Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.674 views

Belgia Pulangkan Sekelompok Wanita Dan Anak-anak Keluarga Pejuang IS Dari Kamp Al-Roj Suriah

BRUSSELS, BELGIA (voa-islam.com) - Belgia telah memulangkan enam ibu dan 10 anak di bawah usia 12 tahun dari kamp-kamp untuk keluarga tersangka anggota kelompok Islamic State (IS) di timur laut Suriah, kata kantor Kejaksaan Federal negara itu, Sabtu (17/7/2021)

"Sebuah pesawat yang disewa oleh Pemerintah Belgia mendarat kemarin [Jumat] pukul 21:20 di bandara militer Melsbroek," timur laut Brussel, sebuah pernyataan berbunyi. "Di pesawat ada 6 wanita Belgia dan 10 anak-anak yang datang langsung dari kamp al-Roj."

Roj adalah yang lebih kecil dari dua kamp semacam itu di Suriah yang dikuasai Kurdi, di mana banyak wanita dan anak-anak asing sekarang ditahan. Al-Hol, kamp penahanan utama, juga di timur laut negara itu, adalah rumah bagi lebih dari 60.000 orang.

Empat dari wanita itu adalah penutur bahasa Prancis, dari Brussel, menurut pernyataan itu. Dua lainnya berasal dari Antwerpen yang berbahasa Belanda.

Empat dari mereka telah dijatuhi hukuman lima tahun penjara secara in absentia karena "berpartisipasi dalam kegiatan kelompok teroris". Pengadilan Tinggi Antwerpen sedang memeriksa kasus wanita kelima, yang juga dijatuhi hukuman lima tahun untuk pelanggaran yang sama.

Wanita keenam belum diadili, meskipun dia telah ditangkap dengan tuduhan yang sama.

"Setibanya mereka di Belgia, Kantor Kejaksaan Federal mulai merampas semua orang dewasa ini dari kebebasan mereka," bunyi pernyataan itu. "Mereka dipindahkan ke penjara yang berbeda setelah diberi kesempatan untuk berpisah dari anak-anak mereka dalam kondisi yang baik."

Anak-anak semuanya lahir antara 2012 hingga 2019.

"Pertama, kesehatan fisik dan psikologis anak-anak ini, yang telah lama hidup dalam kondisi sulit di Suriah, akan diperiksa di rumah sakit," bunyi pernyataan itu. "Kemudian, kerangka kerja yang tepat akan diterapkan berdasarkan kasus per kasus. Keluarga yang bersangkutan telah diberitahu secara pribadi tentang kembalinya kerabat mereka setelah pesawat lepas landas dari Erbil," sebuah kota di Irak utara.

Maret ini, Belgia mengumumkan bahwa mereka akan memulai pemulangan semua anak Belgia yang ditahan di kamp-kamp di bawah usia 12 tahun, sesuai dengan perintah pengadilan.

Namun terlepas dari repatriasi hari Sabtu, masih ada setidaknya 13 warga negara Belgia di dalam kamp: enam wanita dan tujuh anak-anak, menurut Geert Loots, seorang profesor psikologi di University of Brussels, yang merupakan bagian dari Moeders Van Europa, sebuah kelompok Belgia yang mendorong untuk pemulangan warga negara Belgia dari kamp.

Seorang juru bicara Families for Repatriation International, sebuah jaringan untuk kerabat dari beberapa yang ditahan, mengatakan kepada MEE: "Kami sangat senang atas hasil ini, menunjukkan bahwa repatriasi dimungkinkan, dan kami mendorong pemerintah Belgia untuk berbuat lebih banyak."

Hingga 15 pria Belgia masih ditahan oleh otoritas Kurdi di penjara.

Para wanita dan anak-anak yang tidak dipulangkan tetap berada di kamp-kamp di mana kondisi yang digambarkan oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia sebagai “kekerasan, tidak sehat dan tidak manusiawi” telah menyebabkan kematian ratusan bayi dan balita yang dapat dihindari.

Pada Juni 2019, Belgia memulangkan enam anak yatim.

Enam ibu dan 15 anak mereka juga berhasil melarikan diri dari kamp dan pulang melalui Turki. Keenam wanita ini sekarang berada di penjara, dan sebagian besar anak-anak tinggal bersama kerabat, menurut Loots.

Pejabat Belgia sejauh ini belum berkomentar mengapa tujuh anak dan enam wanita tetap berada di Suriah.

Siapa yang ditinggalkan Belgia?

Namun pernyataan Jaksa Penuntut Umum Federal mengatakan bahwa wanita Belgia yang dipulangkan semuanya memenuhi kriteria tertentu, antara lain:

"Menjadi ibu dari salah satu anak yang dipulangkan, ini dibuktikan dengan tes DNA yang dilakukan di lokasi beberapa minggu lalu." 

Kemudian "Memenuhi penilaian risiko yang dilakukan oleh dinas keamanan."  

Dan yang terakhit "Dengan jelas mengungkapkan keinginan untuk kembali dan menjauhkan diri dari ideologi ekstremis mana pun."

Menurut Loots of Moeders Van Europa, otoritas Belgia meminta semua wanita Belgia di kamp untuk menandatangani dokumen yang menyatakan mereka tidak akan terlibat kembali dengan IS atau berusaha untuk menyakiti orang Belgia.

Seorang ibu, yang memiliki empat anak, menolak untuk menandatangani, karena alasan yang tidak diketahui, dan tetap berada di Suriah.

Salah satu wanita lain yang ditinggalkan memiliki seorang anak.

Yang lain, seorang wanita 28 tahun, memiliki dua. Wanita ini telah berada di kamp selama lima tahun sekarang, menurut Loots, yang secara teratur berhubungan dengannya. Tidak seperti biasanya, ibunya juga ada di sana bersamanya dan merupakan salah satu wanita Belgia lainnya yang masih berada di kamp.

Dia meninggalkan Belgia untuk menemukan putrinya setelah mendengar dia melakukan perjalanan ke wilayah yang dikuasai IS di Suriah, menurut Loots.

Keduanya melarikan diri dari Islamic State dan telah tinggal bersama di kamp-kamp yang dikelola Kurdi sejak saat itu.

Loots mengatakan pihak berwenang Belgia meminta untuk memulangkan anak-anak berusia dari wanita berusia 28 tahun itu tanpa dia dan dia menolak.

Nicolas Cohen, seorang pengacara Prancis yang mewakili Cassandra Bodart, seorang wanita Belgia yang dijatuhi hukuman in absentia tahun lalu hingga lima tahun penjara karena bergabung dengan IS, mengatakan kepada MEE bahwa Bodart adalah salah satu dari dua wanita lain yang tidak dipulangkan.

Pada tahun 2020, Komite PBB Menentang Penyiksaan memerintahkan Belgia untuk melindungi dan membantu Bodart.

“Ini sangat aneh, karena dia adalah wanita yang paling dilindungi oleh hukum internasional,” kata Cohen kepada MEE.

“Saya ingin melakukan diskusi yang adil dengan [otoritas Belgia], tetapi itu tidak mungkin. Alasan mengapa itu tidak mungkin adalah karena mereka tidak memiliki argumen untuk mendukung posisi mereka.”

Seorang juru bicara kantor perdana menteri Belgia belum menanggapi permintaan komentar. MEE juga menghubungi otoritas Kurdi di timur laut Suriah tetapi belum mendapat tanggapan.

Pemulangan 'A la carte'

Beberapa negara, termasuk Rusia, Kazakhstan, Kosovo, dan Bosnia-Herzegovina, sejauh ini telah memulangkan sejumlah besar warga negara mereka sendiri.

Tetapi sebagian besar negara Barat, termasuk banyak negara anggota Uni Eropa dan Australia, telah berulang kali menolak seruan untuk melakukannya, dengan pengecualian beberapa kasus di mana sebagian besar anak yatim piatu telah dievakuasi dari kamp dengan alasan kemanusiaan.

Amerika Serikat telah berulang kali meminta sekutunya untuk memulangkan warganya, menyebut situasi saat ini "tidak dapat dipertahankan", dan bahkan menawarkan bantuan untuk pemulangan.

Sebagian besar pemerintah Barat telah menolak untuk memulangkan warga negara mereka dengan alasan bahwa mereka tidak memiliki layanan konsuler di Suriah dan dengan alasan masalah keamanan. Beberapa telah menyerukan warga negara asing yang dituduh memiliki hubungan dengan IS untuk diadili secara lokal. (MEE)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Insya Allah besok Jum’at IDC berbagi Sedekah Jum’at dan Wakaf Mushaf Al-Qur'an kepada para Santri TPQ Masjid Al-Iman Garut. Mari berburu keberkahan sedekah Jumat dan wakaf Al-Qur'an....

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah  Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Nurul Hikmah di Tangerang Banten ini terhenti karena terkendala biaya. Diperlukan biaya 30 juta rupiah untuk merampungkan agar ibadah dan syiar Islam makin semarak....

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Ustadz Karita dan Ustadzah Nurjanah totalitas berdakwah memajukan pendidikan agama di Leuwigede Indramayu. Karena keterbatasan ekonomi, mereka tinggal di gubuk dari karung bekas. Ayo Bantu..!!!...

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Latest News
Jelang Keberangkatan Haji dan Umrah, Politisi PAN Minta Pemerintah Waspadai Virus Omicron

Jelang Keberangkatan Haji dan Umrah, Politisi PAN Minta Pemerintah Waspadai Virus Omicron

Ahad, 05 Dec 2021 12:18

Ekonomi Syariah Tetap Tangguh di Masa Pandemi

Ekonomi Syariah Tetap Tangguh di Masa Pandemi

Ahad, 05 Dec 2021 11:56

Rusia Siapkan Serangan Multi-Front Terhadap Ukraina Dengan Kekuatan 175.000 Tentara

Rusia Siapkan Serangan Multi-Front Terhadap Ukraina Dengan Kekuatan 175.000 Tentara

Sabtu, 04 Dec 2021 21:45

Polisi Tahan Puluhan Orang Yang Dituduh Membunuh Penista Agama Asal Sri Lanka Di Pakistan Timur

Polisi Tahan Puluhan Orang Yang Dituduh Membunuh Penista Agama Asal Sri Lanka Di Pakistan Timur

Sabtu, 04 Dec 2021 21:16

Arab Saudi Akan Jadi Tuan Rumah Festival Musik Terbesar Di Timur Tengah

Arab Saudi Akan Jadi Tuan Rumah Festival Musik Terbesar Di Timur Tengah

Sabtu, 04 Dec 2021 20:05

IDEAS Proyeksi Jumlah Orang Miskin Melonjak Jadi 29,3 Juta pada Tahun 2022

IDEAS Proyeksi Jumlah Orang Miskin Melonjak Jadi 29,3 Juta pada Tahun 2022

Sabtu, 04 Dec 2021 17:18

Ketum MUI Ajak Semua Pihak Dukung Kongres Ekonomi Umat II

Ketum MUI Ajak Semua Pihak Dukung Kongres Ekonomi Umat II

Sabtu, 04 Dec 2021 17:10

 Partai Gelora Bakal Terapkan Strategi 'O Poin O' untuk Menghadapi Pemilu 2024

Partai Gelora Bakal Terapkan Strategi 'O Poin O' untuk Menghadapi Pemilu 2024

Sabtu, 04 Dec 2021 16:47

Munas Wanita Al Irsyad ke-13 Fokuskan Soal Ketahanan Keluarga

Munas Wanita Al Irsyad ke-13 Fokuskan Soal Ketahanan Keluarga

Sabtu, 04 Dec 2021 15:25

Lewat Lomba Baca Kitab Kuning, PKS Ajak Masyarakat Hormati Ulama

Lewat Lomba Baca Kitab Kuning, PKS Ajak Masyarakat Hormati Ulama

Sabtu, 04 Dec 2021 15:20

Kemenag Beri Apresiasi kepada Lembaga-Pegiat Zakat dan Wakaf

Kemenag Beri Apresiasi kepada Lembaga-Pegiat Zakat dan Wakaf

Sabtu, 04 Dec 2021 15:03

Serangan Drone AS Tewaskan Komandan Senior Al-Qaidah di Idlib Suriah

Serangan Drone AS Tewaskan Komandan Senior Al-Qaidah di Idlib Suriah

Sabtu, 04 Dec 2021 15:02

AIDS di Kalangan Anak Muda Tinggi, Legislator Kritik Strategi Pemerintah

AIDS di Kalangan Anak Muda Tinggi, Legislator Kritik Strategi Pemerintah

Sabtu, 04 Dec 2021 11:50

Wapres Minta Umat Islam Siap Hadapi Era Masyarakat 5.0

Wapres Minta Umat Islam Siap Hadapi Era Masyarakat 5.0

Sabtu, 04 Dec 2021 11:39

Capres Potensial Jadi Korban Sistem, Fahri Hamzah: Presiden Threshold Mesti Nol Persen

Capres Potensial Jadi Korban Sistem, Fahri Hamzah: Presiden Threshold Mesti Nol Persen

Sabtu, 04 Dec 2021 10:13

Asosiasi Muslim Kanada Luncurkan Situs Web Baru Untuk Perangi Islamofobia

Asosiasi Muslim Kanada Luncurkan Situs Web Baru Untuk Perangi Islamofobia

Jum'at, 03 Dec 2021 21:15

Ilmuan Temukan Area Pertempuran Mohacs Di Hungaria

Ilmuan Temukan Area Pertempuran Mohacs Di Hungaria

Jum'at, 03 Dec 2021 20:45

Menko Polhukam Dijadwalkan Menjadi Narasumber di Muktamar IV Wahdah Islamiyah

Menko Polhukam Dijadwalkan Menjadi Narasumber di Muktamar IV Wahdah Islamiyah

Jum'at, 03 Dec 2021 16:24

Rusia Peringatkan 'Skenario Mimpi Buruk' Dari Konfrontasi Militer Di Eropa

Rusia Peringatkan 'Skenario Mimpi Buruk' Dari Konfrontasi Militer Di Eropa

Jum'at, 03 Dec 2021 16:15

Pengadilan Akhirnya Izinkan Saif Al-Islam Khadafi Ikut Pencalonan Dalam Pilpres Libya

Pengadilan Akhirnya Izinkan Saif Al-Islam Khadafi Ikut Pencalonan Dalam Pilpres Libya

Jum'at, 03 Dec 2021 15:15


MUI

Must Read!
X