Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.746 views

Serangan Masjid Di Jerman Tanda Meningkatnya Islamofobia Di Eropa

SAXONY-ANHALT, JERMAN (voa-islam.com) - Sebuah masjid di provinsi Saxony-Anhalt Jerman telah menjadi sasaran serangan senapan serbu, dalam kasus terbaru kekerasan anti-Muslim di Eropa Barat.

Sebuah laporan di Anadolu Agency, mengutip pernyataan polisi, mengatakan dua orang mendengar tembakan di dekat Pusat Kebudayaan Islam di Halle, sebuah kota di Jerman tengah.

Polisi menemukan tiga peluru di tanah, kata laporan itu, tetapi tidak ada korban jiwa.

Tersangka diidentifikasi sebagai seorang pria berusia 55 tahun yang tinggal di sebuah apartemen di seberang masjid.

Saksi mata melihatnya melepaskan tembakan ke masjid dari rumahnya. Dua senjata - pistol panjang dan pistol gas - disita dari kepemilikannya oleh polisi.

Dewan Pusat Muslim, sebuah organisasi Islam terkemuka di Jerman, mengutuk insiden penembakan itu dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

“Syukurlah tidak ada yang terluka. Polisi masih menyelidiki dan menginterogasi. Kebencian dan rasisme anti-Muslim bukan hanya dalam kata-kata,” katanya, mencatat bahwa masjid telah menghadapi serangan serupa di masa lalu.

"Kita harus terus bekerja sama dan dengan tegas menentang permusuhan terhadap Islam, anti-Semitisme, dan setiap bentuk misantropi," tambahnya.

    Islamofobia dan rasisme sedang meningkat di Eropa. Di Jerman, masjid menjadi sasaran para pendukung organisasi teroris PKK.
    — Kenan LKÜ (@knnu06) 22 Januari 2022

Serangan itu terjadi ketika Jerman, terutama bagian timurnya, telah mengalami peningkatan kebencian anti-Muslim dalam beberapa tahun terakhir, yang dipicu oleh kelompok-kelompok sayap kanan dan partai-partai setelah masuknya pengungsi besar-besaran ke Eropa.

Banyak yang menyalahkan kekuatan Barat atas eksodus pengungsi dari negara asal mereka yang dilanda konflik, di mana mereka menghadapi kekerasan di tangan kelompok militan yang didukung Barat.

Jerman telah melihat peningkatan yang mengkhawatirkan dalam rasisme dan kebencian anti-Muslim dalam beberapa tahun terakhir. Negara ini adalah rumah bagi 81 juta orang, populasi Muslim terbesar kedua di Eropa Barat setelah Prancis.

Menurut sebuah laporan oleh TRT World, persentase kejahatan terhadap Muslim di Jerman telah mengalami lonjakan yang stabil selama bertahun-tahun.

Setidaknya 1.026 kejahatan terhadap Muslim tercatat pada tahun 2020, dibandingkan dengan 950 pada tahun 2019, dan 910 pada tahun 2018, katanya dalam sebuah posting Instagram.

Situasi di Jerman adalah simbol dari keseluruhan situasi suram di Eropa – meningkatnya kejahatan kebencian terhadap Muslim yang dipicu oleh meningkatnya gelombang Islamofobia.

Sebuah laporan baru-baru ini tentang Islamofobia di Eropa mengatakan bahwa kejahatan kebencian terhadap Muslim di benua itu telah "memburuk, jika tidak mencapai titik kritis," selama dua tahun terakhir.

Menurut laporan itu, tekanan sistemik Prancis pada Muslim telah menyebabkan "peningkatan jumlah pencarian polisi, ancaman penggusuran, serta penutupan masjid dan sekolah, termasuk pembubaran LSM kemanusiaan dan organisasi hak asasi manusia yang membela Muslim di Prancis dari rasisme dan diskriminasi."

Negara ini telah menutup lebih dari 17 masjid karena melanggar apa yang disebut "hukum keamanan" dalam dua tahun terakhir, selain dari 89 masjid yang berada di bawah pengawasan.

Laporan lebih lanjut menyatakan bahwa lebih dari 901 kejahatan Islamofobia dilakukan di Jerman pada tahun 2020, 146 di antaranya menargetkan masjid dan 48 di antaranya menargetkan orang.

Pada Mei 2021, majelis tinggi parlemen Jerman memindahkan undang-undang yang melarang semua pekerja sektor publik mengenakan simbol agama, termasuk jilbab atau jilbab. Itu disahkan sebagai undang-undang pada Juli 2021.

Laporan tersebut mengecam banyak negara Eropa karena gagal melaporkan insiden Islamofobia sebagai "kategori terpisah dari kejahatan rasial."

“Pencatatan kejahatan anti-Muslim/Islamofobia oleh polisi sebagai kategori terpisah dari kejahatan kebencian sangat penting untuk mengungkap tingkat sebenarnya dari masalah ini dan untuk mengembangkan strategi tandingan untuk memeranginya,” tulis laporan tersebut. (ptv)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News

MUI

Must Read!
X