Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.252 views

Muhammadiyah Berpengalaman dalam Diplomasi-Negosiasi

BANDUNG (voa-islam.com) - Muhammadiyah terbukti memiliki pengalaman berdiplomasi dan bernegosiasi di level kenegaraan di Indonesia maupun internasional.

Peran sejumlah tokoh persyarikatan Muhammadiyah tak perlu disangsikan lagi. Karenanya, pula kemampuan berdiplomasi dan bernegosiasi ini perlu dimiliki oleh pegiat di Muhammadiyah

Hal itu dikemukakan Clemens Bektikusuma saat mengawali penyampaian materinya dalam seminar nasional Teknik Diplomasi dan Negosiasi bertema

“Penguasaan Teknik Negosiasi dan Diplomasi dalam Upaya Menyukseskan Kerjasama Internasional,” yang diadakan Asosiasi Kantor Urusan Internasional (Askui) melalui saluran daring, di Studio IT kampus Unisa Bandung, Jln. Banteng Dalam No. 6, Bandung, Selasa (29/3 2022).

Seminar daring yang dibuka secara resmi oleh Wakil Ketua Majelis Dikti Litbang PP Muhammadiyah, Prof. DR. Edy Suandi Hamid, M.Ec., itu, diikuti oleh para peserta dari perwakilan Kantor Urusan Internasional (KUI) di Perguruan Tinggi Muhammadiyah Aisyiah (PTMA) se Indonesia dan peserta undangan dari sejumlah lembaga.

Dalam sambutannya, Edy Suandi Hamid menyambut baik penyelenggaraan seminar, karena berkaitan dengan visi dan misi persyarikatan Muhammadiyah khususnya di bidang pendidikan tinggi.

“Persyarikatan Muhammadiyah memiliki 172 lembaga, yang diantaranya ada 73 universitas. Nah, tidak semua di antara kami ini memiliki keahlian berkomunikasi, berdiplomasi dan atau bernegosiasi. Karenanya, seminar nasional yang diadakan Askui ini merupakan hal yang sangat positif. Rekan-rekan berpeluang meningkatkan kompetensinya, dan bisa mendukung untuk pelaksanaan tugas sehari-harinya,” tutur Edy Suandi Hamid.

Menurut Edy Suandi, peran KUI yang berkolaborasi dalam Askui ini cukup penting. Alasannya, KUI PTMA diharapkan dapat melakukan kerjasama atau kemitraan di dalam negeri maupun internasional dengan berbagai pihak.

“Semoga dengan seminar ini, rekan-rekan di KUI PTMA bisa makin sukses menjalin kerjasamanya,” ujar Edy Suandi Hamid.

Harapan senada juga dikemukakan oleh Wakil Ketua I Askui, Dr. Saprudin, S.S., M.Hum dan Rektor Unisa Bandung, Tia Setiawati, S. Kp.,M.Kep.,Sp.An. Saprudin berharap, pengurus KUI PTMA memiliki sejumlah program kerja yang tujuan utamanya adalah menjalin kerjasama, baik di dalam negeri maupun luar negeri.

“Karenanya, skill berdiplomasi dan bernegosiasi itu menjadi penting,” tutur Syafrudin.

 

Diplomasi Bandung

Dalam sambutannya, Tia Setiawati mengemukakan, pelaksanaan seminar nasional terkait diplomasi dan negosiasi ini mengingatkan dengan momentum diplomasi Bandung di masa silam.

“Di lembaran sejarah, di Kota Bandung sempat berlangsung Konfrensi Asia Afrika (KAA) pada tahun 1955. Di Kota Bandung ini pula hadir sejumlah diplomat dari berbagai negara yang melakukan negosiasi,” kata Tia Setiawati.

Dikemukakannya,  situasi dan kondisi dunia saat ini diwarnai berbagai peristiwa yang melibatkan berbagai pihak. Sikap pro dan kontra pun mengemuka tanpa dapat kita hindari. Problem yang terjadi tidak hanya di dalam negeri, tapi juga luar negeri. Persoalan dan faktor penyebabnya juga kian beragam. Interaksi antar negara dengan berbagai kepentingan dan modus, ternyata memunculkan atmosfer politik yang bernuansa pertikaian. Dalam perspektif akademisi, problem Komunikasi Politik yang krusial beririsan dengan dimensi Komunikasi Sosial Budaya, Komunikasi Bisnis, Ekonomi, Hankam, Pendidikan, Kesehatan, dan bahkan Agama.

Politik “Bebas Aktif” yang dianut Indonesia, ujar Tia Setiawati, kini berhadapan dengan realita perseteruan dunia internasional, yang notabene terbagi beberapa blok. Indonesia mau tak mau mesti  bersikap dan menunjukkan kepeduliannya terhadap persoalan yang terjadi di masa kini. Eksistensi Indonesia sebagai anggota Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) maupun ASEAN dan keterikatannya secara langsung maupun tak langsung dengan sejumlah negara adi daya, jelas menuntut adanya narasi diplomasi dan negosiasi yang kualitatif.

“Saat KAA tahun 1955, heterogenitas para peserta KAA saat itu, diekspose pers cetak dan elektronik dengan membawa 'pesan perdamaian'. Perbedaan pendapat dan bahkan krusialnya konflik, ternyata bisa ada solusinya melalui kepiawaian berdiplomasi dan bernegosiasi antarpeserta KAA. Dalam konteks inilah, skill diplomasi dan negosiasi merupakan kebutuhan yang urgen dan signifikan. Secara akademisi, khususnya terkait dengan Tridharma Perguruan Tinggi, tentu saat kajian persepektif Pendidikan dan Penelitian, mengemukalah tokoh diplomasi ulung antara lain Haji Agus Salim, Kasman Singodimejo, dan lainnya,” ungkap Tia Setiawati.

Menurut Tia Setiawati, narasi kepiawaian Haji Agus Salim maupun Kasman Singodimejo pada masanya itu, misalnya, patut diedukasikan kepada generasi muda selanjutnya. Demikian pula, realita serta dinamika diplomasi dan negosiasi yang diperankan oleh para diplomat maupun negosiator di sejumlah instansi terkait, sudah selayaknya menjadi bahan pembelajaran. Kemenlu yang didalamnya terdapat sejumlah diplomat, jelas menjadi sumber pembelajaran bagi publik.

“Sungguh, forum seperti ini merupakan kesempatan yang berharga bagi para akademisi khususnya di lingkungan PTMA. Kemampuan berdiplomasi dan bernegosiasi yang kualitatif, menjadi bagian yang tak terpisahkan dari jatidiri serta komitmen kita dalam rangka turut mencerdaskan kehidupan bangsa Indonesia. Pasalnya, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) terdiri dari berragam adat istiadat, etnis, Bahasa, sosial budaya, dan lainnya. Karenanya, skill berdiplomasi dan bernegosiasi itu kita tempatkan dalam bingkai pembelajaran di kancah narasi 'Bhineka Tunggal Ikanya' falsafah Pancasila,” katanya, seraya memberi apresiasi kepada Clemens Bektikusuma, Diplomat  Ahli Muda Direktorat Jendral Hukum & Perjanjian Internasional Kemenlu RI yang bersedia menjadi pembicara.

 

Optimalisasi Askui

Dalam paparannya, Clemens Bektikusuma mengungkapkan tentang defenisi diplomasi dan negosiasi, serta berbagai faktor pendukung dan penghambatnya. Dikemukakanya, secara sederhana diplomasi dan negosiasi sebenarnya sudah terjadi dan sering dilakukan oleh para ibu rumahtangga.

“Cermati saja, ibu rumahtangga sering saat berbelanja keperluan sehari-hari melakukan komunikasi dengan penjual. Biasanya dan itu yang terjadi proses tawar-menawar berlangsung alot. Para ibu rumahtangga itu terkadang tidak cukup hanya tawar-menawar dengan satu atau dua pedagang. Bahkan juga beberapa padagang. Di situlah terjadi proses diplomasi dan negosiasi,” tutur Clemens.

Berkaitan dengan peluang optimalisasi peran Askui dan atau pegiat di KUI PTMA, Clemens mengingatkan, bahwa negosiasi itu hendaknya dilakukan pada hal-hal yang bukan bersifat “harga mati” seperti berkaitan dengan hukum atau sikap keyakinan pihak calon mitra. Negosiasi itu bermakna kita mengambil “jalan tengah” dari beberapa opsi perbedaan pendapat atau isu atau konflik bersama.

“Saat rekan di Askui akan melakukan kerjasama dan bernegosiasi, maka cermati bahwa kita memilih “jalan tengah” dari beberapa pilihan. Prinsip utamanya adalah jika keinginan kita tidak bisa tercapai, maka tempuhlah upaya untuk memenuhi kebutuhan kita. Apa saja keinginan KUI PTMA dan apa juga kebutuhan KUI PTMA dalam menjalin kerjasama tersebut,” tutur Clemens.

Seraya memberikan analogi, Clemens mengingatkan, hendaknya saat rekan rekan KUI PTMA akan melakukan komunikasi kerjasama, maka cermatilah mekanisme negosiasi melalui surat tertulis seperti via email. Alasannya, berdasarkan pengalaman sekitar 15 tahun menjadi diplomat, negosiasi surat-menyurat itu memiliki kesulitan mengetahui aura atau mood calon mitra.

“Nuansa atau suasana kebatinan penerima surat atau calon mitra, sulit kita ketahui. Akibatnya, negosiasi untuk menjalin kerjasama bisa bias atau gagal. Dalam negosiasi surat-menyurat, kita ngga tahu apa sesungguhnya yang tersirat dan tersurat,” ujar Clemens.

Secara khusus untuk mensukseskan negosiasi, Clemens memberi tips kepada rekan Askui untuk bersikap fleksibel saat bernegosiasi. Alasannya, ada banyak faktor yang sering tak terduga. Selain itu, diungkapkan, perlu adanya identifikasi tentang siapa sebenarnya calon mitra yang akan dijalin kerjasamanya. Dengan begitu, dapat diketahui apa saja kelemahan dan kelebihannya agar sukses dalam bernegosiasi. Misal, siapa ketua tim negosiasi dari calon mitra dan pelajari kebiasaannya.

“Intinya, sukses negosiasi itu berkaitan dengan aspek Identifikasi, Informasi, Isu dan Prioritasnya, Strategi dan Alternatif, serta Persiapan. Aspek-aspek ini perlu kita perhatikan sebelum kita berdiplomasi dan bernegosiasi, baik di dalam negeri maupun luar negeri,” kata Clemens, sambil menyambut baik rencana tindak lanjut program Askui ini dengan Kemenlu RI di masa mendatang. [ril/syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Politik Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Rumah Keluarga Yatim Ludes Terbakar Saat Ditinggal Sholat Tarawih

Rumah Keluarga Yatim Ludes Terbakar Saat Ditinggal Sholat Tarawih

Rumah yang ditinggali keluarga yatim Ibu Turyati (34) ludes terbakar saat ditinggal berbuka puasa bersama dan sholat Tarawih. Kebakaran pada Kamis malam (23/3/2023) itu tak menyisakan barang...

Berbagi Keberkahan, Bantuan Modal Usaha Untuk Muallaf

Berbagi Keberkahan, Bantuan Modal Usaha Untuk Muallaf

Tak punya kedua orang tuanya sejak 2017, Monica Kenyo Wulan Hapsari (27) hidup sendiri di kos berukuran sempit 2 x 3 meter. Sempat kelaparan dan hanya mampu jual sepatu dan tas ke rosok untuk...

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X