Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
14.664 views

Ketika ABG Menjadi Mucikari, Siapa Penerus Estafet Bangsa?

MIRIS, geram, dan prihatin saat mengetahui maraknya kasus mucikari yang menimpa ABG. Mucikari atau orang yang berperan sebagai perantara, menjembatani transaksi pekerja seks komersial (PSK) dengan penggunanya, akhir-akhir ini banyak diperankan oleh ABG.

Dalam catatan Komnas Perlindungan Anak, selama tahun 2013 ini sudah ada 17 kasus anak-anak yang menjadi germo. Pernah terjadi penjualan anak-anak berusia 13 dan 14 tahun di Banyumas, Purwokerto. Aksi ini dilakukan oleh seorang anak yang masih berusia 15 tahun. Miris, bukan? Lagi-lagi ABG yang menjadi pelakunya, kini ramai diperbincangkan adanya siswi SMP berusia 15 tahun di Surabaya terlibat dalam bisnis haram mucikari.

Surabaya sebagai ibukota provinsi Jawa Timur, kota terbesar kedua di Indonesia setelah Jakarta ternyata masih memiliki segudang masalah. Berdasarkan data dari pemerintah kota Surabaya, jumlah sekolah yang ada di Surabaya tidaklah sedikit, antara lain: kelompok bermain atau prasekolah 1070 buah; SD negeri dan swasta 969 buah; SLTP negeri dan swasta 342 buah; SMU & SMK negeri dan swasta 266 buah; Perguruan Tinggi negeri dan swasta sebanyak 60 buah. Dengan sekolah sebanyak ini, mengapa problematika di masyarakat masih ada dan terus berkembang, khususnya pada anak-anak? Fakta terbaru yang juga mengejutkan adalah kasus mucikari Daring. Kabid Humas Polda Sumut Kombes Helfi Assegaf mengatakan, mucikari yang diamankan berinisial OP alias RI (27).

Mucikari daring dan tiga perempuan yang dijualnya ditangkap di salah satu hotel ternama di Jalan Putri Hijau, Medan. Semakin hari, kasus mucikari ini semakin panas menjadi bahan pembicaraan banyak kalangan. Ketua Komnas Perlindungan Anak Surabaya (Arist Merdeka Sirait) menyatakan, “Sekarang, pelaku-pelaku yang menjadi germo sudah banyak bergeser dari orang dewasa ke anak-anak. Sebab orang dewasa meyakini jika pelakunya anak-anak, tidak akan dihukum atau dijerat pidana. Alasannya, masih berstatus di bawah umur.”

Gaya hidup mewah, sehingga banyak kebutuhan ekonomi tidak terpenuhi, kemiskinan, keluarga broken home disebut-sebut menjadi faktor pemicu maraknya kasus mucikari pada anak-anak. Jika gambaran generasi seperti ini, lantas siapa yang berhak dan pantas menerima tongkat estafet kepemimpinan bangsa? Para founding father perintis kemerdekaan tidak akan rela negeri ini hancur lebur, rata dengan tanah jika dikendalikan oleh orang yang salah.

Mari masyarakat Surabaya, satukan langkah mengubah Surabaya-Indonesia menjadi lebih baik. Tanamkan keimanan dan ketaqwaan pada anak sejak dini, tingkatkan kepedulian terhadap sesama manusia, dan bangun kesadaran Negara untuk mengatasi permasalahan rakyatnya.

 

Meivita Yusmala Dewi, S. Farm., Apt.

Mahasiswa Program Magister Ilmu Farmasi Universitas Airlangga Surabaya

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Suara Pembaca lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X