Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.860 views

Mengapa Pemberontak Syi'ah Houtsi Gagal Merebut Provinsi Marib Yaman?

MA'RIB, YAMAN (voa-islam.com) - Ma'rib telah berkembang pesat selama lima tahun terakhir dan menikmati kedamaian relatif ketika ribuan orang terlantar dari Sanaa, Al-Jawf, dan provinsi lain berbondong-bondong ke kota. Provinsi itu telah dianalogikan dengan sebuah oasis yang dikelilingi oleh ranjau darat.

Terletak sekitar 170 kilometer jauhnya dari Sana'a yang dikuasai pemberontak Syi'ah Houtsi, Ma'rib telah memukul mundur kelompok pemberontak Syi'ah kaki tangan Iran yang telah mendorong petempur mereka ke arah kota tanpa henti. Ini adalah pertempuran hidup dan mati untuk kedua belah pihak. Ma'rib telah menjadi sumber kekhawatiran bagi pemberontak Syi'ah Houtsi karena mereka tidak memiliki pengaruh pada kepemimpinan atau orang-orangnya. Kemajuan awal yang telah mereka buat berada dalam bahaya, dan setiap keuntungan yang mereka nilai bisa berubah menjadi kerugian mengingat perlawanan keras seluruh provinsi telah meningkat.

Pertempuran yang sedang berlangsung bukanlah upaya pertama pemberontak Syi'ah Houtsi untuk menjatuhkan Ma'rib. Pada 2015, suku di provinsi itu terlibat dalam bentrokan sengit dengan milisi pemberontak Syi'ah Houtsi dan berhasil memukul mundur mereka. Mengambil alih Marib telah menjadi mimpi Syi'ah Houtsi yang belum terwujud sejauh ini, dan tampaknya tidak akan tercapai. Saat ini, provinsi tersebut adalah benteng terakhir pemerintah Yaman yang diakui PBB di utara. Jika jatuh ke tangan Houtsi, itu berarti kehadiran pemerintah dihilangkan dari Yaman Utara kecuali untuk beberapa distrik di Taiz.

Pemberontak Syi'ah Houtsi ingin menjadikan provinsi itu di bawah kekuasaan mereka karena itu adalah yang terkaya di utara Yaman dengan sumber daya bahan bakar yang signifikan.

Sejak awal tahun, milisi Syi'ah Houtsi telah memperoleh tanah di distrik Nehm di Sana'a dan provinsi Al-Jawf yang berdekatan dengan Ma'rib. Runtuhnya pasukan pemerintah pada bulan April telah mendorong Syi'ah Houtsi untuk mengincar kemenangan militer di Marib. Mereka ingin membawa provinsi itu di bawah kekuasaan mereka karena itu adalah yang terkaya di utara Yaman dengan sumber daya bahan bakar yang signifikan, yaitu gas dan minyak. Selain itu, provinsi ini memiliki lokasi yang strategis. Itu adalah di persimpangan antara Al-Beidha, Al-Jawf, Sana'a, Shabwa, dan Arab Saudi.

Pemberontak Syi'ah Houtsi telah menyadari bobot strategis provinsi ini, tetapi mereka telah menghadapi tantangan-tantangan yang tidak dapat diatasi dalam upaya berulang-ulang mereka untuk mengambil alih. Ini terjadi karena berbagai alasan.

Pertama, Ma'rib adalah masyarakat suku dan tidak mudah untuk menaklukkan rakyatnya dengan paksa. Mereka cenderung bertempur hingga orang terakhir. Satu-satunya cara yang mungkin untuk mendapatkan dukungan mereka adalah dengan membangun koneksi yang baik dengan tokoh-tokoh suku mereka. Tidak seperti provinsi lain di Yaman Utara, orang-orang di Ma'rib merasakan tanggung jawab kolektif untuk menangkis serangan Syi'ah Houtsi. Dan rasa tanggung jawab seperti itu telah memainkan peran strategis dalam menghambat pengambilalihan provinsi tersebut oleh Houtsi. Pemuda Marib, pria, dan manula semuanya dapat dilihat di garis depan bersama dengan pasukan pemerintah. Suku-suku Marib belum hancur dan pemberontak Syi'ah Houtsi tidak mampu membeli kesetiaan para pemimpin suku di provinsi tersebut.

Fakta bahwa suku-suku dan pemberontak Syi'ah Houtsi tidak akan pernah mencapai titik temu dapat dikaitkan dengan jurang ideologis mereka. Suku Ma'rib mengidentifikasi diri mereka sebagai Muslim Sunni sementara Houtsi mengikuti agama Syi'ah. Pemberontak Syi'ah Houtsi percaya bahwa mereka memiliki hak ilahi untuk memerintah atas orang lain, dan itu adalah laknat bagi suku Ma'rib yang menghargai kemerdekaan mereka selama mereka masih memiliki senjata dan kemampuan untuk bertempur. Ini adalah celah ideologis yang luas dan pemberontak Syi'ah kaki tangan Iran ini belum mampu menaklukan hati di provinsi tersebut.

Kedua, Marib tidak jatuh ke dalam perangkap persaingan partisan ketika pemberontak Syi'ah Houtsi mengambil alih Sana'a pada bulan September 2014. Pemberontakan rakyat telah beralih dari jalan damai ke konflik partisan yang destruktif, terutama antara Kongres Rakyat Umum (GPC) dan Partai Islah. . Pengambilalihan Syi'ah Houtsi atas provinsi Amran dan Sana'a dan ekspansi mereka selanjutnya ke beberapa kota di Yaman tidak akan terjadi tanpa dukungan dari kepemimpinan GPC, termasuk Ali Abdulla Saleh, yang akhirnya dikhianati dan dieksekusi oleh pemberontak Syi'ah Houtsi pada 2017 setelah memutuskan aliansinya dengan kelompok tersebut.

GPC ingin membalas dendam terhadap Partai Islah dan semua gerakan politik yang turun ke jalan, menuntut penggulingan rezim Saleh. Itu adalah kesalahan besar yang dilakukan oleh partai-partai politik, sehingga memberikan lahan subur bagi kebangkitan dan perluasan Houtsi di seluruh negeri. Memang, antagonisme partisan di antara partai-partai politik di Yaman setelah pemberontakan populer 2011 telah menyirami akar gerakan Syi'ah Houtsi dan memperkuatnya, akhirnya membawa kematian bertahap ke negara.

Hebatnya, Marib berdiri secara unik sendirian dan selamat dari wabah keberpihakan yang memecah belah yang telah merugikan Yaman sejak 2014. Provinsi ini tetap bersatu dan para pejuang anti-Houtsinya telah bertindak secara kolektif untuk mencegah upaya gerak maju pemberontak Syi'ah Houtsi untuk menuju distrik-distrik di provinsi tersebut.

Ketiga, kepemimpinan gubernur Ma'rib yang kuat telah menjadi katalisator bagi perlawanan gigih provinsinya sejak awal 2015. Gubernur Sultan Al-Arada, yang ditunjuk oleh Presiden Hadi pada 2012, telah berhasil memenangkan dukungan internal dan eksternal. Suku-suku, partai politik, dan institusi negara telah bersatu di bawah kepemimpinannya. Ini membantu bahwa ia juga menjaga hubungan baik dengan Arab Saudi dan UEA, yang bersama-sama meluncurkan kampanye militer melawan Syi'ah Houtsi pada tahun 2015. Kekuasaan negara Al-Arada dan hubungannya dengan dan pemahaman tentang provinsi semuanya telah membantunya pada saat kritis.

Akhirnya, kepemimpinan provinsi tidak semata-mata fokus pada upaya perang, membiarkan ekonomi dan layanan publik yang dibutuhkan oleh warga sipil tidak tertangani. Sebaliknya, Marib telah melihat peningkatan luar biasa di sektor layanan dasar termasuk kesehatan, pendidikan, listrik, dan infrastruktur jalan. Saat ini, kota ini telah menjadi tempat berlindung yang aman bagi penduduk setempat serta para pengungsi dan populasinya telah melonjak dari 300.000 menjadi 3 juta.

Sementara upaya keras pemberontak Syi'ah Houtsi dengan mengambil alih Marib belum sirna, pasukan yang membela provinsi itu bersikap tegas dan tak tergoyahkan. Oleh karena itu, selama perjanjian perdamaian yang komprehensif tidak tercapai di Yaman, Ma'rib akan terus menghadapi serangan Syi'ah Houtsi, dan rudal sporadis mereka yang menghantam lingkungan sipil dan pos militer tidak akan berhenti.

Pada akhirnya, sama seperti Ma'rib memainkan peran penting dalam membuka jalan menuju kemenangan revolusi Yaman 1962 melawan pemerintahan imam 12 yang berusaha dihidupkan kembali oleh pemberontak Syi'ah Houtsi, dapat disimpulkan dari sejarah bahwa provinsi ini tidak akan dengan mudah bersujud kepada kepemimpinan Houtsi. (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Ulama dan Pemimpin Muslim Filipina Kecam Rencana Militer Untuk Mengawasi Madrasah

Ulama dan Pemimpin Muslim Filipina Kecam Rencana Militer Untuk Mengawasi Madrasah

Selasa, 20 Oct 2020 22:35

Kemunafikan Eropa: Kata-kata Kosong Untuk Palestina, Senjata Mematikan Untuk Israel

Kemunafikan Eropa: Kata-kata Kosong Untuk Palestina, Senjata Mematikan Untuk Israel

Selasa, 20 Oct 2020 22:15

Kepala Mossad Sebut Israel dan Arab Saudi Pelihara Hubungan Perdamaian Tidak Resmi

Kepala Mossad Sebut Israel dan Arab Saudi Pelihara Hubungan Perdamaian Tidak Resmi

Selasa, 20 Oct 2020 21:15

AS Cantumkan Pebisnis Batu Permata Di Australia Dalam Daftar Teroris yang Ditunjuk Global

AS Cantumkan Pebisnis Batu Permata Di Australia Dalam Daftar Teroris yang Ditunjuk Global

Selasa, 20 Oct 2020 20:45

Koalisi Advokat Bersiap Somasi Menteri Kesehatan

Koalisi Advokat Bersiap Somasi Menteri Kesehatan

Selasa, 20 Oct 2020 19:41

PKS: Setahun Jokowi, Semua Ambyar!

PKS: Setahun Jokowi, Semua Ambyar!

Selasa, 20 Oct 2020 17:59

Satu Tahun Pemerintahan Jokowi, Anis: Kinerja Bidang Ekonomi Belum Memuaskan

Satu Tahun Pemerintahan Jokowi, Anis: Kinerja Bidang Ekonomi Belum Memuaskan

Selasa, 20 Oct 2020 17:26

Hasil Survei: 40% Gen-Z Inginkan Jaringan Stabil

Hasil Survei: 40% Gen-Z Inginkan Jaringan Stabil

Selasa, 20 Oct 2020 09:33

Mau Tanya, Video Kawal Jogging dan Helikopter Itu Hoax Apa Tidak?

Mau Tanya, Video Kawal Jogging dan Helikopter Itu Hoax Apa Tidak?

Selasa, 20 Oct 2020 07:02

Menteri Toleransi UEA Dituduh Lakukan Pelecehan Seksual Terhadap Wanita Inggris

Menteri Toleransi UEA Dituduh Lakukan Pelecehan Seksual Terhadap Wanita Inggris

Senin, 19 Oct 2020 21:43

Ayah, Sosok Tegar yang Layak Mendapatkan Surga

Ayah, Sosok Tegar yang Layak Mendapatkan Surga

Senin, 19 Oct 2020 21:32

Islamic State Bidik Negara Teluk, Serukan Serang Kepentingan Ekonomi Saudi

Islamic State Bidik Negara Teluk, Serukan Serang Kepentingan Ekonomi Saudi

Senin, 19 Oct 2020 21:18

Penghargaan sebagai Negara Pengutang, Malu atau Bangga?

Penghargaan sebagai Negara Pengutang, Malu atau Bangga?

Senin, 19 Oct 2020 21:09

Falsafah: Hikmah yang Terbatas

Falsafah: Hikmah yang Terbatas

Senin, 19 Oct 2020 20:05

Masjid-masjid di Gaza Kembali Dibuka Setelah Ditutup Beberapa Pekan karena Pandemi Corona

Masjid-masjid di Gaza Kembali Dibuka Setelah Ditutup Beberapa Pekan karena Pandemi Corona

Senin, 19 Oct 2020 16:45

Ngabalin Ditunggangi ISIS

Ngabalin Ditunggangi ISIS

Senin, 19 Oct 2020 15:35

PP Hima Persis Kecam Penangkapan Serampangan Aktivis Pemuda dan Mahasiswa

PP Hima Persis Kecam Penangkapan Serampangan Aktivis Pemuda dan Mahasiswa

Senin, 19 Oct 2020 14:20

Presiden Ilham Aliyev: Militer Azerbaijan Bebaskan 13 Desa Lagi dari Pasukan Pendudukan Armenia

Presiden Ilham Aliyev: Militer Azerbaijan Bebaskan 13 Desa Lagi dari Pasukan Pendudukan Armenia

Senin, 19 Oct 2020 14:15

Pengurus Baru Dewan Dakwah Gelar Raker

Pengurus Baru Dewan Dakwah Gelar Raker

Senin, 19 Oct 2020 12:10

Legislator Sebut UU Omnibus Law Tak Jadi Solusi Persoalan Ekonomi Nasional

Legislator Sebut UU Omnibus Law Tak Jadi Solusi Persoalan Ekonomi Nasional

Senin, 19 Oct 2020 10:36


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X