Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.438 views

Tak Jadi Ditarik Sepenuhnya, AS Sisakan 200 Tentara Sebagai 'Penjaga Perdamaian' di Suriah

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Amerika Serikat akan meninggalkan "sekelompok penjaga perdamaian kecil" yang terdiri dari 200 tentara Amerika di Suriah untuk periode waktu setelah penarikan AS, Gedung Putih mengatakan pada hari Kamis (21/2/2019), ketika Presiden Donald Trump menarik diri dari penarikan pasukan secara penuh, lapor Reuters.

Trump pada bulan Desember memerintahkan penarikan 2.000 tentara Amerika di Suriah, dengan mengatakan mereka telah mengalahkan gerilyawan Islamic State (IS) di sana, bahkan ketika pasukan Suriah yang didukung AS melanjutkan dorongan terakhir terhadap benteng terakhir kelompok itu.

Tetapi Trump telah di bawah tekanan dari beberapa penasihat untuk menyesuaikan kebijakannya untuk memastikan perlindungan pasukan Kurdi, yang mendukung perang melawan IS dan yang sekarang mungkin terancam oleh Turki, dan untuk bertugas sebagai benteng melawan pengaruh Iran.

"Sekelompok kecil penjaga perdamaian sekitar 200 akan tetap berada di Suriah untuk jangka waktu tertentu," kata juru bicara Gedung Putih Sarah Sanders dalam sebuah pernyataan.

Keputusan itu diumumkan setelah Trump berbicara melalui telepon kepada Presiden Turki Tayyip Erdogan. Pernyataan Gedung Putih mengatakan kedua pemimpin sepakat, mengenai Suriah, untuk "terus berkoordinasi pada penciptaan zona aman potensial."

Seorang pejabat senior administrasi mengatakan keputusan Trump sudah ada dalam beberapa waktu. Tidak jelas berapa lama 200 pasukan itu diperkirakan akan tetap berada di daerah itu atau di mana tepatnya mereka akan dikerahkan.

Meninggalkan bahkan sekelompok kecil pasukan AS di Suriah dapat membuka jalan bagi sekutu Eropa untuk melakukan ratusan pasukan untuk membantu mendirikan dan mengamati zona aman potensial di Suriah timur laut.

Komandan pasukan Suriah yang didukung AS telah menyerukan 1.000 hingga 1.500 tentara internasional untuk tetap di negara itu untuk membantu memerangi Islamic State dan menyatakan harapan Amerika Serikat, khususnya, akan menghentikan rencana penarikan total.

Keputusan untuk mempertahankan pasukan "penjaga perdamaian" dapat membantu Trump mengatasi kritik bahwa ia telah memerintahkan penarikan mundur yang cepat dari Suriah yang dapat menyebabkan IS mendapatkan kembali kekuatannya.

"Ini adalah arah yang jelas bagi sekutu dan anggota koalisi kami bahwa kami akan berada di tanah dalam beberapa kapasitas," kata pejabat senior pemerintah AS itu.

Sampai sekarang, sekutu Eropa menolak keras menyediakan pasukan kecuali mereka menerima komitmen tegas bahwa Washington masih berkomitmen untuk kawasan itu.

Menteri Pertahanan Belgia Didier Reynders mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis sebelum pertemuan dengan kepala Pentagon Patrick Shanahan bahwa masalah menjaga pasukan di Suriah di masa depan akan menjadi masalah untuk diskusi dengan para pejabat AS.

Turki ingin mendirikan zona aman dengan dukungan logistik dari sekutu dan mengatakan itu harus dibersihkan dari milisi Komunis Kurdi YPG yang didukung AS, yang dianggap Ankara sebagai kelompok teroris.

Gedung Putih tidak mengatakan di mana tepatnya pasukannya akan ditempatkan. Selain Suriah timur laut, para pejabat telah berbicara tentang pentingnya menjaga beberapa pasukan di garnisun Tanf yang strategis di perbatasan Irak-Yordania.

Seorang pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan rencana awal adalah memiliki beberapa pasukan di timur laut Suriah dan beberapa di Tanf. Pejabat itu mengatakan perencanaan sedang berlangsung dan bisa berubah.

Garnisun Tanf didirikan ketika para pejuang Islamic State menguasai Suriah timur yang berbatasan dengan Irak. Tetapi sejak IS diusir, Tanf telah mengambil peran sebagai bagian dari strategi AS untuk menahan penumpukan militer Syi'ah Iran.

Para pejabat AS telah mengatakan kepada Reuters bahwa sementara di Munich pekan lalu, Shanahan mengadakan pertemuan di Suriah dengan sekelompok kecil menteri pertahanan. Mereka berbicara tentang perlunya semacam pengaturan keamanan di Suriah timur laut setelah Amerika Serikat pergi. Shanahan akan bertemu mitra Turki-nya pada hari Jum'at (22/2/2019).

Senator Republik Lindsey Graham mengeluarkan pernyataan dukungan untuk keputusan Trump untuk menjaga kontingen kecil pasukan AS di Suriah sebagai bagian dari pasukan stabilisasi internasional, mengatakan presiden telah mengikuti saran militer yang akan membantu menghindari masalah yang dihadapi Amerika Serikat di Irak. (st/MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Latest News
Indonesia, Ketersediaan Dokter dan Wabah Covid19

Indonesia, Ketersediaan Dokter dan Wabah Covid19

Kamis, 09 Jul 2020 22:13

HRW Minta Bangladesh Pindahkan 300 Lebih Pengungsi Rohingya dari Pulau Bashan Char

HRW Minta Bangladesh Pindahkan 300 Lebih Pengungsi Rohingya dari Pulau Bashan Char

Kamis, 09 Jul 2020 21:30

Satu Batalion Tentara Israel Dikarantina Setelah Ada Anggotanya Terinfeksi Virus Corona

Satu Batalion Tentara Israel Dikarantina Setelah Ada Anggotanya Terinfeksi Virus Corona

Kamis, 09 Jul 2020 21:05

Wacana TNI Dilibatkan untuk Kerukunan Umat Beragama, Bukhori: Menag Kembali Gagal Paham

Wacana TNI Dilibatkan untuk Kerukunan Umat Beragama, Bukhori: Menag Kembali Gagal Paham

Kamis, 09 Jul 2020 20:48

[VIDEO] Komunisme Ajaran Malu-malu

[VIDEO] Komunisme Ajaran Malu-malu

Kamis, 09 Jul 2020 19:44

Yvone Ridlye Berencana Pergi ke Suriah Untuk Upayakan Pembebasan Tauqir Sharif dari Penahanan HTS

Yvone Ridlye Berencana Pergi ke Suriah Untuk Upayakan Pembebasan Tauqir Sharif dari Penahanan HTS

Kamis, 09 Jul 2020 18:15

Pemberontak Syi'ah Houtsi Ancam Targetkan Istana Kerajaan Saudi

Pemberontak Syi'ah Houtsi Ancam Targetkan Istana Kerajaan Saudi

Kamis, 09 Jul 2020 17:00

Anis Matta: Pemerintah Perlu Siapkan Skenario Terburuk terhadap Fundamental Ekonomi

Anis Matta: Pemerintah Perlu Siapkan Skenario Terburuk terhadap Fundamental Ekonomi

Kamis, 09 Jul 2020 16:28

Afghanistan Tidak Akan Bebaskan 600 Tahanan Taliban yang Mereka Anggap 'Terlalu Berbahaya'

Afghanistan Tidak Akan Bebaskan 600 Tahanan Taliban yang Mereka Anggap 'Terlalu Berbahaya'

Kamis, 09 Jul 2020 15:00

Warga Kashmir Takut UU Domisili Baru India Jadikan Wilayah Mereka Palestina Lain

Warga Kashmir Takut UU Domisili Baru India Jadikan Wilayah Mereka Palestina Lain

Kamis, 09 Jul 2020 14:15

Daftar Lengkap Pemenang Indonesia Fundraising Award 2020

Daftar Lengkap Pemenang Indonesia Fundraising Award 2020

Kamis, 09 Jul 2020 12:59

Solusi Islam Mengatasi Quarter Life Crisis

Solusi Islam Mengatasi Quarter Life Crisis

Kamis, 09 Jul 2020 09:26

Cara Hindari Konflik Keuangan Keluarga di Tengah Pandemi

Cara Hindari Konflik Keuangan Keluarga di Tengah Pandemi

Kamis, 09 Jul 2020 08:18

[VIDEO] Haedar Nashir: Umat Islam Miliki Saham Besar Dirikan NKRI dan Pancasila

[VIDEO] Haedar Nashir: Umat Islam Miliki Saham Besar Dirikan NKRI dan Pancasila

Kamis, 09 Jul 2020 07:00

Boikot Produk Pendukung LGBT, Efektifkah?

Boikot Produk Pendukung LGBT, Efektifkah?

Rabu, 08 Jul 2020 23:55

Konsep

Konsep "Tangguh Semeru" di Jawa Timur, Solusi Tatanan Baru ?

Rabu, 08 Jul 2020 23:20

Menjaga Stamina Belajar Mahasiswa

Menjaga Stamina Belajar Mahasiswa

Rabu, 08 Jul 2020 23:06

Trending Bekal untuk Suami, Feminis Sakit Hati Bereaksi

Trending Bekal untuk Suami, Feminis Sakit Hati Bereaksi

Rabu, 08 Jul 2020 22:59

1721 Alumni ITB Dukung Din, RR: Ternyata yang Doyan Jilat Kekuasaan Hanya Minoritas

1721 Alumni ITB Dukung Din, RR: Ternyata yang Doyan Jilat Kekuasaan Hanya Minoritas

Rabu, 08 Jul 2020 21:52

Arab Saudi Berencana Sediakan 1 Juta Lapangan Pekerjaan Bagi Perempuan Pada 2030

Arab Saudi Berencana Sediakan 1 Juta Lapangan Pekerjaan Bagi Perempuan Pada 2030

Rabu, 08 Jul 2020 21:30


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X