Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.665 views

Serangan Liberalis pada Kerudung, Serangan pada Ajaran Islam

 

Oleh: Fatimah Azzahra, S. Pd

"Agama itu hal yang pribadi," cuit akun dw_indonesia. Selang beberapa lama, ia kembali berkicau mempertanyakan, "Apakah anak-anak yang dipakaikan #jilbab itu memiliki pilihan atas apa yang ia kenakan?"

Akun dw_indonesia pun diserbu netizen. Banyak yang tak setuju dengan pernyataannya. Satu waktu bilang agama hal pribadi, tapi ia sendiri menyerang orangtua yang mengajari anak-anaknya menutup aurat dengan memakai kerudung. Bukankah ini dua hal yang bertentangan?

Tampak bahwa Deutsche Welle (Gelombang Jerman) ini menyerang muslim yang sedang berusaha mempraktikkan ajaran agamanya. Bahkan menyambungkan pernyataannya dengan pendapat beberapa psikolog yang mendukung cuitannya. Seolah pendapat mereka berdasarkan ilmu, bukan serangan tanpa dasar. Tapi, dari pendapat-pendapat yang ada itu, mereka tak meminta tanggapan ulama.

Liberalisme dan Islamophobia

Bukan kali pertama ajaran Islam diserang. Perihal menutup aurat bagi wanita, bepergian tanpa mahram, hak talak, sampai masalah warisan sudah pernah diserang. Jadi, tak aneh jika persoalan berpakaian bagi kaum muslim pun kembali diserang. Serangan ini sengaja dilontarkan oleh mereka agar muslim benci, tak suka pada agamanya sendiri. Juga agar muslim enggan mempraktikkan ajaran agamanya. Semakin jauhlah muslim dari agamanya, dan semakin dekat dengan ide-ide kebebasan yang rusak dan merusak.

Islamophobia pun muncul dari hasil serangan ini. Monsterisasi ajaran islam. Seolah hal yang buruk jika menutup aurat, dan hal yang baik jika bertelanjang atau berpakaian tapi minim bahan. Seolah pemaksaan kala muslimah menutup auratnya, mengekang dan membelenggu dengan pakaiannya. Parahnya, mereka menjual ide ini dengan disandingkan ilmu psikologi yang sumbernya mereka buat sendiri. Sehingga mereka katakan hal buruk akan terjadi kala anak-anak di pakaikan jilbab sejak dini, perkembangannya akan terganggu, dan sebagainya. Padahal, itu hanya asumsi dan spekulasi.

Pembiasaan Taat vs Pembiasaan Bebas

Semua orang sepakat butuh waktu untuk membiasakan diri berbuat baik. Butuh waktu tuk kita bisa terbiasa bangun pagi. Butuh waktu bagi kita tuk bisa sholat tepat waktu. Butuh waktu bagi kita tuk malu kalau membuka aurat. Salah satu hasil studi menyatakan dibutuhkan sekitar 18-254 hari bagi orang untuk membentuk kebiasaan.

Berbuat baik butuh pembiasaan, berbuat tidak baik pun berdasarkan pembiasaan. Terserah kita mau ikut pembiasaan baik atau buruk. Mari kita bandingkan. Jika sejak dini sudah diedukasi jika muslimah itu mulia di hadapan Allah, muslimah itu istimewa dalam Islam. Karena kemuliaan dan keistimewaannya inilah ada aturan untuk menutup aurat. Memakai pakaian yang sopan, rapi, tidak membentuk lekuk tubuh. Insyaallah, jika istiqomah dibiasakan hingga baligh, maka ketika baligh ia takkan tergoda untuk mencicipi baju seksi untuk dipakai keluar rumah. Malu kala aurat terbuka, malu jika auratnya terlihat yang lain. Itulah yang tertanam dalam diri anak-anak.

Lain halnya jika dibiasakan memakai pakaian seksi atau kurang bahan sejak kecil. Biasa memperlihatkan lekuk tubuhnya. Biasa memperlihatkan lengan, juga pahanya. Maka, ketika usia remaja, usia dewasa, ia pun akan biasa saja memperlihatkan lekuk tubuhnya kepada orang lain.

Zaman sekarang, zaman penuh kemaksiatan, bahaya akan datang menghampiri mereka yang terbiasa berpakaian minim. Ada pedofilia mengintai. Setelah remaja dan dewasa konsep bebas dan suka-suka gue jadi pembenaran dalam beraktivitas. Sehingga peluang gaul bebas semakin terbuka lebar. Atau bisa jadi korban pelecehan seksual. Na'udzubillah.

Menutup Aurat, Benarkah Paksaan?

Mungkin kaum liberal ini lupa, saat kecil apa saja yang dibiasakan oleh orangtuanya. Bayangkan jika anak kecil diminta untuk memilih makanan. Maka, mereka akan lebih memilih es krim, coklat, permen dibandingkan sayur, buah, lauk lainnya. Tapi, orangtua kita mendidik kita bahwa tak baik jika makan terlalu banyak es krim, coklat atau permen. Bisa mengakibatkan kerusakan gigi, jadi "sugar rush", dan sebagainya. Akhirnya, walau pun terpaksa, kita tetap makan sayur, buah dan lauk.

Begitu pun dengan menutup aurat. Orangtua yang sayang anaknya, akan membiasakan anaknya tuk taat sejak dini. Karena mereka paham bahwa ketaatan butuh pembiasaan. Walau bisa jadi awalnya mengeluh, tapi dengan kesabaran orangtua, akhirnya anak-anak sendiri yang akan merasa malu, tak nyaman jika tak menutup auratnya di hadapan orang.

Tentu orangtua perlu ilmu dalam berbahasa, berkomunikasi dengan anak-anak. Mendidik tanpa mata yang melotot atau teriakan. Karena Rasul pun mencontohkan mendidik dengan kasih sayang dan Cinta. Jangan lupakan usapan, belaian lembut pada ananda. Juga do'a dalam setiap sujud kita.

Akhiri Serangan Liberalis

Serangan semacam ini akan terus bergulir karena mereka berlindung dalam prinsip kebebasan berpendapat yang dipayungi hukum negara ini. Lain cerita jika pemerintah menyandarkan pembuatan aturan kepada Allah. Standar halal haram perbuatan, peraturan pun lahir dari sini.

Islam mewajibkan negara menjaga aqidah umat, termasuk menjaga umat kala melaksanakan ajaran agama.

Serangan terhadap agama akan ditindak tegas, karena mengkriminalisasi ajaran Islam sama artinya dengan mengingkari islam. Penindakan tegas ini akan membuat yang lain berpikir seribu kali untuk menyerang agama Islam.

Teringatlah dengan suatu kisah, kala negeri Perancis berniat akan mengadakan teatrikal yang isinya menyerang Rasul dan Islam. Segera, Khalifah saat itu mengirimkan utusan dan memberikan peringatan. Jika Perancis tidak membatalkan rencananya mengadakan teatrikal tersebut, maka bersiaplah untuk berperang melawan pasukan muslim. Hasilnya, Perancis pun mengundurkan niatnya menyerang Rasul dan ajaran Islam lewat teatrikal.

Rindu kami pada sistem yang bisa menjamin dalam pelaksanaan ajaran Allah, sang Pencipta semesta alam. Semoga segera datang kemenangan bagi kaum muslimin dengan diterapkannya Islam sebagai sistem kehidupan. Wallahu'alam bish shawab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Latest News
AS Bombardir Fasilitas Milisi Syi'ah Dukungan Iran Dekat Perbatasan Irak-Suriah

AS Bombardir Fasilitas Milisi Syi'ah Dukungan Iran Dekat Perbatasan Irak-Suriah

Jum'at, 26 Feb 2021 15:00

Syakir Daulay Didaulat Jadi Duta Wakaf

Syakir Daulay Didaulat Jadi Duta Wakaf

Jum'at, 26 Feb 2021 11:47

Quranic Quantum Food: Tips Jadikan masakan sehat & Anti Sihir

Quranic Quantum Food: Tips Jadikan masakan sehat & Anti Sihir

Jum'at, 26 Feb 2021 10:29

Soal Izin Investasi Industri Miras, Harusnya Tunggu RUU Miras Disahkan Dulu

Soal Izin Investasi Industri Miras, Harusnya Tunggu RUU Miras Disahkan Dulu

Jum'at, 26 Feb 2021 06:54

PKS Bersama Melayani Rakyat bukan Sekadar Tagline, Tapi Jadi Ruh dan Sistem

PKS Bersama Melayani Rakyat bukan Sekadar Tagline, Tapi Jadi Ruh dan Sistem

Jum'at, 26 Feb 2021 06:49

Pak Jokowi, Akui Saja Kesalahan Kerumunan di Maumere Itu

Pak Jokowi, Akui Saja Kesalahan Kerumunan di Maumere Itu

Jum'at, 26 Feb 2021 06:36

Kontroversi Jilbab, Islam Intoleran?

Kontroversi Jilbab, Islam Intoleran?

Jum'at, 26 Feb 2021 06:25

Hari Jum’at Tiba, Rasulullah Menunggu Shalawat Kita!

Hari Jum’at Tiba, Rasulullah Menunggu Shalawat Kita!

Kamis, 25 Feb 2021 22:26

Jeratan Pornografi Kian Mencengkeram Dunia Remaja

Jeratan Pornografi Kian Mencengkeram Dunia Remaja

Kamis, 25 Feb 2021 21:43

Keunggulan Vaksin Nusantara, Layakkah Kita Berharap?

Keunggulan Vaksin Nusantara, Layakkah Kita Berharap?

Kamis, 25 Feb 2021 21:27

Ganasnya Sakit Qalbu (2): Ini Penyebab 350 Penyakit dari Hatimu (1-350)

Ganasnya Sakit Qalbu (2): Ini Penyebab 350 Penyakit dari Hatimu (1-350)

Kamis, 25 Feb 2021 21:26

Doa Agar Amal Ibadah Diterima

Doa Agar Amal Ibadah Diterima

Kamis, 25 Feb 2021 21:10

Rakyat Tuban, Dulu Ditolak Kini Kaya Mendadak

Rakyat Tuban, Dulu Ditolak Kini Kaya Mendadak

Kamis, 25 Feb 2021 20:35

Turki Akan Balas Dendam Atas Pembantaian 13 Warga Turki Ditangan Teroris PKK

Turki Akan Balas Dendam Atas Pembantaian 13 Warga Turki Ditangan Teroris PKK

Kamis, 25 Feb 2021 20:05

Militer Armenia Serukan Pengunduran Diri PM Nikol Pashinyan

Militer Armenia Serukan Pengunduran Diri PM Nikol Pashinyan

Kamis, 25 Feb 2021 19:45

Laporan: Regu Pembunuh Jamal Khashoggi Terbang Ke Turki Dengan Jet Pribadi Sitaan MBS

Laporan: Regu Pembunuh Jamal Khashoggi Terbang Ke Turki Dengan Jet Pribadi Sitaan MBS

Kamis, 25 Feb 2021 19:15

Polisi Turki Tangkap Anggota IS Yang Tengah Memata-matai Pos Militer Di Istannbul

Polisi Turki Tangkap Anggota IS Yang Tengah Memata-matai Pos Militer Di Istannbul

Kamis, 25 Feb 2021 18:48

Yuk Bikin Logo atau Brosur Keren Infaq Seikhlasnya

Yuk Bikin Logo atau Brosur Keren Infaq Seikhlasnya

Kamis, 25 Feb 2021 12:42

Tolak Zuhairi Misrawi

Tolak Zuhairi Misrawi

Kamis, 25 Feb 2021 11:20

Pimpinan Majelis Tafsir Al-Qur'an Ustadz Ahmad Sukina Meninggal Dunia

Pimpinan Majelis Tafsir Al-Qur'an Ustadz Ahmad Sukina Meninggal Dunia

Kamis, 25 Feb 2021 11:15


MUI

Must Read!
X