Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.042 views

Laporan: Otoritas Saudi Minta Pembayaran 15 Miliar USD dari Mantan Putra Mahkota Bin Nayef

RIYADH, ARAB SAUDI (voa-islam.com) - Otoritas Saudi menuntut pembayaran $ 15 miliar dari mantan putra mahkota Mohammed bin Nayef yang ditahan, The Washington Post melaporkan pada hari Ahad (5/7/2020).

Mohammed Bin Nayef dipenjara awal tahun ini oleh penggantinya dan mantan saingannya, Mohammed bin Salman. Dia sekarang menghadapi korupsi besar dan tuduhan ketidaksetiaan, sumber yang dekat dengan keluarga kerajaan mengatakan.

Dikenal luas sebagai MbS, putra mahkota saat ini telah menjadi penguasa defacto dari kerajaan ultrakonservatif setelah menghilangkan saingan potensial dalam apa yang disebut tindakan keras anti korupsi tiga tahun lalu.

Komite anti-korupsi sedang dibentuk dan ditugaskan untuk menyelidiki kegiatan bin Nayef untuk menyiapkan tuduhan terhadap mantan putra mahkota, sumber-sumber Saudi dan AS mengatakan kepada The Washington Post.

Penyelidik Saudi menuduh bahwa bin Nayef menyedot milyaran riyal Saudi melalui sejumlah perusahaan-perusahaan terdepan dan akun-akun pribadi, ketika ia memimpin program anti-terorisme di kementerian dalam negeri.

Bin Nayef menjabat sebagai asisten kepala ayahnya, yang saat itu adalah Menteri Dalam Negeri Pangeran Nayef, sebagai pemimpin Washington dalam perang melawan jihadis dan memimpin tindakan keras kerajaan terhadap Al-Qaidah.

Dia kemudian mengambil alih peran ayahnya, bertugas sebagai menteri dalam negeri antara 2012 hingga 2017.

Pihak berwenang telah meminta mantan menteri dalam negeri dan putra mahkota itu membayar $ 15 miliar yang mereka klaim dia curi, seorang rekan bin Nayef mengatakan.

Teman-teman sang pangeran telah membantah tuduhan ini dengan mengatakan kegiatannya di kementerian disahkan oleh keputusan kerajaan 2007.

Dekrit tersebut, yang ditandatangani oleh Raja Abdullah saat itu dan dilihat oleh The Washington Post, merujuk pada dana rahasia yang dikelola oleh bin Nayef dan memberikan wewenang kepadanya untuk menciptakan "kendaraan yang sesuai di sektor swasta" untuk menyamarkan upaya-upaya sensitif kontra-jihadis.
Ini juga menyatakan bin Nayef akan "memberi tahu kami pada akhir setiap tahun fiskal" tentang pengeluaran dana dan menyetujui semua pengeluaran anti-jihadis sebelumnya.

Sebuah laporan pengeluaran tahun 2013 yang ditinjau oleh The Washington Post menunjukkan permintaan untuk menghabiskan 5 miliar riyal ($ 1,3 miliar) telah disetujui oleh Khaled Al-Tuwaijri, kepala pengadilan kerajaan.

Mantan pejabat CIA mengatakan mereka mengetahui kendali bin Nayef atas dana anti-jihadis rahasia seperti itu pada saat itu dan menggunakan akun-akun itu untuk membantu membiayai proyek-proyek bersama AS-Saudi.

Dalam sebuah dokumen yang dilihat oleh The Washington Post, bin Nayef mengatakan kepada pembantunya bahwa dengan menciptakan jaringan perusahaan perlindungan, dia "meniru standar yang diikuti oleh agen keamanan internasional".

Perbedaan utama dalam hal ini dari standar Barat adalah bahwa dua pembantu yang mengelola jaringan dijanjikan lima persen dari laba tahunan perusahaan sebagai kompensasi.

"Kementerian dalam negeri diberi anggaran sehingga mereka dapat membangun kemampuan, merekrut personel, dan mengembangkan kontak layanan intelijen untuk menembus Al-Qaidah," kata mantan direktur CIA John Brennan kepada The Washington Post. "pandangan [Raja] Abdullah adalah bahwa dia harus diinvestasikan dalam kegiatan yang dipimpin [bin Nayef]. [Bin Nayef] adalah salah satu favoritnya."

"Selama interaksi saya dengan [bin Nayef], dia bukan seseorang yang saya pikir terlibat dalam kegiatan korupsi atau menyedot uang," tambah Brennan, yang bekerja sama dengan mantan putra mahkota selama lebih dari satu dekade.

Seorang mantan pejabat senior AS yang ditempatkan di Riyadh menambahkan: "Semua orang di pemerintah AS memahami bahwa [bin Nayef] memiliki otoritas pengeluaran terluas dari raja."

Pada 2015, pada saat yang sama bin Nayef diangkat sebagai putra mahkota setelah kematian Raja Abdullah, MbS ditunjuk sebagai wakil putra mahkota.

Rekanan mengatakan bin Nayef memahami bahwa posisinya yang istimewa dan tepercaya di bawah raja telah berakhir dan ia mulai melikuidasi jaringan rahasia perusahaan terdepan, mengalihkan kepemilikan mereka ke Dana Investasi Publik Saudi, dana kekayaan negara berdaulat negara itu.

Pada 2017, bin Nayef dipanggil oleh wakilnya, MbS, dan disuruh mengundurkan diri. Dengan saingannya didukung oleh para pangeran terkemuka, bin Nayef tunduk dan bersumpah setia kepada MbS.

Seiring waktu, mantan putra mahkota mengalami tekanan lebih lanjut dari MbS. Istri dan putrinya dilarang bepergian ke luar negeri, dan pihak berwenang menyita lebih dari $ 5 miliar aset keluarganya.

Akhirnya, ia ditangkap pada bulan Maret tahun ini bersama dengan pamannya, Pangeran Ahmed, yang dituduh merencanakan kudeta.

Pada bulan Mei, Otoritas Penjara Arab Saudi men-tweet bahwa bin Nayef dirawat di rumah sakit setelah "menderita serangan jantung".

Postingan itu kemudian dihapus dan diganti dengan tweet yang menyatakan keamanan akun Otoritas Penjara telah diterobos, menunjukkan peretasan. (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Latest News
Bertemu Tokoh Oposisi, PDIP Bermanuver?

Bertemu Tokoh Oposisi, PDIP Bermanuver?

Sabtu, 08 Aug 2020 23:24

Fahri Optimis Koperasi dan UMKM Jadi Penyelamat Indonesia dari Resesi Ekonomi

Fahri Optimis Koperasi dan UMKM Jadi Penyelamat Indonesia dari Resesi Ekonomi

Sabtu, 08 Aug 2020 22:41

Ta’ruf, Cara Perkenalan yang Sesuai dengan Hukum Syara’

Ta’ruf, Cara Perkenalan yang Sesuai dengan Hukum Syara’

Sabtu, 08 Aug 2020 22:06

Obat Virus Corona Dinanti Publik

Obat Virus Corona Dinanti Publik

Sabtu, 08 Aug 2020 21:52

Ahli Bahan Peledak Italia Percaya Ada Gudang Senjata Di Atau Dekat Lokasi Ledakan Beirut

Ahli Bahan Peledak Italia Percaya Ada Gudang Senjata Di Atau Dekat Lokasi Ledakan Beirut

Sabtu, 08 Aug 2020 21:45

Indonesia Halal Watch Sebut Penetapan LPH Sucofindo Langgar UU

Indonesia Halal Watch Sebut Penetapan LPH Sucofindo Langgar UU

Sabtu, 08 Aug 2020 21:30

8 Tentara Somalia Tewas Dalam Serangan Jibaku Al-Shabaab di Pangkalan Militer di Mogadishu

8 Tentara Somalia Tewas Dalam Serangan Jibaku Al-Shabaab di Pangkalan Militer di Mogadishu

Sabtu, 08 Aug 2020 21:26

Istri Dubes Belanda Untuk Libanon Tewas Setelah Luka Parah Dalam Ledakan di Pelabuhan Beirut

Istri Dubes Belanda Untuk Libanon Tewas Setelah Luka Parah Dalam Ledakan di Pelabuhan Beirut

Sabtu, 08 Aug 2020 20:45

Lebih Dari 60 Orang Masih Hilang Setelah Ledakan Dahsyat di Pelabuhan Beirut Libanon

Lebih Dari 60 Orang Masih Hilang Setelah Ledakan Dahsyat di Pelabuhan Beirut Libanon

Sabtu, 08 Aug 2020 20:22

Mundur... Mundur... Mundur...

Mundur... Mundur... Mundur...

Sabtu, 08 Aug 2020 19:19

Gerindra dan Nepotisme

Gerindra dan Nepotisme

Sabtu, 08 Aug 2020 16:17

Menelisik Dibalik Deklarasi KAMI

Menelisik Dibalik Deklarasi KAMI

Sabtu, 08 Aug 2020 11:10

Kondisi Keuangan PLN Memburuk, Legislator Ingatkan Pemerintah

Kondisi Keuangan PLN Memburuk, Legislator Ingatkan Pemerintah

Sabtu, 08 Aug 2020 06:36

Soal Kampanye Pakai Masker, Pemimpin dan Tontonan Jadi Contoh Bagi Masyarakat

Soal Kampanye Pakai Masker, Pemimpin dan Tontonan Jadi Contoh Bagi Masyarakat

Sabtu, 08 Aug 2020 06:22

Militer Turki Serang Posisi Pasukan Suriah di Pedesaan Timur Idlib

Militer Turki Serang Posisi Pasukan Suriah di Pedesaan Timur Idlib

Jum'at, 07 Aug 2020 21:48

Para Pemimpin Desa Kashmir Pro-India 'Diungsikan' Ke Kempat Aman Setelah Gelombang Serangan Jihadis

Para Pemimpin Desa Kashmir Pro-India 'Diungsikan' Ke Kempat Aman Setelah Gelombang Serangan Jihadis

Jum'at, 07 Aug 2020 21:25

Ibarat Desainer, MUI Harus Merajut Benang Perbedaan Menjadi Pakaian Indah

Ibarat Desainer, MUI Harus Merajut Benang Perbedaan Menjadi Pakaian Indah

Jum'at, 07 Aug 2020 21:14

Haedar Nashir: Membangun Kebersamaan Harmoni Islam Wasathiyyah bersama MUI

Haedar Nashir: Membangun Kebersamaan Harmoni Islam Wasathiyyah bersama MUI

Jum'at, 07 Aug 2020 21:11

Kemendikbud Sosialisasikan SIPLah 2020 Lintas Kementerian dan Lembaga Negara

Kemendikbud Sosialisasikan SIPLah 2020 Lintas Kementerian dan Lembaga Negara

Jum'at, 07 Aug 2020 21:06

Prostitusi Online Remaja Marak, Buah Liberalisasi!

Prostitusi Online Remaja Marak, Buah Liberalisasi!

Jum'at, 07 Aug 2020 20:54


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X