Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.170 views

Radovan Karadzic Divonis Seumur Hidup atas Genosida dan Kejahatan Perang Terhadap Muslim Bosnia

DEN HAAG, BELANDA (voa-islam.com) - Hakim banding Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Rabu (20/3/2019) memerintahkan mantan pemimpin Serbia Bosnia Radovan Karadzic untuk menghabiskan sisa hidupnya di penjara karena “kekejaman skala besar dan sistematis” dari kejahatan perangnya seperempat abad yang lalu.

Mereka menguatkan vonisnya atas genosida, kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan, dan meningkatkan hukumannya dari 40 tahun menjadi penjara seumur hidup.

Karadzic hampir tidak menunjukkan reaksi ketika hakim ketua Vagn Joensen dari Denmark membacakan keputusan yang menentukan itu , yang berarti mantan orang kuat Bosnia berusia 73 tahun itu kemungkinan akan menghabiskan sisa hidupnya di balik jeruji besi.

Karadzic telah mengajukan banding atas putusan bersalahnya pada tahun 2016, serta hukumannya karena mendalangi kekejaman dalam perang 1992-95 yang menghancurkan negaranya - konflik paling berdarah di Eropa sejak Perang Dunia II.

Dia adalah salah satu tokoh paling senior yang diadili oleh pengadilan kejahatan perang Den Haag. Kasusnya dianggap sebagai kunci dalam memberikan keadilan bagi para korban konflik, yang menewaskan lebih dari 100.000 orang dan jutaan orang kehilangan tempat tinggal.

Joensen mengatakan bahwa ruang sidang salah untuk menjatuhkan hukuman hanya 40 tahun mengingat apa yang disebutnya "kekejaman skala besar dan sistematis" dari kejahatan Karadzic.

Tepuk tangan merebak di galeri publik ketika Joensen menjatuhkan hukuman baru.

Keluarga korban memuji vonis

Keluarga korban yang melakukan perjalanan ke Den Haag menyambut baik putusan itu. Ibu-ibu korban, beberapa lansia dan berjalan dengan tongkat, menangis dengan lega setelah menyaksikan putusan itu dibaca di sebauh layar di Srebrenica.

Komandan militer Serbia Bosnia Ratko Mladic juga menunggu keputusan banding atas genosida dan hukuman kejahatan perangnya, yang membuatnya dijatuhi hukuman seumur hidup.

Kedua pria itu dihukum karena genosida atas peran mereka dalam pembantaian oleh pasukan Serbia terhadap 8.000 pria dan anak lelaki Muslim di wilayah Srebrenica timur Bosnia pada Juli 1995.

Jaksa penuntut mengajukan banding atas pembebasan Karadzic atas tuduhan genosida kedua, yang menyaksikan pasukan Serbia mengusir Muslim dan Kroasia dari desa-desa yang dikuasai Serbia dalam kampanye 1992. Hakim pada hari Rabu menolak banding itu.

Pada sidang banding tahun lalu, pengacara penuntut Katrina Gustafson mengatakan kepada panel lima hakim bahwa Karadzic “menyalahgunakan kekuasaannya yang sangat besar untuk menumpahkan darah korban yang tak terhitung jumlahnya. Keadilan mengharuskan dia menerima hukuman setinggi mungkin - hukuman seumur hidup. "

Karadzic selalu berpendapat bahwa kampanye Serbia Bosnia selama perang, yang termasuk pengepungan berdarah ibukota, Sarajevo, ditujukan untuk membela orang Serbia.

Setelah dakwaannya oleh pengadilan di Den Haag, Karadzic tetap bebas selama bertahun-tahun sebelum ia ditangkap di Serbia pada 2008 yang menyamar sebagai ahli terapi penuaan. (st/Aby)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Latest News
Generasi Indonesia Darurat Game Online

Generasi Indonesia Darurat Game Online

Jum'at, 26 Apr 2019 02:09

Remaja Rusak, Akibat Liberalisasi?

Remaja Rusak, Akibat Liberalisasi?

Jum'at, 26 Apr 2019 00:42

Ibu, Sang Arsitek Pencetak Generasi Cemerlang

Ibu, Sang Arsitek Pencetak Generasi Cemerlang

Jum'at, 26 Apr 2019 00:01

Selamatkan Bumi, Selamatkan Kehidupan

Selamatkan Bumi, Selamatkan Kehidupan

Kamis, 25 Apr 2019 23:02

Gereja-gereja Katolik di Sri Lanka Tangguhkan Layanan Pasca Serangan Bom

Gereja-gereja Katolik di Sri Lanka Tangguhkan Layanan Pasca Serangan Bom

Kamis, 25 Apr 2019 22:38

Arab Saudi Eksekusi 37 Orang Mayoritas Syiah Terkait Terorisme

Arab Saudi Eksekusi 37 Orang Mayoritas Syiah Terkait Terorisme

Kamis, 25 Apr 2019 21:48

Presiden PKS: Meninggalnya 119 Petugas KPPS Merupakan Duka Nasional

Presiden PKS: Meninggalnya 119 Petugas KPPS Merupakan Duka Nasional

Kamis, 25 Apr 2019 21:23

Pemilu 2019: Nyawa, Kerja Rodi. dan Hilangnya Harapan

Pemilu 2019: Nyawa, Kerja Rodi. dan Hilangnya Harapan

Kamis, 25 Apr 2019 20:01

UE Desak Mesir Patuhi Janji Setelah Referendum

UE Desak Mesir Patuhi Janji Setelah Referendum

Kamis, 25 Apr 2019 20:00

KPU dan Bawaslu, kepada Manusia Kalian Bisa Sembunyi

KPU dan Bawaslu, kepada Manusia Kalian Bisa Sembunyi

Kamis, 25 Apr 2019 19:48

Pasukan Haftar Tewaskan Enam Migran Gelap di Libya

Pasukan Haftar Tewaskan Enam Migran Gelap di Libya

Kamis, 25 Apr 2019 19:40

Ketua BPN: Pemilu 2019 Paling Jelek

Ketua BPN: Pemilu 2019 Paling Jelek

Kamis, 25 Apr 2019 19:30

KPU yang Seharusnya Mikir

KPU yang Seharusnya Mikir

Kamis, 25 Apr 2019 19:01

Prabowo kepada Pendukungnya: Kita Jangan Lengah!

Prabowo kepada Pendukungnya: Kita Jangan Lengah!

Kamis, 25 Apr 2019 19:00

Kapal TNI Dilengkapi Cat Anti Deteksi Radar

Kapal TNI Dilengkapi Cat Anti Deteksi Radar

Kamis, 25 Apr 2019 18:37

Biro Kontra-Terorisme Israel Keluarkan Peringatan Perjalanan ke Sri Lanka

Biro Kontra-Terorisme Israel Keluarkan Peringatan Perjalanan ke Sri Lanka

Kamis, 25 Apr 2019 18:30

Rizal Ramli ke Mahfud MD: Status KPU seperti Boeing 737 MAX 8

Rizal Ramli ke Mahfud MD: Status KPU seperti Boeing 737 MAX 8

Kamis, 25 Apr 2019 18:01

Sedikitnya 11 Tentara Suriah Tewas dalam Serangan HTS di Barat Laut Hama

Sedikitnya 11 Tentara Suriah Tewas dalam Serangan HTS di Barat Laut Hama

Kamis, 25 Apr 2019 17:44

Said Didu Tak Ingin Mahfud MD Dimanfaatkan KPU

Said Didu Tak Ingin Mahfud MD Dimanfaatkan KPU

Kamis, 25 Apr 2019 17:01

Jokowi vs People Power

Jokowi vs People Power

Kamis, 25 Apr 2019 16:05


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X