Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
8.292 views

Pertempuran Israel-Palestina Berlanjut, Meskipun Mesir Umumkan Gencatan Senjata

GAZA, PALESTINA (voa-islam.com) - Pejuang Palestina menembakkan ratusan roket dari Jalur Gaza ke Israel pada hari Rabu (10/5/2023), sementara Israel terus maju dengan serangkaian serangan udara yang telah menewaskan 21 warga Palestina, termasuk tiga pejuang senior dan sedikitnya 10 warga sipil.

Saat pertempuran berlanjut, stasiun TV Mesir yang dikelola negara mengumumkan bahwa Mesir telah menengahi gencatan senjata. Tapi tak lama setelah pengumuman itu, Israel menyerang lebih banyak sasaran di Gaza sementara pejuang perlawanan Palestina menembakkan lebih banyak roket ke Israel, termasuk salvo baru di kota metropolis tepi pantai Tel Aviv. Pertempuran yang berlanjut menimbulkan pertanyaan tentang apakah atau kapan gencatan senjata akan berlaku.

Dalam pidato TV prime-time, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengklaim bahwa Israel telah memberikan pukulan keras kepada para pejuang Palestina. Namun dia memperingatkan: "Putaran ini belum berakhir."

“Kami mengatakan kepada para teroris dan mereka yang mengirim mereka. Kami melihat Anda di mana-mana. Anda tidak dapat bersembunyi, dan kami memilih tempat dan waktu untuk menyerang Anda,” katanya, seraya menambahkan bahwa Israel juga akan memutuskan kapan ketenangan dipulihkan.

Tembakan roket memicu sirene serangan udara di seluruh Israel selatan dan tengah, sekitar 80 kilometer jauhnya. Warga telah bersiap menghadapi serangan sejak Israel meluncurkan serangan udara pertamanya Selasa pagi.

Itu adalah pertempuran terberat antara kedua belah pihak dalam beberapa bulan, mendorong wilayah itu lebih dekat ke arah perang besar-besaran. Tetapi dalam tanda-tanda bahwa kedua belah pihak berusaha menahan diri, Israel menghindari serangan terhadap kelompok pejuang Hamas yang berkuasa, hanya menargetkan faksi Jihad Islam yang lebih kecil dan lebih militan. Hamas, sementara itu, tampaknya tetap berada di pinggir lapangan.

Israel dan Hamas telah berperang empat kali sejak kelompok pejuang Palestina itu menguasai Gaza pada 2007.

Rabu malam, saluran televisi Extra News Mesir, yang memiliki hubungan dekat dengan badan keamanan Mesir, mengatakan telah menengahi gencatan senjata. Intelijen Mesir sering menengahi antara Israel dan pejuang Palestina di Gaza dan telah menengahi gencatan senjata sebelumnya.

Pejabat pemerintah Israel menegaskan bahwa Mesir berusaha memfasilitasi gencatan senjata. Berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas diplomasi di belakang layar, mereka mengatakan Israel akan mengevaluasi situasi berdasarkan tindakan di lapangan, bukan deklarasi.

Belum ada komentar langsung dari Jihad Islam, kelompok perlawanan Palestina yang terlibat dalam pertempuran terakhir.

Saat roket melesat di langit, stasiun TV Israel menunjukkan sistem pertahanan udara mencegat roket di atas langit Tel Aviv. Di pinggiran Ramat Gan terdekat, orang-orang berbaring telungkup di tanah saat mereka berlindung.

Militer Israel mengatakan bahwa untuk pertama kalinya, sistem pertahanan udara yang dikenal sebagai David's Sling mencegat sebuah roket. Sistem, yang dikembangkan dengan AS, dimaksudkan untuk mencegat ancaman jarak menengah dan merupakan bagian dari pertahanan udara berlapis yang juga mencakup sistem anti-roket Iron Dome yang lebih terkenal.

Dalam sebuah langkah yang dapat meningkatkan ketegangan lebih lanjut, polisi Israel mengatakan mereka akan mengizinkan parade ultranasionalis Yahudi berlangsung minggu depan. Pawai itu, yang dimaksudkan untuk merayakan penaklukan Israel atas Yerusalem timur dan tempat-tempat suci Yahudi yang mereka klaim, berbaris melalui jantung Perempatan Muslim Kota Tua dan sering mengarah pada perselisihan dengan warga Palestina setempat.

Saat sirene serangan udara terus meraung, media Israel mengatakan lebih dari 300 roket telah ditembakkan, dengan lebih dari 200 melintasi perbatasan dan tiga menghantam wilayah Israel. Tim penyelamat Israel mengatakan tiga orang terluka berlari mencari perlindungan, dan dua rumah di Israel selatan diserang.

Tentara mengatakan bahwa sekolah akan tetap ditutup dan pembatasan pertemuan besar akan tetap diberlakukan di Israel selatan hingga setidaknya Jum'at.

Eden Avramov, seorang penduduk berusia 26 tahun dari kota Sderot di Israel selatan, menggambarkan 24 jam sejak Israel melancarkan serangan udara di Gaza sebagai hal yang menakutkan. “Kita semua trauma dengan rutinitas ini – penantian, dentuman, alarm.”

Berbicara dari tempat perlindungan bom di rumahnya, dia mengatakan dia memiliki perasaan campur aduk tentang serangan militer Israel di Gaza. “Saya senang melihat mereka menanggapi bom minggu lalu, rasanya mereka peduli,” katanya. "Aku hanya tidak ingin melihat siapa pun terluka, di sini atau di sisi lain."

Pesawat Israel mencapai sasaran di Gaza untuk hari kedua berturut-turut, menewaskan sedikitnya lima warga Palestina. Militer Israel mengklaim  pesawat tempurnya menargetkan 40 peluncur roket di seluruh daerah kantong. Front Populer untuk Pembebasan Palestina mengatakan empat dari korban tewas adalah pejuang perlawanan.

Seorang gadis Palestina berusia 10 tahun bernama Layan Mdoukh tewas dalam ledakan di rumahnya di Kota Gaza pada hari Rabu. Militer Israel tidak memberikan komentar atas kematiannya.

Serangan udara awal Israel pada hari Selasa yang memicu baku tembak menewaskan tiga pejuang senior Jihad Islam dan setidaknya 10 warga sipil – kebanyakan dari mereka wanita dan anak-anak. Militer Israel mengklaim serangannya difokuskan pada infrastruktur kelompok perlawanan Jihad Islam Palestina di wilayah pesisir kunci tersebut, namun kenyataannya mereka justru menargetkan bangunan sipil.

Juga masih belum jelas apakah dua warga Palestina yang tewas dalam serangan udara terpisah Selasa malam adalah pejuang perlawanan atau warga sipil. Israel mengklaim orang-orang itu sedang bersiap untuk menembakkan rudal anti-tank.

Militer Israel telah menginstruksikan penduduk Israel selatan untuk tetap berada di dekat tempat perlindungan bom, dan sekolah masih ditutup untuk hari kedua sebagai tindakan pencegahan terhadap serangan roket.

Israel mengklaim serangan udara tersebut merupakan tanggapan atas rentetan tembakan roket yang diluncurkan pekan lalu oleh Jihad Islam sebagai tanggapan atas kematian salah satu anggotanya akibat mogok makan saat berada dalam tahanan Israel.

Israel mengatakan berusaha menghindari konflik dengan Hamas, kelompok militan yang lebih kuat yang menguasai Gaza, dan membatasi pertempuran hanya untuk Jihad Islam.

“Tindakan kami dimaksudkan untuk mencegah eskalasi lebih lanjut,” kata Laksamana Muda Daniel Hagari, juru bicara kepala militer Israel. “Israel tidak tertarik dengan perang.”

Hamas telah menyatakan solidaritas dengan mitranya yang lebih kecil di Gaza, dan kedua kelompok tersebut sering berkoordinasi satu sama lain.

Dalam sebuah pernyataan, sebuah organisasi payung faksi Palestina di Gaza, termasuk Hamas, mengatakan kampanye melawan Israel - yang dijuluki "Pembalasan Pembebasan" - melibatkan penembakan ratusan roket sebagai pembalasan atas pembunuhan Israel terhadap tiga komandan Jihad Islam serta beberapa warga sipil.

“Perlawanan siap untuk semua opsi,” kata faksi tersebut. “Jika (Israel) bertahan dalam agresi dan arogansinya, hari-hari gelap menantinya.”

Namun, masih belum jelas apakah Hamas ikut bergabung. Jika kelompok perlawanan Palestina yang berkuasa itu terseret ke dalam pertempuran, risiko konflik besar akan meningkat.

Israel mendapat kecaman internasional atas tingginya jumlah korban sipil pada Selasa, termasuk istri dari dua komandan perlawanan, beberapa anak mereka dan seorang dokter gigi yang tinggal di salah satu bangunan yang ditargetkan bersama dengan istri dan putranya.

Dalam konflik masa lalu, kelompok hak asasi mengatakan Israel melakukan kejahatan perang karena kematian warga sipil yang tinggi. Israel mengklaim melakukan yang terbaik untuk menghindari korban sipil dan menyalahkan itu  pada kelompok perlawanan, dengan mengklaim mereka beroperasi di daerah pemukiman padat penduduk dan menggunakan penduduk sebagai perisai manusia.

Sebelumnya pada hari Rabu, militer mengatakan bahwa orang-orang bersenjata Palestina melepaskan tembakan ke pasukan di kota Palestina Qabatiya di Tepi Barat utara selama penggerebegan tentara. Pasukan membalas tembakan, membunuh kedua pria itu, dan menyita senjata api mereka, katanya.

Jihad Islam kemudian mengklaim kedua orang tersebut sebagai anggotanya.

Israel telah melakukan serangan militer hampir setiap hari di Tepi Barat yang diduduki selama lebih dari setahun untuk menahan tersangka pejuang Palestina, termasuk banyak dari Jihad Islam. Sebagian besar kegiatan itu difokuskan di Tepi Barat utara, yang dikenal sebagai pusat kegiatan kelompok perlawanan Palestina.

Setidaknya 107 warga Palestina, sekitar setengah dari mereka adalah pejuang perlawanan, telah tewas oleh tembakan Israel di Tepi Barat yang diduduki sejak awal 2023, menurut penghitungan Associated Press. Setidaknya 20 orang tewas dalam serangan Palestina yang menargetkan warga Israel.

Israel merebut Tepi Barat, Yerusalem timur, dan Jalur Gaza dalam perang Timur Tengah 1967. Palestina mencari ketiga wilayah untuk negara merdeka di masa depan. (Aby/Ab)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X