Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
17.333 views

Nativisme Tantangan Nyata Dakwah

BANDUNG (voa-islam.com) - Perkuliahan Sekolah Pemikiran Islam (SPI) Bandung Kembali digelar pada Kamis (5/1/23). Pertemuan kedua di Semester 2 dengan tema materi Nativisasi menjadi pembukan pekan di tahun yang baru.  

Materi disampaikan oleh Tiar Anwar Bachtiar, seorang ahli sejarah Nusantara dan peneliti Institute for the Study of Islamic Thought and Civilizations (INSISTS).

“Nativisasi adalah isu dakwah, tantangan dalam berdakwah. Dakwah itu berlaku untuk semua orang yang menyatakan dirinya sebagai muslim, bukan hanya berlaku untuk yang diberi gelar ustadz,” ungkap Tiar sebagai pembuka.

Nativisime atau paham yang menolak agama dengan dalih mengembalikan kebudayaan asli menjadi isu nyata dalam dakwah dari dahulu sampai saat ini. Permasalahan budaya dan agama masih sering menjadi perbincangan hingga memicu perdebatan, seolah-olah hal itu selalu bertentangan.

“Budaya adalah hasil pikiran manusia yang dikerjakan, kemudian ditiru dan menjadi kebiasaan sehingga disebut juga dengan life style. Dan budaya ini sifatnya relatif atau bisa berubah seiring berkembangnya zaman karena sumbernya dari akal manusia. Sedangkan Agama datangnya dari Allah disertai dengan mukjizat atau sesuatu yang diluar kebiasaan manusia. Jadi, Agama dan kebudayaan itu jelas berbeda. Namun, agama bisa mempengaruhi budaya melalui cara berpikir manusia,” jelas dosen STAI Persis Garut tersebut.

Selanjutnya, ia menerangkan, “Kebudayaan itu tidak bisa kita tolak, karena merupakan kebutuhan manusia untuk bertahan hidup, namun harus kita perhatikan apakah budaya itu sesuai dengan syariat atau tidak.”  

Menurut Tiar, sebagai seorang muslim, kita bisa menghadapi nativisasi ini.

“Caranya dengan mendalami aspek spiritual. Khusyuk dan fokus dalam beribadah kepada Allah, serta harus bisa menelaah rasionalitas dari argumen kaum nativisme tersebut,” simpulnya.

Seilla, salah satu peserta SPI Bandung, mengatakan materi kedua ini banyak dijumpai dalam lingkungan masyarakat.

“Materinya sangat relateable, dilingkungan saya masih banyak kebudayaan yang berkembang tidak sesuai dengan ajaran Islam,” komentarnya.

Berdasarkan materi yang telah diterangkan serta diskusi yang terjalin antara pemateri dan peserta, Seilla berpendapat terkait bagaimana cara menangani adanya kasus nativisasi di lingkungan sekitar.

“Yang saya lakukan untuk memerangi nativisasai ini adalah dengan menanyakan dulu apa tujuannya mereka melakukan hal itu, karena terkadang niat orang itu tidak sama dengan apa yang kita lihat. Setelah itu, bila terbukti menyimpang, nasihati pelan-pelan dan bertahap,” pungkasnya. [fadila/syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X