2020 18:15

11 Anggota Pasukan AS Alami Geger Otak Akibat Serangan Rudal Iran di Pangkalan Udara Al-Assad Irak

11 Anggota Pasukan AS Alami Geger Otak Akibat Serangan Rudal Iran di Pangkalan Udara Al-Assad Irak

Jum'at, 17 Jan 2020 17:45

Keluarga Korban Pesawat Penumpang Ukiraina yang Ditembak Jatuh Militer Iran Tuntut Kompensasi

Keluarga Korban Pesawat Penumpang Ukiraina yang Ditembak Jatuh Militer Iran Tuntut Kompensasi

Jum'at, 17 Jan 2020 17:19

Ketika KPK Sudah Jinak

Ketika KPK Sudah Jinak

Jum'at, 17 Jan 2020 15:25

LPPOM MUI: Uhamka Kampus Pertama di Indonesia Miliki Kantin Tersertifikasi Halal

LPPOM MUI: Uhamka Kampus Pertama di Indonesia Miliki Kantin Tersertifikasi Halal

Jum'at, 17 Jan 2020 08:55

Kunjungi PP Muhammadiyah, Menhub Bahas Kerjasama Pendidikan Kelautan dan Kemaritiman

Kunjungi PP Muhammadiyah, Menhub Bahas Kerjasama Pendidikan Kelautan dan Kemaritiman

Jum'at, 17 Jan 2020 08:36


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X