Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.286 views

Amnesty Sebut Negara Teluk Gunakan Wabah COVID-19 Untuk Meningkatkan Represi

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) - Negara-negara Teluk menggunakan wabah COVID-19 sebagai dalih untuk melarang kebebasan berbicara dan kritik terhadap pemerintah, kata Amnesty International, Kamis (15/10/2020).

Kelompok hak asasi menuduh negara-negara anggota GCC - khususnya Arab Saudi, UEA, Bahrain, Kuwait dan Oman - menggunakan "pola yang sudah ada sebelumnya" untuk menekan ekspresi, khususnya online.

Sejak pandemi menyebar awal tahun ini, pemerintah Teluk telah memperingatkan warga dan penduduk agar tidak menyebarkan "berita palsu" atau "informasi menyesatkan" secara online.

Sejumlah orang telah dituntut atas unggahan media sosial terkait COVID-19 dan penanganan pandemi oleh pemerintah mereka.

Amnesty International menemukan bahwa tidak ada pembatasan media sosial baru yang diperlukan untuk melindungi kesehatan masyarakat, atau bahwa hukuman untuk posting yang kritis atau "menyesatkan" tidak proporsional.

"Sekali lagi, negara-negara GCC memilih untuk menggunakan cara apa yang mereka miliki untuk membungkam setiap debat publik, dalam hal ini tentang pandemi dan jelas lebih peduli untuk menghindari pengawasan publik daripada melindungi kesehatan publik," kata Lynn Maalouf, Amnesty International's. Wakil Direktur Regional untuk Timur Tengah dan Afrika Utara

"Akses ke informasi pada kenyataannya penting untuk menjaga publik tetap up-to-date tentang bagaimana melindungi diri dari virus."

Kelompok hak asasi manusia menuduh sejumlah negara Teluk memperkenalkan undang-undang - biasanya sebagai bagian dari undang-undang kontraterorisme atau keamanan dunia maya - yang bertujuan untuk menekan kebebasan berbicara online atau untuk menindak perbedaan pendapat.

Pada tahun 2020, dengan dalih menangani informasi yang salah dan "berita palsu" terkait virus Corona, banyak pemerintah memberlakukan pembatasan baru secara online.

Amnesty International mengatakan bahwa sejumlah individu di negara bagian GCC menjadi sasaran pelecehan dan intimidasi oleh pihak berwenang karena membahas pandemi online.


Di Kuwait dan Bahrain, sejumlah besar sumber daya pemerintah telah dihabiskan untuk memantau debat online tentang virus Corona dan menghentikan kritik terhadap penanganan pemerintah, kata kelompok hak asasi tersebut.

Di Kuwait, tahun ini telah terjadi sejumlah besar investigasi dan penuntutan individu yang berkaitan dengan konten online.

Bahrain pada awal krisis juga memperingatkan akan "menghadapi secara tegas ... [siapa pun yang ditemukan] menyebarkan berita palsu dan rumor bias".

Manama telah membentuk unit khusus untuk memantau konten COVID-19 online, menghasilkan 60 penyelidikan baru dan 40 pengguna media sosial dirujuk ke jaksa karena "mengganggu keamanan publik", kata Amnesty.

Pada Juli, penuntutan publik Oman memperingatkan bahwa "materi penerbitan yang melanggar ketertiban umum" akan dihukum dengan enam bulan penjara dan denda 1.000 real ($ 2.200). Beberapa orang yang dituduh "menghasut" tindakan yang diambil oleh pihak berwenang telah diadili.

Jaksa Arab Saudi telah sering menggunakan undang-undang dunia maya untuk menuntut para pembangkang dan aktivis, untuk "memproduksi, persiapan, transmisi, atau penyimpanan materi yang melanggar ketertiban umum, nilai-nilai agama, moral publik, dan privasi" dengan hukuman lima tahun penjara dan 3 juta denda riyal ($ 800.000).

Selama krisis virus Corona, beberapa orang telah dituntut berdasarkan Pasal 6 undang-undang dunia maya kerajaan karena "mengejek krisis COVID-19" dan memposting foto rak kosong di toko-toko, di tengah kekhawatiran kekurangan beberapa produk.

UEA, yang memiliki beberapa undang-undang kejahatan dunia maya terberat di dunia, juga menuntut individu selama krisis COVID-19.

Pada bulan Maret, Jaksa Agung Federal UEA, Hamad Saif Al-Shamsi, mengatakan dalam konferensi pers bahwa "menyebarkan informasi palsu dan rumor adalah kejahatan yang dapat dihukum oleh hukum".

Siapapun yang tertangkap "menyebarkan rumor tentang virus di media sosial" - bahkan "karena ketidaktahuan" - "akan menghadapi konsekuensi hukum", dia memperingatkan.

Amnesty International meminta negara-negara Teluk untuk mengakhiri praktik semacam itu dan mengambil pendekatan yang lebih proaktif dan ilmiah untuk menyebarkan informasi kesehatan masyarakat, terkait virus tersebut.

Oleh karena itu, kami menyerukan kepada negara-negara GCC untuk tidak hanya mengakhiri praktik yang tidak beralasan tersebut dan memastikan orang dapat mengekspresikan diri mereka sendiri tanpa takut akan pembalasan, tetapi juga untuk segera meningkatkan upaya mereka untuk memastikan bahwa mereka menyebarkan informasi yang andal, dapat diakses, dan berbasis bukti. dan informasi yang dapat dipercaya, yang sangat penting untuk melawan informasi yang salah dan menyesatkan, "kata Maalouf. (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Materi Fatwa untuk Munas MUI Masih Diinventarisir

Materi Fatwa untuk Munas MUI Masih Diinventarisir

Selasa, 27 Oct 2020 08:07

Rezim Ngotot dan Bandel

Rezim Ngotot dan Bandel

Senin, 26 Oct 2020 23:54

WhatsApp Uji Coba Fitur 'Join Missed Calls'

WhatsApp Uji Coba Fitur 'Join Missed Calls'

Senin, 26 Oct 2020 22:50

Dua Dimensi Kebahagiaan dalam Islam

Dua Dimensi Kebahagiaan dalam Islam

Senin, 26 Oct 2020 22:45

Pompeo Bikin Ketar Ketir Joko

Pompeo Bikin Ketar Ketir Joko

Senin, 26 Oct 2020 22:40

Kepala Mossad Duga Kesepakatan Normalisasi Israel dan Arab Saudi Akan Segera Datang

Kepala Mossad Duga Kesepakatan Normalisasi Israel dan Arab Saudi Akan Segera Datang

Senin, 26 Oct 2020 20:30

PM Pakistan Imran Khan Minta Facebook Larang Konten Islamofobia

PM Pakistan Imran Khan Minta Facebook Larang Konten Islamofobia

Senin, 26 Oct 2020 19:45

Pasal Sangkar Besi Bagi Aktivis: Suatu Analisis Yuridis

Pasal Sangkar Besi Bagi Aktivis: Suatu Analisis Yuridis

Senin, 26 Oct 2020 18:26

Belajar Itu Pasti, Beraspirasi Harus!

Belajar Itu Pasti, Beraspirasi Harus!

Senin, 26 Oct 2020 17:56

Militer Armenia Langgar Gencatan Senjata di Nagorno-Karabakh Untuk Yang Ketiga Kalinya

Militer Armenia Langgar Gencatan Senjata di Nagorno-Karabakh Untuk Yang Ketiga Kalinya

Senin, 26 Oct 2020 17:30

Terkait Pernyataan Presiden Macron Sudutkan Islam, MUI Minta Menlu Panggil Dubes Prancis

Terkait Pernyataan Presiden Macron Sudutkan Islam, MUI Minta Menlu Panggil Dubes Prancis

Senin, 26 Oct 2020 17:09

Proyek Gagal Film “My Flag”

Proyek Gagal Film “My Flag”

Senin, 26 Oct 2020 16:38

Gamang, Prancis Desak Negara-negara Timur Tengah Akhiri Seruan Pemboikotan Produk Mereka

Gamang, Prancis Desak Negara-negara Timur Tengah Akhiri Seruan Pemboikotan Produk Mereka

Senin, 26 Oct 2020 12:14

Heboh Film My Flag, Ada Adegan Berkelahi Tarik Paksa Cadar Muslimah

Heboh Film My Flag, Ada Adegan Berkelahi Tarik Paksa Cadar Muslimah

Senin, 26 Oct 2020 09:38

Sudah Saatnya Dibentuk Kementerian Penangkapan Aktivis

Sudah Saatnya Dibentuk Kementerian Penangkapan Aktivis

Senin, 26 Oct 2020 08:25

Bank Irak Tawarkan Pinjaman Sebesar 10 Juta Dinar Bagi Yang Ingin Menikahi Istri Kedua

Bank Irak Tawarkan Pinjaman Sebesar 10 Juta Dinar Bagi Yang Ingin Menikahi Istri Kedua

Ahad, 25 Oct 2020 17:15

Seruan Protes dan Boikot Produk Prancis Menggema Menyusul Komentar Anti-Islam Macron

Seruan Protes dan Boikot Produk Prancis Menggema Menyusul Komentar Anti-Islam Macron

Ahad, 25 Oct 2020 15:45

Kaji Buku ‘Muslimah Anti Viral’, FMDKI Ajak Muslimah Indonesia Perkuat Keislaman di Era Digital

Kaji Buku ‘Muslimah Anti Viral’, FMDKI Ajak Muslimah Indonesia Perkuat Keislaman di Era Digital

Ahad, 25 Oct 2020 15:25

Anjuran Menutup Aurat untuk Anak

Anjuran Menutup Aurat untuk Anak

Ahad, 25 Oct 2020 13:55

Komisi VI DPR Aceh Serahkan Hasil Uji Calon Anggota Baitul Mal Aceh ke Pimpinan Dewan

Komisi VI DPR Aceh Serahkan Hasil Uji Calon Anggota Baitul Mal Aceh ke Pimpinan Dewan

Ahad, 25 Oct 2020 12:50


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X