Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.960 views

Aroma Busuk Industri Game Online

" ......Sedekah kok ya unfaedah dan gak ada pahalanya ".

Begitulah ungkapan kekesalan seorang ibu di akun Facebook Ririn Ike Wulandari, yang kaget melihat tagihan kartu pasca bayarnya mencapai total Rp 11 juta. Ketika ditelusuri penyebabnya, ternyata ulah anaknya yang suka sekali bermain game online, dilansir (okezone.04/09).

Paradigma pendidikan sekuler yang dikembangkan oleh negara, membawa arus liberalisasi di setiap sendi kehidupan. Upaya mencetak generasi yang kokoh iman dan taqwanya, cerdas akal dan mentalnya kini mendapat tantangan baru. Industri games dikembangkan dengan melihat keuntungan materi semata lalu mengabaikan efek negatifnya, yang justru lebih besar kerugiannya.

Proyek industrialisasi games ini diungkap oleh Presiden Joko Widodo pada debat pamungkas pilpres 2019, seperti yang dilansir oleh (m.liputan6.com. 13/04 ). Tidak hanya menyediakan ragam games dan perangkatnya, ajang perlombaanpun digenjot agar keuntungan materi diperoleh lebih besar lagi.

Seakan pemimpin berganti wajah. Fungsi negara sebagai periayah urusan rakyat berganti sebagai pebisnis. Fungsi sebagai perisai, luluh lantak oleh nafsu meraup materi. Rosulullah telah mengabarkan tentang pemimpin yang celaka, beliau bersabda " Celakalah orang Arab dari kejahatan yang telah dekat. Yaitu imaarat ash shibyan ( kepemimpinan yang kekanak - kanakan ), yakni kepemimpinan yang jika rakyat mentaati mereka, mereka akan me!asukkan rakyatnya kedalam neraka, tapi jika rakyat tidak mentaati , mereka akan membunuh rakyatnya sendiri ( HR. Ahmad ). Pemimpin negeri ini tak bisa lagi memandang kebaikan dan keburukan untuk kehidupan bangsanya.

Menjadi kepanjangan tangan perusahaan penyedia games global dengan mengupayakan industralisasi games online, bukanlah pilihan bijak bagi negara untuk memanfaatkan kemajuan teknologi digital. Sebab games ini tak ada korelasi dengan kebutuhan dasar rakyat yakni sandang, pangan, dan papan. Bukankah telah kita dapati berita - berita tentang efek buruk games online ? Dari kecanduan, tagihan yang mengagetkan hingga puluhan juta rupiah, rusaknya mental, dan efek buruk lainnya.

Kita, sebagai orang tua tentu menginginkan kebaikan pada generasi muda kita.  Memanfaatkan waktu dengan sebaik - baiknya dengan ilmu dan amal baik, senantiasa mewarnai keseharian mereka. Lisannya santun dan menyejukkan, perilakunya membawa manfaat bagi sesama. Hingga sampai di kehidupan akhirat, kita berharap anak - anak kita masih berbakti kepada kita yang sudah berkalang tanah. Terlalu naif jika kehidupan ini hanya difokuskan untuk memikirkan cara meraup materi yang tiada henti. Bahkan hingga mengorbankan masa depan generasi dengan mengabaikan ilmu dan adab.

Imam Syafi'i mengatakan " Sungguh kehidupan pemuda itu dengan ilmu. Jika tidak demikian maka matinya lebih diharapkan dari hidupnya ". Coba kita bayangkan generasi kita sepuluh atau lima belas tahun mendatang, jika otak mereka tumpul dan malas bekerja, mental mereka lemah karena sudah menjadi obyek permainan industri games. Bukankah kita berkontribusi menyiapkan pasukan Dajjal masa depan ? Na'udzubillahi mindzalik.

Negara harus mengubah haluannya, dari sekedar memburu materi kepada Syariat Islam yang menjanjikan keselamatan dan kejayaan. Potensi yang dimiliki oleh negara harusnya digunakan untuk menangkis efek buruk kemajuan teknologi digital. Menjadikan games online sebagai industri kekinian tak ada bedanya dengan industri miras, narkoba, prostitusi online yang berbuah kerusakan.

Sudah saatnya mengaplikaskan nilai - nilai Islam dalam kehidupan bernegara. Generasi Islam harus menjadi subyek perubahan menuju kehidupan yang lebih baik. Ada banyak pilihan industri digital selain game online. Mramaikan pasar dunia dengan produk yang halal dan thoyyib dapat diambil sebagai ladang industri kekinian. Dengan memanfaatkan kemajuan teknologi digital kita yakin bangsa Indonesia dapat menguasai pasar halal dunia. Potensi alam yang luar biasa yang kita miliki memungkinkan hal itu. Tentu upaya ini tidak akan terwujud tanpa dukungan sistem yang kompeten. Sistem itu adalah Sistem Khilafah Islamiyah yang akan menjamin keberkahan hidup bangsa Indonesia.*

Aulia Rahmah

Aktivis dakwah Islam tinggal Gresik, Jawa Timur

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

Alhamdulillah, Relawan IDC telah memulai distribusi Program Tebar Kurma Semarak Ramadhan 1440 H....

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Latest News
Pasukan India Tewaskan 3 Pejuang Kashmir

Pasukan India Tewaskan 3 Pejuang Kashmir

Senin, 20 May 2019 01:39

Hendropriyono Tuding Pendukung Prabowo Mulai Ompong

Hendropriyono Tuding Pendukung Prabowo Mulai Ompong

Ahad, 19 May 2019 23:37

Bus Pariwisata Jadi Sasaran Serangan Bom di Mesir

Bus Pariwisata Jadi Sasaran Serangan Bom di Mesir

Ahad, 19 May 2019 23:14

Titik Balik Otoritarian di Rezim Jokowi

Titik Balik Otoritarian di Rezim Jokowi

Ahad, 19 May 2019 23:01

Pengacara Eggi Minta People Power 2014 Diusut

Pengacara Eggi Minta People Power 2014 Diusut

Ahad, 19 May 2019 22:33

Meski Juara, Kursi PDIP Rontok di DKI Jakarta

Meski Juara, Kursi PDIP Rontok di DKI Jakarta

Ahad, 19 May 2019 22:33

Dewan Militer Sudan Lanjutkan Pembicaraan dengan Para Demonstran

Dewan Militer Sudan Lanjutkan Pembicaraan dengan Para Demonstran

Ahad, 19 May 2019 21:42

BI: Utang Luar Negeri Indonesia Tumbuh 7,9 Persen

BI: Utang Luar Negeri Indonesia Tumbuh 7,9 Persen

Ahad, 19 May 2019 21:41

Pasukan Irak Klaim Tangkap Komandan Daesh di Mosul

Pasukan Irak Klaim Tangkap Komandan Daesh di Mosul

Ahad, 19 May 2019 21:14

Ulama Nigeria Sebut Kesenjangan Ekonomi Penyebab Ketidakstabilan Negara Itu

Ulama Nigeria Sebut Kesenjangan Ekonomi Penyebab Ketidakstabilan Negara Itu

Ahad, 19 May 2019 21:06

Meningkatnya Ancaman Kebebasan Berpendapat

Meningkatnya Ancaman Kebebasan Berpendapat

Ahad, 19 May 2019 21:01

Alasan Keamanan, Bahrain Minta Warganya Segera Pergi dari Iran dan Irak

Alasan Keamanan, Bahrain Minta Warganya Segera Pergi dari Iran dan Irak

Ahad, 19 May 2019 20:55

Ditangkap Massal oleh Densus 88, KH Tengku Zulkarnain Sebut Teroris Indonesia Goblok-goblok

Ditangkap Massal oleh Densus 88, KH Tengku Zulkarnain Sebut Teroris Indonesia Goblok-goblok

Ahad, 19 May 2019 20:50

FPI Aceh Minta Bawaslu Ungkap Kecurangan Pemilu

FPI Aceh Minta Bawaslu Ungkap Kecurangan Pemilu

Ahad, 19 May 2019 20:16

Hidup Sehat Ala Rasulullah Saat Berpuasa, Bagaimanakah?

Hidup Sehat Ala Rasulullah Saat Berpuasa, Bagaimanakah?

Ahad, 19 May 2019 19:09

 Impor Guru, Kebijakan Keliru?

Impor Guru, Kebijakan Keliru?

Ahad, 19 May 2019 18:50

Aroma Islamofobia di Austria, Bagaimana Sikap Kita?

Aroma Islamofobia di Austria, Bagaimana Sikap Kita?

Ahad, 19 May 2019 18:38

Jangan Sumbat Demonstran

Jangan Sumbat Demonstran

Ahad, 19 May 2019 18:09

Defisit Keadilan, Surplus Teriak ‘Saya Pancasila’

Defisit Keadilan, Surplus Teriak ‘Saya Pancasila’

Ahad, 19 May 2019 16:09

Tak Sabar Hadir di KPU Tanggal 22 Mei 2019

Tak Sabar Hadir di KPU Tanggal 22 Mei 2019

Ahad, 19 May 2019 14:09


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X