Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
10.227 views

Penembakan Polisi Prancis Terhadap Nahel 'Tanda Islamofobia Institusional'

INGGRIS (voa-islam.com) - Penembakan polisi yang fatal minggu lalu terhadap seorang bocah laki-laki berusia 17 tahun di pinggiran kota Paris seharusnya tidak dilihat sebagai kasus individu yang terisolasi, tetapi lebih merupakan pengungkapan rasisme dan Islamofobia institusional Prancis, menurut seorang ahli teori sosial Inggris dan pakar kolonialisme. Salman Sayyid adalah profesor teori sosial dan pemikiran dekolonial di Universitas Leeds; cara pembunuhan Nahel "bukan hal baru," katanya.

"Negara Prancis dan sebagian masyarakat telah mengejar orientasi Islamofobia selama beberapa tahun," kata Sayyid kepada Anadolu. "Saya pikir [pembunuhan Nahel M] adalah tanda Islamofobia institusional dan rasisme institusional dalam sistem penegakan hukum Prancis, dalam sistem peradilan pidana Prancis, dan di negara Prancis itu sendiri."

Protes melanda Prancis sejak 27 Juni ketika seorang petugas polisi menembak mati Nahel, seorang remaja keturunan Aljazair dan Maroko, mengklaim bahwa dia mencoba untuk menabrak mereka. Video insiden tersebut membuktikan sebaliknya dan petugas menghadapi penyelidikan formal atas pembunuhan sukarela.

Ratusan orang telah ditangkap sebagai protes, yang dimulai di Nanterre, pinggiran kelas pekerja Paris tempat Nahel ditembak, telah menyebar ke seluruh negeri ke kota-kota termasuk Lyon, Toulouse, Lille dan Marseille.

Prancis telah menghadapi kritik keras atas kebijakan penegakan hukumnya, terutama yang berkaitan dengan diskriminasi terhadap imigran dan komunitas minoritas, yang memiliki keluhan mendalam dan ketidakpercayaan terhadap pasukan polisi yang mereka tuduh rasis secara sistemik dan terlalu kejam. PBB juga meminta Prancis untuk mengatasi "masalah diskriminasi rasial dalam lembaga penegak hukumnya."

Sayyid menunjukkan bahwa sikap polisi Prancis terhadap orang-orang "terutama mereka yang dianggap bercirikan etnis atau Muslim," secara institusional bersifat rasis dan Islamofobia secara institusional. "Pemerintah Prancis," tambahnya, "tidak akan mengakuinya karena mereka bahkan tidak memiliki kategori rasisme. Penyangkalan semacam ini cukup umum di banyak sistem yang menindas dan tidak memiliki kapasitas untuk berpikir."

Bagi sang profesor, apa yang terjadi di Prancis berbahaya tidak hanya bagi umat Islam dan kelompok etnis atau terpinggirkan lainnya, tetapi juga bagi masyarakat itu sendiri. “Tergerusnya hak-hak sipil dan terkikisnya hak-hak demokrasi akan berdampak pada semua orang,” kata Sayyid. "Memerangi Islamofobia sangat penting untuk melindungi hak semua orang karena tidak mungkin ada hak sipil untuk semua jika tidak ada hak sipil bagi umat Islam."

Ketika ditanya tentang lonjakan Islamofobia di seluruh Eropa, Prof. Sayyid mengatakan bahwa telah terjadi "pengarusutamaan Islamofobia di UE, yang sangat mengkhawatirkan." Dia menyentuh beberapa contoh Islamofobia baru-baru ini dan tindakan terhadap Muslim di seluruh Eropa, termasuk pembakaran Al-Qur'an di negara-negara seperti Swedia, larangan kelompok yang bekerja melawan rasisme atau Islamofobia di Prancis, dan tekanan terhadap kelompok pro-Palestina di Jerman.

“Ini seharusnya menjadi negara yang menghargai dan memperjuangkan hak asasi manusia dan sipil secara global dan dalam batas negara mereka sendiri,” kata Sayyid. "Tindakan seperti itu oleh pemerintah Eropa sebenarnya merupakan serangan bahkan terhadap pemahaman mereka sendiri tentang nilai-nilai liberal. Ruang untuk berpikir kritis dan untuk bisa berbeda pendapat di UE, yang seharusnya menjadi benteng liberal, semakin menyusut."

Untuk kemajuan apa pun di bidang ini, ia menyimpulkan, harus ada koalisi yang lebih luas yang tidak hanya mencakup umat Islam tetapi juga semua orang yang merasa bahwa hubungan antara penguasa dan yang dikuasai harus jauh lebih seimbang. "Islamofobia, rasisme institusional adalah ujung tombak dari sistem baru ini yang akan diterapkan, dan oleh karena itu untuk menjadi lebih baik, akan membutuhkan banyak upaya dari banyak orang ... koalisi bersatu yang luas melawan xenofobia ini bagi para pengungsi, untuk Roma, untuk Muslim, untuk mereka yang dikucilkan dari apa yang terjadi sekarang." (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X