Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.237 views

Mengapa Perlawanan Palestina Tidak Disa Ditundukkan?

 

Oleh: Shaheryar Ali Khawaja

Dalam satu bulan lebih perang, lebih dari 11.000 warga sipil Palestina yang tidak bersalah, termasuk 5.000 anak-anak, kehilangan nyawa. Namun hal ini tidak menyurutkan hati nurani kelompok yang disebut sebagai “dunia liberal”, yang masih sibuk menjadi kaki tangan negara Zionis Israel dan apa yang disebut sebagai hak membela diri. Hitler dikutuk dan masih dicela atas tindakannya, tapi kenapa Zionis dimaafkan atas sikap ganas mereka?

Sejak awal berdirinya, Zionis Israel bertekad untuk mematahkan perlawanan gigih rakyat Palestina melalui kekejamannya. Namun, negara ini gagal total karena adanya kesalahpahaman mengenai “mengelola” masalah dan bukannya “menyelesaikannya”. Mereka juga telah mencoba taktik yang berbeda seperti mengadu domba kelompok-kelompok Palestina satu sama lain, misalnya Hamas melawan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), penghancuran infrastruktur mereka, pembangunan pemukiman ilegal Yahudi baru, pemadaman komunikasi, pemutusan pasokan bahan bakar dan makanan serta blokade pelabuhan mereka. Namun, semua upaya ini belum membuahkan hasil sebagaimana yang diinginkan Israel.

Pencurian sistematis atas tanah Palestina selama bertahun-tahun telah menjadi alasan utama konflik antara Zionis dan Palestina. Namun, pecahnya permusuhan baru-baru ini dapat dikaitkan dengan penodaan terus-menerus yang dilakukan Zionis Israel terhadap Masjid Al-Aqsa, pembunuhan sewenang-wenang terhadap ratusan warga Palestina, ditambah dengan upaya agresifnya untuk melegitimasi kepemilikan ilegal melalui pembentukan hubungan dengan dunia Arab. Perkembangan terakhir ini telah menimbulkan rasa putus asa di kalangan warga Palestina dan memaksa mereka untuk memulai serangan dalam menghadapi agresi Israel.

Hasil dari konfrontasi baru-baru ini adalah sebuah "bencana" bagi rakyat Palestina, namun yang lebih buruk lagi adalah kemunafikan dunia Barat. Para pemimpin Barat tidak hanya memberikan dukungan penuh kepada rezim Zionis Israel, namun juga menggagalkan segala upaya untuk mengakhiri perang ini karena penolakan mereka terhadap resolusi gencatan senjata Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Menariknya, seluruh dunia telah menunjukkan dukungan yang sangat besar terhadap Palestina dan sangat ingin mengakhiri kekejaman Israel. Demonstrasi besar-besaran pro-Palestina di AS, Inggris, dan negara-negara lain di seluruh dunia telah menunjukkan bahwa masyarakat di seluruh dunia tidak bisa lagi dilupakan melalui propaganda bias media Barat, yang hanya menampilkan satu sisi cerita.

Sikap diam yang dilakukan PBB dan rezim-rezim Barat serta persetujuan mereka terhadap pogrom keji ini semakin mendorong para pendukung Zionis untuk melanggar batasan kemanusiaan dan memperlakukan warga Palestina sebagai “binatang”. Sayangnya, pertumpahan darah ini tidak akan berakhir sampai Zionis telah merampok seluruh wilayah Gaza utara setelah mengevakuasi warga Palestina. Dengan demikian, perburuan yang dilakukan Hamas hanyalah tabir asap.

Dampak nyata dari kegilaan ini adalah meningkatnya ketegangan di Timur Tengah dan sekitarnya. Israel tidak akan pernah bisa menjadi alasan bagi stabilitas di kawasan ini sampai mereka mengabaikan agenda sadisnya. Selain itu, menteri kebudayaan Israel telah membuka kemungkinan penggunaan senjata nuklir terhadap warga Palestina yang tidak bersalah jika mereka tidak mematuhi tuntutan evakuasi. Bayangkan jika Korea Utara dan Iran mengajukan usulan yang sama. Satuan Tugas Aksi Keuangan (Financial Action Task Force) dan lembaga-lembaga dunia lainnya akan menghambat perekonomian mereka dan menyebut mereka sebagai “ancaman nyata” terhadap perdamaian global.

Sejak berdirinya, rezim Zionis Israel telah menerima bantuan sebesar $317,8 miliar (-+Rp 4990 trilyun) untuk memperpanjang dan memperluas ekspansionismenya. Mereka berperang sebanyak lima kali dan melakukan berbagai operasi mematikan terhadap rakyat Palestina untuk mematahkan semangat kemerdekaan mereka, namun semuanya sia-sia, berkat sifat tangguh rakyat Palestina dan kemauan keras mereka untuk melakukan perlawanan. Baik itu Intifada tahun 1987, Intifada kedua, konflik tahun 2004, 2010 atau 2016 atau yang terbaru, tidak ada yang mampu melemahkan tekad mereka.

Alasan lain mengapa perjuangan kemerdekaan Palestina tidak goyah adalah meningkatnya dukungan terhadap perjuangan Palestina di antara dua kekuatan geopolitik besar lainnya – Rusia dan Tiongkok. Kedua negara ini baru-baru ini menyuarakan keprihatinan mereka terhadap kebrutalan Israel dan juga menyerukan solusi dua negara terhadap konflik tersebut. Dorongan lainnya adalah pemutusan hubungan diplomatik dengan Israel oleh negara-negara seperti Bolivia, Yordania dan Turki serta penarikan duta besar oleh puluhan negara lain setelah kegilaan Israel. Jadi kini, selain dukungan dari Dunia Muslim, Palestina juga mendapatkan sekutu dari dunia non-Muslim, khususnya di Amerika Latin. Semua ini membantu memperkuat semangat rakyat Palestina dalam menghadapi penindasan Israel.

Perlawanan Palestina juga semakin kuat selama bertahun-tahun karena penindasan brutal Israel yang telah menyatukan rivalitas sengit seperti Hamas dan Fatah, yang kini bergabung untuk membentuk front persatuan melawan pasukan Zionis. Perjanjian rekonsiliasi antara Hamas dan Fatah pada tahun 2017 adalah contoh utama.

Perlawanan Palestina juga tumbuh subur karena dukungan yang sangat besar dari masyarakat Muslim di negara-negara Arab dan non-Arab, yang membuat para politisi di negara-negara tersebut tidak mengakui Israel sebagai negara yang sah. Hal ini menjadi sumber penderitaan bagi rezim Zionis, yang telah berjuang mati-matian untuk mendapatkan pengakuan dunia.

Penyebab utama keberhasilan perlawanan Palestina adalah improvisasi strategi tempur dan taktik perang gerilya. Contoh yang tepat dari hal ini adalah kerugian besar yang dialami peralatan militer Israel dan personelnya selama invasi darat yang sedang berlangsung di Gaza utara. Misalnya, untuk satu rudal Hamas, Zionis Israel menghabiskan biaya sekitar $100.000 untuk mencegatnya, sementara sebaliknya, Hamas hanya mengeluarkan biaya $500. Oleh karena itu, bahkan mengucurkan miliaran dolar ke Israel sebagai bantuan dari rezim-rezim Barat tidak memberikan mereka keunggulan yang pasti atas Palestina.

Albert Einstein pernah berkata: “Dunia ini adalah tempat yang berbahaya, bukan karena mereka yang melakukan kejahatan, tapi karena mereka yang melihat dan tidak melakukan apa pun.” Hal yang sama juga berlaku di negara-negara Barat, khususnya AS, yang baru-baru ini mengucurkan dana sebesar $14,3 miliar ke dalam perekonomian Israel untuk mendanai perang berdarah di Gaza dan juga secara aktif menjaga Israel di forum internasional seperti PBB. Oleh karena itu, AS harus meninjau kembali kebijakannya yang salah dan harus memaksa Israel untuk menyetujui solusi dua negara, seperti yang juga disebutkan oleh Mantan Perdana Menteri Israel Ehud Barak, yang percaya bahwa tujuan akhir di Gaza adalah negara Palestina demi kepentingan Israel. Keamanan dan keselamatan Israel sendiri. Perlu diingat juga bahwa nasib pasukan pendudukan tidak pernah berbeda dengan nasib Amerika di Vietnam atau Soviet di Afghanistan.

Akan lebih baik bagi Israel untuk berdamai dengan Palestina, jika tidak, siklus konflik yang tiada akhir ini akan terus terjadi dan dapat menimbulkan bencana besar lainnya di kawasan yang berpotensi melanda seluruh dunia, yang akan merugikan Israel. (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X