Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.802 views

Taliban Adakan Pembicaraan Resmis Pertama Di Eropa Sejak Rebut Kekuasaan Di Afghanistan

OSLO, NORWEGIA (voa-islam.com) - Delegasi Taliban pada hari Ahad (23/1/2022) memulai pembicaraan di Oslo dengan anggota masyarakat sipil Afghanistan yang berfokus pada hak asasi manusia, kata Kementerian Luar Negeri Norwegia, sebelum melanjutkan pertemuan dengan diplomat Barat pada Senin dan Selasa.

Mereka yang menghadiri pembicaraan hari Ahad termasuk aktivis hak-hak perempuan dan pembela hak asasi manusia dari Afghanistan dan diaspora Afghanistan.

Delegasi Taliban tiba di Oslo pada Sabtu malam.

Pembicaraan yang dimulai Senin akan menandai pertemuan pertama Taliban dengan diplomat Barat di Eropa sejak kelompok itu merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus tahun lalu.

Delegasi beranggotakan 15 laki-laki tiba dengan pesawat yang diorganisir oleh pemerintah Norwegia, menurut juru bicara Taliban.

Pihak-pihak yang sangat berbeda akan membahas hak asasi manusia dan bantuan kemanusiaan untuk Afghanistan selama pembicaraan mereka.

Kelompok jihadis itu akan bertemu dengan pejabat Norwegia dan Uni Eropa, serta perwakilan dari Inggris, Prancis, Jerman, Italia, dan AS.
Tonton videonya 08:42

Ubah suasana perang jadi situasi damai

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa agenda pembicaraan adalah tentang "pembentukan sistem politik yang representatif, tanggapan terhadap krisis kemanusiaan dan ekonomi yang mendesak, masalah keamanan dan kontra-terorisme, dan hak asasi manusia, terutama pendidikan untuk anak perempuan dan perempuan. ."

Zabihullah Mujahid, juru bicara Taliban, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa Taliban telah "mengambil langkah-langkah untuk memenuhi tuntutan dunia Barat dan kami berharap dapat memperkuat hubungan kami melalui diplomasi dengan semua negara, termasuk negara-negara Eropa dan Barat pada umumnya. .

"Mereka ingin" mengubah suasana perang ... menjadi situasi damai," tambah Mujahid.

Oposisi Afghanistan mengecam pejabat Barat

Ali Maisam Nazary, kepala hubungan luar negeri Front Perlawanan Nasional (NRF), sebuah kelompok oposisi di Afghanistan, mengkritik Norwegia karena menjadi tuan rumah pembicaraan.

“Kita semua harus mengangkat suara kita dan mencegah negara mana pun dari menormalkan kelompok teroris sebagai perwakilan Afghanistan,” Nazary, yang bermukim di Paris, menulis di Twitter pada hari Jum'at.

Menteri Luar Negeri Norwegia Anniken Huitfeldt mengatakan dalam pernyataan resmi tentang pembicaraan Afghanistan bahwa pertemuan "tidak mewakili legitimasi pengakuan terhadap Taliban."

"Tapi kita harus berbicara dengan otoritas de facto di negara ini. Kita tidak bisa membiarkan situasi politik mengarah pada bencana kemanusiaan yang lebih buruk lagi," tambah Huitfeldt.

Taliban mencari sekutu dan pendanaan

Belum ada negara yang mengakui Taliban, meskipun beberapa telah mengambil langkah-langkah untuk menormalkan hubungan dengan kelompok itu.

Taliban melakukan perjalanan ke Rusia, Iran, Qatar, Pakistan, Cina, dan Turkmenistan untuk mencoba menjalin hubungan formal.

Negara-negara Barat telah menolak untuk mengakui Taliban, dengan alasan kekhawatiran bahwa mereka akan mengulangi kebrutalan yang telah mereka lakukan ketika berkuasa di Afghanistan dari tahun 1996 hingga 2001.

Bantuan internasional, bagaimanapun, merupakan perhatian utama bagi warga Afghanistan biasa yang menanggung beban terberat dari situasi tersebut.

Pada hari Jum'at, Uni Eropa membentuk kembali "kehadiran minimal" di Afghanistan untuk memfasilitasi operasi bantuan kemanusiaan, Peter Stano, juru bicara Komisi Eropa untuk Urusan Luar Negeri, mengatakan.

Stano menekankan bahwa operasi itu "dengan cara apa pun tidak boleh dilihat sebagai pengakuan" terhadap rezim Taliban.

Situasi di Afganistan

Taliban menghadapi kesulitan ekonomi sejak negara-negara di seluruh dunia menghentikan bantuan asing, yang mendanai sekitar 80% dari anggaran Afghanistan.

AS juga membekukan aset Taliban, senilai $9,5 miliar (-+Rp 140,4 trilyun), setelah kelompok itu menguasai negara itu.

Jutaan orang Afghanistan telah kehilangan pekerjaan sejak pengambilalihan Taliban. Musim dingin yang keras, kekeringan parah, dan pandemi virus Corona telah memperburuk kondisi bagi warga Afghanistan, mendorong PBB untuk mengajukan permohonan terbesarnya, $4,4 miliar (-+Rp 63,04 trilyun), untuk bantuan kemanusiaan bagi satu negara pada awal Januari.

Kelaparan mengancam hampir 23 juta warga Afghanistan, atau 55% dari populasi, menurut PBB. (DW)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Muhammad Sinwar: Menembakkan Rudal Ke Tel Aviv lebih Mudah Dari Pada Minum Air

Muhammad Sinwar: Menembakkan Rudal Ke Tel Aviv lebih Mudah Dari Pada Minum Air

Sabtu, 28 May 2022 21:05

 Ukraina Klaim Sedikitnya 30.000 Tentara Rusia Tewas Sejak Awal Invasi

Ukraina Klaim Sedikitnya 30.000 Tentara Rusia Tewas Sejak Awal Invasi

Sabtu, 28 May 2022 20:25

Arab Saudi Hasilkan 14,5 Trilyun Rupiah Perhari Dari Ekspor Minyak

Arab Saudi Hasilkan 14,5 Trilyun Rupiah Perhari Dari Ekspor Minyak

Sabtu, 28 May 2022 17:34

Ustaz Bachtiar Nasir Ajak Umat Bela Baitul Maqdis dengan Cara Ini

Ustaz Bachtiar Nasir Ajak Umat Bela Baitul Maqdis dengan Cara Ini

Sabtu, 28 May 2022 16:09

Aigoo! Merebak Fenomena Anak Jenius Palsu di Korea

Aigoo! Merebak Fenomena Anak Jenius Palsu di Korea

Sabtu, 28 May 2022 11:01

Pejabat: Arab Saudi Tidak Akan Cabut Larangan Penjualan Minuman Beralkohol

Pejabat: Arab Saudi Tidak Akan Cabut Larangan Penjualan Minuman Beralkohol

Jum'at, 27 May 2022 21:40

Dr. Salim: Syariat Islam di Aceh Harus Jadi Teladan

Dr. Salim: Syariat Islam di Aceh Harus Jadi Teladan

Jum'at, 27 May 2022 19:44

Khotbah Jumat Ustaz Bachtiar Nasir: Al-Quds yang Terzalimi

Khotbah Jumat Ustaz Bachtiar Nasir: Al-Quds yang Terzalimi

Jum'at, 27 May 2022 13:35

Laporan: Turki Klaim Tangkap Pemimpin Baru Islamic State Abu Al-Hassan Al-Hashimi Al-Qurayshi

Laporan: Turki Klaim Tangkap Pemimpin Baru Islamic State Abu Al-Hassan Al-Hashimi Al-Qurayshi

Kamis, 26 May 2022 22:55

Pengadilan India Vonis Penjara Seumur Hidup Pemimpin Pro-Kemerdekaan Kashmir Yasin Malik

Pengadilan India Vonis Penjara Seumur Hidup Pemimpin Pro-Kemerdekaan Kashmir Yasin Malik

Kamis, 26 May 2022 21:25

Niger Klaim Militernya Tewaskan 40 Pejuang Boko Haram Dalam Pertempuran Di Danau Chad

Niger Klaim Militernya Tewaskan 40 Pejuang Boko Haram Dalam Pertempuran Di Danau Chad

Kamis, 26 May 2022 16:07

Pengadilan Prancis Tangguhkan Aturan Dewan Kota Grenoble Yang Mengizinkan Muslimah Memakai Burkini

Pengadilan Prancis Tangguhkan Aturan Dewan Kota Grenoble Yang Mengizinkan Muslimah Memakai Burkini

Kamis, 26 May 2022 15:05

Anis Matta: Bangsa Ini Masih Lahirkan Para Pelawak, Bukan Pemimpin

Anis Matta: Bangsa Ini Masih Lahirkan Para Pelawak, Bukan Pemimpin

Kamis, 26 May 2022 11:33

Apakah Tepat Singapore Sudah Mengusir UAS?

Apakah Tepat Singapore Sudah Mengusir UAS?

Kamis, 26 May 2022 10:20

Negara Abai, Keimanan Tergadai

Negara Abai, Keimanan Tergadai

Kamis, 26 May 2022 09:07

Penembakan Massal di AS Berulang, Kemana Mencari Rasa Aman?

Penembakan Massal di AS Berulang, Kemana Mencari Rasa Aman?

Kamis, 26 May 2022 08:56

Prabowo

Prabowo "Dibobodo"?

Kamis, 26 May 2022 07:28


MUI

Must Read!
X