Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
9.526 views

Bayi Dalam Dekapan Kardus

 

Oleh:

Siti Maimunah
Pengasuh Rubrik Fiqh Nisa Komunitas El-Mahira

SESOSOK bayi perempuan di dalam kardus ditemukan di depan rumah bidan Anis Yuswiarningsih Desa Sidorejo, Ponggok Kabupaten Blitar, 21 Oktober 2019 https://jatimnow.com/baca-20598-bayi-perempuan-dalam-kardus-dibuang-di-rumah-bidan. Selang sebelumnya warga Kabupaten Magetan, Jawa Timur juga  digegerkan dengan temuan mayat bayi di dalam sebuah kotak kardus, Senin (14/10/2019) https://regional.kompas.com/read/2019/10/14/12304651/jasad-bayi-ditemukan-dalam-kardus-di-p.

Di lumajang warga juga dihebohkan dengan temuan bayi dalam kardus. Adalah Sakor (49) warga Dusun Krajan II Desa Ranubedali, Kecamatan Ranuyoso, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, terkaget-kaget saat menemukan bayi dalam kardus di teras rumahnya. Kamis malam (8/8/2019) https://www.liputan6.com/regional/read/4033970/heboh-bayi-dalam-kardus-dan-sepucuk-surat-misterius-di-lumajang.

Andaikan bayi bisa berbicara dia akan memilih untuk tidur di kasur empuk dalam dekapan ibundanya. Kulitnya yang masih sangat halus dan lembut pastilah terasa sakit jika harus beralasan kardus. Seorang ibu juga akan menidurkan bayinya yang masih merah dan mungil ditempat yang paling nyaman dirumahnya bahkan sang ibu akan berkorban untuk anaknya, lebih baik dirinya yang beralasakan tikar yang keras daripada buah hatinya. Pendek kata seorang ibu akan memberikan yang terbaik untuk buah hatinya. Lalu bagaimana dengan berulangnya kasus pembuangan bayi?

Kenapa seorang ibu begitu tega membuang bayinya? Padahal hal itu menyalahi fitrohnya sebagai ibu yang menyayangi anaknya.  Bayi yang dibuang jelas kehadirannya tidak diinginkan. Berdasarkan catatan Indonesia Police Watch IPW, selama 2017 terdapat 178 bayi yang baru dilahirkan dibuang. Jumlah ini naik 90 kasus dibanding tahun 2016. Berulangnya kasus pembuangan bayi menunjukkan ada persoalan yang belum tuntas diselesaikan. Sejauh ini Aparat hanya memberikan sanksi terhadap pelaku pembuang bayi yang mana pelakunya sering kali adalah ibunya sendiri. Pelaku dijerat pasal 308 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal lima tahun enam bulan  penjara. Jika pelakunya dibawah umur sesuai UU perlindungan anak maka tidak bisa dijerat hukum padahal acap kali kasus kehamilan diluar nikah yang berujung pada pembuangan bayi sering dilakukan anak usia sekolah. Solusi ini sejauh ini menyelesaikan masalah. Karena hanya bersifat kuratif sedang faktor penyebab pembuangan bayi tidak disentuh sama sekali.

Setidaknya ada dua alasan kenapa seorang ibu tega membuang darah dagingnya sendiri. Menurut Ketua Presidium IPW Neta S Pane, kasus pembuangan bayi yang kian marak tak lepas dari praktik seks bebas yang merajalela. Contoh kasus yang terjadi di jombang pasangan Y S (20) Warga Desa Rejoagung, Ngoro dan R I (19) warga Desa Karangan, Kecamatan Bareng Jombang, mereka membuang bayinya karena malu punya anak diluar nikah. Tidak bisa dipungkiri kondisi remaja kita hari ini terbuai dengan pergaulan bebas. Suguhan pornografi pornoaksi lewat berbagai media menjadi pemicu tersendiri bagi remaja untuk mengumbar nafsu syahwatnya. Kampanye kesehatan reproduksi remaja ternyata tidak menurunkan angka pergaulan bebas remaja, justru remaja semakin berani berhubungan intim tanpa ikatan pernikahan dan merasa aman dengan kondom. Ditambah lagi larangan pernikahan dini. Walhasil pergaulan bebas semakin marak menghasilkan kehamilan yang tidak diinginkan dan ketika lahir bayinya dibuang.

Selain faktor pergaulan bebas adalah alasan ekonomi. Sebagai contoh kasus yang di lumajang adalah karena sang suami hendak menjual bayi tersebut, bagaimana mungkin seorang ayah tega menjual darah dagingnya sendiri? Ekonomi yang sulit menjadi penyebab untuk menghalalkan segala cara untuk mendapatkan uang termasuk dengan menjual bayinya sendiri. Dalam sistem kehidupan kapitalis hari ini dimana kehidupan semakin sulit, harga barang kebutuhan semakin mahal sementara mencari pekerjaan juga sulit dan meskipun bekerja penghasilannya pun tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan kerap kali membuat seseorang gelap mata untuk melakukan perbuatan yang tidak bisa di nalar, semisal seorang ayah yang tega menjual bayinya sendiri. Keimanan yang tipis  menjadikan pemahaman terhadap konsep rizki yang keliru. Ketakutan untuk tidak bisa membiayai anaknya ataupun kebutuhan ekonomi yang mendesak.

Dengan demikian sekedar memberi sanksi bagi pelaku tidaklah cukup, dibutuhkan upaya serius untuk menyelesaikan penyebab kasus maraknya pembuangan bayi. Artinya pemerintah harus menutup rapat pintu masuk pergaulan bebas yang menghasilkan kehamilan tidak diinginkan. Pemerintah juga harus menciptakan kondisi pereknomian yang baik.  Harus ada jaminan kesejahteraan terhadap warga negara, jaminan lapangan pekerjaan sehingga seorang ayah bisa memenuhi kewajibannya memberi nafkah terhadap keluarga. Terlebih lagi penguatan aqidah dan pemahaman terhadap agama baik terkait konsep rizki, sehingga tidak ada kekhawatiran tidak mampu membiayai anaknya.

Persoalan selanjutnya mampukah sistem kapitalisme liberal hari ini menyelesaikan problem pergaulan bebas dan ekonomi yang menjadi factor pemicu pembuangan bayi? Asas Ideologi kapitalisme adalah sekulerisme memisahkan agama dari kehidupan sehingga kebebasan adalah hal yang paling diagungkan termasuk kebebasan berprilaku. Manusia bebas bergaul dengan siapa saja tanpa batasan halal haram. Gaya hidup bebas adalah hal lumrah. Banyak tempat yang menyajikan fasilitas hiburan yang mengundang syahwat.

Pornografi menjadi ladang bisnis yang menguntungkan tanpa memperhatikan lagi akibatnya yang merusak generasi. Sedangkan perekonomian hanya dikuasai oleh para capital/pemilik modal besar, terjadi kesenjangan lebar antara kaya dan miskin yang kaya semakin kaya yang miskin semakin miskin. Kesejahteraan menjadi barang langka. Adapun terkait keimanan, sistem ini juga menggerus iman karena hanya menempatkan agama pada ibadah ritual belaka. Maka selagi faktor pemicu pembuangan bayi ini tidak bisa terselesaikan hasilnya adalah semakin marak kasus bayi-bayi dibuang meski sudah ada jerat hukum bagi pelaku.

Hanya Islam yang mampu menuntas secara tuntas penyebab maraknya pembuangan bayi, karena hanya Islamlah yang mampu menutup rapat pergaulan bebas. Islam sebagai agama dari Allah yang Maha sempurna memiliki seperangkat aturan yang menjaga pergaulan laki-laki dan perempuan. Islam menempatkan aqidah menjadi pondasi dalam pengaturan sistem sosial ini. Islam memerintahkan untuk menutup aurot, menjaga pandangan, melarang kholwat dan ikhthilat, membatasi interkasi laki-laki dan perempuan sebatas urusan public. Islam Tidak menjadikan pornografi pornografi sebagai bisnis bahkan sebaliknya menutup rapat pornografi pornoaksi. Dengan hukum-hukumnya Islam mampu mencegah segala hal yang mengantarkan pada nafsu belaka.

Terkait dengan sanksi sangat tegas terhadap pelaku zina sehingga mampu memberi efek jera. Adapun persoalan ekonomi Islam memiliki seperangkat aturan ekonomi yang bersumber dari Al-Qur’an dan hadist. Islam menjamin kesejahteraan warga negara, negara wajib menciptakan lapangan pekerjaan sehingga mempermudah para suami untuk memberi nafkah kepada keluarga. Negara juga memberikan edukasi dan pembinaan baik lewat media atau berbagai program yang manguatkan iman dan pemahaman terhadap tsaqofah Islam. Baik terkait rizki ataupun kewajiban orang tua untuk merawat dan mendidik anak-anaknya.

Kurikulum pendidikan agama berbasis aqidah Islam akan melahirkan generasi yang taat dan berprestasi sehingga tidak terjerumus pada pergaulan bebas. Walhasil dengan menghilangkan faktor pemicu pembuangan bayi maka tidak ada kehamilan yang tidak diinginkan sehingga tidak ada lagi kasus bayi-bayi tidak berdosa dibuang. Para bayi akan ditunggu kelahirannya oleh orang tua dan diberikan kehidupan yang nyaman dalam dekapan ibu. Bayi-bayi yang baru lahir akan ditidurkan di kasur yang empuk dan tidak ada lagi bayi-bayi yang dibuang dalam kardus.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
MER-C Sesalkan Sikap Wali Kota Bogor Intervensi Perawatan Habib Rizieq

MER-C Sesalkan Sikap Wali Kota Bogor Intervensi Perawatan Habib Rizieq

Ahad, 29 Nov 2020 08:00

Laporan: MBS Berencana Normalisasi Hubungan Saudi Dengan Israel Setelah Joe Biden Menjabat Presiden

Laporan: MBS Berencana Normalisasi Hubungan Saudi Dengan Israel Setelah Joe Biden Menjabat Presiden

Sabtu, 28 Nov 2020 22:25

Arab Saudi Secara Resmi Hentikan Impor Daging, Telur dan Produk Lainnya Dari Turki

Arab Saudi Secara Resmi Hentikan Impor Daging, Telur dan Produk Lainnya Dari Turki

Sabtu, 28 Nov 2020 22:06

Cermati Titik Kritis Kehalalan Obat Herbal

Cermati Titik Kritis Kehalalan Obat Herbal

Sabtu, 28 Nov 2020 21:56

SMP-SMA Luqman al Hakim Boarding School Surabaya Gelar Wisuda Tahfidz

SMP-SMA Luqman al Hakim Boarding School Surabaya Gelar Wisuda Tahfidz

Sabtu, 28 Nov 2020 20:47

Dewan Dakwah dan Baitul Mal Aceh Gelar Pendampingan Syariah Bagi Mualaf

Dewan Dakwah dan Baitul Mal Aceh Gelar Pendampingan Syariah Bagi Mualaf

Sabtu, 28 Nov 2020 19:55

Menyendiri atau Gaul, Mana Lebih Utama?

Menyendiri atau Gaul, Mana Lebih Utama?

Sabtu, 28 Nov 2020 19:17

Hadiri Munas ke V PKS, Anis Tegaskan PKS Siapkan Kontribusi Terbaik untuk Indonesia

Hadiri Munas ke V PKS, Anis Tegaskan PKS Siapkan Kontribusi Terbaik untuk Indonesia

Sabtu, 28 Nov 2020 19:13

Hassan Rouhani Salahkan 'Tentara Bayaran Israel' atas Pembunuhan Ahli Nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh

Hassan Rouhani Salahkan 'Tentara Bayaran Israel' atas Pembunuhan Ahli Nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh

Sabtu, 28 Nov 2020 17:15

Tutup Munas ke-10 MUI, Wapres Sampaikan 3 Pesan Penting

Tutup Munas ke-10 MUI, Wapres Sampaikan 3 Pesan Penting

Sabtu, 28 Nov 2020 13:13

Sampaikan Pidato Perdana, Ketua Umum Baru MUI: Mari Jaga Silaturahim

Sampaikan Pidato Perdana, Ketua Umum Baru MUI: Mari Jaga Silaturahim

Sabtu, 28 Nov 2020 13:10

Gara-gara Benur, Gerindra Babak Belur

Gara-gara Benur, Gerindra Babak Belur

Sabtu, 28 Nov 2020 12:05

Bulu Kucing Najis?

Bulu Kucing Najis?

Sabtu, 28 Nov 2020 11:15

Legislator: Utang Pemerintah Makin Mengkhawatirkan

Legislator: Utang Pemerintah Makin Mengkhawatirkan

Sabtu, 28 Nov 2020 09:27

Bupati dan Gabungan Ormas Islam Halau Pengikut Syiah di Takalar

Bupati dan Gabungan Ormas Islam Halau Pengikut Syiah di Takalar

Sabtu, 28 Nov 2020 08:59

WHO: Orang Dewasa dan Anak Harus Banyak Gerak Saat Pandemi

WHO: Orang Dewasa dan Anak Harus Banyak Gerak Saat Pandemi

Sabtu, 28 Nov 2020 07:53

PKS Harus Tetap Berada di Garda Terdepan Memperjuangkan Keadilan dan Kesejahteraan

PKS Harus Tetap Berada di Garda Terdepan Memperjuangkan Keadilan dan Kesejahteraan

Jum'at, 27 Nov 2020 23:06

Menag Ajak Masyarakat Dukung Pendidikan Tahfizh Melalui Zakat, Infak dan Wakaf

Menag Ajak Masyarakat Dukung Pendidikan Tahfizh Melalui Zakat, Infak dan Wakaf

Jum'at, 27 Nov 2020 22:38

Pemerintah Israel Instruksikan Militernya Bersiap Untuk Kemungkinan Serangan AS Terhadap Iran

Pemerintah Israel Instruksikan Militernya Bersiap Untuk Kemungkinan Serangan AS Terhadap Iran

Jum'at, 27 Nov 2020 21:45

Gus Aam Harap PKS Bisa Wujudkan Nilai-nilai Islam di Pemerintahan dan Masyarakat Luas

Gus Aam Harap PKS Bisa Wujudkan Nilai-nilai Islam di Pemerintahan dan Masyarakat Luas

Jum'at, 27 Nov 2020 21:14


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X