Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.803 views

Medis: Lebih 500 Orang Meninggal di Kamp Al-Hol Suriah pada 2019

KAMP AL-HOL, SURIAH (voa-islam.com) - Setidaknya 517 orang, sebagian besar anak-anak, meninggal pada tahun 2019 di sebuah kamp Suriah yang menampung orang-orang terlantar dan kerabat pejuang kelompok Islamic State, Bulan Sabit Merah Kurdi mengatakan kepada AFP, Kamis (16/1/2020).

Kamp Al-Hol yang dikelola oleh Kurdi di Suriah timur laut adalah rumah bagi sekitar 68.000 orang yang bergantung pada bantuan kemanusiaan, terutama selama bulan-bulan musim dingin yang keras.

Seorang juru bicara Bulan Sabit Merah Kurdi mengatakan 371 anak-anak termasuk di antara 517 orang yang meninggal di kota tenda kumuh tahun lalu.

Malnutrisi, perawatan kesehatan yang buruk untuk bayi baru lahir, dan hipotermia adalah di antara penyebab utama kematian di antara anak-anak, Dalal Ismail mengatakan kepada AFP di kamp.

"Situasinya tragis dan bebannya sangat besar," katanya, seraya menambahkan bahwa orang asing termasuk di antara anak-anak yang meninggal.

Warga Suriah dan Irak merupakan bagian terbesar dari penghuni kamp, ​​tetapi Al-Hol juga merupakan rumah bagi ribuan orang asing, terutama kerabat para pejuang IS yang ditahan di bagian kamp yang dijaga ketat di bawah pengawasan pasukan keamanan Kurdi.

- Kekurangan bantuan -

Pihak berwenang Kurdi mengatakan mereka menahan 12.000 warga asing non-Irak, termasuk 4.000 perempuan dan 8.000 anak-anak, di tiga kamp pengungsi di Suriah timur laut. Mayoritas ditahan di al-Hol.

Jaber Mustafa, seorang pejabat di kamp, ​​mengatakan bahwa bantuan yang diberikan oleh kelompok-kelompok bantuan "tidak cukup" untuk mengatasi "penderitaan besar" para penduduk.

Obat-obatan dan makanan adalah di antara kebutuhan yang paling mendesak, katanya kepada AFP.

Pemerintah Kurdi di timur laut Suriah pekan ini memperingatkan bahwa kondisi kemanusiaan di al-Hol dapat memburuk lebih lanjut setelah Dewan Keamanan PBB pada hari Jum'at memilih untuk membatasi bantuan lintas batas.

Penyeberangan Yaroubiya di perbatasan Irak adalah titik masuk utama untuk bantuan medis yang didanai PBB mencapai timur laut Suriah, termasuk al-Hol.

PBB telah menggunakannya untuk mengirimkan sejumlah persediaan medis yang tidak diizinkan oleh pemerintah Suriah melalui Damaskus.

Penutupan Yaroubiya akan mengganggu "60 hingga 70 persen bantuan medis untuk Al-Hol", kata Abdel Kader Mouwahad, direktur urusan kemanusiaan di pemerintahan otonomi Kurdi, kepada AFP.

Ini membuat Kurdi Suriah dengan Zamalka tidak resmi menyeberang dengan wilayah otonomi Kurdi Irak, yang tidak digunakan untuk bantuan PBB.

Nasib para jihadis asing dan kerabat mereka yang ditahan di wilayah Kurdi Suriah telah menjadi masalah yang sulit secara politik bagi negara asal mereka.

Negara-negara seperti Prancis dan Belgia yang memiliki kontingen besar warga negara di kamp-kamp semacam itu enggan untuk membawa mereka pulang, sementara Kurdi memperingatkan mereka tidak bisa mempertahankan mereka lebih lama.

- Musim Dingin -

Para penyelidik PBB pada hari Kamis menyerukan agar setidaknya anak-anak dipulangkan, terutama karena kurangnya surat-surat mereka menempatkan mereka dalam situasi "sangat berbahaya".

"Ini, pada gilirannya, membahayakan hak-hak mereka untuk kebangsaan, menghambat proses penyatuan kembali keluarga dan menempatkan mereka pada risiko yang lebih tinggi dari eksploitasi dan pelecehan," kata sebuah laporan oleh Komisi Penyelidikan PBB untuk Suriah.

Beberapa keluarga telah terjebak dalam limbo di kamp Al-Hol selama lebih dari setahun dan mengalami musim dingin kedua.

"Situasi kemanusiaan mengerikan, kami tidak mendapatkan bantuan yang cukup," kata seorang wanita yang memberikan namanya sebagai Amina Hussein, dan yang terlantar dari salah satu benteng terakhir dari "kekhalifahan" IS yang sekarang sudah tidak ada lagi pada 2018.

"Udara dingin menggigit dan hujan membanjiri tenda kami," kata wanita muda tersebut, yang mengenakan kerudung wajah niqab penuh dan menggendong putranya yang berusia 18 bulan yang menderita asma.

"Kondisinya semakin memburuk ketika saya menghidupkan pemanas dan kami tidak punya obat," kata ibu muda itu.

Setiap hari, antrian wanita - beberapa dari mereka di kursi roda dan yang lainnya berjalan dengan kruk - terbentuk di depan salah satu klinik Bulan Sabit Merah Kurdi di kamp.

"Mereka hanya menerima 50 orang setiap hari, jadi kami kadang-kadang menunggu dari jam 6 pagi sampai jam 9 malam bahkan tanpa berhasil mendaftarkan nama kami," kata Zeinab Saleh, seorang ibu empat anak asal Irak berusia 28 tahun.

"Jadi, kami kembali keesokan harinya. (AFP)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Latest News
Ahok Rebranding

Ahok Rebranding

Selasa, 18 Feb 2020 01:57

Inilah Isu-isu Penting yang Akan Dibahas di Munas Tarjih ke-31

Inilah Isu-isu Penting yang Akan Dibahas di Munas Tarjih ke-31

Selasa, 18 Feb 2020 00:56

Mantap! Kampus Muhammadiyah Luncurkan Digital Forensik Pertama di Indonesia

Mantap! Kampus Muhammadiyah Luncurkan Digital Forensik Pertama di Indonesia

Senin, 17 Feb 2020 23:49

Hape-krasi

Hape-krasi

Senin, 17 Feb 2020 22:27

MAN 2 Kota Malang Juara Olimpiade Fisika Eureka ITB tingkat Nasio

MAN 2 Kota Malang Juara Olimpiade Fisika Eureka ITB tingkat Nasio

Senin, 17 Feb 2020 22:23

Saat Syaikh Reda dari Gaza Palestina Ungkap Kekejaman Zionis Israel

Saat Syaikh Reda dari Gaza Palestina Ungkap Kekejaman Zionis Israel

Senin, 17 Feb 2020 22:08

IPPi Masa Jihad 2020-2022 Ingin Wujudkan Kader Militan yang Cerdas dan Berakhlakul Karimah

IPPi Masa Jihad 2020-2022 Ingin Wujudkan Kader Militan yang Cerdas dan Berakhlakul Karimah

Senin, 17 Feb 2020 22:03

Realisasi Kerukunan Beragama dalam Sistem Demokrasi, Berhasilkah?

Realisasi Kerukunan Beragama dalam Sistem Demokrasi, Berhasilkah?

Senin, 17 Feb 2020 21:15

Legislator PKS: Ekonomi Stagnan 5,02 Persen, Waspadai Ketergantungan dengan China

Legislator PKS: Ekonomi Stagnan 5,02 Persen, Waspadai Ketergantungan dengan China

Senin, 17 Feb 2020 21:01

Februari Bulan Cinta, atau Kebebasan Seks atas Nama Kasih Sayang?

Februari Bulan Cinta, atau Kebebasan Seks atas Nama Kasih Sayang?

Senin, 17 Feb 2020 20:58

Perdana Menteri Imran Khan Sebut Pakistan Tidak Lagi Jadi Surga Aman Bagi Jihadis

Perdana Menteri Imran Khan Sebut Pakistan Tidak Lagi Jadi Surga Aman Bagi Jihadis

Senin, 17 Feb 2020 20:15

Gerakan Menutup Aurat 2020 Diselenggarakan di Jakarta

Gerakan Menutup Aurat 2020 Diselenggarakan di Jakarta

Senin, 17 Feb 2020 20:06

AS Ancam Putus Pembagian Data Intelijen Pada Negara yang Menggunakan Teknologi Huawei Cina

AS Ancam Putus Pembagian Data Intelijen Pada Negara yang Menggunakan Teknologi Huawei Cina

Senin, 17 Feb 2020 20:00

Taliban Tewaskan 5 Tentara Afghanistan dalam Serangan di Pangkalan Militer Shora Khak Kunduz

Taliban Tewaskan 5 Tentara Afghanistan dalam Serangan di Pangkalan Militer Shora Khak Kunduz

Senin, 17 Feb 2020 19:45

Rezim Teroris Assad Rebut Kembali Sebagian Besar Aleppo Menjelang Pembicaraan Rusia-Turki

Rezim Teroris Assad Rebut Kembali Sebagian Besar Aleppo Menjelang Pembicaraan Rusia-Turki

Senin, 17 Feb 2020 19:30

Cina Laporkan Meningkatnya Kasus Virus Baru Saat Jumlah Kematian Mendekati 1.800

Cina Laporkan Meningkatnya Kasus Virus Baru Saat Jumlah Kematian Mendekati 1.800

Senin, 17 Feb 2020 19:15

KH Tengku Zulkarnain: Masak Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

KH Tengku Zulkarnain: Masak Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

Senin, 17 Feb 2020 18:26

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Senin, 17 Feb 2020 17:54

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Senin, 17 Feb 2020 17:15

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Senin, 17 Feb 2020 16:19


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X