Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.290 views

Berbincang dengan Akbar, Si Uighur yang Mengungsi ke Norwegia

Oleh: Savitry Khairunnisa*

Saya teringat sembilan tahun lalu, di kelas kursus bahasa Norwegia. Teman-teman saya beragam latar belakang dan asal negaranya. Ada yang datang ke Norwegia karena pernikahan, pekerjaan, tapi kebanyakan adalah para pengungsi dan pencari suaka. Kami bukan saja mendengarkan guru dan mengikuti pelajaran, tapi juga saling bertukar cerita.

Saat yang paling saya nantikan adalah jam istirahat. Biasanya kami akan ngobrol, ada yang ngopi, keluar untuk merokok atau mencari udara segar, baca koran, atau mendiskusikan pelajaran tadi. Teman-teman saya ketika itu ada yang dokter asal Palestina, ibu rumah tangga dari Suriah, pelajar dari Iran, guru Matematika dari Somalia, wanita-wanita Filipina dan Thailand yang menikah dengan orang Norwegia, dan mereka yang berasal dari Eropa Timur.

Salah seorang yang langsung menarik perhatian saya adalah teman yang pendiam dan selalu tekun dengan catatannya. Kulitnya putih, rambut lurus, dengan wajah yang unik, perpaduan Cina dan Kaukasia. Namanya Akbar Osman. Waktu itu usianya masih awal dua puluhan. Setiap jam istirahat, dia tidak pernah ngobrol dengan kami, melainkan selalu sibuk dengan buku catatannya. Saya lirik apa yang dia tulis. Ternyata ia sedang berusaha menghafal kosa kata bahasa Norwegia ke dalam bahasanya, yang dia tulis dalam aksara Arab.

Saya puji betapa rajinnya dia tetap belajar, sementara kami asyik ngobrol dan bersantai. Akbar menjawab, "Aku harus lulus kursus ini untuk bisa melanjutkan ke universitas."

Akhirnya kami ngobrol juga. Akbar cerita bahwa dia berasal dari Xinjiang, China. Dia adalah etnis Uyghur.
Saya tanyakan apa yang membawa dia ke Norwegia. Apakah negaranya tidak aman?

Ternyata Akbar adalah yatim. Ia datang sendiri ke Norwegia. Negaranya China memang tidak sedang berperang. Tapi dia mengumpulkan keberanian untuk meninggalkan negaranya. Sebagai minoritas muslim, orang Uyghur sudah lama mengalami persekusi, tekanan, dan pengawasan ketat dari pemerintah China. Mereka tidak bebas menjalankan ibadah. Mereka dipaksa mengganti nama muslim menjadi nama yang sesuai menurut pemerintah China. Mereka selalu dicurigai sebagai orang-orang yang akan melakukan makar terhadap pemerintahan yang sah. Hidup selalu dalam ketakutan.

Ia sempat mengungsi beberapa waktu ke Kyrgyzstan, sebelum akhirnya dikirim ke Norwegia. 
Norwegia adalah salah satu negara Eropa yang punya kewajiban menampung pengungsi kuota, yaitu para pengungsi yang tidak dapat ditampung oleh negara kedua.
Sembilan tahun berlalu, dan Akbar sudah menjadi warga negara Norwegia.

Akbar, sebagaimana diaspora Uyghur di seluruh dunia, adalah mereka yang beruntung karena bisa terbebas dari kekangan penguasa zalim. Mereka bisa membangun hidup di negeri baru yang melindungi, memberi rasa aman, dan menjanjikan masa depan yang lebih baik. Jutaan muslim Uyghur lainnya masih terperangkap di tanah air mereka sendiri. Kejahatan kemanusiaan terhadap etnis Uyghur bukan fiksi, dan ini sudah berlangsung lama. 
Banyak media internasional dan lembaga kemanusiaan yang mengecam apa yang dilakukan pemerintah China pada rakyatnya ini. Dan kini seruan dan kecaman itu menggaung semakin kuat. Semoga saja ada langkah diplomatis persuasif yang bisa menghentikan penindasan terhadap orang Uyghur oleh pemerintah China. Kecil kemungkinannya, meski oleh pemerintah Indonesia yang merupakan negara berpenduduk muslim terbesar di dunia sekalipun.

***

Saya masih beberapa kali bertemu sekilas dengan Akbar di pusat kota. Ia sudah jadi sarjana dari Universitas Stavanger jurusan Ekonomi. Kini ia bekerja di Haugesund sembari mengambil program MBA di universitas di kota kami. Akbar sudah menikah dengan wanita Uyghur yang selalu memakai kerudung. Cantik sekali. Mereka baru saja dikaruniai seorang anak perempuan. Alhamdulillah.

Ketika bertemu dua hari lalu di toko bahan makanan Asia, kami sempat ngobrol sebentar. Saya ucapkan simpati dan bersedih atas apa yang terjadi pada kaumnya di China.

"Tolong doakan kami. Doakan keluarga besar saya di Turkestan. Doakan agar Allah selalu melindungi kami."

Ya, untuk saat ini, selain menyebarkan informasi secara masif melalui media sosial dan mendukung gerakan kepedulian untuk Uyghur, yang paling bisa kita lakukan adalah berdoa. Berdoa secara khusus di kala sujud untuk saudara-saudara kita itu. Doa sebagai sesama manusia yang punya hak yang sama untuk hidup dalam suasana aman, damai, dan selamat. (rf/voa-islam.com)

*Penulis saat ini tinggal di Norwegia

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Pemimpin Tertingg Taliban Hibatullah Akhundzada Hadiri Pertemuan Ulama Seluruh Afghanistan Di Kabul

Pemimpin Tertingg Taliban Hibatullah Akhundzada Hadiri Pertemuan Ulama Seluruh Afghanistan Di Kabul

Jum'at, 01 Jul 2022 17:19

Eliminasi Liberalisme, Akhiri Promosi Maksiat Holywings

Eliminasi Liberalisme, Akhiri Promosi Maksiat Holywings

Jum'at, 01 Jul 2022 17:07

Membeli Migor lewat Aplikasi, Memudahkan atau Menyulitkan?

Membeli Migor lewat Aplikasi, Memudahkan atau Menyulitkan?

Jum'at, 01 Jul 2022 16:58

Ben & Jerry Lipat Gandakan Boikot Israel Setelah Keputusan Anti-Palestina Unilever

Ben & Jerry Lipat Gandakan Boikot Israel Setelah Keputusan Anti-Palestina Unilever

Jum'at, 01 Jul 2022 16:15

Timnas Harus Menolak Bermain dengn Timnas Zionis

Timnas Harus Menolak Bermain dengn Timnas Zionis

Jum'at, 01 Jul 2022 15:35

Jenderal Ukraina: Rusia Gunakan Rudal Tidak Akurat Era Soviet Untuk Serangan Di Ukraina

Jenderal Ukraina: Rusia Gunakan Rudal Tidak Akurat Era Soviet Untuk Serangan Di Ukraina

Jum'at, 01 Jul 2022 15:00

Komisi Fatwa MUI Jatim Beri Penjelasan Terkait Ganja Untuk Medis

Komisi Fatwa MUI Jatim Beri Penjelasan Terkait Ganja Untuk Medis

Jum'at, 01 Jul 2022 14:43

Yang Mulia Tukang Baso

Yang Mulia Tukang Baso

Jum'at, 01 Jul 2022 12:57

FMGB Tuntut PBB Konsisten Jalankan Resolusi Anti Islamofobia

FMGB Tuntut PBB Konsisten Jalankan Resolusi Anti Islamofobia

Jum'at, 01 Jul 2022 10:50

Teman Jokowi Itu Jin?

Teman Jokowi Itu Jin?

Jum'at, 01 Jul 2022 09:44

Saudi Tangkap 15 Orang Terkait Penipuan Layanan Haji

Saudi Tangkap 15 Orang Terkait Penipuan Layanan Haji

Kamis, 30 Jun 2022 21:15

Israel Tolak Tawaran Pertukaran Tahanan Dengan Faksi Perlawanan Palestina

Israel Tolak Tawaran Pertukaran Tahanan Dengan Faksi Perlawanan Palestina

Kamis, 30 Jun 2022 21:00

Tren Wanita Bergaya Rambut Pendek

Tren Wanita Bergaya Rambut Pendek

Kamis, 30 Jun 2022 20:28

Anggota Islamic State Pelaku Serangan Di Paris Tahun 2015, Salah Abdeslam Divonis Seumur Hidup

Anggota Islamic State Pelaku Serangan Di Paris Tahun 2015, Salah Abdeslam Divonis Seumur Hidup

Kamis, 30 Jun 2022 20:10

Jadwal Hari Raya Idul Adha 1443 H Berbeda, Ketua MUI Imbau Umat Tetap Jaga Persatuan

Jadwal Hari Raya Idul Adha 1443 H Berbeda, Ketua MUI Imbau Umat Tetap Jaga Persatuan

Kamis, 30 Jun 2022 14:30

Kisah Ustaz Amin Djamaluddin, Skakmat Majelis Hakim Kasus Ahmadiyah

Kisah Ustaz Amin Djamaluddin, Skakmat Majelis Hakim Kasus Ahmadiyah

Kamis, 30 Jun 2022 11:25

Apa Masalahnya Perempuan Bekerja?

Apa Masalahnya Perempuan Bekerja?

Kamis, 30 Jun 2022 10:29

Perbanyaklah Syukur Kepada Allah Ta'ala Khususnya Calon Jama'ah Haji Tahun Ini

Perbanyaklah Syukur Kepada Allah Ta'ala Khususnya Calon Jama'ah Haji Tahun Ini

Kamis, 30 Jun 2022 09:47

Timnas Israel ke Indonesia, PW KB PII Sumut Bandingkan dengan Boikot Sepak Bola Rusia oleh Barat

Timnas Israel ke Indonesia, PW KB PII Sumut Bandingkan dengan Boikot Sepak Bola Rusia oleh Barat

Kamis, 30 Jun 2022 09:22

Kemenag Tetapkan Iduladha 1443 H Jatuh pada 10 Juli 2022

Kemenag Tetapkan Iduladha 1443 H Jatuh pada 10 Juli 2022

Rabu, 29 Jun 2022 21:11


MUI

Must Read!
X