Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
11.364 views

Prostitusi Online Remaja Marak, Buah Liberalisasi!

 

Oleh: Yulweri Vovi Safitria

Kasus prostitusi online yang melibatkan para pelajar SMP dan SMU di Kota Batam kembali terbongkar. Praktik prostitusi online yang dilakukan melalui aplikasi Michat dan WhatsApp tersebut bahkan melibatkan anak usia dibawah umur.  Ketua KPPAD Provinsi Kepri Erry Syahrial menyebutkan bahwa kasus ekploitasi seksual ini cenderung meningkat sejak wabah pandemi melanda negeri. (tribunbatam.com, 29/7/2020)

Menurut Erry ada beberapa faktor yang menyebabkan anak menjadi korban, diantaranya faktor internal dari anak yang rentan. Hal ini disebabkan karena pemahaman anak yang kurang, sebagai gaya hidup bahkan karena faktor ekonomi. Hal ini diperparah oleh kurangnya perhatian orangtua terhadap pergaulan anak.

Kemajuan teknologi mempermudah setiap orang untuk mengakses berbagai situs online, tak terkecuali para remaja. Namun minimnya pengawasan dari orang tua mengakibatkan anak menjadi  hilang kendali dan kebablasan. Tak bisa dipungkiri, kehadiran teknologi 4.0 mempunyai andil besar terhadap perilaku masyarakat khususnya remaja. Jika teknologi tersebut dikelola dengan baik tentunya akan memberikan dampak positif. Lain halnya bila digunakan untuk hal yang tidak baik justru membuka peluang berbagai tindakan kejahatan. Teknologi juga yang telah mengantarkan serta mempertemukan pelaku kejahatan dengan anak-anak. Bahkan sejumlah kasus yang terjadi khususnya di Kepri, diduga dipicu oleh kehadiran teknologi informasi dan internet.

Ironisnya, para pelaku tergiur dengan iming-iming sejumlah uang serta handphone android yang begitu tren di kalangan remaja. Kebutuhan untuk membeli pulsa pun menjadi salah satu alasan mereka rela menjual diri. Lantas kemana orang dewasa, dan para orang tua yang semestinya bertanggung jawab terhadap anak-anaknya?

Lagi-lagi gaya hidup hedonisme, kebebasan mengekpresikan diri menjadi biang dari maraknya kasus prostitusi. Minimnya pemahaman agama serta kurangnya pengawasan orangtua menjadi satu paket yang menyebabkan kasus ini terus eksis. Bahkan cenderung tidak menemukan solusi. Para mucikari terus mencari mangsa baru untuk mereka ekploitasi demi kepentingan duniawi. Dan sayangnya korbannya adalah remaja, anak usia sekolah, para penerus generasi bangsa. Mereka adalah  para pemuda yang seharusnya dijaga marwahnya.

Tak hanya itu tren ikut-ikutan dan mencoba sesuatu yang baru di kalangan remaja menjadi hal yang biasa. Kebiasaan meniru perilaku seseorang yang mereka idolakan, yang sebenarnya tak patut ditiru. Ya, begitulah bila memuja tanpa didasari takwa.

Dunia prostitusi memang tidak mengenal usia dan waktu. Praktiknya terus berjalan dengan berbagai modus. Jaringannya pun susah terungkap, kalaupun ada pelaku yang tertangkap itu hanya segelintir.

Butuh Sinergi

Maka disinilah pentingnya peran orang tua. Sebagian orang tua beranggapan ketika anak beranjak remaja, cenderung ditinggal begitu saja. Setiap aktifitasnya dibiarkan, karena menganggap sang anak sudah bisa membedakan hal negatif dan positif, mana yang baik dan mana yang buruk. Padahal usia remaja adalah masa-masa kritis, dimana orang tua harus menjalankan perannya sebaik mungkin. Kenyataannya, dewasa ini orang tua sibuk, baik dengan pekerjaan maupun dunianya, si anak juga sibuk dengan dunianya. Akibatnya anak mencari kesenangan sendiri meski  hal tersebut merusak jiwa dan fisiknya.

Sementara lingkungan masyarakat pun terkesan acuh. Menasihati remaja abad ini yang bukan anak atau bagian dari keluarga menjadi sesuatu yang tabu, menganggap  hal tersebut merupakan ranah privat sang anak dan keluarganya. Hal ini diperburuk oleh tidak adanya hukuman yang membuat jera para pelaku serta oknum yang terlibat dalam ‘bisnis’ terlarang ini. Sehingga masalah prostitusi tak kunjung usai.

Islam Memberi Solusi

Maraknya prostitusi adalah akibat dari hukum yang diadopsi, dan berujung pada liberalisasi pergaulan. Meskipun masyarakat secara umum menolak  karena bertentangan dengan norma yang berlaku, namun karena tidak adanya aturan yang tegas terhadap praktik haram ini berakibat pada leluasanya melakukan dan menggunakan praktik tersebut sebagai rekreasi seksual. Pengguna dan pemakai bebas melakukan karena alasan suka sama suka, tidak ada yang dirugikan, jadi tidak ada seorang pun yang bisa memberikan hukuman.

Akan tetapi, jika dikaitkan dengan negara yang berdasarkan sila Ketuhanan Yang Maha Esa, maka praktik prostitusi tentu saja dilarang karena bertentangan dengan norma agama yaitu Islam. Dalam islam hukuman bagi para pelaku prostitusi sudah jelas.

“Pezina perempuan dan pezina laki-laki, deralah keduanya masing-masing seratus kali, dan janganlah rasa belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk menjalankan hukum Allah, jika kamu beriman kepada Allah dan hari kemudian.” (TQ. An Nur ayat 2)

Islam memandang bahwa pelaku prostitusi adalah perbuatan zina yang dilarang keras oleh Allah swt. Zina yang dimaksud tidak hanya sebatas kontak fisik, tapi juga perbuatan yang bisa membangkitkan syahwat lawan jenis yang bukan mahram.

”Dan janganlah kamu mendekati zina, karena sesungguhnya zina adalah perbuatan faahisah dan seburuk-buruk jalan.” (TQ. Al Israa ayat 32)

Perzinahan adalah perbuatan buruk yang tidak hanya merugikan diri sendiri tetapi juga lingkungan. Untuk itulah, jauh-jauh hari Islam telah menurunkan seperangkat aturan bagi umat manusia. Mulai dari adab pergaulan, ekonomi, politik hingga tata cara bernegara. Islam mengatur bagaimana berinteraksi dengan lawan jenis, cara berpakaian. Dimana kedua hal tersebut adalah biang merebaknya prostitusi. Tujuannya tidak lain adalah untuk kemaslahatan umat manusia. Agar selamat di dunia dan akhirat. Sebab zina adalah dosa besar. Tak hanya itu, sejumlah bahaya juga mengintai para pelaku zina.

“Tiga jenis manusia yang tidak diajak bicara oleh Allah pada hari kiamat dan tidak pula Allah menyucikan mereka dan tidak memandang mereka, sedang bagi mereka siksa yang pedih, yaitu laki-laki tua yang suka berzina, seorang raja yang pendusta dan orang miskin yang sombong.” (HR. Muslim)

Rasulullah saw juga telah mengabarkan kepada umatnya bahwa pelaku prostitusi atau pezina akan mendapatkan balasan dari Allah swt baik di dunia maupun diakhirat. Hilang cahaya dari wajah para pelaku zina, kekal dalam kemiskinan dan kesusahan, sedangkan diakhirat murka Allah menanti dan mendapat siksaan neraka yang amat pedih Sungguh neraka adalah seburuk-buruknya tempat kembali. Wallahualam bisshawab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
Palang Merah Internasional Desak Myanmar Lindungi Relawan dan Petugas Kesehatan

Palang Merah Internasional Desak Myanmar Lindungi Relawan dan Petugas Kesehatan

Sabtu, 06 Mar 2021 13:15

Kajian Ilmu FUUI:

Kajian Ilmu FUUI: "Mengharamkan yang Dihalalkan dan Menghalalkan yang Diharamkan oleh Allah SWT"

Sabtu, 06 Mar 2021 09:50

Jimly Asshiddiqy Salah Besar

Jimly Asshiddiqy Salah Besar

Sabtu, 06 Mar 2021 09:30

Bolehkah Berdoa Agar Disampaikan ke Ramadhan?

Bolehkah Berdoa Agar Disampaikan ke Ramadhan?

Jum'at, 05 Mar 2021 18:43

Organisasi HAM Sambut Baik Keputusan ICC Untuk Selidiki Kejahatan Perang Israel

Organisasi HAM Sambut Baik Keputusan ICC Untuk Selidiki Kejahatan Perang Israel

Jum'at, 05 Mar 2021 16:05

Melegislasi Miras, Melegislasi Kemaksiatan Pendatang Azab

Melegislasi Miras, Melegislasi Kemaksiatan Pendatang Azab

Jum'at, 05 Mar 2021 15:59

Bank Danamon Syariah Hadirkan Layanan Wakaf Uang

Bank Danamon Syariah Hadirkan Layanan Wakaf Uang

Jum'at, 05 Mar 2021 15:52

Rusia Telah Pulangkan 145 Anak Mantan Pejuang Islamic State Dari Irak dan Suriah

Rusia Telah Pulangkan 145 Anak Mantan Pejuang Islamic State Dari Irak dan Suriah

Jum'at, 05 Mar 2021 15:35

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lancarkan Serangan Baru Ke Badara Sipil Abha Saudi

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lancarkan Serangan Baru Ke Badara Sipil Abha Saudi

Jum'at, 05 Mar 2021 14:40

Test The Water Investasi Miras

Test The Water Investasi Miras

Jum'at, 05 Mar 2021 11:26

Menjadi Ibu Tangguh di Era Pandemi

Menjadi Ibu Tangguh di Era Pandemi

Jum'at, 05 Mar 2021 09:09

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Jum'at, 05 Mar 2021 02:28

AS 'Dengan Tegas Menentang' Keputusan ICC Untuk Membuka Penyelidikan Kejahatan Perang Israel

AS 'Dengan Tegas Menentang' Keputusan ICC Untuk Membuka Penyelidikan Kejahatan Perang Israel

Kamis, 04 Mar 2021 21:15

Bom Mobil Hantam Pasukan Separatis Selatan Yaman Dukungan UEA Di Aden

Bom Mobil Hantam Pasukan Separatis Selatan Yaman Dukungan UEA Di Aden

Kamis, 04 Mar 2021 20:30

Hamas: Tidak Ada Pembebasan Tentara Israel Tanpa Pertukaran Tahanan

Hamas: Tidak Ada Pembebasan Tentara Israel Tanpa Pertukaran Tahanan

Kamis, 04 Mar 2021 20:02

Keutamaan Silaturahim Hari Jum’at

Keutamaan Silaturahim Hari Jum’at

Kamis, 04 Mar 2021 19:08

Sejak Januari Sudah Terjadi 31 Pembunuhan Di Kamp Suriah Yang Menampung Kerabat Pejuang IS

Sejak Januari Sudah Terjadi 31 Pembunuhan Di Kamp Suriah Yang Menampung Kerabat Pejuang IS

Kamis, 04 Mar 2021 18:15

Benarkah Ayat Qur’an Tentang Khamr Kontradiktif?

Benarkah Ayat Qur’an Tentang Khamr Kontradiktif?

Kamis, 04 Mar 2021 15:55

Israel Jual Drone Pengingtai Dan Perangkat Lunak Peretasan Ke Myanmar Meski Ada Larangan Ekspor

Israel Jual Drone Pengingtai Dan Perangkat Lunak Peretasan Ke Myanmar Meski Ada Larangan Ekspor

Kamis, 04 Mar 2021 15:05

Satu Tahun Pandemi di Indonesia, Pemimpin Bingung Rakyat Jadi Korban

Satu Tahun Pandemi di Indonesia, Pemimpin Bingung Rakyat Jadi Korban

Kamis, 04 Mar 2021 13:38


MUI

Must Read!
X