Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.379 views

Membangun Generasi Emas di Masa Depan

Oleh: Jesiati

Indonesia bukan saja bangsa yang besar karena kekayaan alamnya maupun kestrategisan lokasi geografisnya, melainkan juga karena adanya peranan signifikan generasinya.

Berbicara tentang generasi emas, para ahli kependudukan mengatakan bahwa Indonesia akan mendapatkan “bonus demografi” pada tahun 2045.  Itu tatkala jumlah penduduk usia produktif pada posisi optimum, dibandingkan jumlah lansia atau anak-anak. 

Tentu saja, bonus tersebut hanya dapat diraih jika mereka yang saat ini masih usia anak-anak itu dapat diformat menjadi generasi emas, generasi yang bertakwa, sehat, cerdas, gemar bekerja keras dan dapat bersinergi. Generasi yang mampu menemukan solusi dalam penyelesaian dari setiap masalah yang dihadapi. Generasi emas merupakan pemuda yang diharapkan bakal menjadi penerus kemajuan di masa depan.

Pemuda adalah jiwa seorang insan manusia yang memiliki ketangguhan dan semangat yang tinggi dalam memperjuangkan revolusi dan renovasi peradaban bangsanya menuju arah yang lebih baik. Ir. Soekarno, berkata: “Berikan aku 1000 orang tua, niscaya akan kucabut semeru dari akarnya, berikan aku 1 pemuda, niscaya akan kuguncangkan dunia.”

Pemudalah sebagai generasi yang menjadi tumpuan untuk mengembangkan suatu bangsa. Namun, seperti apakah fakta dan realitas generasi atau pemuda saat ini? Sudah menjadi generasi emas ? Yuk kita telusuri lebih lanjut agar mampu memberikan solusi permasalahan yang terjadi.

Belasan pemuda di Surabaya nyaris terlibat tawuran di wilayah Surabaya Timur, Sekitar pukul 01.00 WIB petugas gabungan yang terdiri dari polisi, satpol PP dan Linmas kota Surabaya dengan sigap mendatangi lokasi, setelah ada informasi masyarakat, akan ada tawuran di Jalan Klampis nomor 11 Surabaya.

Saat didatangi petugas, belasan pemuda itu langsung lari tunggang langgang. Akibatnya sempat terjadi kejar-kejaran petugas dengan belasan anak tersebut. Alhasil 18 pemuda berhasil diamankan, beserta barang bukti berupa 4 senjata tajam berupa golok, 4 sabuk gesper, dan 2 Gir sakti sepeda motor. Puluhan pemuda tersebut diketahui rata-rata masih berstatus pelajar.

"Ketika digrebek petugas berhasil mengamankan 18 pemuda. Kami berhasil mengantisipasi kemungkinan tawuran tersebut sehingga tidak terjadi," sebut Kompol Bunari, Kapolsek Sukolilo, Sabtu (TribunJatim.com, 18/1/2020).

Penelitian yang dilakukan oleh Reckitt Benckiser Indonesia lewat mereka alat kontrasepsi Durex terhadap 500 remaja di lima kota besar di Indonesia menemukan, 33 persen remaja pernah melakukan hubungan seks penetrasi. Dari hasil tersebut, 58 persennya melakukan penetrasi di usia 18 sampai 20 tahun. Selain itu, para peserta survei ini adalah mereka yang belum menikah.

"Ini mencengangkan. Jadi kalau mengatakan bahwa edukasi seksual itu masih tabu, saya kira ini perlu menjadi suatu data yang perlu dipertimbangkan," kata dr. Helena Rahayu Wonoadi, Direktur CSR Reckitt Benckiser Indonesia dalam pemaparannya di Jakarta, ditulis Jumat (liputan6.com, 19/7/2019).

Dua pemuda berinisial AD (27) dan AS (25) terpaksa harus berurusan dengan aparat kepolisian, karena kedapatan memiliki satu paket narkotika jenis sabu seberat 0,24 gram yang disimpan di dalam tasnya. Kasatresnarkoba Polresta Palangka Raya Kompol Wahyu Edi Priyanto menjelaskan, keduanya diamankan saat penggerebekan dan penangkapan pelaku perjudian dadu gurak yang dilakukan oleh Tim Patroli Direktorat Samapta Polda Kalimantan Tengah di Terminal Angkot Jalan Darmosugondo Palangka Raya.

"Sebelumnya kedua pelaku terlebih dahulu diamankan di Mako Ditsamapta Polda Kalteng, kemudian diserahkan kepada Satuan Reserse Narkoba Polresta Palangka Raya guna proses penyidikan lebih lanjut," papar Kompol Wahyu Edi, Kamis  sore (Kaltengpos.co, 09/1/2020).

Pasangan berinisial MAS (18) asal dan teman prianya, inisial LP (19) menjalani pelimpahan tahap II di Kejaksaan Negeri (Kejari) Denpasar. Keduanya dilimpahkan oleh pihak penyidik kepolisian ke kejaksaan terkait perkara aborsi.

"Iya pelimpahan sudah dilakukan, dan kami dari jaksa langsung melakukan penahanan terhadap kedua tersangka. Pasangan ini diduga melakukan aborsi terhadap janin yang dikandung MAS,"  disampaikan Kepala Seksi Pidana Umum (Kasi Pidum) Kejari Denpasar, I Wayan Eka Widanta, Jumat (Tribunnews.com, 3/1/2020).

Fakta menunjukkan bahwa pemuda sebagai generasi emas masih jauh dari harapan. Pemuda harusnya sensitif dari penyelewengan-penyelewan dan melawannya justru malah hanyut dalam penyelewangan. Pemudah yang harusnya mampu mewarnai lingkungan malah menjadi objek warna-warni lingkungan.

Fenomena fakta di atas hanyalah sebagian dari masalah pemuda, belum lagi tidak sedikit pemuda yang hanyut dalam kebiasaan foya-foya, mabok-mabokkan, pacaran, tidak menutup aurat dengan sempurna, menyontek saat ujian, menyogok agar mendapatkan nilai bagus, individualis, egois, tidak peduli dengan lingkungan sekitar, diam terhadap kezhaliman dan lain sebagainya. Itu tidak dapat kita pungkiri terjadi di sekitar kita.

Kenapa itu bisa terjadi? karena mengabaikan dalam artian tidak mematuhi perintah dan tidak menjauhi larangan Allah. Allah menghendaki hambanya termasuk pemuda kembali kejalan yang benar sesuai aturan Allah dengan menerapkan syariat-Nya.

Membangun generasi emas yang dicintai Allah SWT yang senantiasa bersandar kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah adalah keharusan setiap keluarga yang beragama Islam.

Hal ini karena untuk menciptakan masyarakat yang aman, tenteram dan damai, maka perlu diwujudkan terlebih dahulu manusianya yang memahami agama secara menyeluruh (Islam kaffah), bukan juz’iyah karena masyarakat adalah kumpulan-kumpulan dari keluarga dan insya Allah generasi emas akan tumbuh dari individu-individu yang Islami.

Allah SWT berfirman, “Aku tidak Menciptakan jin dan Manusia melainkan agar meraka beribadah kepada-Ku. (QS.adz-Dzariyat: 56). Hidup adalah proses beribadah kepad-Nya, mulai dari bangun tidur sampai tidur kembali, wajib kita lakukan taqarrub ilallah (mendekatkan diri kepada Allah), sehingga ketika seseorang melakukan pendekatan hanya kepada Tuhannya, mengharapkan keridhaan-Nya,memahami akan hakekat diciptakannya, maka insya Allah dia tidak akan tergelincir ke lembah kemaksiatan yang menghancurkan masa depannya.

Allah SWT berfirman, “…Sesungguhnya Allah tidak akan Mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka Mengubah keadaan diri mereka sendiri. (QS.ar-Raad: 11). Berkata para Ulama adalah yang harus dirubah adalah jiwa-jiwa yang bersangkutan agar diangkat derajatnya yang tidak lain adalah keberuntungan yang datangnya dari Allah SWT karena ketakwaannya.

“Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan Membukakan jalan keluar baginya, Dan Dia Memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. (QS.ath-Thalaq: 2-3). Sungguh, yang paling mulia di antara kamu disisi Allah ialah orang yang paling bertakwa. (QS.al-Hujurat: 13).

“Sesungguhnya Tuhanku berkata padaku: Wahai Muhammad! Sesungguhnya Aku kalau sudah menentukan sesuatu maka tiada seorang pun yang sanggup menolaknya. (HR. Muslim).

Inilah penegasan dominasi Allah dalam menentukan nasib seseorang, namun jiwa-jiwa yang diperbaiki menjadi takwa,maka Allah akan memperbaiki keadaan atau kondisi seseorang sebagaimana janji-Nya. “Kitab (Al-Qur,an) ini tidak ada keraguan padanya, petunjuk bagi mereka yang bertakwa.” (QS.al-Baqarah: 2).

Anak yang senantiasa dibiasakan membaca Al-Qur’an dan artinya maka dia akan tahu apa keinginan Tuhannya ditambah bimbingan orang tua yang faham agama kemudian berguru kepada para Ulama yang hanif, maka mereka akan tumbuh menjadi generasi-generasi yang dicintai Allah SWT. “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram karena mengingat Allah. Ingatlah hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram. “ (QS.ar-Raad: 28). Dan dzikir yang terbaik adalah shalat. “Dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku.”(QS.Thaha: 14)

Lalu apa yang harus dilakukan pemuda agar mampu menjadi generasi emas di masa depan?

Pertama, Pemuda harus menjadikan taqwa sebagai prinsip, yaitu keyakinan yang tulus kepada Allah dibuktikan dengan sikap dan perbuatan yang baik. Kedua, sikap berani menghadapi tantangan, bahkan tegas melawan tatanan yang menyimpang dari ajaran Allah.

Ketiga, menjadi pemuda kreatif yaitu dengan bekal ketaqwaaan dan keberanian pemuda punya gagasan melakukan banyak hal menuju perubahan signifikan dalam membangun peradaban. Inilah ciri-ciri utama generasi emas, wajib untuk dilakukan dalam proses regenerasi. Sebagaimana firman Allah:

“Dan Hendaklah takut (kepada Allah) orang-orang sekiranya mereka meninggalkan keturunan yang lemah di belakang mereka yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan)nya. Oleh sebab itu, hendaklah mereka bertaqwa kepada Allah, dan hendaklah mereka berbicara dengan tutur kata yang benar.” (QS. An-nisa: 9).

Ayat ini menjelaskan bahwa pentingnya membangun generasi emas di masa depan agar tidak menjadi generasi lemah.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Latest News
Trump Dibawa Pergi Sebentar dari Konferensi Pers Setelah Insiden Penembakan di Luar Gedung Putih

Trump Dibawa Pergi Sebentar dari Konferensi Pers Setelah Insiden Penembakan di Luar Gedung Putih

Selasa, 11 Aug 2020 21:45

Pentingnya Bersinergi Mengurai Polemik Sekolah Daring

Pentingnya Bersinergi Mengurai Polemik Sekolah Daring

Selasa, 11 Aug 2020 21:43

Lima Langkah Menyelamatkan Generasi Bangsa dari Kekerasan Seksual

Lima Langkah Menyelamatkan Generasi Bangsa dari Kekerasan Seksual

Selasa, 11 Aug 2020 21:19

Baku Tembak Di Penjara Mogadishu Tewaskan 2 Penjaga dan 6 Tahanan Al-Shabaab

Baku Tembak Di Penjara Mogadishu Tewaskan 2 Penjaga dan 6 Tahanan Al-Shabaab

Selasa, 11 Aug 2020 21:15

TNI dan Proyek Corona

TNI dan Proyek Corona

Selasa, 11 Aug 2020 21:06

Satu-satunya Penyeberangan Antara Gaza Dan Mesir Dibuka Setelah Berbulan-bulan Ditutup

Satu-satunya Penyeberangan Antara Gaza Dan Mesir Dibuka Setelah Berbulan-bulan Ditutup

Selasa, 11 Aug 2020 21:05

Masihkah Kita Layak Menyebut Pertumbuhan Ekonomi?

Masihkah Kita Layak Menyebut Pertumbuhan Ekonomi?

Selasa, 11 Aug 2020 21:00

Dewan Dakwah Jabar Bersama Ormas Islam Laporkan Penista Agama

Dewan Dakwah Jabar Bersama Ormas Islam Laporkan Penista Agama

Selasa, 11 Aug 2020 20:54

PBB: Facebook Belum Membagikan 'Bukti' Kejahatan Myanmar

PBB: Facebook Belum Membagikan 'Bukti' Kejahatan Myanmar

Selasa, 11 Aug 2020 20:53

Sekjen PBB Antonio Gutteres Serukan Penyelidikan Independen Untuk Ledakan Beirut

Sekjen PBB Antonio Gutteres Serukan Penyelidikan Independen Untuk Ledakan Beirut

Selasa, 11 Aug 2020 19:45

Ikuti Gratis, Webinar Cara Mudah Raih Sertifikat Halal Bagi UMKM

Ikuti Gratis, Webinar Cara Mudah Raih Sertifikat Halal Bagi UMKM

Selasa, 11 Aug 2020 14:10

Mengapa Butuh Waktu 11 Tahun Tangkap Djoko Tjandra?

Mengapa Butuh Waktu 11 Tahun Tangkap Djoko Tjandra?

Selasa, 11 Aug 2020 10:14

Menakar Arah Pendidikan Kita

Menakar Arah Pendidikan Kita

Selasa, 11 Aug 2020 09:46

Menenukan Cahaya di Antara Kegelapan

Menenukan Cahaya di Antara Kegelapan

Selasa, 11 Aug 2020 09:12

Ketuklah dengan Doa

Ketuklah dengan Doa

Selasa, 11 Aug 2020 08:42

Jika Belum Siap 100 Persen, Kepala Daerah di Zona Hijau-Kuning Diharap Jangan Dulu Buka Sekolah

Jika Belum Siap 100 Persen, Kepala Daerah di Zona Hijau-Kuning Diharap Jangan Dulu Buka Sekolah

Selasa, 11 Aug 2020 08:29

Sekum PP Muhammadiyah Abdul Mu'ti Raih Gelar Guru Besar

Sekum PP Muhammadiyah Abdul Mu'ti Raih Gelar Guru Besar

Senin, 10 Aug 2020 21:50

BPOM: Ibu Harus Cermat Memilih Makanan untuk Bayi

BPOM: Ibu Harus Cermat Memilih Makanan untuk Bayi

Senin, 10 Aug 2020 21:30

Trump Putuskan Blokir TikTok-WeChat dalam 45 Hari

Trump Putuskan Blokir TikTok-WeChat dalam 45 Hari

Senin, 10 Aug 2020 21:25

Tertunduk Lesu Di Minus 5,32

Tertunduk Lesu Di Minus 5,32

Senin, 10 Aug 2020 21:10


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X