Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.203 views

Turki Hadapi Musuh Jihadis Misterius di Idlib

IDLIB, SURIAH (voa-islam.com) - Kelompok-kelompok jihadis yang tidak jelas telah meningkatkan serangan terhadap pasukan Turki di provinsi Idlib yang dikuasai pejuang oposisi Suriah, menambah dilema Turki di tengah status quo yang rapuh di wilayah tersebut.

Kelompok yang diilhami Al-Qaidah seperti Hurrasa Diin menonjol sebagai pembuat masalah potensial ketika pasukan Turki mulai memperkuat kehadiran mereka di sekitar jalan raya utama M4 tahun lalu yang berkoordinasi dengan Hayat Tahrir al-Sham (HTS), kelompok pemberontak dominan di Idlib.

Pejuang Kaukasia, yang terkonsentrasi di Jisr al-Shughur dan pedesaan Latakia, tidak dilihat sebagai ancaman langsung, meskipun mereka memiliki ideologi jihadi.

Namun, serangan terhadap pasukan Turki datang dari penyerang tak terduga.

Sebuah kelompok yang menamakan dirinya Brigade Khattab al-Shishani mengklaim tiga serangan pertama, yang menargetkan patroli Turki-Rusia di sepanjang M4 pada 14 Juli, 17 Juli dan 25 Agustus. "Shishani" berarti "Chechnya" dalam bahasa Arab dan telah menjadi ciri khas dari kelompok yang dipimpin orang Chechnya di Suriah. Setelah serangan bom mobil 14 Juli, Rusia mengatakan tiga tentaranya terluka, sementara Turki hanya mengatakan tentang kerusakan kendaraan. Sebuah pernyataan dari para penyerang, sementara itu, mengecam kelompok-kelompok jihad utama di wilayah tersebut karena tidak bertindak melawan patroli Turki-Rusia. Mereka memuat kutipan dari pendiri Al-Qaidah Syaikh Usamah bin Ladin dan menyebut tentara Rusia sebagai "tentara salib" dan pasukan Turki dan HTS sebagai "murtad."

Kemudian, pada 27 Agustus, sebuah kelompok bernama Skuadron Ansar Abu Bakar Al-Siddiq mengklaim serangan bom mobil di dekat pos pengamatan Turki dekat Jisr al-Shughur, memuji pelaku bom jibaku yang mengemudikan kendaraan tersebut. Serangan kedua oleh kelompok yang sama menewaskan seorang tentara Turki dan melukai lainnya di dekat Ariha 6 September. Serangan terbaru yang diklaim oleh kelompok itu menargetkan pos terdepan Turki di pedesaan Aleppo barat 16 Januari. Pernyataannya mengatakan "detasemen penembak jitu" menyerang "Salah satu pangkalan utama tentara NATO Turki," sementara laporan lokal mengatakan tiga tentara terluka.

Faksi ketiga yang sama tidak jelasnya, menyebut dirinya Kelompok Abdullah bin Unais, menghujani granat berpeluncur roket ke pasukan Turki 4-5 Januari sebelum menyerang pos pemeriksaan HTS 8 Januari. Dalam pernyataan pertamanya, kelompok itu menyebut HTS "murtad" dan menuduhnya mengkhianati Islam dan perjuangan jihadis melawan penjajah.

Jargon yang hampir identik dari ketiga kelompok tersebut mungkin menunjukkan bahwa mereka terkait dengan pusat yang sama, tetapi mengingat ideologi Al-Qaidah mereka yang sama, kesamaan dalam retorika hampir tidak biasa.

Sejumlah faksi radikal di Idlib secara terbuka keberatan dengan patroli Turki-Rusia, yang dimulai berdasarkan kesepakatan bilateral pada Maret 2020, tetapi mereka tetap diam ketika tiga kelompok yang disebutkan di atas - semuanya belum pernah terdengar sebelumnya - melancarkan serangan mereka.

Ini mengingatkan kita pada tiga kemungkinan. Pertama, kelompok baru tersebut mungkin terdiri dari para jihadis yang membelot dari faksi yang enggan menghadapi Turki. Perpecahan seperti itu telah menjadi hal biasa dalam perang Suriah, tetapi terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa kelompok-kelompok itu benar-benar pecahan yang bertindak secara independen.

Kedua, nama-nama baru itu mungkin hanya front untuk faksi-faksi radikal yang tidak mau secara terbuka menentang Turki. Akhirnya, mereka mungkin menjadi pelindung bagi sel-sel Islamic State (IS) yang khawatir mengibarkan bendera mereka sendiri di wilayah di mana mereka telah membuat terlalu banyak musuh.

Berbagai jihadis Salafi - dengan atau tanpa hubungan dengan IS - telah menganjurkan jihad melawan Turki sebagai bagian dari perdebatan internal, menyebut Turki sebagai negara "kafir" dan pemerintahannya sebagai tidak Islami.

Untuk kelompok-kelompok yang menyandang tag "Shishani", perang di Suriah tidak hanya tentang memerangi "kafir" tetapi juga tentang kesepakatan dengan Rusia atas kekalahan perang di Chechnya. Turki, bagaimanapun, belum menghadapi permusuhan terbuka dari orang Chechnya. Mereka terus melihat Turki sebagai tempat berlindung yang aman, terlepas dari persetujuan Ankara dengan Moskow dan serangkaian pembunuhan orang-orang Chechnya di pengasingan di Turki, yang disalahkan pada intelijen Rusia atau pembunuh bayaran dari pemimpin Chechnya pro-Rusia.

Setelah meletusnya perang Suriah, intelijen Turki menyeret banyak orang Chechnya ke Suriah, di mana mereka mendapatkan reputasi sebagai pejuang yang tangguh. Meskipun bergeser ke jihadisme, orang-orang Chechnya telah terus untuk memisahkan Turki, tidak pernah secara terbuka menyebutnya sebagai musuh. Tidak diragukan lagi sikap mereka memiliki aspek pragmatis, karena banyak orang Chechen berlindung di Turki atau menggunakannya sebagai rute dari Kaukasus ke Eropa. Hal yang sama berlaku untuk pejuang Uzbek, Kyrgyz, dan Uighur di Suriah.

Bagi kelompok jihadis di Idlib, kendali pemerintah Suriah atas jalan raya M4, yang menghubungkan Latakia dan Aleppo, berarti akhir dari permainan. Jisr al-Shughur, basis utama para jihadis asing, terletak di M4 juga. Patroli Turki-Rusia, yang bertujuan untuk membuka kembali jalan menuju lalu lintas, menyebabkan keretakan dalam barisan jihadis sejak awal. Bagi mereka yang bertekad melakukan perlawanan, menentang patroli menjadi identik dengan menantang dominasi HTS, yang memilih untuk mengakomodasi Turki.

HTS telah memilih untuk bekerja sama dengan Turki sebelumnya - dalam pendirian pos pengamatan militer Turki. Itu sudah memicu keributan di barisan jihadis yang meletus menjadi bentrokan bersenjata setelah pasukan Suriah mengambil kendali jalan raya M5 pada Februari 2020 dan Turki dan Rusia menyetujui patroli bersama untuk membuka kembali M4 pada bulan berikutnya. Bentrokan itu membuat HTS membongkar pusat operasi gabungan yang dibuat oleh Hurrasa Diin dan empat kelompok lain yang diilhami Al-Qaidah pada bulan Juni.

Meningkatnya serangan terhadap patroli Turki-Rusia meningkatkan tekanan pada HTS, yang mengklaim sebagai bos wilayah tersebut. Kegagalan HTS untuk mengendalikan serangan akan mengubah aturan permainan.

Menyusul serangan pada awal Januari, pasukan Turki mendirikan pos pemeriksaan baru di dekat Maarat Misrin dan mengerahkan kendaraan yang dilengkapi dengan sistem deteksi ledakan di M4. Serangan berkelanjutan dapat memaksa Turki untuk menghadapi kelompok penyerang, baik secara langsung atau melalui proksi Suriahnya.

Sejauh ini, Turki telah melakukan yang terbaik untuk menghindari bentrokan dengan para jihadis, meskipun komitmennya untuk mencabut kelompok jihadis dalam dua kesepakatan terpisah dengan Rusia. Mereka telah mempertahankan koordinasi dengan HTS dan memperlakukannya sebagai kelompok yang "masuk akal", meskipun HTS tetap dalam daftar kelompok "teroris" dan menguasai 90% Idlib. Dengan menekan faksi-faksi jihadis yang bersaing, HTS telah melayani kepentingan Turki. Untuk menunjukkan hubungan baik dengan Turki, kelompok itu bahkan menyetujui peredaran lira Turki di Idlib musim panas lalu.

Kehadiran militer Turki yang meluas melalui lusinan pos pemeriksaan, tentu saja, merupakan ancaman bagi kendali teritorial HTS di wilayah tersebut, tetapi pada saat yang sama, merupakan penghalang terhadap pasukan Suriah dan Rusia, sisi penting bagi kelompok tersebut.

Turki terus memperkuat kehadirannya di sekitar M4, meskipun telah mengevakuasi semua pos pengamatannya di sepanjang M5 setelah mereka dikepung oleh pasukan Suriah. Pada 18 Januari, pasukan Turki dikerahkan ke kota Qastun di Dataran al-Ghab, yang membentuk garis tembak antara Idlib dan Hama. Beberapa hari sebelumnya, mereka mendirikan dua pos pemeriksaan di dekat Saraqib.

Pencegahan serangan militer Suriah dan sekutunya yang diciptakan oleh kehadiran militer Turki mendikte pragmatisme di HTS. Karena itu, rasanya mereka harus menahan serangan kelompok radikal yang mengancam mengganggu status quo. Tetap saja, strategi seperti itu bukanlah jaminan ketenangan. Saling tembak tidak pernah berhenti sejak gencatan senjata berlaku Maret lalu. Selain itu, serangan lanjutan dari Idlib di wilayah yang dikuasai pemerintah dapat dengan mudah memberi Rusia alasan untuk menekan Turki dan meningkatkan operasi di wilayah tersebut.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Tragedi Besar Akibat Suporter Tak Siap Kalah dan Polisi Represif

Tragedi Besar Akibat Suporter Tak Siap Kalah dan Polisi Represif

Selasa, 04 Oct 2022 10:51

Anies Baswedan Resmi Jadi Bakal Capres, Fahira Idris: Kawal dari Upaya Dugaan Penjegalan

Anies Baswedan Resmi Jadi Bakal Capres, Fahira Idris: Kawal dari Upaya Dugaan Penjegalan

Selasa, 04 Oct 2022 09:12

Ribuan Warga Rusia Yang Dimobilisasi Untuk Perang Di Ukraina Dipulangkan Karena Tidak Layak Bertugas

Ribuan Warga Rusia Yang Dimobilisasi Untuk Perang Di Ukraina Dipulangkan Karena Tidak Layak Bertugas

Senin, 03 Oct 2022 23:15

BPOM: Vaksin Covid-19 Dalam Negeri Sudah Tersertifikasi Halal

BPOM: Vaksin Covid-19 Dalam Negeri Sudah Tersertifikasi Halal

Senin, 03 Oct 2022 23:06

MUI Jatim Beri Dukungan Spiritual untuk Korban Tragedi Kanjuruhan

MUI Jatim Beri Dukungan Spiritual untuk Korban Tragedi Kanjuruhan

Senin, 03 Oct 2022 21:14

Indonesia Masuk 100 Negara Paling Miskin di Dunia, Ini Tanggapan Legislator PKS

Indonesia Masuk 100 Negara Paling Miskin di Dunia, Ini Tanggapan Legislator PKS

Senin, 03 Oct 2022 20:49

Kelompok Hak Asasi: Israel Tahan Hampir 800 Warga Palestina Tanpa Pengadilan

Kelompok Hak Asasi: Israel Tahan Hampir 800 Warga Palestina Tanpa Pengadilan

Senin, 03 Oct 2022 19:15

Hasbulla 'Mini Khabib' Magomedov Tandatangani Kesepakatan 5 Tahun Dengan UFC

Hasbulla 'Mini Khabib' Magomedov Tandatangani Kesepakatan 5 Tahun Dengan UFC

Senin, 03 Oct 2022 18:35

Partai Gelora Dorong Pihak yang Bertanggungjawab atas Tragedi Kanjuruhan Diproses Hukum

Partai Gelora Dorong Pihak yang Bertanggungjawab atas Tragedi Kanjuruhan Diproses Hukum

Senin, 03 Oct 2022 17:11

The Worldview of Islam: Kacamata Jernih Muslim Memandang Dunia

The Worldview of Islam: Kacamata Jernih Muslim Memandang Dunia

Senin, 03 Oct 2022 13:30

Dokter Paru: Rokok Elektrik Bukan Rokok yang Sehat

Dokter Paru: Rokok Elektrik Bukan Rokok yang Sehat

Senin, 03 Oct 2022 12:44

NasDem Umumkan Anies Baswedan sebagai Capres

NasDem Umumkan Anies Baswedan sebagai Capres

Senin, 03 Oct 2022 11:17

Tragedi Kanjuruhan, Haedar Nashir: Satu Jiwa Saja Sangat Berharga yang Harus Dijaga

Tragedi Kanjuruhan, Haedar Nashir: Satu Jiwa Saja Sangat Berharga yang Harus Dijaga

Senin, 03 Oct 2022 09:31

Tenaga Ahli DPR RI Ajak Melek Menulis Berita

Tenaga Ahli DPR RI Ajak Melek Menulis Berita

Senin, 03 Oct 2022 07:38

Mari Bantu Operasional Dakwah Media Voa Islam

Mari Bantu Operasional Dakwah Media Voa Islam

Senin, 03 Oct 2022 07:13

Dokter Ungkap Syarat untuk Turunkan Kasus Kanker di Indonesia

Dokter Ungkap Syarat untuk Turunkan Kasus Kanker di Indonesia

Senin, 03 Oct 2022 06:41

JAS: Sepak Bola Harus Menjadi Hiburan Bukan Tragedi yang Memilukan

JAS: Sepak Bola Harus Menjadi Hiburan Bukan Tragedi yang Memilukan

Ahad, 02 Oct 2022 21:55

Saudi Bebaskan Peziarah Iran Yang Ditangkap Saat Pelaksanaan Ibadah Haji 2022 Lalu

Saudi Bebaskan Peziarah Iran Yang Ditangkap Saat Pelaksanaan Ibadah Haji 2022 Lalu

Ahad, 02 Oct 2022 21:45

Gugatan PT 20% Ditolak MK, Sekjen PKS: Kami Hormati, Meskipun Sangat Kecewa

Gugatan PT 20% Ditolak MK, Sekjen PKS: Kami Hormati, Meskipun Sangat Kecewa

Ahad, 02 Oct 2022 21:44

PKS Terbuka Menerima Nasihat Dari Tokoh dan Ormas Islam

PKS Terbuka Menerima Nasihat Dari Tokoh dan Ormas Islam

Ahad, 02 Oct 2022 21:32


MUI

Must Read!
X

Ahad, 02/10/2022 09:21

Halalkan Cintamu, Bestie!