Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.338 views

Covid Mewabah Rupiah Melemah

 

Oleh:

Mimin Diya

Guru di Surabaya, Jawa Timur

 

DI TENGAH wabah covid-19, pemerintah harus mengeluarkan energi besar. Bukan hanya dalam penanganan covid-19, tapi dampak serius lain yang timbul dari merebaknya covid-19, yakni nilai tukar rupiah yang semakin melemah di pasar keuangan global. Tercatat per 23 maret 2020 nilai tukar rupiah terhadap dolar tembus Rp.16.550/US dolar. Hal ini dipicu oleh aksi para investor dan pelaku pasar yang berbondong-bondong menjual aseptnya dalam kurs dolar.

Sebagian besar aset, saham, obligasi, dan emas dilepas pemilik modal untuk mengantisipasi kemungkinan terpuruknya ekonomi nasional atau disebut save heaven currency (aman dari gejolak ekonomi). Jumlah tukar rupiah ke dolar pun naik, maka dolar naik sesuai hukum demand and supply, sementara rupiah merosot tajam.

Jika aksi para pemilik modal terus berlanjut, kestabilan rupiah akan terus terguncang. Lagi-lagi jajaran penguasa, menteri keuangan serta menteri perekonomian harus berpikir keras untuk menstabilkan rupiah. Langkah yang ditempuh sejak dulu kala ialah mendompleng ketersedian liquiditas dalam negeri.

Namun, suatu kekwatiran yang luar biasa menyelimuti. Alarm keras jangan sampai Indonesia kembali mengalami krisis moneter seperti tahun 1998 silam, dengan terpuruknya rupiah hingga ambang batas Rp.16.800/US dolar. Diiringi inflasi yang amat tinggi dalam neraca ekonomi perdagangan. Apabila pemerintah salah mengambil langkah, bahkan mengulang kembali yang dianggap  jalan alternatif saat krisis 98, yakni menerima bantuan liquiditas IMF, maka bersiap menanggung resiko besar yang akan terjadi.Hutang dengan bunga tinggi harus ditanggung negara. Alhasil Indonesia dalam dept trap.

Jika ditelusuri, sejatinya akar masalah utama dari melemahnya rupiah & terpuruknya ekonomi ini tidak lain karena berpijak pada sistem ekonomi kapitalis. Para investor, pelaku pasar, pemilik modal tidak lain adalah para kapital yang akan mengamankan hartanya. Mereka mengembangkan harta dalam sektor non-riil dengan menatap kurs jual dan kurs beli setiap saat. Sementara nasib sebagian besar rakyat yang hidup dalam garis menengah kebawah dan diliputi kemiskinan tidak dipedulikan. Alhasil yang kaya tetap kaya, yang miskin semakin terperosok dalam jurang kemiskinan.

Selain itu, akar masalah yang ada ialah dunia berpindah memakai standar uang kertas (fiat money). US dolar yang dicetak sama sekali tidak dijamin apapun, karena dilepas dari nilai emas dan dibiarkan mengambang bebas. Inilah strategi negara adidaya AS untuk menguasai dunia dengan mencetak dolar hingga jumlahnya melebihi cadangan emas yang ada.

Sementara standar uang emas dan perak yang telah terbukti 13 abad silam stabil justru dilepaskan. Ini pula pangkal keterpurukan yang terjadi di belahan negara berkembang. Seperti halnya Venezuela yang sangat terpuruk ekonominya. Sehingga mengakibatkan inflasi yang tinggi. Banyak rakyat jatuh miskin, tidak mampu memenuhi kebutuhan hidup dikarenanan harga bahan pokok melonjak tinggi. Maka cukuplah Indonesia berkaca dari negara ini dan serius memahami akar masalah sistemik global penyebab runtuhnya perekonomian negara.

Alhasil selama sistem yang dipakai adalah kapitalis, dengan pijakan sistem keuangan fiat money, maka bisa dipastikan negara sulit keluar dari keterpurukan ekonomi. Jauh berbeda dengan sistem Islam, standar uang yang dipakai ialah emas dan perak. Sudah terbukti banyak keunggulan dari emas dan perak antara lain: emas dan perak memiliki nilai intrinsik pada dirinya sendiri, mampu menjamin kestabilan moneter karena tidak dapat dimanipulasi dan dicetak seenaknya sebagaimana uang kertas, mampu menciptakan keseimbangan neraca pembayaran antar negara secara otomatis, yang paling penting standar emas perak dapat menghapus inflasi karena negara tidak mungkin mencetak uang lagi selama uang yang beredar bisa ditukar emas perak, serta kurs emas dan perak stabil karena tidak bergantung pada kekuasaan ekonomi politik suatu negara.

Sudah saatnya negara Indonesia berani mengambil langkah untuk berpijak pada aturan syariah Islam kaffah yang memberi solusi tuntas atas permasalahan yang ada. Penerapan sistem ekonomi Islam adalah jalan keluar atas terpuruknya rupiah di tengah musibah wabah covid saat ini. Bukan berjalan berdasarkan permintaan dan penawaran, nilai mata uang atau indeks harga di pasar non-riil, namun fokus dalam mensejahterakan rakyat.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Sudah 13 tahun mushalla ini menjadi sentral dakwah di kampung Gunung Sri, Tasikmalaya. Namun mushalla ini belum memiliki alat pengeras suara. Diperlukan dana 5 juta rupiah. Ayo Bantu....

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Latest News
Menteri Kesehatan Israel Positif Terinfeksi COVID-19

Menteri Kesehatan Israel Positif Terinfeksi COVID-19

Kamis, 02 Apr 2020 20:00

Cegah Covid-19, SAR Ditpolairud Polda Aceh Semprot Disinfektan di SMA Negeri 15 Adidarma

Cegah Covid-19, SAR Ditpolairud Polda Aceh Semprot Disinfektan di SMA Negeri 15 Adidarma

Kamis, 02 Apr 2020 19:29

Pemerintah Afghanistan Adakan Pembicaraan Pertukaran Tahanan dengan Delegasi Taliban di Kabul

Pemerintah Afghanistan Adakan Pembicaraan Pertukaran Tahanan dengan Delegasi Taliban di Kabul

Kamis, 02 Apr 2020 18:51

Update 2 April 2020 Infografik Covid-19: 1790 Positif, 112 Sembuh, 170 Meninggal

Update 2 April 2020 Infografik Covid-19: 1790 Positif, 112 Sembuh, 170 Meninggal

Kamis, 02 Apr 2020 18:40

Interupsi Paripurna DPR, Mardani Minta Warteg, Ojol, Sopir, hingga Asongan Didahulukan Bantuan

Interupsi Paripurna DPR, Mardani Minta Warteg, Ojol, Sopir, hingga Asongan Didahulukan Bantuan

Kamis, 02 Apr 2020 18:08

Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN SGD Bandung Gelar Ujian Komprehensif Daring

Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN SGD Bandung Gelar Ujian Komprehensif Daring

Kamis, 02 Apr 2020 17:44

Pasukan Israel Curi Bantuan Makanan dan Medis untuk Warga Palestina Terdampak Wabah Virus Corona

Pasukan Israel Curi Bantuan Makanan dan Medis untuk Warga Palestina Terdampak Wabah Virus Corona

Kamis, 02 Apr 2020 16:35

Efek Wabah Corona, Jamaah Meunasah Lamduro Darussalam Bagikan Sembako Untuk Keluarga Miskin

Efek Wabah Corona, Jamaah Meunasah Lamduro Darussalam Bagikan Sembako Untuk Keluarga Miskin

Kamis, 02 Apr 2020 16:13

Kafir, Meninggalkan Shalat Jumat Tiga Kali karena Corona? Berikut Penjelasan KH Cholil Nafis

Kafir, Meninggalkan Shalat Jumat Tiga Kali karena Corona? Berikut Penjelasan KH Cholil Nafis

Kamis, 02 Apr 2020 14:57

Pasukan Rezim Assad dan Milisi Syi'ah Dukungan Iran Mulai Jarah Properti Warga Sipil di Idlib

Pasukan Rezim Assad dan Milisi Syi'ah Dukungan Iran Mulai Jarah Properti Warga Sipil di Idlib

Kamis, 02 Apr 2020 14:45

Jangan Paranoid!

Jangan Paranoid!

Kamis, 02 Apr 2020 13:53

35 Rumah Sakit Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah  Rawat 1084 Pasien Covid-19

35 Rumah Sakit Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah Rawat 1084 Pasien Covid-19

Kamis, 02 Apr 2020 12:27

Politisi Golkar: Larangan Mudik Harus Sertakan Sanksi

Politisi Golkar: Larangan Mudik Harus Sertakan Sanksi

Kamis, 02 Apr 2020 08:30

Saleh Daulay: PSBB Belum Tentu Berjalan Efektif

Saleh Daulay: PSBB Belum Tentu Berjalan Efektif

Kamis, 02 Apr 2020 07:46

Nasir Djamil Apresiasi Pemulangan Tujuh TKA China di Aceh

Nasir Djamil Apresiasi Pemulangan Tujuh TKA China di Aceh

Kamis, 02 Apr 2020 06:55

Corona dan Status Darurat Kesehatan

Corona dan Status Darurat Kesehatan

Kamis, 02 Apr 2020 04:50

Angka Kematian Corona di DKI Tertinggi, DPRD Heran Pemerintah Pusat Tolak Karantina Wilayah

Angka Kematian Corona di DKI Tertinggi, DPRD Heran Pemerintah Pusat Tolak Karantina Wilayah

Kamis, 02 Apr 2020 01:21

Keimanan dan Kemanusiaan

Keimanan dan Kemanusiaan

Rabu, 01 Apr 2020 23:43

Gugur di Medan Juang

Gugur di Medan Juang

Rabu, 01 Apr 2020 22:48

Saudi Akan Bangun Ruang Karantina Raksasa untuk Isolasi Pesien Terinfeksi Corona dalam Sepekan

Saudi Akan Bangun Ruang Karantina Raksasa untuk Isolasi Pesien Terinfeksi Corona dalam Sepekan

Rabu, 01 Apr 2020 22:25


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Senin, 30/03/2020 11:55

Siap-siap, Jakarta Akan Lockdown