Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.274 views

Peringatan UNICEF: Lebih dari 200 Juta Anak di Dunia Mengalami Obesitas atau Kurang Gizi

JAKARTA (voa-islam.com)--Ada banyak anak yang menderita akibat dari diet yang buruk dan sistem makanan yang gagal membawa manfaat bagi mereka, demikian peringatan UNICEF dalam sebuah laporan global baru tentang anak-anak, makanan dan nutrisi. 

Laporan bertajuk State of the World’s Children 2019: Children, food and nutrition menemukan bahwa setidaknya 1 dari 3 anak balita secara global - atau lebih dari 200 juta - menderita kekurangan gizi atau kelebihan berat badan. Hampir 2 dari 3 anak berusia antara enam bulan dan dua tahun tidak diberi makan makanan yang mendukung tubuh dan otak mereka yang tumbuh pesat. Ini menempatkan mereka pada risiko perkembangan otak yang buruk, lemah dalam belajar, kekebalan rendah, peningkatan infeksi dan, dalam banyak kasus, kematian. 

Laporan ini memberikan penilaian paling komprehensif tentang malnutrisi anak abad ke-21 dalam semua bentuknya di seluruh dunia. Laporan State of the World Children menggambarkan tiga beban gizi buruk: kurang gizi, kelaparan tersembunyi yang disebabkan oleh kekurangan nutrisi penting, dan kelebihan berat badan di antara anak-anak di bawah usia lima tahun.

Di Indonesia, baik indikator dan target kelebihan mau pun kekurangan gizi sudah dimasukkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN). Pemerintah juga telah menunjukkan komitmen politik yang kuat dalam mengatasi beban ganda gizi buruk untuk anak perempuan dan laki-laki. 

Angka-angka terbaru yang tersedia menunjukkan bahwa di Indonesia:

• Lebih dari 7 juta anak balita menderita stunting, atau terlalu pendek untuk usia mereka.

• Lebih dari 2 juta anak balita kekurangan berat badannya, atau terlalu kurus untuk tinggi badan mereka.

• 2 juta anak balita kelebihan berat badan atau obesitas.

• Sekitar 1 dari 4 remaja menderita anemia, kemungkinan besar karena kekurangan vitamin esensial dan nutrisi seperti zat besi, asam folat dan vitamin A.

 Laporan ini memperingatkan bahwa praktik makan dan pemberian asupan makanan yang buruk dimulai dari hari-hari awal kehidupan seorang anak. Seiring bertambahnya usia anak-anak, paparan mereka terhadap makanan tidak sehat menjadi mengkhawatirkan, sebagian besar didorong oleh pemasaran dan iklan yang tidak tepat, banyaknya makanan olahan di kota-kota tetapi juga di daerah-daerah terpencil, dan peningkatan akses ke makanan cepat saji dan minuman yang sangat manis. 

Akibatnya, tingkat kelebihan berat badan dan obesitas di masa kanak-kanak dan remaja meningkat di seluruh dunia. Secara global, dari tahun 2000 hingga 2016, proporsi anak-anak yang kelebihan berat badan antara 5 dan 19 tahun bertambah dua kali lipat dari 1 dari 10 menjadi hampir 1 dari 5. Di Indonesia, lebih dari sepuluh persen remaja kelebihan berat badan, dengan tingkat setinggi 1 dari 3 oleh saat mereka mencapai dewasa. 

Data yang tersedia menunjukkan bahwa lebih dari sepertiga remaja Indonesia mengkonsumsi buah kurang dari sebulan sekali. Lebih dari setengah remaja tidak mengkonsumsi sarapan di rumah, dan sebagian besar remaja melewatkan sarapan. Selain itu, remaja Indonesia tidak seaktif usia mereka, dengan sekitar setengah dari remaja diklasifikasikan sebagai kurang bergerak. 

Laporan State of the World's Children tahun ini menampilkan dua remaja Indonesia: Rafsi, siswa sekolah menengah yang secara sadar berusaha untuk tetap sehat dengan makan makanan seimbang dan berolahraga secara teratur; dan Zahfa, yang menghadapi tantangan untuk menyeimbangkan kegiatan sekolah dengan olahraga. 

Laporan tersebut juga mencatat bahwa bencana terkait iklim menyebabkan krisis pangan yang parah. Kekeringan, misalnya, bertanggung jawab atas 80 persen kerusakan dan kerugian di pertanian, dan secara dramatis mengubah makanan apa yang tersedia untuk anak-anak dan keluarga, serta kualitas dan harga makanan itu. 

Untuk mengatasi krisis malnutrisi ini dalam segala bentuknya, UNICEF mengeluarkan seruan mendesak kepada pemerintah, sektor swasta, donor, orang tua, keluarga dan bisnis untuk membantu anak-anak tumbuh sehat dengan: 

1. Memberdayakan keluarga, anak-anak dan remaja untuk menuntut makanan bergizi, termasuk dengan meningkatkan pendidikan gizi dan menggunakan undang-undang yang terbukti - seperti pajak gula - untuk mengurangi permintaan makanan tidak sehat.

2. Mendorong pemasok makanan untuk melakukan hal yang benar untuk anak-anak, dengan memberikan insentif penyediaan makanan sehat, nyaman dan terjangkau.

3. Membangun lingkungan makanan yang sehat untuk anak-anak dan remaja dengan menggunakan pendekatan yang terbukti, seperti pelabelan yang akurat dan mudah dipahami dan kontrol yang lebih kuat pada pemasaran makanan yang tidak sehat.

4. Memobilisasi sistem pendukung - kesehatan, air dan sanitasi, pendidikan dan perlindungan sosial - untuk meningkatkan hasil nutrisi untuk semua anak.

5. Mengumpulkan, menganalisis, dan menggunakan data dan bukti berkualitas baik untuk memandu tindakan dan melacak kemajuan.*

Sumber: Unicef.org

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Health lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Latest News
Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Ahad, 09 Aug 2020 23:04

Legislator Soroti Dihapusnya Sanksi Pidana Pemalsuan Ijazah dalam RUU Ciptaker

Legislator Soroti Dihapusnya Sanksi Pidana Pemalsuan Ijazah dalam RUU Ciptaker

Ahad, 09 Aug 2020 22:48

Pemerintah Diminta Tidak Tiru Cara AS dan China Atasi Resesi Ekonomi, Indonesia Bisa Kolaps

Pemerintah Diminta Tidak Tiru Cara AS dan China Atasi Resesi Ekonomi, Indonesia Bisa Kolaps

Ahad, 09 Aug 2020 22:15

Afghanistan 'Di Ambang Pembicaraan Damai' Setelah Pembebasan Sisa 400 Tahanan Taliban Disetujui

Afghanistan 'Di Ambang Pembicaraan Damai' Setelah Pembebasan Sisa 400 Tahanan Taliban Disetujui

Ahad, 09 Aug 2020 21:25

Mesir dan Rusia Kerahkan Sistem Pertahanan Udara Canggih ke Libya

Mesir dan Rusia Kerahkan Sistem Pertahanan Udara Canggih ke Libya

Ahad, 09 Aug 2020 20:25

Pejabat Libanon Sebut Ledakan Di Pelabuhan Beirut Menyebabkan Lubang Sedalam 43 Meter

Pejabat Libanon Sebut Ledakan Di Pelabuhan Beirut Menyebabkan Lubang Sedalam 43 Meter

Ahad, 09 Aug 2020 20:05

Laporan: Twitter Tertarik Beli Operasi TikTok di AS

Laporan: Twitter Tertarik Beli Operasi TikTok di AS

Ahad, 09 Aug 2020 19:45

Ikuti Gratis, Webinar Cara Mudah Raih Sertifikat Halal Bagi UMKM

Ikuti Gratis, Webinar Cara Mudah Raih Sertifikat Halal Bagi UMKM

Ahad, 09 Aug 2020 19:20

Pemberontak Syi'ah Houtsi Eksploitasi Ledakan di Beirut Untuk Galang Dana Bagi Syi'ah Hizbullata

Pemberontak Syi'ah Houtsi Eksploitasi Ledakan di Beirut Untuk Galang Dana Bagi Syi'ah Hizbullata

Ahad, 09 Aug 2020 19:06

Menelan Hoax Pengobatan Covid

Menelan Hoax Pengobatan Covid

Ahad, 09 Aug 2020 08:46

Menaikan Imun Raga dan Jiwa di Tengah Pandemi

Menaikan Imun Raga dan Jiwa di Tengah Pandemi

Ahad, 09 Aug 2020 08:37

Politisi PKS Catat Titik Kelemahan Omnibus Law

Politisi PKS Catat Titik Kelemahan Omnibus Law

Ahad, 09 Aug 2020 07:55

Pandemi Mencengkram, Resesi Menghantam

Pandemi Mencengkram, Resesi Menghantam

Ahad, 09 Aug 2020 07:46

Legislator: RUU Ciptaker Dorong Sentralisasi

Legislator: RUU Ciptaker Dorong Sentralisasi

Ahad, 09 Aug 2020 07:32

Bertemu Tokoh Oposisi, PDIP Bermanuver?

Bertemu Tokoh Oposisi, PDIP Bermanuver?

Sabtu, 08 Aug 2020 23:24

Fahri Optimis Koperasi dan UMKM Jadi Penyelamat Indonesia dari Resesi Ekonomi

Fahri Optimis Koperasi dan UMKM Jadi Penyelamat Indonesia dari Resesi Ekonomi

Sabtu, 08 Aug 2020 22:41

Ta’aruf, Cara Perkenalan yang Sesuai dengan Hukum Syara’

Ta’aruf, Cara Perkenalan yang Sesuai dengan Hukum Syara’

Sabtu, 08 Aug 2020 22:06

Obat Virus Corona Dinanti Publik

Obat Virus Corona Dinanti Publik

Sabtu, 08 Aug 2020 21:52

Ahli Bahan Peledak Italia Percaya Ada Gudang Senjata Di Atau Dekat Lokasi Ledakan Beirut

Ahli Bahan Peledak Italia Percaya Ada Gudang Senjata Di Atau Dekat Lokasi Ledakan Beirut

Sabtu, 08 Aug 2020 21:45

Indonesia Halal Watch Sebut Penetapan LPH Sucofindo Langgar UU

Indonesia Halal Watch Sebut Penetapan LPH Sucofindo Langgar UU

Sabtu, 08 Aug 2020 21:30


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X