Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.027 views

Kais Saied Pecat Lebih Banyak Pejabat Senior Tunisia Beberapa Hari Setelah Lakukan 'Kudeta'

TUNIS, TUNISIA (voa-islam.com) - Tunisia terperosok lebih jauh ke dalam ketidakpastian politik pada Rabu (28/7/2021), ketika Presiden Kais Saied memecat lebih banyak pejabat, beberapa hari setelah ia menangguhkan parlemen dan mengambil alih kekuasaan eksekutif dalam apa yang disebut lawan sebagai "kudeta".

Kelompok-kelompok masyarakat sipil utama memperingatkan terhadap perpanjangan "tidak sah" dari penangguhan 30 hari parlemen Saied dan menuntut dalam pernyataan bersama batas waktu untuk tindakan politik.

Setelah menangguhkan parlemen dan memecat Hichem Mechichi sebagai perdana menteri pada hari Ahad, memberhentikan menteri pertahanan dan kehakiman pada hari Senin, Saied kemudian mengeluarkan perintah untuk memecat serangkaian pejabat tinggi.

Selasa malam, Saied yang berusia 63 tahun - mantan dosen hukum yang merupakan pendatang baru politik ketika dia menang telak dalam pemilihan 2019 - mengeluarkan dekrit yang memecat daftar panjang pejabat senior pemerintah, termasuk kepala jaksa penuntut militer.

Dia juga telah mencabut kekebalan parlemen dari anggota parlemen dan mengambil alih kekuasaan kehakiman.

Saied mengklaim tindakannya dibenarkan di bawah konstitusi, yang memungkinkan kepala negara untuk mengambil tindakan luar biasa yang tidak ditentukan jika terjadi "ancaman yang akan segera terjadi".

Partai Islam moderat Ennahdha, yang merupakan faksi terbesar dalam pemerintahan koalisi, telah menyebut perebutan kekuasaan itu sebagai "kudeta".

Di atas gejolak politik, negara Afrika Utara itu sedang berjuang dengan krisis ekonomi, dengan melonjaknya inflasi dan pengangguran yang tinggi serta melonjaknya infeksi COVID-19.

Rakyat Tunisia dengan cemas menunggu kejelasan tentang langkah politik selanjutnya.

Saied, seorang akademisi hukum keras yang mengklaim dia bertekad untuk merevolusi sistem politik melalui undang-undang, mengatakan dia akan mengambil alih kekuasaan eksekutif "dengan bantuan" pemerintah, yang kepala barunya akan dia tunjuk sendiri.

Nama-nama calon yang mungkin beredar Rabu setelah Saied bertemu dengan perwakilan organisasi nasional Senin malam.

"Presiden Saied akan sangat berhati-hati dalam memilih kepala pemerintahan masa depan, karena dia menginginkan orang yang dapat dipercaya dan setia yang akan mengadopsi kebijakan yang sama seperti dia," kata ilmuwan politik Slaheddine Jourchi.

Demokrasi muda sering disebut-sebut sebagai kisah sukses setelah Musim Semi Arab, keributan yang dipicu di seluruh wilayah setelah Mohamed Bouazizi, seorang lulusan universitas Tunisia yang hanya dapat menemukan pekerjaan sebagai penjual buah, membakar dirinya pada Desember 2010.

Namun, satu dekade kemudian, banyak orang di negara berpenduduk 12 juta orang itu mengatakan bahwa mereka hanya melihat sedikit peningkatan dalam standar hidup, dan semakin marah dengan kebuntuan politik yang berlarut-larut dengan pertikaian di antara para elit.

Pemerintah yang digulingkan juga dikritik karena penanganan pandemi COVID-19.

Tunisia memiliki salah satu angka kematian resmi per kapita tertinggi di dunia.

"Presiden Saied menghadapi tantangan besar: untuk menunjukkan kepada rakyat Tunisia dan dunia bahwa dia membuat keputusan yang tepat," tambah Jourchi.

Setelah bentrokan keras di luar parlemen yang diblokade tentara pada hari Senin, partai Ennahdha mengatakan "preman terorganisir" digunakan untuk "memprovokasi pertumpahan darah dan kekacauan".

Ia mendesak para pendukungnya "untuk pulang demi menjaga perdamaian dan keamanan negara kita".

Pada hari Selasa Ennahdha mengatakan bahwa, "demi jalan demokrasi," mereka "siap untuk pergi ke pemilihan legislatif dan presiden awal" sambil menuntut "bahwa penundaan apa pun tidak digunakan sebagai dalih untuk mempertahankan rezim otokratis".

Noureddine B'Hiri, seorang pemimpin senior Ennahdha, mengatakan partainya telah "memutuskan untuk berkampanye secara damai untuk mengalahkan" rencana presiden.

Namun sebelum pemilihan, "parlemen harus melanjutkan aktivitasnya dan militer mengakhiri kendalinya," kata B'Hiri kepada AFP.

Dalam 10 tahun sejak revolusi rakyat Tunisia menggulingkan diktator Zine El Abidine Ben Ali, Tunisia telah memiliki sembilan pemerintahan.

Beberapa hanya bertahan beberapa bulan, menghambat reformasi yang diperlukan untuk mengubah ekonomi negara yang sedang berjuang dan layanan publik yang buruk. (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Mari berlomba-lomba dalam kebaikan dan wakaf. Semoga menjadi pahala yang berlipat-lipat dan terus mengalir tak terbatas umur, seiring banyaknya warga yang memanfaatkan wakaf tersebut untuk kemaslahatan...

Latest News
Hukum Tak Tegas Dinilai Jadi Penyebab Kasus Teror kepada Tokoh Agama Kembali Terulang

Hukum Tak Tegas Dinilai Jadi Penyebab Kasus Teror kepada Tokoh Agama Kembali Terulang

Kamis, 23 Sep 2021 09:18

Jalan Terjal Penghapusan Kekerasan Seksual di Indonesia

Jalan Terjal Penghapusan Kekerasan Seksual di Indonesia

Kamis, 23 Sep 2021 08:47

Brigjen Tumilaar “Mempertahankan Bangsa”, di Mana Salahnya?

Brigjen Tumilaar “Mempertahankan Bangsa”, di Mana Salahnya?

Kamis, 23 Sep 2021 08:39

Dihapusnya BOS, Dilema Pendidikan Indonesia

Dihapusnya BOS, Dilema Pendidikan Indonesia

Kamis, 23 Sep 2021 08:37

Media Sosial, Wadah Propaganda Halal Lifestyle

Media Sosial, Wadah Propaganda Halal Lifestyle

Kamis, 23 Sep 2021 08:21

Ketika Makanan Menjauhkan dari SurgaNya

Ketika Makanan Menjauhkan dari SurgaNya

Kamis, 23 Sep 2021 07:59

Wahdah Islamiyah Gelar Webinar Ketahanan Keluarga

Wahdah Islamiyah Gelar Webinar Ketahanan Keluarga

Kamis, 23 Sep 2021 07:51

Imaam Yakhsyallah Tulis Buku ke-16  tentang Tha’un, Covid, dan Yahudi

Imaam Yakhsyallah Tulis Buku ke-16 tentang Tha’un, Covid, dan Yahudi

Kamis, 23 Sep 2021 07:45

ISYEFPreneur Kembali Hadir, ISYEF dan BI Perkuat Komitmen Dorong Wirausaha Berbasis Masjid

ISYEFPreneur Kembali Hadir, ISYEF dan BI Perkuat Komitmen Dorong Wirausaha Berbasis Masjid

Rabu, 22 Sep 2021 22:30

Ilmuwan Ubah Limbah Durian Jadi Perban Antibakteri

Ilmuwan Ubah Limbah Durian Jadi Perban Antibakteri

Rabu, 22 Sep 2021 22:21

Bersiap Menjadi Ibu Tangguh Masa Kini

Bersiap Menjadi Ibu Tangguh Masa Kini

Rabu, 22 Sep 2021 21:56

PPHN Harus Dibatalkan dan Digagalkan

PPHN Harus Dibatalkan dan Digagalkan

Rabu, 22 Sep 2021 21:03

Adara Gelar Kompetisi Film Pendek Bertema Ibu, Anak, dan Palestina

Adara Gelar Kompetisi Film Pendek Bertema Ibu, Anak, dan Palestina

Rabu, 22 Sep 2021 20:40

Lithuania Desak Warganya Buang Ponsel Cina Secepat Mungkin Dan Tidak Membeli Yang Baru

Lithuania Desak Warganya Buang Ponsel Cina Secepat Mungkin Dan Tidak Membeli Yang Baru

Rabu, 22 Sep 2021 20:35

Bukhori Yusuf: Pemerintah Seolah Tidak Berdaya Memutus Teror pada Ulama

Bukhori Yusuf: Pemerintah Seolah Tidak Berdaya Memutus Teror pada Ulama

Rabu, 22 Sep 2021 19:44

Apresiasi Krisdayanti yang Berani Blak-Blakan

Apresiasi Krisdayanti yang Berani Blak-Blakan

Rabu, 22 Sep 2021 19:02

Ahmad Massoud Dan Amrullah Saleh Sudah Kabur Dari Afghanistan Setelah Pengambilalihan Taliban

Ahmad Massoud Dan Amrullah Saleh Sudah Kabur Dari Afghanistan Setelah Pengambilalihan Taliban

Rabu, 22 Sep 2021 18:15

Jangan Bernyanyi di Panggung yang Salah

Jangan Bernyanyi di Panggung yang Salah

Rabu, 22 Sep 2021 17:56

Studi: Makan Berlebih Bukan Penyebab Utama Obesitas Tapi...

Studi: Makan Berlebih Bukan Penyebab Utama Obesitas Tapi...

Rabu, 22 Sep 2021 17:30

Penyanyi Terkenal AS John Legend Kecam Israel Terkait Perlakuan Buruk Terhadap Tahanan Palestina

Penyanyi Terkenal AS John Legend Kecam Israel Terkait Perlakuan Buruk Terhadap Tahanan Palestina

Rabu, 22 Sep 2021 17:30


MUI

Must Read!
X