Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.906 views

Afghanistan 'Di Ambang Pembicaraan Damai' Setelah Pembebasan Sisa 400 Tahanan Taliban Disetujui

KABUL, AFGHANISTAN (voa-islam.com) - Pemerintah Afghanistan dan Taliban "berada di ambang pembicaraan damai" setelah ribuan orang terkemuka Afghanistan menyetujui pembebasan sekitar 400 tahanan jihadis yang kontroversial, kata kepala dewan perdamaian Kabul pada hari Ahad (9/8/2020).

Nasib para tahanan telah menjadi rintangan penting dalam meluncurkan pembicaraan damai antara kedua pihak yang bertikai, yang telah berkomitmen untuk menyelesaikan pertukaran tahanan sebelum negosiasi dapat dimulai.

Resolusi itu disahkan pada akhir tiga hari "loya jirga" - pertemuan tradisional para tetua suku dan pemangku kepentingan lainnya di Afghanistan yang terkadang diadakan untuk memutuskan masalah kontroversial.

"Untuk menghilangkan rintangan untuk memulai pembicaraan damai, menghentikan pertumpahan darah, dan untuk kebaikan publik, jirga menyetujui pembebasan 400 tahanan seperti yang diminta oleh Taliban," anggota jirga Atefa Tayeb mengumumkan.

Menurut daftar resmi yang dilihat AFP, banyak narapidana dituduh melakukan pelanggaran serius, termasuk banyak yang terlibat dalam serangan yang menewaskan sejumlah warga Afghanistan dan orang asing, dengan lebih dari 150 di antaranya dijatuhi hukuman mati.

Jirga mendesak pemerintah untuk memberikan jaminan kepada penduduk bahwa tahanan yang dibebaskan akan diawasi dan tidak akan diizinkan untuk kembali ke medan perang, menambahkan bahwa pejuang asing harus dikirim kembali ke negara masing-masing.

Ini juga menuntut "gencatan senjata yang serius, segera dan abadi" di negara itu.

"Keputusan loya jirga telah menghilangkan dalih dan rintangan terakhir dalam perjalanan menuju perundingan damai. Kami berada di ambang perundingan damai," kata Abdullah Abdullah, yang memimpin proses perdamaian pemerintah dan ditunjuk sebagai kepala loya jirga. .

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengatakan dia akan menandatangani keputusan untuk membebaskan para tahanan pada hari Ahad.

"Taliban sekarang harus menunjukkan bahwa mereka tidak takut dengan gencatan senjata nasional," katanya.

'Menebus Taliban adalah pengkhianatan'

Pemerintah Afghanistan telah membebaskan hampir 5.000 narapidana Taliban, tetapi pihak berwenang telah menolak pembebasan tahanan terakhir yang diminta oleh Taliban.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mendorong pembebasan para tahanan, sementara mengakui keputusan itu "tidak populer".

Para tahanan itu termasuk 44 jihadis yang memiliki perhatian khusus terhadap Amerika Serikat dan negara-negara lain atas peran mereka dalam serangan "tingkat tinggi".

Lima terkait dengan serangan 2018 di Hotel Intercontinental di Kabul yang menewaskan 40 orang, termasuk 14 orang asing.

Seorang pejuang Taliban yang terlibat dalam pemboman truk besar-besaran pada Mei 2017 di dekat kedutaan Jerman di Kabul juga ada dalam daftar, termasuk mantan perwira militer Afghanistan yang membunuh lima tentara Prancis dalam serangan orang dalam.

Keluarga pekerja bantuan Prancis Bettina Goislard yang dibunuh di Afghanistan pada 2003 mengatakan mereka tidak akan menerima pembebasan para pembunuhnya, yang ada dalam daftar.

"Keputusan untuk membebaskan (mereka) yang dibuat atas dasar perdagangan kuda, bagi kami, keluarganya, tidak dapat dibayangkan," kata keluarga Bettina dalam sebuah pernyataan kepada AFP sebelum keputusan itu diumumkan.

Pada hari pertama pertemuan, anggota parlemen Belquis Roshan, seorang aktivis hak perempuan terkemuka, memprotes pembebasan para tahanan, membentangkan spanduk bertuliskan: "Menebus Taliban adalah pengkhianatan nasional."

Keputusan tersebut telah meningkatkan harapan untuk pembicaraan damai.

"Berdasarkan informasi yang saya miliki, pembicaraan intra-Afghanistan akan dimulai dalam dua sampai tiga hari setelah pembebasan 400 tahanan Taliban," kata mantan presiden Hamid Karzai kepada loya jirga.

Pembicaraan intra-Afghanistan dijadwalkan berdasarkan kesepakatan AS-Taliban yang disepakati pada Februari, di mana Washington mengatakan akan menarik tentaranya dari Afghanistan pada pertengahan 2021 dengan imbalan jaminan keamanan.

Menteri Pertahanan Mark Esper mengatakan kepada Fox News pada hari Sabtu mengatakan AS akan mengurangi jumlah pasukan Amerika di negara itu menjadi kurang dari 5.000 pada akhir November, tetapi menambahkan bahwa itu "berdasarkan kondisi".

Presiden Donald Trump, yang akan dipilih kembali pada bulan November, telah berulang kali mengatakan bahwa dia ingin mengakhiri perang terpanjang di Amerika, yang dimulai hampir 20 tahun lalu ketika Washington menggulingkan Taliban setelah serangan 11 September 2001. (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Latest News
Pengamat Medsos: Perpres No 7 Tahun 2021 Berpotensi Picu Kegaduhan

Pengamat Medsos: Perpres No 7 Tahun 2021 Berpotensi Picu Kegaduhan

Senin, 18 Jan 2021 23:34

PD PII Kabupaten Bekasi Gelar Konferensi Daerah

PD PII Kabupaten Bekasi Gelar Konferensi Daerah

Senin, 18 Jan 2021 22:59

Film Nusa Rara Film Idaman, Tak Layak Dipermasalahkan

Film Nusa Rara Film Idaman, Tak Layak Dipermasalahkan

Senin, 18 Jan 2021 22:34

Anak Durhaka dan Komentar Netizen

Anak Durhaka dan Komentar Netizen

Senin, 18 Jan 2021 22:28

Wafatnya Ulama Penjaga Al-Qur’an

Wafatnya Ulama Penjaga Al-Qur’an

Senin, 18 Jan 2021 22:15

Zainab bint Jahsy, Sang Ummul Mukminin yang Produktif

Zainab bint Jahsy, Sang Ummul Mukminin yang Produktif

Senin, 18 Jan 2021 22:10

Setiap Jiwa Milik Allah

Setiap Jiwa Milik Allah

Senin, 18 Jan 2021 22:02

Yayasan Waqaf Haroen Aly Gelar Pelatihan dan Workshop Perangkat Pembelajaran

Yayasan Waqaf Haroen Aly Gelar Pelatihan dan Workshop Perangkat Pembelajaran

Senin, 18 Jan 2021 21:53

Menakar Vaksinasi Sebagai Solusi

Menakar Vaksinasi Sebagai Solusi

Senin, 18 Jan 2021 21:49

Khawatir Serangan Orang Dalam, FBI Periksa 25.000 Pasukan Yang Terlibat Pengamanan Pelantikan Biden

Khawatir Serangan Orang Dalam, FBI Periksa 25.000 Pasukan Yang Terlibat Pengamanan Pelantikan Biden

Senin, 18 Jan 2021 21:47

Kapal Kemanusiaan untuk Darurat Bencana

Kapal Kemanusiaan untuk Darurat Bencana

Senin, 18 Jan 2021 21:38

Awal Tahun Bencana Beruntun, Mana Relawan Gerak Cepatnya?

Awal Tahun Bencana Beruntun, Mana Relawan Gerak Cepatnya?

Senin, 18 Jan 2021 16:29

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Senin, 18 Jan 2021 15:05

DPR Harus Bongkar Komitmen Cakapolri Tak Kerja Demi Penguasa

DPR Harus Bongkar Komitmen Cakapolri Tak Kerja Demi Penguasa

Senin, 18 Jan 2021 14:32

Pembunuhan Politik

Pembunuhan Politik

Senin, 18 Jan 2021 14:26

Turki Berencana Buka Kembali Sekolah Mulai 15 Februari

Turki Berencana Buka Kembali Sekolah Mulai 15 Februari

Senin, 18 Jan 2021 14:00

Gubernur Mandera: Al-Shabaab Kuasai Sebagian Besar Timur Laut Kenya

Gubernur Mandera: Al-Shabaab Kuasai Sebagian Besar Timur Laut Kenya

Senin, 18 Jan 2021 13:23

Anggota Komisi IV Desak Pemerintah Batasi Kepemilikan Lahan

Anggota Komisi IV Desak Pemerintah Batasi Kepemilikan Lahan

Senin, 18 Jan 2021 09:52

Fraksi PKS Kembali Potong Gaji untuk Bantu Korban Bencana

Fraksi PKS Kembali Potong Gaji untuk Bantu Korban Bencana

Senin, 18 Jan 2021 09:15

Cintai Ibumu Tanpa Tapi, Tanpa Nanti

Cintai Ibumu Tanpa Tapi, Tanpa Nanti

Senin, 18 Jan 2021 08:57


MUI

Must Read!
X

Senin, 18/01/2021 21:49

Menakar Vaksinasi Sebagai Solusi