Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.020 views

Pandemi COVID-19 Perdalam Islamofobia Online Di Eropa

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Tahun 2020 melihat peningkatan Islamofobia online ketika lockdown COVID-19 diberlakukan dan kehidupan sehari-hari ditutup di seluruh Eropa, menurut sebuah laporan.

Laporan yang disebut "Laporan Islamofobia Eropa 2020" disiapkan oleh Enes Bayrakli, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Turki-Jerman yang berbasis di Istanbul, dan Farid Hafez, seorang ilmuwan politik dari Inisiatif Jembatan Universitas Georgetown.

Laporan tersebut mencakup kontribusi 37 akademisi, pakar, aktivis masyarakat sipil untuk liputan 31 negara Eropa.

Menurut laporan itu, epidemi COVID-19, yang sangat mempengaruhi Eropa pada tahun 2020, memiliki efek berbeda pada Islamofobia.

"Di beberapa negara, dengan mundurnya kehidupan sehari-hari secara paksa ke ranah pribadi yang intim, Islamofobia fisik telah menurun. Namun, pada saat yang sama, Islamofobia telah pindah ke ranah pribadi dan menyebar terutama di media sosial."

Laporan ini menggarisbawahi, "Mayoritas besar negara-negara Eropa tidak mencatat insiden Islamofobia sebagai kategori terpisah dari kejahatan rasial. Pencatatan kejahatan anti-Muslim/Islamofobia oleh polisi sebagai kategori terpisah dari kejahatan kebencian sangat penting untuk mengungkap sejauh mana sebenarnya masalah ini dan untuk mengembangkan strategi tandingan untuk memeranginya."

Laporan ini juga mengatakan di UE, hanya 12% Muslim yang didiskriminasi yang melaporkan kasus mereka ke pihak berwenang.

Ini juga berbagi statistik untuk tahun-tahun sebelumnya serta untuk tahun 2020. Dengan demikian, situasi di negara-negara Eropa adalah sebagai berikut:

Austria dan Republik Ceko

Sebanyak 812 kejahatan kebencian anti-Muslim didokumentasikan di Austria pada tahun 2020. Angka ini lebih dari dua kali lipat jumlah tahun 2019 dengan 385 kasus.

Karena pandemi virus Corona, jumlah kejahatan rasial online meningkat. Sebagai perbandingan, 3.215 kasus didokumentasikan pada tahun 2020, 1.822 pesan kebencian digital pada tahun 2019. Dari kasus ini, 144 memiliki konten anti-Muslim.

Sebanyak tujuh insiden terkait prasangka anti-Muslim dicatat oleh sebuah organisasi hak asasi manusia di Republik Ceko.

Jerman

Sebanyak 901 kejahatan Islamofobia didaftarkan oleh Kantor Polisi Kriminal Federal di Jerman pada tahun 2020.

Di negara itu, 18 demonstrasi anti-Islam diadakan, 16 di antaranya diorganisir oleh gerakan rasis PEGIDA pada tahun yang sama.

Pada 2019, total 31.472 kejahatan ekstremis dengan latar belakang politik tercatat di negara itu. Dibandingkan tahun sebelumnya, kejahatan tersebut meningkat 13,8%. Secara total, 21.290 dari kejahatan ini dilakukan oleh ekstremis sayap kanan. Kejahatan kekerasan ekstremis menurun 13,7% menjadi 925 pada 2019.

Dari 8.585 kejahatan kebencian di Jerman, 2.032 tercatat sebagai anti-Semit dan 950 sebagai kejahatan Islamofobia.

Pada 2019, 3.703 kejahatan terdeteksi dalam kategori kejahatan "anti-asing". Dari jumlah tersebut, 506 adalah pelanggaran kekerasan.

Prancis

235 kasus Islamofobia tercatat di Prancis pada tahun 2020. Jumlah ini menjadi 154 pada tahun 2019. Terjadi peningkatan 14% tindakan anti-Islam dan peningkatan ancaman sebesar 79%.

Menurut studi terbaru Komisi Permusyawaratan Nasional Hak Asasi Manusia, kejahatan yang dilakukan dengan motif rasial meningkat 11% pada 2019. Ada peningkatan 54% dalam tindakan Islamofobia.

Dalam penelitian organisasi yang disebut "Kolektif melawan Islamofobia di Prancis", Islamofobia meningkat di negara itu pada 2019, dan 800 tindakan tercatat dalam konteks ini. Tindakan Islamofobia meningkat 77% dalam dua tahun pada tahun 2020.

Dilaporkan bahwa organisasi tersebut tidak dapat mempublikasikan data untuk tahun 2020 karena ditargetkan dan ditutup oleh pemerintah.

Belgia, Belanda

Menurut statistik yang diterbitkan pada tahun 2020 di Belgia, 90,6% dari kasus Islamofobia yang tercatat yang berkaitan dengan individu diberlakukan terhadap perempuan pada tahun sebelumnya. Ini naik dari 75% dari semua korban adalah perempuan pada tahun 2018.

26,3% kasus Islamofobia terkait dengan pekerjaan. 48% kasus Islamofobia tercatat di ibu kota Brussel, 23% di Wallonia, dan 4% di Flanders.

Menurut laporan di Belanda, orang-orang dengan latar belakang migrasi, terutama Turki dan Maroko, dan Muslim, menghadapi diskriminasi yang relatif tinggi.

Dinyatakan bahwa orang-orang ini merasa sangat distigmatisasi, didiskriminasi, dan dikucilkan, sampai-sampai mereka mundur dari masyarakat, kehilangan kepercayaan pada institusi atau menyerah begitu saja dalam hal pendidikan atau mencari pekerjaan.

Skandinavia

Statistik menunjukkan bahwa perempuan Muslim mengalami diskriminasi dalam partisipasi angkatan kerja mereka di Denmark. Ditentukan bahwa wanita Muslim yang mengenakan jilbab harus mengirim 60% lebih banyak lamaran pekerjaan daripada wanita kulit putih Denmark.

Juga, wanita etnis minoritas harus mengajukan lamaran pekerjaan 18% lebih banyak daripada wanita kulit putih Denmark.

Kejahatan rasial di Finlandia menurun 1,2% menjadi 899 kasus pada 2019.

Pada tahun sebelumnya, jumlahnya mencapai 910 kasus. Di sisi lain, jumlah kasus agitasi etnis meningkat menjadi 105 dari 34. Seperti tahun-tahun sebelumnya, mayoritas korban dalam insiden ini adalah Muslim.

72% dari kejahatan kebencian yang tercatat di Finlandia terkait dengan perslatar belakang etnis dan 14% terkait dengan latar belakang agama mereka. Somalia, Irak, dan Turki masing-masing paling menderita dari serangan ini.

Spanyol

Pada tahun 2019, kejahatan rasial meningkat sebesar 6,8% dibandingkan tahun sebelumnya di negara tersebut.

Sebanyak 1.706 pengaduan dibuat atas kejahatan rasial. Dari jumlah tersebut, 66 terkait dengan agama, dan 515 terkait rasisme dan xenofobia. Tidak ada statistik terpisah untuk bias anti-Muslim yang tersedia.

Inggris, Irlandia

Setelah penguncian pertama di Inggris, kejahatan rasial yang diperburuk oleh agama meningkat lebih dari sepertiga dibandingkan dengan periode yang sama pada 2019.

Muslim dan keluarga mereka empat kali lebih mungkin mengalami kejahatan kebencian daripada orang Kristen.

Menurut Hope Not Hate, lebih dari separuh anggota partai Konservatif yang berkuasa berpikir tentang Islam secara negatif atau sangat negatif; hampir setengahnya menganggap Islam sebagai ancaman bagi masyarakat Inggris.

Pada tahun 2019, Muslim mengalami 14% kasus kejahatan yang dilaporkan, 14% kasus diskriminasi dan juga menjadi sasaran ujaran kebencian pada 45 peristiwa yang dilaporkan di Irlandia.

Lituania, Polandia

Pada tahun 2020, total 47 pelanggaran pidana terhadap Persamaan Hak dan Kebebasan Hati Nurani Seseorang terdaftar di Lituania.

Di Polandia, pada tahun yang sama, 557 prosedur dalam kasus kejahatan rasial dimulai oleh polisi. Dalam 14 insiden, umat Islam menjadi sasaran. Dalam 44 kasus, etnis yang ditargetkan mungkin terkait dengan Islam, seperti Arab dan Turki. (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X

Ahad, 16/06/2024 13:34

UKT dan Liberalisasi Pendidikan