Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.604 views

Efek Nocebo dan Dzan Buruk terhadap Kesehatan Tubuh dan Jiwa

 

Oleh: Sunarti

"Aku berdasarkan prasangka hamba-Ku kepada-Ku. Apabila ia berbaik sangka, maka ia akan mendapatkan kebaikan. Jika ia berprasangka buruk, maka ia akan mendapatkan keburukan." (HR. Ahmad)

Bagaimana prasangka baik seorang hamba terhadap keadaannya dan kepada Rabnya, akan sangat berpengaruh terhadap kesehatan fisik maupun jiwanya. Selalu bersyukur atas apa yang menimpa kepada dirinya sebagai sebuah hal yang akan semakin menguatkan keimanannya.

Nocebo dan placebo adalah dua hal yang bertolak belakang. Keduanya sama-sama memiliki peran dalam prasangka manusia, baik yang sehat maupun yang sedang sakit. Bedanya, placebo adalah kekuatan prasangka (sugesti) baik yang memiliki efek baik pada tubuh. Sebaliknya, nocebo adalah prasangka (sugesti) buruk yang berakibat buruk pula pada tubuh.

Dalam buku Cure, karangan Jo Marchant, bahwa 'placebo bohongan' bisa memberikan efek baik yang sangat signifikan kepada para pasien. Lebih lanjut tentang placebo bohongan, ternyata di Barat telah banyak dilakukan juga 'placebo jujur' atau 'obat kosongan' secara terang-terangan kepada para pasien.

Pada tahun 1998, Harvard Medical School bersama The U.S. National Institutes of Health (NIH), melakukan uji coba 'plasebo jujur' ini. Pesertanya adalah pasien yang menderita IBS (Irritable bowel syndrome). Di luar dugaan, kondisi pasien malah membaik setelah diberi 'plasebo jujur.' Mengejutkan bukan?

Selain penderita IBS, riset dilakukan terhadap wanita yang mengalami depresi dan pada penderita migrain. Tentunya, sebelum diberikan terapi, semua pasien diberi tahu bahwa obat tersebut adalah placebo. Obat-obatan yang tidak memiliki kandungan yang berarti ini, ternyata memiliki efek baik, yakni kondisi pasien pun membaik.

Masa sekarang, dunia tercengkeram peradaban kapitalisme. Maka, tak hanya cabai merah, bawang merah dan bawang putih yang diperjualbelikan. Tapi sebagaimana kata Michael J Sandel, tentang What Money Can't Buy bahwa semua bisa diperjualbelikan, sesuai kebutuhan pasar.

Otak kapitalis, isinya pun tak jauh dari kapitalisme. Tak diduga, jika placebo bohong bisa dikomersilkan, placebo jujur pun juga bisa dipasarkan. Nah ini jujur, tapi boong. Terus boong, tapi jujur. Gimana coba?

Di Inggris placebo jujur ini telah resmi diperjualbelikan. Harganya kian melejit. Konon, harga semakin mahal, efek yang didapat semakin meyakinkan.

Apa saja kira-kira komposisi placebo itu?

Konon kandungannya adalah Nitrogen, oxygen, argon, carbon dioxide. Ini semua sama halnya dengan kandungan udara yang sehari-hari kita hirup. Dan, dijual mahal. Bukankah itu ladang bisnis? Kapitalis, mencari uang tidak pernah habis.

Placebo memiliki saudara kembar. Tapi beda. Kembar fraternal, kembar berbeda lawan jenis, mungkin lebih gamblangnya. Namanya nocebo.

Efek nocebo adalah suatu keadaan ketika substansi yang sebenarnya tak menyebabkan rasa sakit membuat seseorang mengalami rasa sakit akibat kepercayaan atau persepsi mengenai suatu hal. Bahkan bisa teramat sakit dari ukuran biasanya. Karena seseorang merasakannya dengan efek nocebo ini.

Misalnya saja, seseorang/pasien tidak menyukai obat jenis A, sedangkan secara terpaksa, oleh dokter atau tenaga ahli lain dia diadvice mengkonsumsi obat A, maka tubuhnya menunjukkan reaksi/respon yang tidak baik. Entah ruam kulit, mual, muntah, keringat dingin dan lain sebagainya.

Bahkan bisa lebih buruk kondisinya dibandingkan dengan efek samping yang seharusnya. Semacam ekspektasi atau sugesti negatif pasien mengenai pengobatan. Prasangka buruknya yang dominan.

Sebenarnya nocebo efek ada yang dipengaruhi oleh keadaan atau lingkungan. Sebuah prasangka atau sugesti buruk, bisa muncul pada keadaan ekstrim. Kondisi yang buruk dialami pada banyak orang secara bersamaan. Meskipun setelahnya tidak diketemukan gejala klinis adanya suatu penyakit atau zat-zat tertentu yang menyebabkan terjadinya kondisi tersebut.

Seperti yang dicontohkan terjadinya histeria massal yang memicu pengadilan penyihir abad ketujuh belas di Salem, Massachusetts. Dan, wabah pingsan yang menimpa para siswi sekolah di Tepi Barat pada tahun 1983 secara luas dikaitkan dengan keracunan massal.

Israel dan Palestina pun saling menyalahkan, sampai akhirnya penyelidik resmi menyimpulkan bahwa gejala tersebut memiliki penyebab psikologis. Peristiwa seperti ini dikatakan sebagai "penyakit psikogenik massal" (mass psychogenic illness).

Sebenarnya banyak contoh lain akan pengaruh lingkungan ini. Misalnya saja sering terjadi kesurupan massal di sekolah-sekolah atau di pabrik-pabrik dan tempat lainnya.

Akhir-akhir ini juga di beberapa pabrik juga terjadi kesurupan massal. Seperti yang dialami buruh pabrik garmen kesurupan massal, pada Kamis (3/12/2020) siang sekitar pukul 13.00 WIB.

Buruh pabrik garmen kesurupan massal di PT Cipta Dwi Busana Kecamatan Cidahu, Kabupaten Sukabumi. Sekitar sembilan orang mengalami kesurupan massal ini. Teriakan keras itu sempat membuat ribuan buruh seisi ruangan ketakutan (SuaraJakarta.id; 3/12/2020).

Demikian pula, iNews.id memberitakan puluhan karyawati pabrik di Boyolali, Jawa Tengah (Jateng) mengalami kesurupan massal saat tengah bekerja, Kamis (19/11/2020). Peristiwa itu terjadi di pabrik yang berlokasi di Desa Butuh, Kecamatan Mojosongo, Boyolali. Dari sejumlah saksi mengatakan, kejadian bermula dari salah satu karyawati pabrik tas kulit tersebut mengalami kesurupan.

Penyakit psikogenik massal" (mass psychogenic illness).

Penyakit psikogenik massal (MPI) disebut juga disebut penyakit sosiogenik massal, gangguan psikogenik massal, histeria epidemi, atau histeria massal. Penyakit ini adalah "penyebaran tanda dan gejala penyakit yang memengaruhi anggota kelompok yang kohesif, yang berasal dari gangguan sistem saraf yang melibatkan eksitasi, kehilangan, atau perubahan fungsi, di mana keluhan fisik yang ditunjukkan secara tidak sadar tidak memiliki etiologi organik yang sesuai." (Wikipedia.or.id).

Memang secara etiologi atau penyebab penyakit ini tidak menunjukkan gejala obyektif yang nyata. Misalnya, ada keluhan sakit kepala yang hebat, tapi jika dilakukan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang, secara medik tidak ditemukan adanya penyebab. Atau munculnya gejala yang tidak memiliki dasar organik yang masuk akal.

Selain itu, penyakit psikogenik massal melibatkan penyebaran gejala penyakit melalui populasi di mana tidak ada agen virus atau bakteri yang bertanggung jawab untuk penularan. Jadi, ada sakit yang dirasakan, akan tetapi tidak ada sebabnya. Munculnya gejala, tanpa ada etiologi yang kasat mata. Ini bisa diakibatkan dari prasangka buruk sekelompok orang yang sedang dalam suasana tertentu. Secara psikologis sedang dalam tekanan, ketakutan atau dalam kondisi depresi masal.

Di alam sekulerisme-kapitalisme, efek nocebo akan lebih dominan. Pasalnya, tekanan hidup yang harus bergelut dengan keadaan. Sulitnya memenuhi kebutuhan pokok hidup, persaingan bisnis yang ketat, lapangan pekerjaan yang susah, kejahatan di mana-mana dan persoalan lain kian mendera.

Tersebab putus asa yang dialami tidak hanya satu atau dua orang, membawa dampak terhadap gejala-gejala mass psychogenic illness. Untuk mengatasinya, dibutuhkan keterpaduan antara individu, masyarakat dan negara. Ketiganya sama-sama akan saling menjaga dari terjangan nocebo effect dengan menanamkan dan menjaga kesehatan secara fisik dan psikis.

Jika individu taat kepada Sang Pemilik Alam Semesta, maka husnudzan kepada Allah akan selalu diutamakan. Masyarakat, sebagai pengontrol perjalanan ketaatan tersebut dengan mengkondisikan lingkungan yang taat kepada Allah pula.

Sebagai payung adalah pemerintah. Yakni, menerapkan suasana yang mendukung individu-individu dan masyarakat yang kondusif untuk taat kepada Rabbnya. Suasana keimanan yang diselimuti kedamaian dan ketentraman, sebagai hamba Allah yang taat secara sempurna dengan aturan Allah yang paripurna.

"Sekalipun kita berada dalam kondisi ekstrim (fakta brutal), kita tetap harus yakin bahwa kita akan baik-baik saja, dan selamat pada akhirnya (paradoks Stockdale). Insya Allah bagi orang beriman hal ini lebih mudah karena kita punya Allah SWT sebaik-baik Pelindung dan Penolong." (Yudha Pedyanto)

Wallahu alam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Health lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
Keutamaan Silaturahim Hari Jum’at

Keutamaan Silaturahim Hari Jum’at

Kamis, 04 Mar 2021 19:08

Sejak Januari Sudah Terjadi 31 Pembunuhan Di Kamp Suriah Yang Menampung Kerabat Pejuang IS

Sejak Januari Sudah Terjadi 31 Pembunuhan Di Kamp Suriah Yang Menampung Kerabat Pejuang IS

Kamis, 04 Mar 2021 18:15

Benarkah Ayat Qur’an Tentang Khamr Kontradiktif?

Benarkah Ayat Qur’an Tentang Khamr Kontradiktif?

Kamis, 04 Mar 2021 15:55

Israel Jual Drone Pengingtai Dan Perangkat Lunak Peretasan Ke Myanmar Meski Ada Larangan Ekspor

Israel Jual Drone Pengingtai Dan Perangkat Lunak Peretasan Ke Myanmar Meski Ada Larangan Ekspor

Kamis, 04 Mar 2021 15:05

Satu Tahun Pandemi di Indonesia, Pemimpin Bingung Rakyat Jadi Korban

Satu Tahun Pandemi di Indonesia, Pemimpin Bingung Rakyat Jadi Korban

Kamis, 04 Mar 2021 13:38

Bau KKN Gubernur Kamil?

Bau KKN Gubernur Kamil?

Kamis, 04 Mar 2021 13:04

HNW: Penting Presiden Jokowi Buat Perpres Baru Pencabutan Investasi Miras

HNW: Penting Presiden Jokowi Buat Perpres Baru Pencabutan Investasi Miras

Kamis, 04 Mar 2021 11:54

MMI Tegas Menolak Investasi Kemungkaran Miras

MMI Tegas Menolak Investasi Kemungkaran Miras

Kamis, 04 Mar 2021 11:30

Kisah Nyata: Chattingan Terakhir Sahabat Sekampungku

Kisah Nyata: Chattingan Terakhir Sahabat Sekampungku

Kamis, 04 Mar 2021 10:45

Kiyai Ma’ruf Sembunyikan Kaget Miras, Pembatalan oleh Jokowi Harus Dikawal Terus

Kiyai Ma’ruf Sembunyikan Kaget Miras, Pembatalan oleh Jokowi Harus Dikawal Terus

Kamis, 04 Mar 2021 08:12

Dibandingkan Investasi Miras, Partai Gelora Usulkan Pengembangan Industri Herbal dan Jamu

Dibandingkan Investasi Miras, Partai Gelora Usulkan Pengembangan Industri Herbal dan Jamu

Kamis, 04 Mar 2021 07:07

Soal Penjualan Saham Bir, Fahira Idris: Warga Jakarta Tunggu Itikad Baik DPRD

Soal Penjualan Saham Bir, Fahira Idris: Warga Jakarta Tunggu Itikad Baik DPRD

Kamis, 04 Mar 2021 06:47

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Kamis, 04 Mar 2021 02:28

ICC Luncurkan Penyelidikan Atas Dugaan Kejahatan Israel Di Wilayah Palestina

ICC Luncurkan Penyelidikan Atas Dugaan Kejahatan Israel Di Wilayah Palestina

Rabu, 03 Mar 2021 22:22

Aliansi Anti-Islamofobia Prancis Serukan Demonstrasi Nasional Menentang RUU 'Anti-Ekstremis'

Aliansi Anti-Islamofobia Prancis Serukan Demonstrasi Nasional Menentang RUU 'Anti-Ekstremis'

Rabu, 03 Mar 2021 22:00

Serangan Roket Hantam Pangkalan Militer Koalisi Pimpinan AS di Baghdad Irak

Serangan Roket Hantam Pangkalan Militer Koalisi Pimpinan AS di Baghdad Irak

Rabu, 03 Mar 2021 19:45

Pejuang Sunni Baluchi Serang Kendaraan Pasukan Korps Pengawal Revolusi Syi'ah Iran

Pejuang Sunni Baluchi Serang Kendaraan Pasukan Korps Pengawal Revolusi Syi'ah Iran

Rabu, 03 Mar 2021 18:48

Mencabut Lampiran, Tipu untuk Menunda

Mencabut Lampiran, Tipu untuk Menunda

Rabu, 03 Mar 2021 15:56

Menyelisik Ilmu Jurnalistik yang Jarang Terusik

Menyelisik Ilmu Jurnalistik yang Jarang Terusik

Rabu, 03 Mar 2021 15:39

Miras, Di Tengah Kebutaan dan Kebisutulian

Miras, Di Tengah Kebutaan dan Kebisutulian

Rabu, 03 Mar 2021 13:08


MUI

Must Read!
X