Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.064 views

KPU Hancur-hancuran

Oleh: M Rizal Fadillah

KPU menjadi sorotan sejak mengumumkan hasil penghitungan lembaga survey mengenai quick count lalu terjadi pengulangan salah input data Situng, kemudian publikasi yang dikritisi ada dugaan permainan yang bersifat penggiringan opini dan penyesatan. Bawaslu baik pusat maupun daerah menerima banyak pengaduan kecurangan.

Akhirnya Bawaslu pusat menyidangkan pengaduan BPN Prabowo Sandi. Putusan menyatakan sah dan meyakinkan KPU melanggar tatacara dan prosedur pendaftaran dan pelaporan lembaga survey quick count. Juga kesalahan administrasi KPU mengenai tatacara penginputan Situng. Artinya KPU bersalah dan dihukum.

Soal efek dari quick count dan kesalahan input Situng jelas sangat nyata. Masyarakat terkecohkan oleh proses yang dilakukan KPU dan tentu salah satu pasangan calon Presiden/Wapres telah sangat diuntungkan oleh kesalahan ini. Karenanya meskipun hal ini adalah kesalahan administrasi tapi fatal dan berdampak sistemik.

Apalagi kesalahan administrasi KPU menurut peraturan perundang-undangan bisa berakibat pada diskualifikasi pasangan calon. Berarti kesalahan administrasi adalah kesalahan mendasar dalam hukum Pemilu.

KPU yang harus mengumumkan hasil Pemilu baik Pilpres maupun Pileg dalam waktu dekat menghadapi masalah berat. Pertama masyarakat yang melihat KPU sebagai wasit yang tak netral. Tidak menjalankan pemilu dengan asas jujur dan adil. Kedua kini Bawaslu telah menghukum KPU melakukan kesalahan tata cara dan prosedur.

Ada amar putusan yang menjadi "hukuman" pada KPU. Secara moral politik dan hukum KPU mengalami posisi "hancur-hancuran". Kepercayaan yang rendah. Dalam permainan sepak bola KPU sudah kena "kartu kuning" bahkan wasit yang tegas akan berani akan langsung mengeluarkan "kartu merah".

Dalam peradilan dengan sistem jury dimana elemen masyarakat turut menilai, maka KPU sebenarnya sudah dalam status vonis "guilty" tinggal tunggu jenis hukumannya saja. Wasit yang berat sebelah. Kejahatan demokrasi.

Pilihan langkah KPU menentukan bentuk reaksi publik yang sudah mulai gerah bahkan marah. Kembali ke jalan yang benar untuk mengambil langkah yang jujur dan adil dengan menghargai suara rakyat. Atau tetap nekad pada skim lama yang berbau rekayasa. Jika pilihan kedua yang diambil maka kedaulatan rakyat akan bergerak dinamis dalam polanya sendiri.

KPU tidak cukup selesai dengan "kartu merah" yang mengeluarkan dari lapangan permainan, akan tetapi berlanjut ke meja hukum pidana sebagai pelaku atau turut serta dalam melakukan kejahatan demokrasi. Palu hakim sudah diangkat. Tinggal diketukkan.
As you like it.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Aktivis dakwah ini gugur di bulan suci Ramadhan saat siaga menjaga markas FPI dan rumah Habib Rizieq. Jasadnya terkapar bersimbah darah dengan lubang peluru menembus dada hingga punggung....

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Muallaf Evelyn harus berjuang keras menafkahi kelima anaknya, meski fisiknya rapuh mengidap kanker tiroid. Betapapun pahitnya hidup, ia tetap tegar mewujudkan mimpi anaknya yang hafal Al-Quran...

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan yang penuh berkah ini Infaq Dakwah Center memberikan santunan kepada anak-anak yatim dhuafa. Kegiatan ini digelar bertepatan dengan acara buka bersama anak yatim dhuafa yang diadakan...

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

Alhamdulillah, Relawan IDC telah memulai distribusi Program Tebar Kurma Semarak Ramadhan 1440 H....

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Latest News
Busana Cermin Takwa

Busana Cermin Takwa

Senin, 17 Jun 2019 23:57

Sepenggal Kisah Keutamaan Ali bin Abi Thalib

Sepenggal Kisah Keutamaan Ali bin Abi Thalib

Senin, 17 Jun 2019 22:42

Warga Palestina di Gaza Terima Bantuan Keuangan Baru dari Qatar

Warga Palestina di Gaza Terima Bantuan Keuangan Baru dari Qatar

Senin, 17 Jun 2019 22:30

Bloger Pakistan Dibunuh karena Berbicara Menentang Proyek Ekspansionisme Syi'ah Iran

Bloger Pakistan Dibunuh karena Berbicara Menentang Proyek Ekspansionisme Syi'ah Iran

Senin, 17 Jun 2019 22:04

OBOR: Jebakan Cina Mendigdaya Perekonomian Dunia

OBOR: Jebakan Cina Mendigdaya Perekonomian Dunia

Senin, 17 Jun 2019 21:39

Prabowo dan Kiblat Bangsa

Prabowo dan Kiblat Bangsa

Senin, 17 Jun 2019 20:56

MK Bukan Final

MK Bukan Final

Senin, 17 Jun 2019 20:53

Ada yang Gerah Indonesia Dapat Pemimpin Saleh?

Ada yang Gerah Indonesia Dapat Pemimpin Saleh?

Senin, 17 Jun 2019 20:01

Ikuti Jejak NU dan Muhammadiyah, Persis Segera Produksi Film Layar Lebar

Ikuti Jejak NU dan Muhammadiyah, Persis Segera Produksi Film Layar Lebar

Senin, 17 Jun 2019 18:49

Pencermatan Ka’ban Pascasidang MK

Pencermatan Ka’ban Pascasidang MK

Senin, 17 Jun 2019 18:01

Fenomena Pembubaran Kajian

Fenomena Pembubaran Kajian

Senin, 17 Jun 2019 16:01

Apresiasi untuk (Ketua) MK

Apresiasi untuk (Ketua) MK

Senin, 17 Jun 2019 16:01

Liga Arab Desak Militer Sudan Segera Serahkan Kekuasaan ke Sipil

Liga Arab Desak Militer Sudan Segera Serahkan Kekuasaan ke Sipil

Senin, 17 Jun 2019 15:58

Istri PM Israel Dihukum karena Salahgunakan Dana Publik

Istri PM Israel Dihukum karena Salahgunakan Dana Publik

Senin, 17 Jun 2019 15:32

Israel Miliki Hampir 100 Hulu Ledak Nuklir

Israel Miliki Hampir 100 Hulu Ledak Nuklir

Senin, 17 Jun 2019 15:19

Halal bi Halal Salimah bersama Majelis Taklim dan Aa Gym

Halal bi Halal Salimah bersama Majelis Taklim dan Aa Gym

Senin, 17 Jun 2019 15:08

LPSK Siap Beri Perlindungan Para Saksi dan Ahli Sidang Sengketa Pilpres di MK

LPSK Siap Beri Perlindungan Para Saksi dan Ahli Sidang Sengketa Pilpres di MK

Senin, 17 Jun 2019 14:03

Ketika Hehamahua Sudah Teriak Moral, Dimana Tokoh yang Lain?

Ketika Hehamahua Sudah Teriak Moral, Dimana Tokoh yang Lain?

Senin, 17 Jun 2019 10:50

Militer Mali Klaim Pasukan Prancis dan Mali Tewaskan 20 Jihadis dalam Operasi di Akabar

Militer Mali Klaim Pasukan Prancis dan Mali Tewaskan 20 Jihadis dalam Operasi di Akabar

Ahad, 16 Jun 2019 22:45

50 Tahanan Palestina Lakukan Upaya Mogok Makan Baru di Penjara Israel

50 Tahanan Palestina Lakukan Upaya Mogok Makan Baru di Penjara Israel

Ahad, 16 Jun 2019 22:35


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X