Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
8.032 views

Kanada Usir Diplomat Senior India Setelah Tuduh New Delhi terkait Pembunuhan Pemimpin Sikh

OTTAWA, KANADA (voa-islam.com) - Kanada pada hari Senin (18/9/2023) menuduh pemerintah India terlibat dalam pembunuhan seorang pemimpin Sikh Kanada di dekat Vancouver pada bulan Juni lalu, yang memicu pengusiran diplomatik setelah New Delhi menolak tuduhan tersebut dan menyebutnya “tidak masuk akal.”

Tuduhan tersebut membuat hubungan yang sudah buruk antara Ottawa dan New Delhi berada pada titik terendah yang dramatis.

Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan pada sesi darurat parlemen bahwa pemerintahnya memiliki "tuduhan yang dapat dipercaya" yang menghubungkan agen-agen India dengan pembunuhan pemimpin Sikh di pengasingan Hardeep Singh Nijjar di British Columbia pada bulan Juni.

“Keterlibatan pemerintah asing dalam pembunuhan warga negara Kanada di tanah Kanada merupakan pelanggaran kedaulatan kami yang tidak dapat diterima,” kata Trudeau.

Dia menyerukan “sekuat mungkin” pemerintah India untuk bekerja sama dalam menyelesaikan masalah ini.

Menteri Luar Negeri Melanie Joly mengatakan pemerintah Trudeau telah mengambil tindakan segera.

“Hari ini kami telah mengusir seorang diplomat senior India dari Kanada,” katanya tanpa menyebut nama pejabat tersebut.

Joly mengatakan orang India yang diusir itu adalah kepala Research and Analysis Wing (RAW), badan intelijen luar negeri India, di Kanada.

Kementerian luar negeri India pada hari Selasa (19/9/2023) menolak klaim keterlibatan dalam kematian Nijjar dan mengatakan pihaknya telah memerintahkan seorang diplomat senior Kanada yang tidak disebutkan namanya untuk meninggalkan negara itu dalam waktu lima hari.

“Tuduhan keterlibatan Pemerintah India dalam tindakan kekerasan apa pun di Kanada tidak masuk akal,” klaim kementerian itu dalam sebuah pernyataan, seraya menambahkan: “Kami adalah negara demokratis dengan komitmen kuat terhadap supremasi hukum.”

Dikatakan bahwa Trudeau – yang mengunjungi New Delhi bulan ini untuk menghadiri KTT G20 – telah melontarkan tuduhan serupa kepada rekannya dari India Narendra Modi, dan tuduhan tersebut “ditolak sepenuhnya.”

Keputusan kementerian untuk mengusir seorang diplomat Kanada mencerminkan “keprihatinan yang semakin besar terhadap campur tangan diplomat Kanada dalam urusan internal kami dan keterlibatan mereka dalam kegiatan anti-India,” tambahnya.

Nijjar, yang dinyatakan oleh India sebagai buronan teroris, ditembak mati pada tanggal 18 Juni di Surrey, pinggiran kota Vancouver yang merupakan rumah bagi komunitas besar Sikh.

Kanada memiliki populasi Sikh terbesar di dunia di luar India.

Nijjar menganjurkan pembentukan negara Sikh merdeka yang akan dibentuk di sebagian India utara dan mungkin sebagian Pakistan.

New Delhi menuduh Nijjar melakukan serangan teroris di India, tuduhan yang dibantahnya.

Pertemuan G20 yang menegangkan

Ketegangan antara India dan Kanada semakin meningkat karena pembunuhan yang belum terselesaikan, dan ketidakbahagiaan India atas cara Ottawa menangani kelompok separatis sayap kanan Sikh.

Mantan penasihat Trudeau, Jocelyn Coulon, menegaskan bahwa tuduhan Kanada akan berdampak "seperti bom di seluruh dunia".

India akan bergabung dengan “kelompok negara yang membunuh lawan politik” di luar negeri, sama seperti Arab Saudi yang mendalangi pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi di Turki pada tahun 2018, kata Coulon, yang kini menjadi peneliti independen.

Ketegangan antara kedua negara berkobar selama KTT G20.

Modi menyatakan "keprihatinan yang kuat mengenai berlanjutnya aktivitas elemen ekstremis anti-India di Kanada" selama pertemuan dengan Trudeau, menurut pernyataan pemerintah India.

India sering mengeluhkan aktivitas diaspora Sikh di luar negeri, khususnya di Kanada, yang diyakini New Delhi dapat menghidupkan kembali gerakan separatis Sikh.

Negara bagian Punjab di India, yang 58 persen penduduknya Sikh dan 39 persen Hindu, diguncang oleh gerakan separatis yang kejam pada tahun 1980-an dan awal 1990-an, yang menewaskan ribuan orang.

Kanada juga baru-baru ini menangguhkan negosiasi perjanjian perdagangan bebas dengan India.

Trudeau kemudian mengatakan kepada media bahwa Kanada akan selalu membela "kebebasan berekspresi, kebebasan hati nurani, dan kebebasan melakukan protes damai" sambil bertindak melawan kebencian. (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Palestina Masih Berduka, Ayo Ulurkan Tangan Bantu Mereka

Palestina Masih Berduka, Ayo Ulurkan Tangan Bantu Mereka

Sahabat, Ulurtangan mari kirimkan dukungan terbaikmu untuk warga Palestina di Gaza demi menguatkan mereka menghadapi situasi mencekam ini. Mari dukung mereka dengan berdonasi dengan cara:...

Open Donasi Wakaf Pembangunan Rumah Qur'an & TK Islam Terpadu An Najjah di Jonggol

Open Donasi Wakaf Pembangunan Rumah Qur'an & TK Islam Terpadu An Najjah di Jonggol

Saat ini, Ulurtangan bersama Yayasan An Najjahtul Islam Jonggol sedang merintis pembangunan Rumah Qur’an dan Taman Kanak-kanak Islam Terpadu (TKIT) An Najjah dan Gedung Majelis Taklim di Jonggol,...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X