Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.326 views

Euro-Med: Tentara Zionis Israel Siarkan Tangisan Bayi Dan Teriakan Perempuan Untuk 'Pikat dan Bunuh'

GAZA, PALESTINA (voa-islam.com) - Tentara Zionis Israel menggunakan cara licik dengan menyiarkan rekaman perempuan yang berteriak dan bayi menangis untuk memikat warga Palestina ke jalan-jalan di Gaza dan membunuh mereka, sebuah laporan pemantau hak asasi manusia.

Euro-Med Human Rights Monitor, sebuah kelompok yang berbasis di Jenewa, mengatakan teknik tersebut digunakan untuk mengintimidasi dan menargetkan warga sipil Palestina di kamp pengungsi Nuseirat di Jalur Gaza tengah, yang saat ini diserang oleh Israel.

Kesaksian warga yang berbicara kepada tim membenarkan adanya suara tangis dan jeritan yang terdengar hingga larut malam pada hari Ahad dan Senin (14-15/4/2024).

Ketika warga keluar untuk menyelidiki dan mencoba membantu, mereka menjadi sasaran drone quadcopter dan tembakan Israel, kata laporan itu.

Teknik yang mengkhawatirkan ini digunakan dengan tujuan untuk memikat penghuni kamp agar turun ke jalan, sehingga mereka dapat lebih mudah menjadi sasaran penembak jitu Israel, kata Euro-Med.

Maha Hussaini, direktur strategi Euro-Med di Gaza, mengatakan kepada The New Arab bahwa beberapa suara sering disiarkan pada larut malam ketika jalanan kosong.

“Teknik dan kebisingan ini terutama digunakan untuk mengarahkan orang keluar untuk membidik mereka, karena pada malam hari tidak ada orang yang keluar, terutama setelah serangan acak dan pemboman di Kamp Nuseirat,” katanya.

“Pasukan Israel tidak menemukan siapa pun untuk dijadikan sasaran, sehingga mereka menggunakan trik ini untuk menipu masyarakat. Dalam beberapa hari terakhir, sejumlah orang terluka karena teknik ini, sekitar tujuh orang, beberapa di antaranya menjadi sasaran di kepala saat mereka pergi untuk melihat dari mana suara itu berasal."

Euro-Med juga menemukan bahwa taktik tersebut melibatkan penyiaran suara tembakan, konflik bersenjata, ledakan, pergerakan kendaraan militer dan kadang-kadang, bahkan lagu dalam bahasa Ibrani dan Arab, dalam upaya untuk mengintimidasi secara psikologis warga sipil yang hidup dalam kegelapan total.

Seorang warga kamp pengungsi berusia 20 tahun di Gaza, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan, mengatakan kepada organisasi tersebut bahwa mereka meninggalkan kamp setelah mendengar suara tersebut.

“Kami mendengar suara anak perempuan dan perempuan berteriak: 'Ayo, tolong saya, saya terluka!' Kami keluar untuk mencari tahu apa yang terjadi. Tidak ada perempuan yang ditemukan, tapi kami langsung menjadi sasaran drone quadcopter,” kata mereka.

“Saya melarikan diri ke dalam, dan dua orang tepat di depan saya terluka parah. Karena baku tembak yang terus berlanjut, kami tidak dapat merawat mereka, jadi kami memanggil ambulans dan mereka datang untuk mengangkut mereka.”

Seorang perempuan berusia 60 tahun lainnya mengatakan dia mendengar suara tembakan keras dan kemudian tangisan perempuan, yang berlangsung selama 10 hingga 15 menit.

“Mengingat genosida yang sedang berlangsung di Jalur Gaza, Euro-Med Monitor memperingatkan bahaya yang ditimbulkan oleh taktik tentara Israel yang tidak bermoral dan tidak manusiawi terhadap penduduk sipil di sana,” kata organisasi tersebut dalam sebuah pernyataan.

Koresponden Al Jazeera di Gaza, Anas al-Sharif, juga melaporkan bahwa Israel menggunakan drone untuk menyiarkan suara tangisan anak-anak di Jalur Gaza tengah.

Dalam rekaman suara yang dipublikasikan pada hari Selasa (16/4/2024), terdengar suara tangisan bayi yang berulang-ulang, dengan jeda singkat di antaranya.

Hampir 34.000 warga Palestina di Gaza telah dibunuh oleh pasukan Israel sejak dimulainya perang tanpa henti pada tanggal 7 Oktober, dengan sebagian besar korbannya adalah perempuan dan anak-anak. Setidaknya 76.000 warga Palestina terluka.

Human Rights Watch mengatakan pada bulan Januari bahwa warga sipil Palestina menjadi sasaran, diserang, dianiaya dan dibunuh selama setahun terakhir, dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah.

“Penindasan pemerintah Israel terhadap warga Palestina, yang dilakukan sebagai bagian dari kebijakan untuk mempertahankan dominasi warga Yahudi Israel atas warga Palestina, merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan berupa apartheid dan penganiayaan,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan. (TNA/Ab)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X