Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.999 views

Soura, Wilayah Kashmir yang Tolak Dimasuki Pasukan India

SRINAGAR (voa-islam.com) - Selama lebih dari satu minggu, para pemuda Soura, sebuah daerah padat penduduk di kota utama Kashmir yang dikelola India, Srinagar telah bergiliran untuk mempertahankan kewaspadaan 24 jam di titik masuk ke lingkungan mereka.

Masing-masing dari selusin pintu masuk telah diblokir dengan barikade batu bata darurat, lembaran logam bergelombang, lempengan kayu dan batang pohon yang ditebang. Sekelompok pemuda bersenjatakan batu juga berkumpul di belakang rintangan terbesar tersebut.

Tujuan mereka adalah untuk menjaga pasukan keamanan India, dan khususnya polisi paramiliter, keluar dari daerah tersebut.

"Kami tidak memiliki suara. Kami meledak dari dalam," kata Ejaz, 25, yang seperti banyak warga lainnya di Soura yang diwawancarai oleh kantor berita Reuters hanya memberikan satu nama.

"Jika dunia tidak mau mendengarkan kita juga, lalu apa yang harus kita lakukan? Mengambil senjata?"

Soura, rumah bagi sekitar 15.000 orang, menjadi pusat perlawanan terhadap penghapusan otonomi parsial pemerintah yang dinikmati oleh Jammu dan Kashmir, satu-satunya negara berpenduduk mayoritas Muslim di negara itu.

Wilayah itu, yang secara efektif telah menjadi zona larangan bagi pasukan keamanan India, sekarang menjadi barometer kemampuan pemerintah nasionalis Hindu Perdana Menteri Narendra Modi untuk memaksakan kehendaknya di Kashmir setelah langkah dramatisnya pada 5 Agustus memperketat kontrolnya atas wilayah Himalaya itu.

Perubahan tersebut, kata pemerintah, diperlukan untuk mengintegrasikan Kashmir sepenuhnya ke India, mengatasi korupsi dan nepotisme, dan mempercepat perkembangannya, yang menurut Modi adalah kunci untuk mengamankan perdamaian abadi dan mengalahkan "terorisme".

Di Soura, sulit menemukan orang yang mendukung langkah Modi. Banyak dari lebih dari dua lusin warga yang diwawancarai oleh Reuters selama seminggu terakhir menyebut Modi sebagai "zhaalim", sebuah kata bahasa Urdu yang berarti "tiran".

Perubahan konstitusi akan memungkinkan non-penduduk asli untuk membeli properti di Jammu dan Kashmir dan melamar pekerjaan di pemerintah daerah.

Beberapa Muslim di Kashmir mengatakan mereka takut populasi Hindu India yang dominan di India akan menyerbu negara subur di kaki Himalaya, dan identitas, budaya, dan agama Kashmir akan dicairkan dan ditekan.

"Kami merasa seperti kami menjaga LoC di sini," kata Ejaz, merujuk pada Garis Kontrol, perbatasan de facto yang sangat termiliterisasi militer antara bagian Kashmir yang dikuasai India dan Pakistan.

Selama beberapa dekade, Kashmir telah menjadi sumber gesekan antara India dan Pakistan yang bersenjata nuklir. Kedua negara mengklaim wilayah itu secara penuh dan telah berperang dua kali di wilayah itu sejak 1947.

Warga di Soura mengatakan bahwa belasan orang terluka dalam bentrokan dengan polisi paramiliter selama sepekan terakhir. Tidak jelas berapa banyak yang telah ditahan.

Seorang juru bicara pemerintah Jammu dan Kashmir menolak menjawab pertanyaan dari Reuters.

Di Srinagar, pemerintah telah melarang pertemuan lebih dari empat orang, mengatur sejumlah penghalang jalan untuk mencegah gerakan, dan dilaporkan menahan ribuan orang, termasuk mantan menteri utama negara, tokoh masyarakat, dan aktivis.

Layanan internet dan telepon seluler telah diputus selama lebih dari dua minggu di seluruh kota dan seluruh lembah Kashmir, sehingga menyulitkan penentang keputusan pemerintah untuk mengatur aksi protes.

Layanan telepon darat telah mulai kembali ke wilayah tersebut tetapi tidak ke Soura, yang terkenal dengan tempat pemujaan Muslim dan sebuah perguruan tinggi kedokteran yang terkenal.

Namun Warga telah menemukan cara lain untuk berorganisasi. Ketika mereka melihat pasukan keamanan mencoba memasuki daerah itu, warga mengatakan mereka bergegas ke masjid dan membunyikan alarm dengan memainkan lagu kebaktian yang menyerukan agar orang-orang "menentang penjajahan ilegal", atau dengan mengeluarkan peringatan melalui pengeras suara.

Di persimpangan jalan sempit yang membentuk Soura, daerah kelas menengah yang sebagian besar lebih rendah dengan danau dan lahan basah berawa di sebelah baratnya, ada tumpukan batu bata dan batu untuk digunakan melawan pasukan India.

Di salah satu barikade, kawat berduri terpasang di seberang jalan. Para anak muda yang berpatroli di pagar mengatakan kawat telah dicuri dari pasukan keamanan India.

Aksi Protes pada 9 Agustus, ketika orang turun ke jalan setelah shalat Jumat, menandai Soura sebagai titik fokus perlawanan terhadap keputusan pemerintah India. Ketika warga dari lingkungan sekitar bergabung dengan demonstrasi, kerumunan membengkak menjadi setidaknya 10.000, menurut sumber polisi setempat.

Lebih dari selusin penduduk mengatakan kepada Reuters bahwa sekitar 150 hingga 200 personel keamanan dengan pakaian anti huru hara berusaha memasuki Soura setelah aksi protes, yang mengakibatkan bentrokan dengan warga yang berlangsung hingga larut malam, ketika polisi menembakkan gas air mata dan peluru logam.

Sejak itu, Soura telah menjadi tempat demonstrasi kecil dan pertempuran berjalan sehari-hari dengan pasukan keamanan, menurut orang-orang yang tinggal di lingkungan itu.

Pasukan keamanan telah melakukan beberapa upaya untuk memasuki Soura, menurut penduduk, dengan tujuan yang jelas untuk menutup area terbuka yang luas di sebelah kuil Jinab Sahib yang telah menjadi titik berkumpul bagi para demonstran.

Polisi paramiliter India mengatakan mereka bertekad untuk mendapatkan kembali kendali atas daerah tersebut.

"Kami telah berusaha masuk, tetapi ada banyak perlawanan di lingkungan itu," kata seorang pejabat polisi paramiliter India di Srinagar yang berbicara dengan syarat anonim.

Pejabat senior keamanan lainnya mengatakan kepada Reuters dengan syarat anonim bahwa beberapa pemuda di daerah itu sangat teradikalisasi dan itu adalah "sarang militansi".

Namun warga mengatakan mereka akan terus menolak masuknya pasukan keamanan.

"Setiap hari mereka mencoba menyerang kita di sini, tetapi kita melawan," kata Owais, pemuda setempat.[reuters/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Latest News
Agar Ibadah Kita Diterima

Agar Ibadah Kita Diterima

Jum'at, 21 Feb 2020 22:52

Direktur Pristac Sampaikan Konsep Pendidikan dalam Syair-syair Imam Syafi'i

Direktur Pristac Sampaikan Konsep Pendidikan dalam Syair-syair Imam Syafi'i

Jum'at, 21 Feb 2020 21:46

Umar bin Khatab pun Pernah Ditolak Pinangannya

Umar bin Khatab pun Pernah Ditolak Pinangannya

Jum'at, 21 Feb 2020 21:07

Dahulukan Akhlak Sebelum Prestasi, Benarkah?

Dahulukan Akhlak Sebelum Prestasi, Benarkah?

Jum'at, 21 Feb 2020 20:38

Laporan: Lebih 400 Orang Terinfeksi Virus Corona Baru di Penjara di Seluruh Cina

Laporan: Lebih 400 Orang Terinfeksi Virus Corona Baru di Penjara di Seluruh Cina

Jum'at, 21 Feb 2020 19:30

Bebani Rakyat, PKS Tidak Setuju Penerapan Tarif Cukai Plastik

Bebani Rakyat, PKS Tidak Setuju Penerapan Tarif Cukai Plastik

Jum'at, 21 Feb 2020 17:59

Pemerintah Diminta Fasilitasi Diskusi Soal Omnibus Law

Pemerintah Diminta Fasilitasi Diskusi Soal Omnibus Law

Jum'at, 21 Feb 2020 17:51

Palestina Akan Ambil Tindakan Hukum Terkait Sikap Diskriminatif Amazon Terhadap Warganya

Palestina Akan Ambil Tindakan Hukum Terkait Sikap Diskriminatif Amazon Terhadap Warganya

Jum'at, 21 Feb 2020 16:00

Rezim Teroris Assad dan Rusia Bom 67 Fasilitas Medis di Barat Laut Suriah Sejak April 2019

Rezim Teroris Assad dan Rusia Bom 67 Fasilitas Medis di Barat Laut Suriah Sejak April 2019

Jum'at, 21 Feb 2020 15:15

Polisi Tangkap Pria Penikam Muadzin yang Tengah Mengumandakan Adzan Ashar di Masjid London

Polisi Tangkap Pria Penikam Muadzin yang Tengah Mengumandakan Adzan Ashar di Masjid London

Jum'at, 21 Feb 2020 14:30

Yang Mempertentangkan Agama dengan Pancasila Sebenarnya Musuh Besar Pancasila

Yang Mempertentangkan Agama dengan Pancasila Sebenarnya Musuh Besar Pancasila

Jum'at, 21 Feb 2020 13:45

Kuwait Tangguhkan Perjalanan Ke dan Dari Iran Karena Khawatir Penyebaran Virus Corona

Kuwait Tangguhkan Perjalanan Ke dan Dari Iran Karena Khawatir Penyebaran Virus Corona

Jum'at, 21 Feb 2020 11:45

Saudi Cegat Rudal Balistik  Pemberontak Syi'ah Houtsi yang Menargetkan Kota dan Warga Sipil

Saudi Cegat Rudal Balistik Pemberontak Syi'ah Houtsi yang Menargetkan Kota dan Warga Sipil

Jum'at, 21 Feb 2020 11:15

Hadir ke MUI, Ketua DPR: Draft RUU Omnibus Law Masih Bisa Diubah

Hadir ke MUI, Ketua DPR: Draft RUU Omnibus Law Masih Bisa Diubah

Jum'at, 21 Feb 2020 10:56

Ketum LIDMI: Wujudkan Indonesia Beradab Melalui Dakwah Kampus

Ketum LIDMI: Wujudkan Indonesia Beradab Melalui Dakwah Kampus

Jum'at, 21 Feb 2020 09:53

Waspada Jebakan 2024

Waspada Jebakan 2024

Kamis, 20 Feb 2020 23:47

Terkait Omnibus Law, Wasekjen MUI:  Kami Mampu Terbitkan 102 Juta Sertifikat Halal Pertahun

Terkait Omnibus Law, Wasekjen MUI: Kami Mampu Terbitkan 102 Juta Sertifikat Halal Pertahun

Kamis, 20 Feb 2020 22:09

Tentara Turki dan Pejuang Oposisi Suriah Luncurkan Operasi Bersama Melawan Pasukan Assad di Idlib

Tentara Turki dan Pejuang Oposisi Suriah Luncurkan Operasi Bersama Melawan Pasukan Assad di Idlib

Kamis, 20 Feb 2020 21:20

Legislator PKS: Wacana Sertifikasi Khatib Bisa Memecah Belah Umat

Legislator PKS: Wacana Sertifikasi Khatib Bisa Memecah Belah Umat

Kamis, 20 Feb 2020 21:12

Jaksa Penuntut Terorisme Jerman Sebut 'Motif Sayap Kanan' di Balik Penembakan Mematikan di Hanau

Jaksa Penuntut Terorisme Jerman Sebut 'Motif Sayap Kanan' di Balik Penembakan Mematikan di Hanau

Kamis, 20 Feb 2020 20:55


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X