Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.105 views

Pantas Khawatir Diboikot, Volume Perdangangan Prancis dengan Negara Muslim 100 Miliar USD Lebih

PARIS, PRANCIS (voa-islam.com) - Kekhawatiran Prancis atas seruan boikot produk-produk mereka di negara-negara Muslim menyusul penghinaan berulang terhadap Nabi Muhammad Shalallahu 'Alaihi Wasallam cukup beralasan mengingat besarnya volume ekspor-impor negara itu yang mencapai ratusan miliar dolar pertahunnya.

Volume perdagangan luar negeri antara negara-negara Muslim dan Prancis, yang baru-baru ini bersikeras pada sikap anti-Islam, melebihi $ 100 miliar per tahun.

Menurut statistik dan data perdagangan luar negeri, dunia Muslim memegang bobot yang signifikan dalam perdagangan luar negeri Prancis.

Pada 2019, volume ekspor Prancis ke seluruh dunia mencapai $ 555 miliar, dibandingkan dengan impor $ 638 miliar, dengan defisit $ 88 miliar.

Baru-baru ini, seruan populer untuk memboikot produk Prancis semakin meningkat di negara-negara Arab dan Muslim, menyusul insiden penayangan kartun ofensif Nabi Muhammad (SAW) di fasad bangunan di Prancis, yang ditambah dengan kampanye pelecehan terhadap institusi Muslim di Prancis.

Di antara negara-negara yang bergabung dalam kampanye boikot adalah Kuwait, Turki, Yordania, Palestina, Arab Saudi, Mesir, dan Irak, serta banyak lainnya.

Mesin dan industri penerbangan

Ekspor mesin menyumbang 12 persen dari total nilai ekspor Prancis ke luar negeri, sementara ekspor sektor penerbangan mencapai 9,6 persen dari keseluruhan ekspor negara.

Pangsa sektor lainnya dalam total nilai ekspor Prancis dibagi sebagai berikut: 9,5 persen untuk sektor transportasi, 7,8 persen untuk sektor mesin dan peralatan, 6,4 persen untuk sektor farmasi, 3,8 persen untuk sektor Industri plastik 3,6 persen untuk sektor parfum dan kosmetik dan 3,5 persen untuk sektor minuman.

Impor mesin dan komputer Prancis menyumbang 13,1 persen dari total impor negara, sementara impor sektor transportasi mencapai 11,5 persen, bahan bakar 10,3 persen, peralatan 8,9 persen dan obat-obatan 3,9 persen.

Ekspor Prancis ke negara-negara Muslim pada 2019 berjumlah sekitar $ 45,8 miliar, sedangkan impornya dari negara-negara tersebut berjumlah $ 58 miliar, dengan defisit $ 12,2 miliar.

Sebagian besar negara Muslim yang mengimpor dari Prancis selama periode tersebut terdiri dari mesin, turbin gas, produk penerbangan, suku cadang otomotif, mobil, traktor, besi dan baja, peralatan elektronik dan listrik, serta obat-obatan.

Di sisi lain, otoritas Prancis mengimpor dari negara-negara Muslim pada 2019 minyak mentah, gas alam, minyak mineral, mobil, suku cadang otomotif, reciver TV, pemanas listrik, kabel, pakaian, sayuran, buah-buahan dan kacang-kacangan.

Selama periode tersebut, Turki adalah importir barang Prancis paling signifikan di antara negara-negara Muslim.

Nilai ekspor Prancis ke Turki mencapai $ 6,6 miliar, terbagi antara mesin, mobil, suku cadang otomotif, traktor, produk besi dan baja, peralatan listrik dan elektronik, obat-obatan dan produk industri pertahanan.

Nilai ekspor mesin, pipa, turbin gas, mobil, peralatan listrik, dan biji-bijian Prancis (seperti gandum) ke Aljazair selama 2019 diperkirakan mencapai $ 5,5 miliar.

Maroko mengimpor dari Prancis mesin turbo, pompa, mesin, turbin gas, sirkuit listrik, suku cadang otomotif, produk penerbangan, gandum dan barley dengan nilai $ 5,3 miliar.

Qatar juga mengimpor produk penerbangan, peralatan listrik dan elektronik, mesin, besi dan baja, kosmetik dan batu mulia dari Prancis dengan nilai $ 4,3 miliar.

Ekspor peralatan listrik, minyak mineral, dan plastik Prancis ke Tunisia mencapai $ 3,74 miliar selama periode yang sama.

Ekspor Prancis ke Malaysia mencapai $ 1,68 miliar, Senegal $ 1,2 miliar, Nigeria $ 657 juta, Lebanon $ 627 juta, Kuwait $ 589 juta, Kesultanan Oman $ 474 juta, dan Kazakhstan $ 474 juta.

Pada 2019, ekspor Prancis ke Bahrain mencapai $ 471 juta, Irak $ 464 juta, Pakistan $ 443 juta, Iran $ 420 juta, Mali $ 374 juta, Bangladesh $ 295 juta, dan Yordania $ 237 juta.

Impor Libya dari Prancis mencapai $ 210 juta, Azerbaijan $ 160 juta, Uzbekistan $ 150 juta, Turkmenistan $ 112 juta, dan Bosnia dan Herzegovina $ 98 juta.

Impor Chad dari Prancis berjumlah $ 97 juta, Sudan $ 86 juta, Suriah $ 52 juta, Kyrgyzstan $ 32 juta, dan Afghanistan $ 26 juta.

Impor Prancis

Impor Prancis dari Turki selama 2019 berjumlah sekitar $ 9,8 miliar, dalam produk otomotif, suku cadang mobil dan mesin, bus dan sarana angkutan massal, traktor, turbin gas, lemari es dan freezer, serta pompa air.

Otoritas Prancis juga mengimpor minyak mentah dan minyak mineral dari Arab Saudi senilai $ 7,5 miliar, dan membeli mobil, kabel, produk sambungan listrik, sayuran, buah-buahan, dan pakaian senilai $ 6,3 miliar dari Maroko.

Prancis juga mengimpor dari Tunisia kabel, telepon, reciver TV, alat pengukur, dan minyak mineral senilai $ 5 miliar, bersama dengan gas alam, berbagai minyak, bahan kimia dan pupuk, senilai $ 4,7 miliar dari Aljazair.

Negara Prancis mengimpor produk senilai $ 4,4 miliar dari Nigeria, $ 3,55 miliar dari Kazakhstan, $ 3,3 miliar dari Bangladesh, $ 2,6 miliar dari Malaysia, dan $ 2,1 miliar dari Indonesia.

Uni Emirat Arab mengekspor produk senilai $ 1,72 miliar, Libya $ 1,6 miliar, Pakistan $ 1 miliar, Irak $ 1 miliar, Mesir $ 815 juta, Qatar $ 760 juta, Azerbaijan $ 713 juta, dan Bahrain $ 285 juta.

Nilai ekspor Kuwait ke Prancis berjumlah $ 240 juta, Bosnia dan Herzegovina $ 174 juta, Kesultanan Oman $ 117 juta, Lebanon $ 69 juta, Sudan $ 53 juta, Iran $ 52 juta, dan Yordania $ 29 juta.

Penyebab krisis

Pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang menargetkan Muslim dan institusi Muslim, bertepatan dengan gelombang insiden Islamofobia yang terjadi di beberapa kota Prancis.

Pekan lalu, kartun ofensif Nabi Muhammad (SAW), yang sebelumnya diterbitkan oleh majalah satir Charlie Hebdo, dipajang di fasad lembaga pemerintah di kota Montbray dan Toulouse untuk memberi penghormatan kepada seorang guru yang dipenggal pekan lalu di sebuah Pinggiran kota Paris.

Sementara Macron menegaskan bahwa dia tidak akan berhenti menerbitkan kartun ofensif tersebut, pasukan keamanan Prancis meningkatkan serangan dan kampanye represi terhadap asosiasi Muslim dan lembaga masyarakat sipil di Prancis.

Pada 19 Oktober, Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin mengumumkan bahwa kementerian akan menutup sebuah masjid dan beberapa lembaga dan asosiasi masyarakat sipil Muslim, termasuk Kolektif Melawan Islamofobia di Prancis.

Banyak negara Muslim bergabung dalam kampanye untuk memboikot produk Prancis, menyusul serangan anti-Islam yang dilancarkan Prancis.

Seruan boikot, bagaimanapun, telah membuat Prancis khawatir dan mendesak negara-negara Timur Tengah untuk mengakhiri kampanye tersebut dengan kementerian luar negeri negara itu mengklaim seruan "tak berdasar" untuk boikot itu sedang "didorong oleh minoritas radikal". (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Latest News
Taliban Rebut Distrik Utama Di Provinsi Wardak Dari Pasukan Afghanistan

Taliban Rebut Distrik Utama Di Provinsi Wardak Dari Pasukan Afghanistan

Rabu, 12 May 2021 21:25

Kelompok Perlawanan Palestina Tembakan 1000 Lebih Roket Sebagai Tanggapan Agresi Israel Di Gaza

Kelompok Perlawanan Palestina Tembakan 1000 Lebih Roket Sebagai Tanggapan Agresi Israel Di Gaza

Rabu, 12 May 2021 21:10

48 Orang, 14 Di Antaranya Anak-anak Tewas Akibat Serangan Israel Yang Sedang Berlangsung Di Gaza

48 Orang, 14 Di Antaranya Anak-anak Tewas Akibat Serangan Israel Yang Sedang Berlangsung Di Gaza

Rabu, 12 May 2021 20:46

Menimbang Kepekaan Sosial antara Larangan Mudik Vs Masuknya WN China

Menimbang Kepekaan Sosial antara Larangan Mudik Vs Masuknya WN China

Rabu, 12 May 2021 20:34

Rakyat Resah dan Gelisah Soal TKA Cina

Rakyat Resah dan Gelisah Soal TKA Cina

Rabu, 12 May 2021 18:32

Khutbah Idul Fitri: Lebaran dengan Covid-19

Khutbah Idul Fitri: Lebaran dengan Covid-19

Rabu, 12 May 2021 18:28

Fahri Hamzah Menyeru Presiden Bantu Hentikan Agresi Israel terhadap Rakyat Palestina

Fahri Hamzah Menyeru Presiden Bantu Hentikan Agresi Israel terhadap Rakyat Palestina

Rabu, 12 May 2021 18:18

KIBBM: Penyerangan Zionis Israel kepada Masjid Al-Aqsha Mencoreng Perdamaian Dunia

KIBBM: Penyerangan Zionis Israel kepada Masjid Al-Aqsha Mencoreng Perdamaian Dunia

Rabu, 12 May 2021 18:01

Putusan MA Bak Oase di Tengah Kering-Kerontangnya Rasa Keadilan

Putusan MA Bak Oase di Tengah Kering-Kerontangnya Rasa Keadilan

Rabu, 12 May 2021 16:30

Catatan 100 Hari Kapolri: Minim Perbaikan dan Melanggengkan Kekerasan

Catatan 100 Hari Kapolri: Minim Perbaikan dan Melanggengkan Kekerasan

Rabu, 12 May 2021 15:12

Mathla’ul Anwar Berduka Atas Wafatnya KH Tengku Zulkarnaen

Mathla’ul Anwar Berduka Atas Wafatnya KH Tengku Zulkarnaen

Rabu, 12 May 2021 15:00

Mudik Bukan Pergerakan Teroris Tapi Kebahagiaan Rakyat

Mudik Bukan Pergerakan Teroris Tapi Kebahagiaan Rakyat

Rabu, 12 May 2021 12:36

Tes Wawasan Kebangsaan dan Pelemahan Pemberantasan Korupsi

Tes Wawasan Kebangsaan dan Pelemahan Pemberantasan Korupsi

Rabu, 12 May 2021 12:09

Tatkala Jalan Tikus pun Ditutup

Tatkala Jalan Tikus pun Ditutup

Rabu, 12 May 2021 11:26

Pelajar Kabupaten Bekasi Berbagi 50 Paket Sembako

Pelajar Kabupaten Bekasi Berbagi 50 Paket Sembako

Rabu, 12 May 2021 10:38

Doni-Dion Mahasiswa STAI Attaqwa Bekasi Juara Aksi Asia Indosiar 2021

Doni-Dion Mahasiswa STAI Attaqwa Bekasi Juara Aksi Asia Indosiar 2021

Rabu, 12 May 2021 10:25

Legislator PKS: Waspadai Dibalik Tujuan Kapal-Kapal Perang China Geruduk Indonesia

Legislator PKS: Waspadai Dibalik Tujuan Kapal-Kapal Perang China Geruduk Indonesia

Rabu, 12 May 2021 10:16

Politisi Golkar Minta Pemerintah Jelaskan Kasus Kematian Pasca Disuntik Vaksin AstraZeneca

Politisi Golkar Minta Pemerintah Jelaskan Kasus Kematian Pasca Disuntik Vaksin AstraZeneca

Rabu, 12 May 2021 10:03

Luka di Akhir Ramadhan

Luka di Akhir Ramadhan

Rabu, 12 May 2021 09:51

Kesenangan yang Melalaikan di Akhir Ramadhan

Kesenangan yang Melalaikan di Akhir Ramadhan

Rabu, 12 May 2021 09:46


MUI

Must Read!
X