Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.080 views

Moderasi Agama, Meng- cover Al Qur'an yang Tidak Kekinian

 

Oleh:

Nida Husnia

Mahasiswi IAIN Jember

 

PADA 9-10 Januari 2020 HMPS IAT (Ilmu Al Qur'an dn Tafsir) UNUJA (Univ. Nurul Jadid) telah mengadakan Muktamar Tafsir Nasional 2020 dengan tema : Qur'an and Hadits Values in Promoting Moderate Islam/ Nilai-nilai Qur'an dan Hadits dalam Mempromosikan Islam Wasathiyah. Muktamar ini telah menghasilkan kesepakatan ratusan peserta nya untuk mempromosikan Islam moderat yang salah satunya diwujudkan melalui ide metodologi penafsiran Al Qur'an, yakni Tafsir Maqoshidi.

Menurut Prof Mustaqim (Guru Besar Prodi IAT UIN SUKA Yogyakarta) tafsir Maqoshidi merupakan basis dari moderasi Islam. Karena, di satu sisi tafsir Maqshidi  tetap menghargai teks, tetapi di sisi lain juga akan mengungkap makna di balik teks tersebut.

Sebelum membahas tentang tafsir Maqoshidi, ada beberapa hal yang perludikritisi pertama dalam tema Muktamar Tafsir ini dimana kata "moderate" di maknai "wasathiyah". Ayat dalam surat Al Baqarah yang berbicara tentang ummatan wasathon tidak kemudian bermaksud mendefinisikan Islam sebagai agama yang moderat berikut ummatnya.

Mengapa? Karena setelah potongan ayat وَكَذَٰلِكَ جَعَلْنَاكُمْ أُمَّةً وَسَطًاterdapat lam ta'lil yang berarti menunjukkan bahwa kata wasath diperuntukkan tujuan tertentu, yakni menjadi saksi atas seluruh manusia لِتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ Maka ayat ini sesungguhnya menunjukkan makna bahwa muslim dijadikan ummat yang adil utk menjadi saksi bagi seluruh manusia bahwa ummat Islam telah menyampaikan risalah Islam.

Imam al-Qurthubi di Tafsir al-Qurthubi menjelaskan ayat tersebut: “Sebagaimana Ka’bah adalah wasath bumi, demikian pula Kami menjadikan kalian ummatan wasathan, artinya Kami jadikan kalian di bawah para nabi, di atas umat-umat lain. Wasath adalah al-‘adl (adil). Asalnya, yang paling terpuji dari sesuatu adalah awsath-nya.”

Al-Qurthubi juga menyatakan, “(Maknanya) bukan dari wasath yang merupakan pertengahan antara dua hal (dua kutub) dalam sesuatu.”

Jadi sangat tidak tepat apabila kita menyamakan sifat wasath dengn moderat yang sesungguhnya istilah moderate ini berasal dair sejarah perseteruan antara ahli agama dan politisi dalam Nashrani yang pada saat itu berdebat tentang pengaturan kehidupan masyarakat nya.

Selanjutnyatentang at-tafsir al-maqoshidi. At-tafsir al-maqoshidi adalah tafsir berbasis maqoshid as syari'ah (maslahat yang terdapat dalam syari'at) tafsir ini bertujuan untuk menafsirkan ayat-ayat berdasarkan maslahat yang terkandung didalamnya sehingga cenderung lentur penafsirannya, disesuaikan dengan tempat dan waktu, tidak sekaku tafsir bil ma'tsur (dengan periwayatan hadits dn pendapat ulama klasik) selain itu tujuan besarnya adalah untuk membendung pemikiran radikalisme yang tersebar akibat pemahaman akan tafsir Al Quran secara tekstual.

Konsep maqoshid as syari'ah ini diperkenalkan oleh ulama Ushul fiqh, as Syatibi, ia berpendapat bahwa syariat diturunkan untuk memberikan kemaslahatan di dunia maupun akhirat. Sehingga turunnya syariat itu didasarkan pada illat (sebab/motif penetapan hukum) untuk mewujudkan kemaslahatan.

Setiap syari'at yang turun memiliki latar belakang yang disebut illat, illat adalah السبب، یوجد الحكم بوجوده ، ویتخلف "sebab, yang keberadaannya membuat hukum itu ada dan sebaliknya (mu'jam lughah Al fuqohaa hal.240)

Syariat yg semata-mata didasarkan pada kemaslahatan saja akan menimbulkan penafsiran yang bermacam-macam bentuknya. Bahkan ketika menjadikan unsur maslahat itu sebagai illat hukum maka apabila kemaslahatan itu tidak terwujud, tidak terwujud pula hukumnya. Pdhl dlm syari'at, kemaslahatan itu kadang terwujud kadang tdk terwujud.

Misal dalam perkara zina, mengapa zina dilarang? Karena dapat merusak nasab, berarti maslahat dari haramnya zina adalah dapat mencegah dari rusaknya nasab atau garis keturunan. Namun hari ini kita temui fakta maraknya aktivitas zina, tetapi toh tidak menghasilkan keturunan. Karena dengan era perkembangan teknologi yang semakin canggih, diciptakan lah alat pengaman yang bermacam-macam. Sehingga ketika perzinaan ini tidak menghasilkan keturunan, berarti tidak berlaku maslahatnya maka hilang lah hukum haramnya.

Maqoshid as syari'ah yang dimaksud ini sebenarnya merupakan hikmah/natijah/bonus dari terselenggaranya syariat tersebut. Ia jelas bukan illat/motif yang mendasari adanya syariat tersebut. Hikmah dari sholat tahajjud adlh memperlancar segala urusan, namun lancarnya urusan bukan menjadi sebab sunnahnya sholat tahajjud. Karena bila kita hendak menghadapi ujian tanpa belajar, lalu sholat tahajud namun esok hari kita menghadapi ujian yang sulit dan tidak bisa menjawab, maka hilanglah syariat tahajjud dalam benak kita.

Oleh karena itu, tafsir maqoshidi ini sesungguhnya merupakan alat untuk mempermainkan syariat dan menafsirkan ulang Al Qur'an dengan asas maslahat. Bila syariat itu mendatangkan maslahat maka kita laksanakan, bila tidak, maka akan kita tinggalkan. Tafsir Al Quran semacam ini sengaja ditawarkan kepada kaum muslimin untuk memperkental kemoderatannya. Agar ummat tak usahlah hidup dengan ketundukan mutlak kepada Allah saja. Sebab toh syariat itu dapat disesuaikan dengan tempat dan zaman kita berada.

Upaya ini digencarkan oleh para cendekiawan, guru besar dibidang agama dan intelektual lainnya yang telah bersepakat dengn proyek deradikalisasi Barat. Tujuannya memang jelas untuk menjauhkan ummat dari pemahaman kaffah terhadap syariat Islamnya.

Upaya deradikalisasi ini bahkan telah berani membongkar pasang ketetapan syariat dengan bungkus inovasi tafsir yang modern. Seolah kita diberikan penawaran berupa kemudahan ber-syariat dalam era globalisasi ini melalui penafsiran Al Qur'an yang tidak tekstual, tidak kaku namun juga tidak liberal.

Hmmmm.... Bener nih ngga liberal?*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Latest News
Ahok Rebranding

Ahok Rebranding

Selasa, 18 Feb 2020 01:57

Inilah Isu-isu Penting yang Akan Dibahas di Munas Tarjih ke-31

Inilah Isu-isu Penting yang Akan Dibahas di Munas Tarjih ke-31

Selasa, 18 Feb 2020 00:56

Mantap! Kampus Muhammadiyah Luncurkan Digital Forensik Pertama di Indonesia

Mantap! Kampus Muhammadiyah Luncurkan Digital Forensik Pertama di Indonesia

Senin, 17 Feb 2020 23:49

Hape-krasi

Hape-krasi

Senin, 17 Feb 2020 22:27

MAN 2 Kota Malang Juara Olimpiade Fisika Eureka ITB tingkat Nasio

MAN 2 Kota Malang Juara Olimpiade Fisika Eureka ITB tingkat Nasio

Senin, 17 Feb 2020 22:23

Saat Syaikh Reda dari Gaza Palestina Ungkap Kekejaman Zionis Israel

Saat Syaikh Reda dari Gaza Palestina Ungkap Kekejaman Zionis Israel

Senin, 17 Feb 2020 22:08

IPPi Masa Jihad 2020-2022 Ingin Wujudkan Kader Militan yang Cerdas dan Berakhlakul Karimah

IPPi Masa Jihad 2020-2022 Ingin Wujudkan Kader Militan yang Cerdas dan Berakhlakul Karimah

Senin, 17 Feb 2020 22:03

Realisasi Kerukunan Beragama dalam Sistem Demokrasi, Berhasilkah?

Realisasi Kerukunan Beragama dalam Sistem Demokrasi, Berhasilkah?

Senin, 17 Feb 2020 21:15

Legislator PKS: Ekonomi Stagnan 5,02 Persen, Waspadai Ketergantungan dengan China

Legislator PKS: Ekonomi Stagnan 5,02 Persen, Waspadai Ketergantungan dengan China

Senin, 17 Feb 2020 21:01

Februari Bulan Cinta, atau Kebebasan Seks atas Nama Kasih Sayang?

Februari Bulan Cinta, atau Kebebasan Seks atas Nama Kasih Sayang?

Senin, 17 Feb 2020 20:58

Perdana Menteri Imran Khan Sebut Pakistan Tidak Lagi Jadi Surga Aman Bagi Jihadis

Perdana Menteri Imran Khan Sebut Pakistan Tidak Lagi Jadi Surga Aman Bagi Jihadis

Senin, 17 Feb 2020 20:15

Gerakan Menutup Aurat 2020 Diselenggarakan di Jakarta

Gerakan Menutup Aurat 2020 Diselenggarakan di Jakarta

Senin, 17 Feb 2020 20:06

AS Ancam Putus Pembagian Data Intelijen Pada Negara yang Menggunakan Teknologi Huawei Cina

AS Ancam Putus Pembagian Data Intelijen Pada Negara yang Menggunakan Teknologi Huawei Cina

Senin, 17 Feb 2020 20:00

Taliban Tewaskan 5 Tentara Afghanistan dalam Serangan di Pangkalan Militer Shora Khak Kunduz

Taliban Tewaskan 5 Tentara Afghanistan dalam Serangan di Pangkalan Militer Shora Khak Kunduz

Senin, 17 Feb 2020 19:45

Rezim Teroris Assad Rebut Kembali Sebagian Besar Aleppo Menjelang Pembicaraan Rusia-Turki

Rezim Teroris Assad Rebut Kembali Sebagian Besar Aleppo Menjelang Pembicaraan Rusia-Turki

Senin, 17 Feb 2020 19:30

Cina Laporkan Meningkatnya Kasus Virus Baru Saat Jumlah Kematian Mendekati 1.800

Cina Laporkan Meningkatnya Kasus Virus Baru Saat Jumlah Kematian Mendekati 1.800

Senin, 17 Feb 2020 19:15

KH Tengku Zulkarnain: Masak Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

KH Tengku Zulkarnain: Masak Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

Senin, 17 Feb 2020 18:26

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Senin, 17 Feb 2020 17:54

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Senin, 17 Feb 2020 17:15

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Senin, 17 Feb 2020 16:19


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X