Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.187 views

Pelaku Penembakan di Pangkalan Angkatan Laut AS Kecam Amerika Sebagai 'Negara Kejahatan'

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Seorang siswa militer Saudi yang membunuh tiga orang selama penembakan di pangkalan angkatan laut AS dilaporkan telah mengutuk Amerika sebagai "negara kejahatan" dalam manifesto online sebelum serangan itu.

SITE Intelligence Group, yang memantau media jihadis, mengidentifikasi dia sebagai Mohammed al-Shamrani, mengatakan dia telah memasang sebuah manifesto pendek di Twitter yang berbunyi: "Saya menentang kejahatan, dan Amerika secara keseluruhan telah berubah menjadi negara kejahatan. "

"Saya tidak menentang Anda hanya karena menjadi orang Amerika, saya tidak membenci Anda karena kebebasan Anda, saya membenci Anda karena setiap hari Anda mendukung, mendanai, dan melakukan kejahatan tidak hanya terhadap Muslim tetapi juga kemanusiaan," tulisnya.

ABC News melaporkan bahwa para penyelidik sedang bekerja untuk menentukan apakah itu benar-benar ditulis oleh penembak.

Penembakan itu, yang terjadi di sebuah gedung kelas di Stasiun Udara Naval Pensacola di Florida, menyebabkan delapan orang lainnya cedera, termasuk dua deputi sheriff yang merespons serangan itu.

Gubernur Florida Ron DeSantis mengkonfirmasi penembak itu, yang ditembak mati oleh polisi, berasal dari Arab Saudi - berkebangsaan yang sama dengan 15 dari 19 pria yang terlibat dalam serangan 11 September, beberapa di antaranya bersekolah di sekolah penerbangan sipil di Florida.

Akun Twitter yang memposting manifesto - yang juga mengutuk dukungan AS untuk Israel dan termasuk kutipan dari almarhum pemimpin Al-Qaidah, Syaikh Usamah bin Ladin - telah ditangguhkan.

DeSantis mengatakan pada konferensi pers bahwa "pemerintah Arab Saudi perlu memperbaiki keadaan bagi para korban ini. Dan saya pikir mereka akan berhutang di sini mengingat ini adalah salah satu dari mereka."

Komandan Kapten Timothy Kinsella mengatakan penembak itu adalah seorang peserta pelatihan penerbangan, salah satu dari "beberapa ratus" siswa asing di pangkalan tersebut.

Enam orang Saudi ditahan setelah penembakan itu, termasuk tiga orang yang terlihat merekam seluruh serangan itu, The New York Times melaporkan, mengutip seseorang yang diberi pengarahan tentang penyelidikan awal.

Pria bersenjata itu dipersenjatai dengan pistol Glock 9mm yang telah dibeli secara lokal, lapor Times. Senjata itu memiliki magasin yang diperpanjang dan penembak memiliki empat hingga enam magasin lain yang dimilikinya.

Polisi pertama kali dipanggil tentang penembakan itu tidak lama sebelum pukul 7:00 pagi, kata Sheriff County Escambia David Morgan.

"Berjalan melalui TKP seperti berada di lokasi syuting film," kata Morgan. "Kamu tidak berharap ini terjadi."

Hanya anggota pasukan keamanan yang dapat membawa senjata di pangkalan, kata Kinsella, dan tidak jelas bagaimana penembak membawa pistol ke tempat itu.

Menteri Pertahanan Mark Esper mengatakan dia "mempertimbangkan beberapa langkah untuk memastikan keamanan instalasi militer kami dan keselamatan anggota layanan kami dan keluarga mereka," tetapi tidak memberikan rincian.

Penembakan di pangkalan militer jarang terjadi

Stasiun udara angkatan laut Pensacola menampung 16.000 personel militer dan lebih dari 7.000 warga sipil, dan merupakan rumah bagi skuadron demonstrasi penerbangan.

Ini adalah pusat pelatihan awal untuk pilot angkatan laut, dan dikenal sebagai "tempat lahirnya penerbangan angkatan laut."

Pangkalan ini adalah pusat program pelatihan militer asing Angkatan Laut AS, didirikan pada tahun 1985 khusus untuk siswa Saudi sebelum diperluas ke negara lain.

Sementara penembakan massal di Amerika Serikat adalah hal biasa, itu jarang terjadi di fasilitas militer.

Pada Juli 2015, Mohammad Youssuf Abdulazeez melakukan serangan di dua instalasi militer di Tennessee yang menewaskan empat marinir dan seorang pelaut. FBI menyimpulkan bahwa kekerasan itu diilhami oleh "kelompok jihadis asing."

Dua tahun sebelumnya, Aaron Alexis menewaskan 12 orang dan melukai delapan lainnya di Washington Navy Yard di ibukota AS, sebelum ditembak mati oleh petugas.

Empat tahun sebelumnya, Mayor Nidal Hasan, seorang psikiater Angkatan Darat AS, menewaskan 13 orang dan melukai lebih dari 30 orang di Fort Hood di Texas.

Dia dianggap sebagai "serigala tunggal" yang mendukung Al-Qaidah. (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Sudah 13 tahun mushalla ini menjadi sentral dakwah di kampung Gunung Sri, Tasikmalaya. Namun mushalla ini belum memiliki alat pengeras suara. Diperlukan dana 5 juta rupiah. Ayo Bantu....

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Latest News
Lockdown: Simalakama antara Penyakit dan Kelaparan

Lockdown: Simalakama antara Penyakit dan Kelaparan

Ahad, 29 Mar 2020 02:51

Ulama Syi'ah Irak Muqtada Al-Sadr Salahkan Pernikahan Sejenis Sebagai Penyebab Pandemi Corona

Ulama Syi'ah Irak Muqtada Al-Sadr Salahkan Pernikahan Sejenis Sebagai Penyebab Pandemi Corona

Sabtu, 28 Mar 2020 22:00

Turki Evakuasi 5.800 Pencari Suaka dari Perbatasan Yunani

Turki Evakuasi 5.800 Pencari Suaka dari Perbatasan Yunani

Sabtu, 28 Mar 2020 21:50

Corona dan Problematika Mudik

Corona dan Problematika Mudik

Sabtu, 28 Mar 2020 21:09

Fraksi PKS Tagih Janji Jokowi Tangguhkan Cicilan Rakyat Kecil

Fraksi PKS Tagih Janji Jokowi Tangguhkan Cicilan Rakyat Kecil

Sabtu, 28 Mar 2020 20:51

Pertempuran Kembali Berkobar di Libya Meski Ancaman Virus Mematikan Cina

Pertempuran Kembali Berkobar di Libya Meski Ancaman Virus Mematikan Cina

Sabtu, 28 Mar 2020 19:45

Turki Karantina Selusin Wilayah Dalam Rangka Memerangi Virus Corona

Turki Karantina Selusin Wilayah Dalam Rangka Memerangi Virus Corona

Sabtu, 28 Mar 2020 19:25

Pasukan Tempur Mulai Melawan Jokowi

Pasukan Tempur Mulai Melawan Jokowi

Sabtu, 28 Mar 2020 18:43

Ombudsman: Pejabat Negara yang Undang Liputan Media Saat Darurat Corona Maladministrasi

Ombudsman: Pejabat Negara yang Undang Liputan Media Saat Darurat Corona Maladministrasi

Sabtu, 28 Mar 2020 17:50

Update 28 Maret 2020 Infografik Covid-19: 1155 Positif, 59 Sembuh, 102 Meninggal

Update 28 Maret 2020 Infografik Covid-19: 1155 Positif, 59 Sembuh, 102 Meninggal

Sabtu, 28 Mar 2020 16:48

Kematian Corona di Indonesia Tertinggi di Dunia, Komisi XI: Awalnya Ada yang Jumawa dan Remehkan

Kematian Corona di Indonesia Tertinggi di Dunia, Komisi XI: Awalnya Ada yang Jumawa dan Remehkan

Sabtu, 28 Mar 2020 15:42

PKS Minta PLN Siaga Selama Darurat Corona

PKS Minta PLN Siaga Selama Darurat Corona

Sabtu, 28 Mar 2020 14:50

Lebih 375 Masjid dan Fasilitas Shalat di Inggris Ditutup Menyusul Penyebaran Wabah Virus Corona

Lebih 375 Masjid dan Fasilitas Shalat di Inggris Ditutup Menyusul Penyebaran Wabah Virus Corona

Sabtu, 28 Mar 2020 13:30

Presiden Lempar Handuk?

Presiden Lempar Handuk?

Sabtu, 28 Mar 2020 13:19

Kebijakan Ekonomi di Tengah Pandemi Covid-19

Kebijakan Ekonomi di Tengah Pandemi Covid-19

Sabtu, 28 Mar 2020 12:40

Tuhan itu Peduli dan Tidak Tidur

Tuhan itu Peduli dan Tidak Tidur

Sabtu, 28 Mar 2020 11:41

Pemerintah Buka Rekening Donasi untuk Corona, Legislator: Lucu, Jadi Terbalik-balik

Pemerintah Buka Rekening Donasi untuk Corona, Legislator: Lucu, Jadi Terbalik-balik

Sabtu, 28 Mar 2020 10:21

Fatwa Lengkap MUI Tentang Pengurusan Jenazah Muslim yang Terinfeksi Corona

Fatwa Lengkap MUI Tentang Pengurusan Jenazah Muslim yang Terinfeksi Corona

Sabtu, 28 Mar 2020 09:59

Corona Kembalikan Perempuan pada Fitrahnya sebagai Ibu

Corona Kembalikan Perempuan pada Fitrahnya sebagai Ibu

Sabtu, 28 Mar 2020 08:42

Ikuti Jejak Anies, Pengusaha Pemuda Muhammadiyah Banyumas Hibahkan Hotel untuk Tenaga Kesehatan

Ikuti Jejak Anies, Pengusaha Pemuda Muhammadiyah Banyumas Hibahkan Hotel untuk Tenaga Kesehatan

Sabtu, 28 Mar 2020 07:27


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Kamis, 26/03/2020 18:02

Corona dan Tangisan Muadzin