Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.212 views

Kemunafikan Eropa: Kata-kata Kosong Untuk Palestina, Senjata Mematikan Untuk Israel

PALESTINA (voa-islam.com) - Secara teori, Eropa dan Amerika Serikat berdiri di sisi yang sangat berlawanan dalam hal pendudukan Zionis Israel di Palestina. Sementara pemerintah AS telah sepenuhnya menerima status quo tragis yang diciptakan oleh 53 tahun pendudukan militer Israel, Uni Eropa terus menganjurkan penyelesaian yang dinegosiasikan yang didasarkan pada penghormatan terhadap hukum internasional.

Namun dalam praktiknya, terlepas dari keretakan antara Washington dan Brussels, hasilnya pada dasarnya sama. AS dan Eropa adalah mitra dagang, pemasok senjata, dan pendukung politik terbesar Zionis Israel.

Salah satu alasan mengapa ilusi Eropa adil telah dipertahankan begitu lama sebagian terletak pada kepemimpinan Palestina itu sendiri. Ditinggalkan secara politik dan finansial oleh Washington, Otoritas Palestina Mahmoud Abbas telah beralih ke Uni Eropa sebagai satu-satunya penyelamat yang mungkin.

“Eropa percaya pada solusi dua negara,” Perdana Menteri PA, Mohammad Ishtayeh, mengatakan selama diskusi video dengan Komite Urusan Luar Negeri Parlemen Eropa pada 12 Oktober. Tidak seperti AS, advokasi lanjutan Eropa atas solusi dua negara yang sudah mati memenuhi syarat itu untuk mengisi celah besar yang diciptakan oleh ketidakhadiran Washington.

Ishtayeh meminta para pemimpin Uni Eropa untuk "mengakui Negara Palestina agar kami, dan Anda, mematahkan status quo".

Bagaimanapun, sudah ada 139 negara yang mengakui Negara dari Palestina. Meskipun pengakuan tersebut merupakan indikasi yang jelas bahwa dunia tetap sangat pro-Palestina, mengakui Palestina sebagai sebuah Negara tidak banyak berubah di lapangan. Apa yang dibutuhkan adalah upaya bersama untuk meminta pertanggungjawaban Israel atas pendudukannya yang kejam serta tindakan nyata untuk mendukung perjuangan rakyat Palestina.

Uni Eropa tidak hanya gagal dalam hal ini, pada kenyataannya, melakukan hal yang sebaliknya: mendanai Israel, mempersenjatai militernya dan membungkam para pengkritiknya.

Mendengarkan kata-kata Ishtayeh, orang mendapat kesan bahwa pejabat tinggi Palestina sedang berpidato di konferensi negara-negara Arab, Muslim atau sosialis. “Saya menyerukan kepada Parlemen Anda dan Anggota Parlemen Anda yang terhormat, agar Eropa tidak menunggu Presiden Amerika untuk memberikan ide-ide… Kami membutuhkan pihak ketiga yang benar-benar dapat memperbaiki ketidakseimbangan dalam hubungan antara rakyat yang diduduki dan negara penjajah , itulah Israel, ”katanya.

Tetapi apakah UE memenuhi syarat untuk menjadi 'pihak ketiga' itu? Tidak. Selama beberapa dekade, pemerintah Eropa telah menjadi bagian integral dari partai AS-Israel. Hanya karena pemerintahan Donald Trump, baru-baru ini, mengambil langkah tajam untuk mendukung Israel tidak secara otomatis mengubah bias historis pro-Israel di Eropa menjadi salah untuk solidaritas pro-Palestina.

Juni lalu, lebih dari 1.000 anggota parlemen Eropa yang mewakili berbagai partai politik mengeluarkan pernyataan yang mengungkapkan "keprihatinan serius" tentang apa yang disebut Kesepakatan Abad Ini Trump dan menentang aneksasi Israel atas hampir sepertiga Tepi Barat. Namun, Partai Demokrat AS yang pro-Israel, termasuk beberapa pendukung setia Israel yang tradisional, sama-sama kritis terhadap rencana Israel karena, dalam pikiran mereka, pencaplokan berarti bahwa solusi dua negara tidak mungkin dilakukan.

Sementara Demokrat AS memperjelas bahwa pemerintahan Joe Biden tidak akan membatalkan apa pun tindakan Trump jika Biden terpilih, pemerintah Eropa juga telah menjelaskan bahwa mereka tidak akan mengambil satu tindakan pun untuk menghalangi - apalagi menghukum - Israel atas pelanggaran hukum internasiona yang berulang kali terjadil.

Basa-basi adalah semua yang diperoleh Palestina dari Eropa, serta banyak uang, yang sebagian besar dikantongi oleh loyalis Abbas atas nama 'Pembangunan negara' dan fantasi lainnya. Yang menarik, banyak dari infrastruktur Negara Palestina imajiner yang disubsidi oleh Eropa dalam beberapa tahun terakhir telah diledakkan, dihancurkan atau konstruksi dihentikan oleh militer Israel selama berbagai perang dan penyerbuan. Namun, UE juga tidak menghukum Israel, dan juga tidak berhenti meminta lebih banyak uang untuk terus mendanai Negara yang tidak ada.

Uni Eropa tidak hanya gagal meminta pertanggungjawaban Israel atas pendudukan yang sedang berlangsung dan pelanggaran hak asasi manusia, tetapi secara praktis mendanai Israel juga. Menurut Defense News, seperempat dari semua kontrak ekspor militer Israel (dengan total $ 7,2 miliar pada 2019 saja) dialokasikan ke negara-negara Eropa.

Selain itu, Eropa adalah mitra dagang terbesar Israel, menyerap sepertiga dari total ekspor Israel dan mengirimkan hampir 40% dari total impor mereka ke Israel. Angka-angka ini juga termasuk produk yang dibuat di pemukiman ilegal Yahudi.

Selain itu, Uni Eropa bekerja keras untuk memasukkan Israel ke dalam cara hidup Eropa melalui kontes budaya dan musik, kompetisi olahraga, dan berbagai cara lainnya. Meskipun UE memiliki alat yang kuat yang dapat digunakan untuk mendapatkan konsesi politik yang tepat dan menegakkan penghormatan terhadap hukum internasional, UE hanya memilih untuk berbuat sangat sedikit.

Bandingkan ini dengan ultimatum baru-baru ini yang diberikan UE kepada kepemimpinan Palestina, yang mengaitkan bantuan UE dengan hubungan keuangan Otoritas Palestina dengan Israel. Mei lalu, Abbas mengambil langkah luar biasa dengan menganggap semua perjanjian dengan Israel dan AS batal demi hukum. Secara efektif, ini berarti PA tidak lagi bertanggung jawab atas status quo mencekik yang diciptakan oleh Kesepakatan Oslo, yang berulang kali dilanggar oleh Tel Aviv dan Washington. Memutuskan hubungan dengan Israel juga berarti bahwa Otoritas Palestina akan menolak untuk menerima hampir $ 150 juta pendapatan pajak yang dikumpulkan Israel atas nama PA. Langkah Palestina ini, meski sudah lama tertunda, memang perlu.

Alih-alih mendukung langkah Abbas, UE mengkritiknya, menolak memberikan bantuan tambahan untuk Palestina sampai Abbas memulihkan hubungan dengan Israel dan menerima uang pajak. Menurut portal berita Axios, Jerman, Prancis, Inggris, dan bahkan Norwegia yang memimpin.

Jerman, khususnya, tak henti-hentinya mendukung Israel. Selama berbulan-bulan, mereka mengadvokasi atas nama Israel untuk mengampuni Tel Aviv dari investigasi kejahatan perang oleh Pengadilan Kriminal Internasional (ICC). Ini telah menempatkan aktivis, yang menganjurkan boikot Israel, diadili. Baru-baru ini, pihaknya telah mengkonfirmasi pengiriman kapal rudal dan perangkat keras militer lainnya untuk memastikan keunggulan angkatan laut Israel dalam potensi perang melawan musuh-musuh Arab. Jerman tidak sendiri. Israel dan sebagian besar negara Eropa menutup peringkat dalam hal kerja sama militer dan hubungan perdagangan mereka yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk kesepakatan gas alam.

Terus merujuk pada solusi dua negara yang tidak dapat dicapai, sambil mempersenjatai, mendanai, dan melakukan lebih banyak bisnis dengan Israel adalah definisi kemunafikan. Yang benar adalah bahwa Eropa harus dimintai pertanggungjawaban seperti AS dalam memberanikan dan mempertahankan pendudukan Israel di Palestina.

Namun, sementara Washington secara terbuka pro-Israel, Uni Eropa telah memainkan permainan yang lebih pintar: menjual kata-kata kosong kepada orang-orang Palestina sambil menjual senjata mematikan kepada Israel. (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Mari berlomba-lomba dalam kebaikan dan wakaf. Semoga menjadi pahala yang berlipat-lipat dan terus mengalir tak terbatas umur, seiring banyaknya warga yang memanfaatkan wakaf tersebut untuk kemaslahatan...

Latest News
Pengacara: Israel Siksa Pejuang Pelestina Yang Ditangkap Kembali Setelah Kebur Dari Penjara Gilboa

Pengacara: Israel Siksa Pejuang Pelestina Yang Ditangkap Kembali Setelah Kebur Dari Penjara Gilboa

Kamis, 16 Sep 2021 22:16

Semarak Muktamar IV, Tiga DPW Wahdah Islamiyah Gelar Tablig Akbar Undang Sandiaga Uno

Semarak Muktamar IV, Tiga DPW Wahdah Islamiyah Gelar Tablig Akbar Undang Sandiaga Uno

Kamis, 16 Sep 2021 21:28

Media Sosial Perlu Dimanfaatkan untuk Sebar Pesan Wasathi

Media Sosial Perlu Dimanfaatkan untuk Sebar Pesan Wasathi

Kamis, 16 Sep 2021 20:59

Pembina Wasathi: Umat Islam Indonesia Harus Menjadi Role Model Pelopor Toleransi

Pembina Wasathi: Umat Islam Indonesia Harus Menjadi Role Model Pelopor Toleransi

Kamis, 16 Sep 2021 20:19

Laporan: Saudi Pertimbangkan Beli Sistem Pertahanan Udara Israel

Laporan: Saudi Pertimbangkan Beli Sistem Pertahanan Udara Israel

Kamis, 16 Sep 2021 15:55

Emmanuel Macron Klaim Tentara Prancis Bunuh Pemimpin ISIS Di Sahara Barat

Emmanuel Macron Klaim Tentara Prancis Bunuh Pemimpin ISIS Di Sahara Barat

Kamis, 16 Sep 2021 14:27

Legislator Dukung Kebijakan Gubernur Anies Menutup Etalase Rokok di Minimarket

Legislator Dukung Kebijakan Gubernur Anies Menutup Etalase Rokok di Minimarket

Kamis, 16 Sep 2021 10:56

Pandemi Momentum Reformasi Total Sisdiknas, Anis Matta: Pendidikan Sudah Bisa Gratis

Pandemi Momentum Reformasi Total Sisdiknas, Anis Matta: Pendidikan Sudah Bisa Gratis

Kamis, 16 Sep 2021 09:46

Bullying terhadap Para Hafidz, Siapa Intoleran?

Bullying terhadap Para Hafidz, Siapa Intoleran?

Kamis, 16 Sep 2021 08:56

Langgar Kedaulatan, Legislator Minta Menhan dan Menko Marves Amankan Natuna dari China

Langgar Kedaulatan, Legislator Minta Menhan dan Menko Marves Amankan Natuna dari China

Kamis, 16 Sep 2021 08:26

Tangisan Mega

Tangisan Mega

Rabu, 15 Sep 2021 22:55

Agar Viral Dunia Akhirat

Agar Viral Dunia Akhirat

Rabu, 15 Sep 2021 22:43

Khawatir Tertular Covid, 83 Persen Masyarakat Batalkan Rencana Bepergian

Khawatir Tertular Covid, 83 Persen Masyarakat Batalkan Rencana Bepergian

Rabu, 15 Sep 2021 22:38

2,5 Juta Warga KTP DKI Belum Divaksinasi, Ini Tanggapan Senator

2,5 Juta Warga KTP DKI Belum Divaksinasi, Ini Tanggapan Senator

Rabu, 15 Sep 2021 22:35

Alquran dan Musik Tidak Bertemu dalam Satu Hati

Alquran dan Musik Tidak Bertemu dalam Satu Hati

Rabu, 15 Sep 2021 22:09

Gerakan Nasional Sejahterakan Dai Indonesia Diluncurkan

Gerakan Nasional Sejahterakan Dai Indonesia Diluncurkan

Rabu, 15 Sep 2021 21:34

Israel Tahan Ayah Dari Anak 'Palestina Yang Terkena Kanker, 'Tanpa Ada Rasa Kemanusiaan Atau Hormat'

Israel Tahan Ayah Dari Anak 'Palestina Yang Terkena Kanker, 'Tanpa Ada Rasa Kemanusiaan Atau Hormat'

Rabu, 15 Sep 2021 21:25

Senator Republik Desak Presiden Joe Biden Tetapkan Taliban Sebagai Kelompok Teroris

Senator Republik Desak Presiden Joe Biden Tetapkan Taliban Sebagai Kelompok Teroris

Rabu, 15 Sep 2021 20:15

Tentara Pemerintah Yaman Tewaskan 80 Pemberontak Syi'ah Houtsi Dalam 2 Hari Pertempuran Di Marib

Tentara Pemerintah Yaman Tewaskan 80 Pemberontak Syi'ah Houtsi Dalam 2 Hari Pertempuran Di Marib

Rabu, 15 Sep 2021 20:00

Yunani Akan Kirim Sistem Rudal Patriot Ke Arab Saudi

Yunani Akan Kirim Sistem Rudal Patriot Ke Arab Saudi

Rabu, 15 Sep 2021 19:45


MUI

Must Read!
X