Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.573 views

Islamic State Di Sahara Besar (ISGS) Perluas Jangkauan Dan Pijakan Di Sahel

SAHEL (voa-islam.com) - Para jihadis terkait Islamic State (IS), yang kekuatannya pernah dianggap memudar di Sahel, telah memperluas jangkauan mereka baru-baru ini, menandai kehadiran mereka dengan serangkaian pembantaian yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Enam bulan lalu, Islamic State di Sahara Besar (ISGS) tampaknya berada dalam posisi melemah setelah kehilangan beberapa pemimpin, termasuk pendirinya, Adnan Abou Walid Al-Sahraoui.

Dia terbunuh di Mali pada Agustus 2021 oleh pasukan Prancis Barkhane.

Pada Januari 2020 Prancis telah menetapkan ISGS sebagai target utamanya di daerah "tiga perbatasan" yang luas dan terpencil di mana Mali, Burkina Faso, dan Niger bertemu.

Pada Februari 2021, Presiden Emmanuel Macron menyatakan bahwa ISGS "telah kehilangan cengkeramannya," sementara kelompok-kelompok yang berperang di bawah panji saingan Al-Qaidah dikatakan telah menang, setidaknya di Mali.

Tetapi Souley Oumaroum, seorang ahli dari sebuah LSM bernama Forum untuk Kewarganegaraan yang Bertanggung Jawab, mengatakan ISGS sangat jauh dari kalah.

"Pada saat kami mengira kami telah menyingkirkan 'teroris', mereka melakukan reorganisasi," kata Oumaroum, penasihat mantan presiden Niger, Mahamadou Issoufou.

Prancis dan sekutunya menyingkirkan pemimpin utama ISGS tetapi komandan tingkat menengah tetap di tempatnya dan mengambil alih perekrutan, kata Mathieu Pellerin, seorang peneliti Prancis yang mengkhususkan diri di wilayah tersebut.

Seorang pejabat Mali terpilih, berbicara dengan syarat anonim karena alasan keamanan, mengatakan ISGS berkembang dari Gourma di Mali ke perbatasan Mali-Niger dan provinsi Oudalan di Burkina Faso utara.

'Tiga front'

Bulan ini saja, ISGS tampaknya telah melakukan operasi di wilayah yang membentang ratusan kilometer.

Mereka telah memerangi tentara Mali dan kelompok bersenjata pro-pemerintah di Anderamboukane dekat perbatasan Mali dengan Niger di mana mereka dituduh membantai 86 warga sipil di Burkina Faso utara. Kelompok itu tidak mengklaim serangan itu di desa Burkinabe di Seytenga tetapi insiden itu memiliki ciri khasnya.

Pejuang ISGS juga bentrok bulan ini dengan pasukan Al-Qaidah di Tessit, di wilayah tengah Mali di Gao, sekitar 370 kilometer barat Anderamboukane, menurut sumber-sumber lokal.

"Grup ini mampu beroperasi di ketiga front secara bersamaan," kata Pellerin.

Jumlah warga sipil yang tewas di Sahel tengah dalam serangan yang dikaitkan dengan kelompok-kelompok ekstremis meningkat hampir dua kali lipat sejak 2020, sebuah koalisi LSM Afrika Barat mengatakan dalam sebuah laporan yang dirilis pada hari Kamis.

"Belum pernah di Sahel terjadi pembantaian warga sipil seperti itu ," kata seorang pejabat PBB kepada AFP tanpa menyebut nama.

Penarikan Prancis

Lanskap strategis telah berubah sejak 2021, dengan Prancis dan sekutunya tidak lagi berada di garis depan pertarungan di Mali.

Pasukan Prancis, yang telah memberikan dukungan udara dan pengumpulan intelijen yang tak ternilai, sedang dalam proses meninggalkan pangkalan terakhir mereka di sana dan mengatur ulang operasi Sahel mereka.

Hubungan antara Bamako dan Paris memburuk setelah junta Mali menolak untuk menetapkan tanggal awal untuk memulihkan pemerintahan sipil dan membawa "instruktur militer" yang dikatakan Prancis dan sekutunya sebagai tentara bayaran dari kelompok Wagner yang pro-Kremlin.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dalam sebuah laporan baru-baru ini penarikan pasukan Prancis "kemungkinan akan menciptakan kekosongan di beberapa daerah yang berisiko dieksploitasi oleh kelompok-kelompok bersenjata teroris."

Penarikan dan memburuknya keamanan di tiga wilayah perbatasan "akan memiliki konsekuensi bagi perlindungan warga sipil," ia memperingatkan dalam sebuah surat kepada Dewan Keamanan.

Pembantaian Seytenga hanyalah yang terbaru dari serangkaian pembantaian -- sebagian besar tidak diklaim -- di tiga wilayah perbatasan sejak tahun lalu.

Bulan lalu, Presiden Mohamed Bazoum dari Niger menggambarkan perbatasan negaranya dengan Mali sebagai "di bawah kendali" ISGS.

Di Mali, sekitar 100 orang terbunuh pada bulan Maret di Tamalat dan sekitar 50 orang meninggal di Ouatagouna pada Agustus 2021. Di Niger, 141 orang terbunuh di Tillia pada Maret 2021.

ISGS menghukum penduduk desa yang dituduh bekerja sama dengan musuh-musuhnya.

Menurut Ibrahim Yahya Ibrahim dari think tank International Crisis Group (ICG), kelompok itu juga telah "memperluas definisi murtad kepada hampir semua orang yang tidak setuju dengannya." (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News

MUI

Must Read!
X