Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.717 views

Ketika Andre Rosiade Merancang Kemaksiatan Agar Menjadi Pahlawan

Oleh: Zico Alviandri

Seseorang tiba-tiba berteriak di tengah keramaian pusat kota. "Hey orang-orang... Tahukah kalian bahwa masih ada yang suka mabuk-mabukan di kota ini. Pemimpin kalian tidak becus memberantas kemaksiatan."

Lalu ada yang bertanya, "mana buktinya? Tunjukkan!"

"Lihat!" ujar orang tadi, "ini saya sedang meminum arak. Saya sendiri yang mabuk. Terbukti sudah masih ada kemungkaran di kota ini. Pemimpin kalian tidak becus."

Di atas hanyalah ilustrasi dari peristiwa baru-baru ini, ketika Andre Rosiade, anggota DPR dari fraksi Partai Gerindra bersama satpol PP menggerebek PSK di sebuah hotel ternama di Padang, Ahad 26 Januari 2020.

Belakangan ini Andre memang berkoar-koar banyaknya tempat kemaksiatan di Padang. Bahkan ia sempat mengancam akan menginterpelasi walikota Padang, Mahyeldi Ansharullah.

Lantas dalam sebuah video yang dibuat bersama anggota FPKS DPR RI Mardani Ali Sera, Mahyeldi menyindir Andre dengan menyitir cerita Buya Hamka yang masyhur itu.

Mungkin ada yang belum mendengar cerita tersebut. Begini, suatu ketika seseorang berkata kepada Buya Hamka, “Buya, sungguh saya tidak menyangka. Ternyata di Makkah ada wanita nakal. Kok bisa ya, Buya?” Maksud di balik perkataan itu tentu saja ingin merendahkan kota kelahiran Nabi Muhammad saw. Lantas dengan cerdik Buya membalas, “Tempo hari saya dari Los Angeles dan New York. Ternyata di sana tidak ada perempuan nakal.” Dan Buya berkata lagi, “Kita memang hanya akan dipertemukan dengan apa yang kita cari.”

Jadi seolah-olah Andre sama seperti orang yang mencari-cari wanita nakal di Mekkah pada cerita tadi. Ya, jangankan Padang, kota suci tempat Kakbah berada pun masih ada pelaku kemaksiatan.

Andre merespon. Melalui twitter, ia mengajak Mardani berkeliling Padang melihat tempat-tempat maksiat di kota itu. Lah, buat apa?

Menggebu-gebunya Andre ingin menunjukkan pada dunia bahwa terdapat kemaksiatan di Padang berpuncak pada peristiwa penggerebekan PSK akhir januari kemarin. Dan kepada media, PSK itu mengaku dijebak bahkan "dipakai" terlebih dahulu sebelum digerebek.

Andre mengakui bahwa itu adalah penjebakan. "Saya perlu jelaskan bahwa betul penjebakan itu, tapi dilakukan bekerjasama dengan kepolisian Kota Padang. Jadi bukan tindakan pribadi saya," ujarnya.

https://m.mediaindonesia.com/…/287770-andre-rosiade-akui-je…

Namun yang perlu diverifikasi lagi, media Covesia memperoleh struk reservasi booking hotel atas nama Andre Rosiade pada 26 Januari 2020 dengan waktu check-in pukul 14.00. Benarkah bukan tindakan pribadi dirinya?

https://www.suara.com/…/psk-yang-dijebak-andre-rosiade-kena…

Sebegitunya untuk membuktikan adanya kemaksiatan, sampai-sampai ia merancang sendiri kemaksiatan itu. Andai Andre tak merancang penjebakan, tentu tak ada kejadian di mana wanita (PSK) harus berdua-duaan dengan non mahramnya (orang suruhan Andre) di kamar hotel, bahkan digerebek dalam keadaan telanjang. Apalagi kalau benar pengakuan si PSK, bahwa ia telah memberikan servicenya sebelum penggerebekan, maka perzinahan telah terjadi dengan campur tangan anggota DPR komisi VI tersebut.

Kiprah Pemkot Padang Berantas Maksiat

Beralih ke pemerintah kota Padang, apakah benar sudah optimal memberantas kemungkaran di daerah yang dipimpinnya? Yang jelas, masyarakat sana harusnya hafal tentang payung tenda ceper yang pernah banyak berdiri di pantai Padang, yang di situ pelacuran terselubung terjadi di malam hari.

Tapi per 1 Januari 2015, Mahyeldi memimpin Gerakan Padang Bersih (Bersih Lingkungan dan Bersih Maksiat) yang membabat payung-payung kemungkaran itu. Dan kota Padang pun berubah menjadi tempat wisata yang ramah buat keluarga.

Lantas apakah setelah itu tidak ada maksiat? Ya tidak bisa dijamin begitu. Selama setan masih bekerja, selama nafsu manusia masih mengajak kepada keburukan, maka perbuatan keji masih besar kemungkinannya terjadi.

Bahkan di jaman Rasul pun di mana hukum Islam ditegakkan, perzinahan masih terjadi. Terbukti dengan dilaksanakannya hukuman rajam ketika itu.

Apa yang dilakukan pemkot meski masih terbuka kekurangan sebagai kerja manusia sudah dalam jalur yang benar. Mereka hanya memberantas kemaksiatan yang dilakukan dengan terang-terangan.

Ada pun kemaksiatan yang dilakukan dengan sembunyi-sembunyi, sudah ada kisah di jaman sahabat Rasulullah sebagai pelajaran.

Suatu malam Abdurrahman bin Auf pernah berkeliling bersama Umar bin Khattab. Lantas mereka menemukan sebuah lampu sedang menyala dari dalam rumah. Lalu mereka mendekati rumah tersebut. Ketika mendekat, mereka mendapati pintu rumah tersebut terbuka tanpa ada seorang pun di sana, sedangkan dari dalam rumah terdengar suara yang sangat gaduh. Umar berkata, “Tahukah kau rumah siapa ini?”. Abdurrahman menjawab : “Tidak”. Umar berkata, “Ini adalah rumah Rabi’ah bin Umayyah bin Khalaf. Mereka sekarang sedang minum khamr. Apa pendapatmu?”. Abdurrahmaan berkata, “Aku pikir kita sedang mengerjakan sesuatu yang dilarang Allah. Allah telah melarang kita dengan firman-Nya: ‘Dan janganlah kalian mencari-cari kesalahan (tajassus) orang lain” (QS. Al-Hujuraat : 12). Dan sekarang ini kita telah mencari-cari kesalahan (tajassus) orang lain”. Setelah mendengar perkataan itu, Umar pergi dan meninggalkan mereka.

Hadits Rasulullah tentang "Barang siapa di antara kalian yang melihat kemungkaran, maka ubahlah dengan tangannya..." ada pada konteks kemungkaran yang terlihat. Bukan yang dikorek-korek bahkan dirancang penjebakan sehingga kemaksiatan yang tadinya belum tentu terjadi akhirnya terjadi.

Tugas pemerintah setelah mencegah kemungkaran terbuka adalah mendakwahi masyarakatnya agar tidak melakukan kemaksiatan sembunyi-sembunyi. Bukan memata-matai masyarakat.

Memang, setelah dikriminalisasi, perbuatan keji seperti prostitusi biasanya dilakukan dengan sembunyi-sembunyi. Misalnya dengan memanfaatkan teknologi internet.Kesigapan aparat mulai dituntut ketika perbuatan itu sudah merebak di tengah masyarakat dan semakin mudah diakses, dan sudah ada laporan yang masuk.

Setuju, kemaksiatan harus diberantas. Tapi tidak mungkin meniadakannya sama sekali. Dan tidak perlu sampai memata-matai masyarakat bahkan menjebak mereka sehingga sebuah kemaksiatan sampai perlu terjadi demi pembuktian. Itu bukan perbuatan pahlawan. [PurWD/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Intelligent Leaks lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Latest News
Ahok Rebranding

Ahok Rebranding

Selasa, 18 Feb 2020 01:57

Inilah Isu-isu Penting yang Akan Dibahas di Munas Tarjih ke-31

Inilah Isu-isu Penting yang Akan Dibahas di Munas Tarjih ke-31

Selasa, 18 Feb 2020 00:56

Mantap! Kampus Muhammadiyah Luncurkan Digital Forensik Pertama di Indonesia

Mantap! Kampus Muhammadiyah Luncurkan Digital Forensik Pertama di Indonesia

Senin, 17 Feb 2020 23:49

Hape-krasi

Hape-krasi

Senin, 17 Feb 2020 22:27

MAN 2 Kota Malang Juara Olimpiade Fisika Eureka ITB tingkat Nasio

MAN 2 Kota Malang Juara Olimpiade Fisika Eureka ITB tingkat Nasio

Senin, 17 Feb 2020 22:23

Saat Syaikh Reda dari Gaza Palestina Ungkap Kekejaman Zionis Israel

Saat Syaikh Reda dari Gaza Palestina Ungkap Kekejaman Zionis Israel

Senin, 17 Feb 2020 22:08

IPPi Masa Jihad 2020-2022 Ingin Wujudkan Kader Militan yang Cerdas dan Berakhlakul Karimah

IPPi Masa Jihad 2020-2022 Ingin Wujudkan Kader Militan yang Cerdas dan Berakhlakul Karimah

Senin, 17 Feb 2020 22:03

Realisasi Kerukunan Beragama dalam Sistem Demokrasi, Berhasilkah?

Realisasi Kerukunan Beragama dalam Sistem Demokrasi, Berhasilkah?

Senin, 17 Feb 2020 21:15

Legislator PKS: Ekonomi Stagnan 5,02 Persen, Waspadai Ketergantungan dengan China

Legislator PKS: Ekonomi Stagnan 5,02 Persen, Waspadai Ketergantungan dengan China

Senin, 17 Feb 2020 21:01

Februari Bulan Cinta, atau Kebebasan Seks atas Nama Kasih Sayang?

Februari Bulan Cinta, atau Kebebasan Seks atas Nama Kasih Sayang?

Senin, 17 Feb 2020 20:58

Perdana Menteri Imran Khan Sebut Pakistan Tidak Lagi Jadi Surga Aman Bagi Jihadis

Perdana Menteri Imran Khan Sebut Pakistan Tidak Lagi Jadi Surga Aman Bagi Jihadis

Senin, 17 Feb 2020 20:15

Gerakan Menutup Aurat 2020 Diselenggarakan di Jakarta

Gerakan Menutup Aurat 2020 Diselenggarakan di Jakarta

Senin, 17 Feb 2020 20:06

AS Ancam Putus Pembagian Data Intelijen Pada Negara yang Menggunakan Teknologi Huawei Cina

AS Ancam Putus Pembagian Data Intelijen Pada Negara yang Menggunakan Teknologi Huawei Cina

Senin, 17 Feb 2020 20:00

Taliban Tewaskan 5 Tentara Afghanistan dalam Serangan di Pangkalan Militer Shora Khak Kunduz

Taliban Tewaskan 5 Tentara Afghanistan dalam Serangan di Pangkalan Militer Shora Khak Kunduz

Senin, 17 Feb 2020 19:45

Rezim Teroris Assad Rebut Kembali Sebagian Besar Aleppo Menjelang Pembicaraan Rusia-Turki

Rezim Teroris Assad Rebut Kembali Sebagian Besar Aleppo Menjelang Pembicaraan Rusia-Turki

Senin, 17 Feb 2020 19:30

Cina Laporkan Meningkatnya Kasus Virus Baru Saat Jumlah Kematian Mendekati 1.800

Cina Laporkan Meningkatnya Kasus Virus Baru Saat Jumlah Kematian Mendekati 1.800

Senin, 17 Feb 2020 19:15

KH Tengku Zulkarnain: Masak Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

KH Tengku Zulkarnain: Masak Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

Senin, 17 Feb 2020 18:26

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Senin, 17 Feb 2020 17:54

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Senin, 17 Feb 2020 17:15

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Senin, 17 Feb 2020 16:19


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X