Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.680 views

WSJ: Ketua Tim Pembunuh Jamal Khashoggi Masih Bekerja Secara Diam-diam

RIYADH, ARAB SAUDI (voa-islam.com) - Sebuah laporan mengungkapkan bahwa Riyadh tidak mengambil tindakan serius dalam menanggapi pembunuhan mengerikan jurnalis pembangkang Jamal Khashoggi di Turki, dengan Pangeran Mahkota Mohammed bin Salman masih menerima saran dari Saud Al-Qahtani - tersangka utama dalam kasus Khashoggi yang dia pecat sebagai ajudannya - dan membiarkannya beroperasi secara diam-diam.

Mengutip pejabat Saudi yang tidak disebutkan namanya, The Wall Street Journal melaporkan pada hari Senin (11/2/2019) bahwa Qahtani terus melaksanakan beberapa tugasnya sebagai penasihat pengadilan kerajaan dalam urusan media, seperti "mengeluarkan arahan kepada wartawan lokal dan pertemuan perantara" untuk putra mahkota, yang juga dikenal sebagai MBS.

Qahtani, yang diyakini sebagai tangan kanan bin Salman, adalah salah satu tokoh berpangkat paling tinggi yang terlibat dalam pembunuhan brutal Khashoggi - kritikus blak-blakan pewaris takhta Saudi - di konsulat Riyadh di Istanbul pada awal Oktober 2018.

Dia dicopot dari jabatannya setelah investigasi Turki menyimpulkan ada "kecurigaan kuat" bahwa Qahtani - bersama pembantu lainnya MBS Ahmed Asiri - termasuk di antara dalang rencana pembunuhan itu.

Qahtani diyakini telah mengawasi pasukan pembunuh beranggotakan 15 orang yang terbang dari Riyadh ke Istanbul untuk melakukan pembunuhan Khashoggi, meskipun ia tidak melakukan perjalanan ke Turki.

"MBS masih meminta nasihat darinya, dan dia masih memanggilnya penasihatnya dengan rekan dekatnya," kata seorang pejabat Saudi, menurut Wall Street Journal.

Laporan itu mengutip para pejabat Saudi yang mengatakan bahwa Qahtani memiliki pengaruh yang luas atas urusan dalam dan luar negeri. Dia memperketat kontrol pada pers dan membentuk tim berkekuatan 3.000 orang untuk memantau dan mengintimidasi kritik di media sosial, kata mereka.

Pejabat Turki telah mengikat kasus pembunuhan ini ke tingkat tertinggi kepemimpinan Saudi. CIA juga dilaporkan menyimpulkan bahwa bin Salman memerintahkan pembunuhan Khashoggi, sebuah kesimpulan yang dibantah Riyadh.

Sebelumnya pada bulan Januari, pengadilan Saudi mengadakan sidang pertama kasus Khashoggi di mana jaksa penuntut mencari hukuman mati untuk lima dari 11 tersangka dalam kasus tersebut.

Menurut pemerintah Saudi, Qahtani belum didakwa dalam kasus ini dan merupakan satu dari 10 orang tambahan yang sedang diselidiki.

Seorang kerajaan Saudi yang akrab dengan masalah ini mengatakan putra mahkota berusaha melindungi Qahtani.

"Untuk MBS, Qahtani adalah tulang punggung istananya, dan [Pangeran Mohammed] meyakinkannya bahwa dia tidak akan tersentuh dan akan kembali ketika kasus Khashoggi lenyap," katanya.

Para pejabat Saudi juga mengatakan kepada Journal bahwa Qahtani masih bebas dan terus beroperasi secara diam-diam.

Seorang pejabat Saudi mengatakan kepada Journal bahwa Qahtani telah terlihat di Abu Dhabi, meskipun kerajaan telah memberlakukan larangan perjalanan kepadanya setelah pembunuhan tersebut. Dia terlihat di pengadilan kerajaan setidaknya dua kali sampai orang-orang mengeluh dan dia dilarang, kata para pejabat Saudi.

Beberapa pejabat AS mengatakan mereka skeptis bahwa siapa pun akan dieksekusi karena pembunuhan Khashoggi. Dan mereka telah memberi tahu pejabat Saudi bahwa proses hukum tidak bergerak cukup cepat.

"Kami melihatnya berjalan sangat lambat," kata pejabat senior Departemen Luar Negeri. “Ini cara bagi mereka untuk menyalakan keran dan mematikan keran dalam hal pertanggungjawaban. Itu bisa keluar untuk waktu yang lama. ”

Seorang pejabat AS mengatakan bahwa duta besar Riyadh untuk Washington, Khalid bin Salman, yang adalah saudara laki-laki MBS, telah mengatakan kepada AS bahwa pemerintah Saudi tidak akan mengambil ponsel Qahtani karena dia akan menemukan cara mengatasinya.

Pemerintah Saudi dikatakan telah menolak tekanan dari para pejabat AS untuk meminta pertanggungjawaban Qahtani, meskipun ia dilaporkan masih diselidiki oleh jaksa penuntut umum Saudi.

Para pejabat AS mengatakan mereka telah menekan Riyadh untuk mengendalikan Qahtani dan mereka telah menjelaskan bahwa ia harus dituntut jika fakta mendukungnya.

Mereka mengatakan Washington juga ingin melihat putra mahkota menerima beberapa tanggung jawab atas pembunuhan Khashoggi, yang telah menjadi kritikus terkemuka terhadap tindakan keras terhadap pembangkang.

"Jika MBS ingin menunjukkan kepemimpinan," kata pejabat Departemen Luar Negeri, putra mahkota harus mengeluarkan pernyataan "bahwa ini tidak bisa dimaafkan dan ini tidak akan pernah terjadi lagi dan tidak akan mencoba untuk melewati tanggung jawab."

"Bantuan semacam itu membantu orang untuk move on, tetapi itu belum terjadi," katanya.

Riyadh juga menentang tekanan AS untuk menutup pusat media kerajaan yang dulu pernah digunakan Qahtani untuk mengintimidasi para pembangkang Saudi, kata para pejabat Amerika.

Presiden AS Trump telah menghindari mengkritik MBS, memicu kritik bahwa ia berusaha menghapus pembunuhan tersebut untuk melindungi hubungan dengan Arab Saudi.

Pada hari Senin, Sekretaris Negara Mike Pompeo, mengklaim, "Amerika tidak menutupi untuk sebuah pembunuhan," dan bahwa Amerika Serikat akan mengambil lebih banyak tindakan untuk meminta pertanggungjawaban semua yang bertanggung jawab atas kematian Khashoggi. (st/ptv)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Latest News
Ketika Lembaga Suvei Terdegradasi

Ketika Lembaga Suvei Terdegradasi

Selasa, 23 Apr 2019 12:06

Maling Teriak Maling

Maling Teriak Maling

Selasa, 23 Apr 2019 11:00

Diejek karena Ungkap Kecurangan

Diejek karena Ungkap Kecurangan

Selasa, 23 Apr 2019 10:55

FUIB Sulsel Akan Lakukan People Power Jika KPU Curang

FUIB Sulsel Akan Lakukan People Power Jika KPU Curang

Selasa, 23 Apr 2019 10:07

BRIB: KPU Jangan Main-main dengan Rakyat

BRIB: KPU Jangan Main-main dengan Rakyat

Selasa, 23 Apr 2019 09:49

LIPI Butuh Kapal Riset, Harga 110 Juta Dolar

LIPI Butuh Kapal Riset, Harga 110 Juta Dolar

Selasa, 23 Apr 2019 09:25

Deklarasi Kemenangan 02 Berdasarkan Data di Lapangan

Deklarasi Kemenangan 02 Berdasarkan Data di Lapangan

Selasa, 23 Apr 2019 09:25

Pangan Murah untuk Emak

Pangan Murah untuk Emak

Selasa, 23 Apr 2019 09:07

Fahira Idris Minta Evaluasi Pemilu 2019

Fahira Idris Minta Evaluasi Pemilu 2019

Selasa, 23 Apr 2019 08:26

LBH WMI Soroti Pendistribusian Logistik Pemilu yang Tidak Sesuai UU

LBH WMI Soroti Pendistribusian Logistik Pemilu yang Tidak Sesuai UU

Senin, 22 Apr 2019 20:53

Dubes Prancis untuk AS: Israel Sebuah Rezim Apartheid

Dubes Prancis untuk AS: Israel Sebuah Rezim Apartheid

Senin, 22 Apr 2019 20:17

Cegah Memanasnya Perhitungan Suara dengan Ini

Cegah Memanasnya Perhitungan Suara dengan Ini

Senin, 22 Apr 2019 20:09

Liga Arab Janjikan 100 Juta USD untuk Otoritas Palestina Setiap Bulan

Liga Arab Janjikan 100 Juta USD untuk Otoritas Palestina Setiap Bulan

Senin, 22 Apr 2019 20:04

Habib Rizieq Sebut Luhut dan Hendro Dalang Kecurangan Pilpres

Habib Rizieq Sebut Luhut dan Hendro Dalang Kecurangan Pilpres

Senin, 22 Apr 2019 19:44

Polisi Sri Lanka Tangkap 24 Orang Terkait Serangan Bom di Gereja dan Hotel

Polisi Sri Lanka Tangkap 24 Orang Terkait Serangan Bom di Gereja dan Hotel

Senin, 22 Apr 2019 19:31

Emak-emak, Milenial, Perjuangan Belum Usai, Sandi: Mari Kita Kawal Hingga Tuntas

Emak-emak, Milenial, Perjuangan Belum Usai, Sandi: Mari Kita Kawal Hingga Tuntas

Senin, 22 Apr 2019 19:27

Bambang: Kecurangan Pemilu 2019 Terstruktur, Sistematis dan Masif

Bambang: Kecurangan Pemilu 2019 Terstruktur, Sistematis dan Masif

Senin, 22 Apr 2019 19:24

12 Tentara Tewas dalam Serangan Jihadis di Mali Tengah

12 Tentara Tewas dalam Serangan Jihadis di Mali Tengah

Senin, 22 Apr 2019 19:15

Fahri Hamzah Menilai (Grup) Media Ini Kejam

Fahri Hamzah Menilai (Grup) Media Ini Kejam

Senin, 22 Apr 2019 19:09

Hamas Kecam Keterlibatan UEA dalam Latihan Militer Bersama Israel

Hamas Kecam Keterlibatan UEA dalam Latihan Militer Bersama Israel

Senin, 22 Apr 2019 19:00


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Senin, 22/04/2019 18:09

Pemilu Paling Mengerikan