Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.008 views

Lions' Den: Masa Depan Perlawanan Palestina

Oleh: Sally Ibrahim

The Lions' Den, sebuah kelompok bersenjata Palestina yang baru dibentuk yang muncul pada bulan Agustus di kota Nablus, Tepi Barat yang diduduki, telah menghadirkan dilema bagi Israel.

Menanggapi agresi tentara dan pemukim Israel dengan operasi militer terkoordinasi, kelompok tersebut mewakili perubahan wajah perlawanan Palestina dan menikmati dukungan rakyat.

Taktik kelompok itu termasuk eskalasi dramatis konfrontasi dengan militer Israel, dengan generasi baru pejuang memasuki pertempuran senjata yang sulit diantisipasi oleh pasukan keamanan Israel.

Menurut statistik resmi yang dikeluarkan oleh Pusat Informasi Palestina, para pejuang, sebagian besar berusia 20-an dan 30-an, telah melakukan lebih dari 1.000 operasi hanya dalam dua bulan.

Lebih dari 800 insiden tercatat pada bulan September saja di Tepi Barat yang diduduki, termasuk pelemparan batu, operasi penembakan, dan penanaman atau pelemparan alat peledak.

Menurut laporan media Israel, dua tentara Israel telah dibunuh oleh pejuang dari Lions' Den atau diterjemahkan sebagai "Sarang Singa", sementara 91 lainnya terluka, beberapa serius.

Akibatnya, pada bulan Oktober tentara Israel melakukan operasi militer skala besar yang menargetkan para pejuang kelompok tersebut di Nablus. Seluruh kota dan daerah sekitarnya dikepung, dengan pembatasan besar pada pergerakan 430.000 warga Palestina selama beberapa minggu.

Generasi baru

Pada 3 September 2022, Lions' Den mengeluarkan konferensi pers pertamanya di kota tua Nablus, dengan lusinan pejuangnya muncul dalam kelompok yang terorganisir. Selama konferensi, seorang pria bersenjata bertopeng berkata, “Senjata kami tidak akan menembakkan peluru ke udara dengan sia-sia. Satu-satunya tujuan kami adalah pendudukan."

Kelompok bersenjata itu mengandalkan platform media sosial untuk menyebarkan siaran pers dan video serangan, terutama melalui akun Telegramnya, yang telah menarik lebih dari 250.000 pengikut.

Beberapa analis menunjukkan kemunculan kelompok itu hingga Februari 2022, dengan pasukan keamanan Israel melihat peningkatan signifikan dalam penembakan di distrik Nablus.

Israel mengaitkan kebangkitan ini dengan kelompok bersenjata kecil yang dibentuk di kota, mirip dengan 'Brigade Jenin', yang diperkirakan muncul pada September 2021 untuk melindungi enam tahanan Palestina dari Jenin yang melarikan diri setelah kabur dari penjara Gilboa Israel.

Berdasarkan informasi intelijen pada saat itu, menurut surat kabar Israel Haaretz, Dinas Keamanan Dalam Negeri Israel, atau Shin Bet, memutuskan untuk mencoba melenyapkan kelompok-kelompok ini.

Akibatnya, pasukan Israel telah meluncurkan serangan besar-besaran dan kampanye penangkapan di kota Nablus dan Jenin pada tahun 2022, menewaskan sedikitnya 190 warga Palestina, termasuk pejuang, menurut Kementerian Kesehatan Otoritas Palestina (PA) yang berbasis di Ramallah.

Mohammed al-Azizi, Adham Mabrouka, Mohammed al-Dakhil, Ashraf Mabslat, Abboud Sobh, Ibrahim al-Nabulsi, dan Islam Sabbouh adalah di antara lusinan nama terkemuka yang menjadi terkenal sebagai pejuang dan pendiri Lions' Den. Semuanya terbunuh dalam baku tembak dengan pasukan Israel di Nablus.

“Terlepas dari kenyataan bahwa kami kehilangan sejumlah pejuang terbaik kami, itu tidak berarti bahwa tujuan kami untuk menghadapi pendudukan terbunuh,” kata seorang pejuang dari Lions 'Den yang berbasis di Nablus kepada The New Arab dengan syarat anonim.

"Perlawanan Palestina adalah fenomena baru dan lahir dengan setiap generasi baru, dan tidak ada kekuatan di dunia yang dapat mengakhirinya selama pendudukan Israel terus melakukan kejahatannya terhadap rakyat kami," tambahnya.

"Pejuang kami adalah bom waktu yang akan meledak dalam menghadapi pendudukan di mana saja kapan saja, tidak hanya di Tepi Barat tetapi juga di dalam kota-kota Israel."

Mendapatkan dukungan populer

The Lions' Den telah mendapatkan dukungan rakyat Palestina di Tepi Barat yang diduduki, Yerusalem Timur, dan Jalur Gaza di tengah serangan Israel yang hampir terus-menerus, kekerasan oleh pemukim ilegal Yahudi, dan kubu pendudukan militer Israel.

“Wajar bagi kaum muda untuk meluncurkan kelompok heroik seperti itu, terutama karena kita adalah generasi yang lelah dengan kebijakan lemah yang diadopsi oleh para pemimpin Palestina, termasuk Fatah dan Hamas, dalam cara mereka berurusan dengan Israel,” Amir Siam, yang berbasis di Gaza, kepada TNA.

"Ideologi sarang singa akan tetap menjadi mimpi buruk baru Israel, dan itu akan menjadi masa depan perlawanan Palestina"

Perlawanan Palestina terhadap pendudukan “belum berakhir dan tidak akan berakhir,” tambahnya, mengatakan bahwa ada “kebangkitan kuat perlawanan Palestina di Tepi Barat” dari orang-orang muda yang bahkan belum mengalami berbagai perang yang dihadapi Gaza sejak 2008.

Musab Al-Ajrami dari Ramallah setuju. "Israel ingin membunuh patriotisme dalam diri kami dengan menyediakan lebih banyak fasilitas bagi kami untuk bekerja di wilayah pendudukan. [Israel] ingin kami hanya peduli dengan uang dan melupakan tugas nasional kami untuk membebaskan negara kami dari pendudukan," kata pria berusia 30 tahun itu kepada The New Arab.

Analis politik yang berbasis di Ramallah, Hani al-Masri mengatakan kepada The New Arab bahwa "wajar jika Sarang Singa menjadi begitu populer karena muncul pada saat Otoritas Palestina sedang tenggelam dalam kelemahan".

Isu-isu seperti koordinasi keamanan PA terus terbukti kontroversial bagi warga Palestina, yang menyaksikan pasukan Israel melakukan penangkapan, pembongkaran rumah, dan pembunuhan di wilayah yang diduga berada di bawah 'kedaulatan' PA.

“Mungkin yang membedakan para pejuang baru adalah bahwa mereka termasuk generasi pengorbanan dan bukan generasi persiapan dan pembebasan (…) Mereka percaya pada pertempuran sampai mati syahid,” tambah Al-Masri.

Yang dibutuhkan, lanjutnya, adalah orientasi kelompok pada “ideologi pembebasan”.

kegagalan israel

Terlepas dari pukulan berat terhadap struktur organisasi Lions' Den melalui pembunuhan, tidak bijaksana untuk menghapus kapasitas mobilisasi mereka.

Yaron Friedman, seorang pakar politik Israel, baru-baru ini menulis bahwa gelombang pembunuhan yang menargetkan para pemimpin Lions 'Den hanya menciptakan pencegah sementara, karena kelompok itu masih menghasilkan pejuang yang menginspirasi anak-anak muda Palestina.

“Generasi muda Palestina tidak menyaksikan intifada tahun 1987 dan 2000, dan mereka ingin mendapatkan kesempatan berjuang, terutama karena mereka percaya bahwa mereka akan berhasil mencapai apa yang gagal dilakukan pendahulu mereka,” tulisnya.

Sementara itu, Abdullah Al-Aqrabawi, seorang peneliti yang berbasis di Ramallah dalam hubungan internasional dan studi strategis, mengatakan kepada The New Arab bahwa strategi Israel di wilayah Palestina yang diduduki telah gagal untuk menekan perlawanan Palestina, dengan perluasan pemukiman dan pelanggaran di Yerusalem menarik lebih banyak anak muda terhadap gerakan.

Penangkapan massal atau kampanye pembunuhan juga akan gagal untuk menghalangi generasi muda, jelasnya, dengan banyak dari mereka yang sekarang bertempur dalam kelompok-kelompok baru yang tidak ada dalam daftar pemantauan keamanan yang disusun oleh Israel, pada dasarnya tetap berada di bawah radar pasukan keamanan Israel dan Otoritas Palestina.

'Mimpi buruk baru'

Analis politik Palestina menegaskan bahwa jika status quo saat ini berlanjut, Tepi Barat akan menyaksikan letusan militansi yang lebih besar daripada Intifadah Pertama dan Kedua.

Permukiman ilegal Yahudi Israel dan infrastruktur keamanan seperti pos pemeriksaan di Tepi Barat bisa menjadi target baru.

“Jelas bahwa para pejuang baru bekerja sesuai dengan strategi untuk perlawanan berkelanjutan yang memastikan perluasan gagasan di luar batas geografis Nablus,” analis politik yang berbasis di Gaza Sharhabeel Al-Gharib mengatakan kepada The New Arab.

Mereka juga bekerja untuk memperluas dan berkoordinasi dengan distrik Palestina lainnya di Tepi Barat, tambahnya.

"Ideologi Sarang Singa akan tetap menjadi mimpi buruk baru Israel, dan itu akan menjadi masa depan perlawanan Palestina." (TNA)

Sally Ibrahim adalah seorang reporter Palestina untuk The New Arab yang berbasis di Jalur Gaza.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X