Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.634 views

Perebutan Israel untuk Afrika: Menjual Air, Senjata, dan Kebohongan

Oleh Ramzy Baroud 
kolumnis sindikasi internasional, konsultan media, dan penulis

Selama bertahun-tahun, Kenya telah menjadi gerbang Israel ke Afrika. Israel telah menggunakan hubungan politik, ekonomi dan keamanan yang kuat antara kedua negara sebagai cara untuk memperluas pengaruhnya di benua itu dan mengubah negara-negara Afrika lainnya untuk mau melawan Palestina. Strategi Israel tampaknya, setidaknya di permukaan, berhasil di mana dukungan historis Afrika yang vokal untuk perjuangan Palestina di arena internasional semakin berkurang.

Pemulihan hubungan benua dengan Israel sangat disayangkan, karena, selama beberapa dekade, Afrika telah berdiri sebagai garda depan melawan semua ideologi rasis, termasuk Zionisme - ideologi di balik pendirian Israel di atas reruntuhan Palestina. Jika Afrika menyerah pada bujukan dan tekanan Israel untuk sepenuhnya merangkul negara Zionis, rakyat Palestina akan kehilangan mitra berharga dalam perjuangan mereka untuk kebebasan dan hak asasi manusia.

Namun semuanya tidak hilang.

Bulan lalu, saya mengunjungi ibu kota Kenya, Nairobi, untuk ikut ambil bagian dalam diskusi dengan para jurnalis, intelektual, aktivis hak asasi manusia, dan warga negara di negara itu dalam upaya melawan beberapa propaganda yang ditimbulkan oleh mesin hasbara Israel dalam beberapa tahun terakhir. Menjaga keberhasilan Israel dalam menembus berbagai lapisan masyarakat Kenya, saya juga ingin mengeksplorasi apakah masih ada potensi solidaritas.

Saya terkejut pada akhir kunjungan saya, ketika saya menemukan bahwa "kisah sukses" Israel di Kenya dan seluruh Afrika adalah dangkal dan afinitas antara Afrika dan Palestina terlalu jauh untuk "serangan pesona" oleh Israel. untuk dengan mudah diberantas.

Sejarah panjang solidaritas Afrika dengan Palestina

Menurut analis politik Israel Pinhas Anbari, "serangan pesona Israel" dimulai setelah Israel gagal meyakinkan negara-negara Eropa untuk mendukung kebijakannya vis-a-vis Palestina.

"Ketika Eropa secara terbuka menyatakan dukungannya untuk pembentukan negara Palestina," kata Anbara, "Israel membuat keputusan strategis untuk fokus pada Afrika."

Tetapi dukungan UE untuk negara Palestina dan kritik sesekali terhadap permukiman ilegal Yahudi di Wilayah Pendudukan bukan satu-satunya alasan di balik keputusan Israel untuk mengubah wajahnya ke Afrika.

Sebagian besar negara-negara Afrika, - seperti kebanyakan negara di selatan global - telah lama memilih mendukung resolusi pro-Palestina di Majelis Umum PBB (UNGA), lebih lanjut berkontribusi terhadap rasa isolasi Israel di panggung internasional. Akibatnya, memenangkan kembali Afrika menjadi modus operandi dalam urusan internasional Israel - "menang kembali" karena Afrika tidak selalu memusuhi Israel dan Zionisme.

Ghana secara resmi mengakui Israel pada tahun 1956, hanya delapan tahun setelah kelahirannya, dan memulai tren yang berlanjut di antara negara-negara Afrika selama bertahun-tahun yang akan datang. Pada awal 1970-an, Israel telah menetapkan posisi yang kuat untuk dirinya sendiri di benua itu. Menjelang perang Israel-Arab 1973, Israel memiliki hubungan diplomatik penuh dengan 33 negara Afrika.

"Perang Oktober", bagaimanapun, mengubah semua itu. Saat itu, negara-negara Arab, di bawah kepemimpinan Mesir, berfungsi, sampai taraf tertentu, dengan strategi politik terpadu. Dan ketika negara-negara Afrika harus memilih antara Israel, negara yang lahir dari intrik kolonial Barat, dan orang-orang Arab, yang menderita di tangan kolonialisme Barat seperti halnya Afrika, mereka secara alami memilih sisi Arab. Satu demi satu, negara-negara Afrika mulai memutuskan hubungan mereka dengan Israel. Tidak lama kemudian, tidak ada negara Afrika selain Malawi, Lesotho dan Swaziland yang memiliki hubungan diplomatik resmi dengan Israel.

Kemudian solidaritas benua dengan Palestina semakin jauh. Organisasi Persatuan Afrika - pendahulu Uni Afrika - dalam sesi ke 12 yang diadakan di Kampala pada tahun 1975, menjadi badan internasional pertama yang mengakui secara besar-besaran rasisme yang melekat dalam ideologi Zionis Israel dengan mengadopsi Resolusi 77 (XII) . Resolusi itu dikutip dalam Resolusi UNGA 3379 , diadopsi pada November tahun yang sama, yang menetapkan bahwa "Zionisme adalah bentuk rasisme dan diskriminasi ras". Resolusi 3379 tetap berlaku sampai dicabut oleh Majelis di bawah tekanan Amerika pada tahun 1991.

Sayangnya, solidaritas Afrika dengan Palestina mulai terkikis pada era 1990-an. Pada tahun-tahun itulah proses perdamaian yang disponsori AS memperoleh momentum serius, menjadi Kesepakatan Oslo dan perjanjian lain yang menormalkan pendudukan Israel tanpa memberi hak dasar hak asasi manusia kepada rakyat Palestina. Dengan banyak pertemuan dan jabat tangan antara para pejabat Israel dan Palestina yang berseri-seri tampil secara teratur di media berita, banyak negara Afrika menerima ilusi bahwa perdamaian abadi akhirnya ada di tangan. Pada akhir 1990-an, Israel telah mengaktifkan kembali hubungannya dengan 39 negara Afrika besar. Ketika orang-orang Palestina kehilangan lebih banyak tanah di bawah perundingan Oslo, Israel memperoleh banyak sekutu vital baru di Afrika dan di seluruh dunia.

Namun " perebutan penuh untuk Israel" Israel - sebagai sekutu politik, mitra ekonomi dan klien untuk "keamanan" dan teknologi senjata - tidak sepenuhnya terwujud sampai baru-baru ini.

Perebutan Israel untuk Afrika

Pada 5 Juli 2016, Benjamin Netanyahu memulai perebutan Israel untuk Afrika dengan kunjungan bersejarah ke Kenya, yang menjadikannya perdana menteri Israel pertama yang mengunjungi Afrika dalam 50 tahun terakhir. Setelah menghabiskan beberapa waktu di Nairobi, di mana ia menghadiri Forum Ekonomi Israel-Kenya bersama ratusan pemimpin bisnis Israel dan Kenya, ia pindah ke Uganda, di mana ia bertemu para pemimpin dari negara-negara Afrika lainnya termasuk Sudan Selatan, Rwanda, Ethiopia dan Tanzania. Dalam bulan yang sama, Israel mengumumkan pembaruan hubungan diplomatik antara Israel dan Guinea.

Strategi baru Israel mengalir dari sana. Lebih banyak kunjungan tingkat tinggi ke Afrika dan pengumuman kemenangan tentang usaha ekonomi bersama baru dan investasi diikuti.

Namun, upaya diplomatik dan ekonomi untuk memenangkan Afrika segera terbukti tidak cukup untuk perdana menteri Israel. Jadi, dia menyerah pada penulisan ulang sejarah untuk meningkatkan posisi Israel di benua itu.

Pada Juni 2017, Netanyahu mengambil bagian dalam Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (ECOWAS), yang diadakan di ibukota Liberia, Monrovia.

"Afrika dan Israel memiliki ikatan alami," kata Netanyahu dalam pidatonya. "Kami memiliki, dalam banyak hal, sejarah yang serupa. Bangsa-bangsa Anda bekerja keras di bawah pemerintahan asing. Anda mengalami perang dan pembantaian yang mengerikan. Ini adalah sejarah kami."

Dengan kata-kata ini, Netanyahu berusaha tidak hanya untuk menutupi wajah jelek kolonialisme Zionis dan menipu orang-orang Afrika, tetapi juga merampas sejarah orang-orang Palestina.

Terlepas dari kebohongan Netanyahu tentang "sejarah yang sama", pesona Israel di Afrika berubah dari sukses menjadi semakin sukses. Pada bulan Januari tahun ini, misalnya, Chad, sebuah negara mayoritas Muslim dan negara yang secara geografis paling strategis di Afrika tengah, menjalin hubungan ekonomi dengan Israel.

Ketika negara itu berusaha memantapkan diri sebagai mitra bagi negara-negara Afrika, Israel memang membuat beberapa kontribusi yang bermanfaat bagi Afrika, seperti memberikan teknologi surya, air dan pertanian ke daerah-daerah yang membutuhkan. Namun, kontribusi ini datang dengan biaya yang signifikan.

Ketika, misalnya, pada bulan Desember 2016, Senegal bersama disponsori Resolusi 2334 Dewan Keamanan PBB, yang mengutuk pembangunan pemukiman Yahudi ilegal di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur, Netanyahu memanggil duta besar Israel untuk Dakar dan dengan cepat membatalkan irigasi proyek tetes Mashav. Proyek-proyek sebelumnya telah dipromosikan secara luas sebagai bagian utama dari kontribusi Israel untuk perang melawan kemiskinan di Afrika.

Israel tidak hanya menggunakan proyek-proyek seperti ini untuk menghukum negara-negara Afrika ketika mereka gagal memberikan dukungan buta kepada Israel di forum-forum internasional, Israel juga menggunakan hubungan baru ini untuk mengubah Afrika menjadi pasar baru bagi penjualan senjata.

Negara-negara Afrika seperti Chad, Niger, Mali, Nigeria, dan Kamerun, antara lain, menjadi klien teknologi kontraterorisme Israel, alat mematikan yang sama yang secara aktif digunakan untuk menekan warga Palestina dalam perjuangan mereka yang berkelanjutan untuk kebebasan.

Dan semua ini karena Israel terus memperjuangkan rasis, pola pikir kolonial yang sama yang memperbudak dan menaklukkan Afrika selama ratusan tahun. Fakta ini tampaknya telah lolos dari para pemimpin Afrika yang mengantri untuk menerima bantuan Israel dan dukungan dalam "perang melawan teror" mereka yang berbahaya. Selain itu, rasisme anti-Afrika tanpa alas kaki yang mendefinisikan arus utama politik dan masyarakat Israel juga tampaknya tidak ada konsekuensinya dengan klub penggemar Israel yang berkembang di Afrika.

Banyak pemerintah Afrika, termasuk negara-negara mayoritas Muslim, sekarang memberikan Israel apa yang diinginkannya - cara untuk keluar dari isolasi dan melegitimasi Apartheidnya.

"Israel membuat terobosan ke dunia Islam," kata Netanyahu selama kunjungan pertama oleh seorang pemimpin Israel ke ibukota Chad, Ndjamena, pada 20 Januari 2019. "Kami membuat sejarah dan kami mengubah Israel menjadi kekuatan global yang meningkat."

Orang-orang Palestina dan Arab, tentu saja, berbagi sebagian kesalahan dalam semua ini karena meninggalkan sekutu Afrika mereka dalam pengejaran sia-sia setelah janji-janji AS-Barat akan perdamaian yang tidak pernah terwujud. Politik Arab telah bergeser secara besar-besaran sejak pertengahan 1970-an. Tidak hanya negara-negara Arab tidak lagi berbicara dalam satu suara dan, dengan demikian, tidak memiliki strategi terpadu mengenai Afrika atau di mana pun, tetapi beberapa pemerintah Arab secara aktif merencanakan dengan Tel Aviv dan Washington melawan Palestina. Konferensi ekonomi Bahrain , yang diadakan di Manama pada 25-26 Juni, adalah kasus terbaru.

Kepemimpinan Palestina sendiri telah mengalihkan fokus politiknya dari global selatan, terutama sejak penandatanganan Kesepakatan Oslo. Selama beberapa dekade, Afrika tidak banyak berarti dalam perhitungan terbatas dan mementingkan diri sendiri Otoritas Palestina (PA). Untuk PA, hanya Washington, London, Madrid, Oslo dan Paris yang memiliki kepentingan geopolitik - kesalahan politik yang menyedihkan pada semua akun. Tetapi kesalahan historis ini harus diatasi sebelum kisah sukses Israel menyangkal adanya pengaruh Palestina di Afrika dan di seluruh bagian selatan dunia.

Namun, terlepas dari banyak keberhasilannya dalam memikat pemerintah Afrika ke jaringan sekutu-sekutunya, Israel telah gagal memasuki hati orang-orang Afrika biasa yang masih memandang perjuangan Palestina untuk keadilan dan kebebasan sebagai perpanjangan dari perjuangan mereka sendiri untuk demokrasi, kesetaraan dan HAM.

Benar, Israel telah memenangkan dukungan dari beberapa kelas penguasa Afrika, tetapi gagal memenangkan rakyat Afrika, yang tetap berada di pihak Palestina. Selama kunjungan 10 hari saya ke negara mereka, warga Kenya dari semua lapisan masyarakat menunjukkan kepada saya dukungan mereka untuk Palestina dengan cara yang paling membangkitkan semangat, otentik, dan alami.

Di Nairobi, para siswa, akademisi dan aktivis hak asasi manusia berhubungan dengan orang-orang Palestina yang tidak simpatik sebagai pengamat luar dari perjuangan mereka, tetapi sebagai mitra mereka dalam pertempuran kolektif untuk keadilan, kebebasan dan HAM. Perjuangan berdarah Kenya melawan kolonialisme Inggris, perang pembebasannya yang bangga dan banyak pengorbanannya untuk memenangkan kebebasannya hampir merupakan gambaran cermin dari perjuangan Palestina yang sedang berlangsung melawan musuh kolonial dan musuh rasis lainnya.

Palestina akan selalu dekat dengan jantung semua orang Afrika karena sejarah kolonialisme dan perlawanan yang menyakitkan dan bangga yang kami bagi bersama. Dengan mengingat hal itu, rakyat Palestina harus bangun dengan fakta bahwa Israel secara aktif berusaha untuk menulis ulang sejarah mereka dan menghilangkan solidaritas masyarakat yang mungkin memahami keadaan mereka jauh lebih baik daripada kebanyakan orang.

Ini akan menjadi ketidakadilan moral yang tidak boleh dibiarkan menang.[fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Alhamdulillah mushalla yang hampir roboh dan tidak layak, selesai dibangun permanen. Total dana yang disalurkan sebesar Rp 66.813.500 semoga jadi amal jariyah, pahala terus mengalir tiada akhir...

Masya Allah.!! Keluarga Yatim Aktivis Tak Punya Rumah, Dievakuasi ke Wisma Tahfizh IDC Solo

Masya Allah.!! Keluarga Yatim Aktivis Tak Punya Rumah, Dievakuasi ke Wisma Tahfizh IDC Solo

Ditinggal sang ayah menghadap Ilahi, keluarga yatim aktivis dakwah ini tinggal di rumah kayu yang berdiri diatas tanah milik orang lain. Karena tanah ini akan dipakai oleh pemiliknya, terpaksa...

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Sudah tiga puluh lima hari Khanza (5) meringkuk di atas tempat tidur. Tubuh santri Taman Al-Quran ini melepuh terluka bakar 40 persen. Tangan kirinya terancam diamputasi karena hangus tak berbentuk....

Latest News
Libya Ajukan Keluhan Ke Moskow Terkait Tentara Bayaran Rusia yang Membantu Pasukan Haftar

Libya Ajukan Keluhan Ke Moskow Terkait Tentara Bayaran Rusia yang Membantu Pasukan Haftar

Sabtu, 19 Oct 2019 17:15

Muhammadiyah Harap Jokowi-Ma'ruf Lebih Rangkul Seluruh Lapisan Masyarakat

Muhammadiyah Harap Jokowi-Ma'ruf Lebih Rangkul Seluruh Lapisan Masyarakat

Sabtu, 19 Oct 2019 16:29

BPJPH Belum Siap, Sejumlah UKM Gagal Daftar Sertifikasi Halal

BPJPH Belum Siap, Sejumlah UKM Gagal Daftar Sertifikasi Halal

Sabtu, 19 Oct 2019 15:38

Bully dan Kekerasan Coreng Citra Pendidikan

Bully dan Kekerasan Coreng Citra Pendidikan

Sabtu, 19 Oct 2019 14:51

Trump Klaim Beberapa Negara Eropa Bersedia Pulangkan Pejuang IS yang Ditahan di Suriah

Trump Klaim Beberapa Negara Eropa Bersedia Pulangkan Pejuang IS yang Ditahan di Suriah

Sabtu, 19 Oct 2019 14:00

Erdogan Ancam Lancarkan Kembali Serangan Jika Milisi Komunis Kurdi Tidak Mundur dari 'Zona Aman'

Erdogan Ancam Lancarkan Kembali Serangan Jika Milisi Komunis Kurdi Tidak Mundur dari 'Zona Aman'

Sabtu, 19 Oct 2019 13:00

Komnas HAM Selidiki Kasus Wafatnya Dua Mahasiswa Kendari

Komnas HAM Selidiki Kasus Wafatnya Dua Mahasiswa Kendari

Sabtu, 19 Oct 2019 08:40

Pak Jokowi, Kenapa Pelantikan Dibuat Tegang?

Pak Jokowi, Kenapa Pelantikan Dibuat Tegang?

Sabtu, 19 Oct 2019 06:31

Soal Fenomena Cross-Hijaber, MUI: Pria Berdandan Menyerupai Wanita Hukumnya Haram

Soal Fenomena Cross-Hijaber, MUI: Pria Berdandan Menyerupai Wanita Hukumnya Haram

Sabtu, 19 Oct 2019 03:55

Ustaz Bachtiar Nasir Disambut Kesultanan Bacan

Ustaz Bachtiar Nasir Disambut Kesultanan Bacan

Jum'at, 18 Oct 2019 22:06

Inilah 4 Tips Agar Berdandan Tidak Jadi Tabarruj

Inilah 4 Tips Agar Berdandan Tidak Jadi Tabarruj

Jum'at, 18 Oct 2019 21:55

Buzzer, Penyebar Kebaikan or Kebohongan?

Buzzer, Penyebar Kebaikan or Kebohongan?

Jum'at, 18 Oct 2019 21:43

Pengamat: Jokowi Harus Buktikan kepada Publik Soal Pilihan Menteri

Pengamat: Jokowi Harus Buktikan kepada Publik Soal Pilihan Menteri

Jum'at, 18 Oct 2019 21:12

Tatkala Kampus Alami Degradasi Intelektualitas

Tatkala Kampus Alami Degradasi Intelektualitas

Jum'at, 18 Oct 2019 21:01

Kearifan Muslim Melayu Kepulauan Cocos

Kearifan Muslim Melayu Kepulauan Cocos

Jum'at, 18 Oct 2019 20:56

Islamic State Bebaskan Para Muslimah yang Ditahan Pasukan Kurdi di Penjara Raqqa

Islamic State Bebaskan Para Muslimah yang Ditahan Pasukan Kurdi di Penjara Raqqa

Jum'at, 18 Oct 2019 19:45

Siapakah Pengkhianat Negara Sesungguhnya?

Siapakah Pengkhianat Negara Sesungguhnya?

Jum'at, 18 Oct 2019 19:05

Para Ilmuwan Menemukan Badai Besar Dapat Menciptakan ' Gempa Badai'

Para Ilmuwan Menemukan Badai Besar Dapat Menciptakan ' Gempa Badai'

Jum'at, 18 Oct 2019 18:45

BPJPH Belum Siap Ambil Alih Sertifikasi Halal

BPJPH Belum Siap Ambil Alih Sertifikasi Halal

Jum'at, 18 Oct 2019 18:24

Hamas Kecam Upaya Negara Arab untuk Menormalkan Hubungan dengan Israel

Hamas Kecam Upaya Negara Arab untuk Menormalkan Hubungan dengan Israel

Jum'at, 18 Oct 2019 17:45


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Jum'at, 18/10/2019 10:46

Keangkuhan Jenderal