Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.687 views

Seandainya Hakim Marzuki Jadi Hakim MK

Oleh:

M Nigara, Wartawan Senior

 

INI hanya kisah pengulangan. Kisah yang sempat viral melalui unggahan facebook Noviani Zaini dan diturunkan oleh Tribunjambi.com (7/9/16). Tapi sayang kisah itu tenggelam oleh hiruk-pikuk kehidupan.

Hari ini, Sabtu (6/7/19), tepat sepuluh hari pasca sembilan hakim MK yang dengan gagah telah 'melaksanakan tugas dan fungsi sungguh mulia' - karena Hakim adalah wakil Tuhan di dunia - dengan menolak seluruh tuntutan Bambang Wijoyanto, Denny Indrayana, Teuku Nasrullah dan kawan-kawan yang menjadi Kuasa Hukum paslon Prabowo-Sandi di Pilpres 2019. Atas nama konstitusi, Hakim MK telah pula memvonis setidaknya 62-70 juta rakyat Indonesia pemilih Prabowo-Sandi menjadi orang-orang bodoh.

Saya sengaja mengangkat kembali kisah *Hakim Marzuki vs Nenek Pencuri Singkong di Jambi* agar menjadi bahan renungan bagi kita. Marzuki, sungguh-sungguh telah mengambil 'peran Tuhan' dalam menegakkan keadilan. Marzuki, harusnya membuat malu bukan hanya para hakim di MK, tapi juga para pejabat yang nyata-nyata tidak sesuai dengan kemuliaan.

Di bawah ini cuplikan dari Tribunjambi, judulnya saja membuat kita merinding: 

Hakim Menangis saat Menjatuhkan Vonis pada Nenek Ini, Ia Berkata Maafkan Saya!

Kita jadi teringat pembukaan sidang sengketa Pilpres:

Sidang Ini disaksikan Allah dan para Malaikat. Rasanya...adeeem banget. Tapi hasilnya seperti bumi dengan lagit.

 

Mata Hati

Hakim Marzuki menghela nafas, dia memutus di luar tuntutan Jaksa PU, “maafkan saya,” katanya sambil memandang nenek itu,.

Saya tidak dapat membuat pengecualian hukum, hukum tetap hukum, jadi Anda harus dihukum. Saya mendenda Anda Rp 1 jt rupiah dan jika anda tidak mampu membayar maka anda harus masuk penjara 2,5 tahun, seperti tuntutan jaksa PU.”

Nenek itu tertunduk lesu, hatinya remuk redam. Hakim Marzuki tiba-tiba mencopot topi. Ia membuka dompetnya kemudian mengambil dan memasukkan uang sejumlah Rp 1 jt rupiah ke dalam topi tersebut dan berkata kepada hadirin…

“Saya atas nama pengadilan, juga menjatuhkan denda kepada setiap orang yang hadir di ruang sidang ini sebesar Rp 50 ribu rupiah, sebab menetap di kota ini, dan membiarkan seseorang seperti nenek ini kelaparan sampai harus mencuri untuk memberi makan cucunya. Termasuk anda dari PT... yang tetap ingin menuntut meski nyata-nyata sang nenek mencuri karena keterpaksaan!" tegas Hakim Marzuki.

Seluruh pengunjung sidang terkesiap, Jaksa Penuntut juga ikut terperanjat, dan perwakilan perusahaan yang menuntut dengan alasan untuk membuat jera, jadi tersipu malu. Dan kisah diakhiri dengan _happy ending,_ uang denda Rp 1 juta terbayar dari Hakim Marzuki, dan sang nenek pulang dengan senyum karena membawa sumbangan sebesar Rp 3,5 juta untuk mengobati anaknya yang sakit dan dapat memberi makan sang cucu.

Marzuki sungguh telah bukan saja mengedepankan mati hati. Namun, ia juga menegakkan keadilan.

Kisah ini juga mengingatkan kita pada kisah Sayyidina Ali, 'pencuri' baju besi, dan Hakim Syuraih. Kisahnya yang sempat dikutip oleh saksi akhli 01, seorang profesor yang keliru berat. Rasulallah memang sempat membebaskan seorang pencuri karena bersyahadat, tapi tidak ada kaitannya dengan kisah baju besi Ali.

Akhir dari kisah Hakim atau Qadhi Syuraih, Ali, dan pencuri Yahudi juga indah. Hukum ditegakkan, padahal Syuraih adalah mantan murid Ali, dan Ali adalah Khalifah. Baju besi sebagai barang bukti, juga secara sah dan meyakinkan memang milik Ali. Tapi, ketika saksi kurang satu, maka hukum benar-benar tak berpihak. Buah dari kejujuran dan keadilan itu, si Yahudi menjadi mualaf.

Sayang makna dua kisah indah itu tak jadi dasar dalam sengketa pilpres. Sayang Marzuki dan Syuraih tidak ada di MK. Tapi, dari dua kisah itu, kita tahu mana Hakim yang mampu menegakkan keadilan, mana yang jauh dari keadilan.

Kalau saja Hakim Marzuki ada di MK, keadilan bukan tidak mungkin bisa ditegakkan. Kalau saja Hakim Syuraih masih ada, mungkin kita tak perlu ragu tentang keadilan. Sayang keduanya bukan Hakim MK. Maka keraguan, sakwasangka, kecurigaan, dan ketidakpercayaan menjadi bagian dari keputusan MK.

Menarik disimak, hadis yang sangat populer yang dirawikan oleh para pengarang kitab Sunan bahwa para Hakim itu hanya tiga orang. *Satu orang di surga dan dua lainnya di neraka*. Seorang yang di surga adalah Hakim yang mengetahui kebenaran, lalu menetapkan hukum dengan kebenaran itu. Ia di surga. Seorang lagi, Hakim yang mengetahui kebenaran, tapi culas. Ia tidak menetapkan hukum berdasarkan kebenaran. Ia di neraka. Yang satu lagi, Hakim yang bodoh, tidak tahu kebenaran, dan menetapkan hukum atas dasar hawa nafsu. Ia juga di neraka. (HR Abu Daud).Semoga Allah memberikan jalan untuk kita semua. Aamiin.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Intelligent Leaks lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

IDC akan menggelar santunan yatim, jompo dan lansia bertepatan dengan peresmian Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya. Mari berjihad bersama Yatim dan dhuafa, peluang masuk surga bersama Nabi sedekat...

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

Pengasuh Madrasah Diniyah Tarbiyatut Tholabah Purbalingga ini diuji Allah dengan penyakit langka. Kulit di sekujur tubuhnya mengelupas, bersisik, luka bernanah, gatal dan nyeri cekot-cekot....

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Di pekan ketiga IDC sudah serahkan donasi 29 juta rupiah untuk biaya perawatan Khaulah Kamilah. Bayi prematur anak ustadz aktivis dakwah ini masih dirawat intensif inkubator di rumah sakit Anna...

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Latest News
Nahrawi dan Moralitas Islam Nusantara

Nahrawi dan Moralitas Islam Nusantara

Kamis, 19 Sep 2019 10:57

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen

Kamis, 19 Sep 2019 10:23

Islamophobia Dijadikan Komoditas Politik

Islamophobia Dijadikan Komoditas Politik

Kamis, 19 Sep 2019 09:23

Menyoal Film The Santri

Menyoal Film The Santri

Kamis, 19 Sep 2019 08:40

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi

Kamis, 19 Sep 2019 07:34

Bahas RUU KUHP dan RUU P-KS, MUI Undang DPR

Bahas RUU KUHP dan RUU P-KS, MUI Undang DPR

Rabu, 18 Sep 2019 23:46

Malaysia Tangkap Lebih dari 20 Migran Ilegal

Malaysia Tangkap Lebih dari 20 Migran Ilegal

Rabu, 18 Sep 2019 23:23

Makanan Kaya Zat Besi dapat Membatalkan Manfaat Antikanker Tomat

Makanan Kaya Zat Besi dapat Membatalkan Manfaat Antikanker Tomat

Rabu, 18 Sep 2019 23:00

Prancis Kirim Ahli untuk Penyelidikan Serangan Minyak Saudi

Prancis Kirim Ahli untuk Penyelidikan Serangan Minyak Saudi

Rabu, 18 Sep 2019 22:15

Terkait Sertifikasi Produk Halal, Ombudsman Jangan Lampaui Kewenangan

Terkait Sertifikasi Produk Halal, Ombudsman Jangan Lampaui Kewenangan

Rabu, 18 Sep 2019 21:53

Aktor dan Musisi Rusia Lakukan Protes untuk Mendukung Demonstran yang Dipenjara

Aktor dan Musisi Rusia Lakukan Protes untuk Mendukung Demonstran yang Dipenjara

Rabu, 18 Sep 2019 21:30

Trump Tolak Bertemu dengan Presiden Iran

Trump Tolak Bertemu dengan Presiden Iran

Rabu, 18 Sep 2019 21:10

61 Persen Warga Palestina di Tepi Barat dan Gaza Ingin Presiden Mahmoud Abbas Mundur

61 Persen Warga Palestina di Tepi Barat dan Gaza Ingin Presiden Mahmoud Abbas Mundur

Rabu, 18 Sep 2019 21:00

Blok Kanan Netanyahu Gagal Peroleh Suara Mayoritas dalam Pemilu Parlemen Israel

Blok Kanan Netanyahu Gagal Peroleh Suara Mayoritas dalam Pemilu Parlemen Israel

Rabu, 18 Sep 2019 20:56

Industri Pertahanan Turki Dipamerkan di Istanbul Teknofest

Industri Pertahanan Turki Dipamerkan di Istanbul Teknofest

Rabu, 18 Sep 2019 20:53

Majelis Ormas Islam Kritisi RUU KUHP

Majelis Ormas Islam Kritisi RUU KUHP

Rabu, 18 Sep 2019 20:43

Pasukan Keamanan Israel Tembak Mati Wanita Palestina di Pos Pemeriksaan di Tepi Barat

Pasukan Keamanan Israel Tembak Mati Wanita Palestina di Pos Pemeriksaan di Tepi Barat

Rabu, 18 Sep 2019 20:30

Arab Saudi Diam-diam Jual Konsulat Mereka di Istanbul Tempat Pembunuhan Jamal Khashoggi

Arab Saudi Diam-diam Jual Konsulat Mereka di Istanbul Tempat Pembunuhan Jamal Khashoggi

Rabu, 18 Sep 2019 20:04

Polemik Film The Santri, UAS: Ini Bukan Anak Pesantren

Polemik Film The Santri, UAS: Ini Bukan Anak Pesantren

Rabu, 18 Sep 2019 19:57

Pasokan Minyak Saudi Sudah Kembali Normal Pasca Serangan

Pasokan Minyak Saudi Sudah Kembali Normal Pasca Serangan

Rabu, 18 Sep 2019 19:04


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Selasa, 17/09/2019 11:15

Karhutla, HTI, FPI, dan Istana