Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.274 views

Ilmu dan Literasi di Dunia Islam

Oleh: Roni Tabroni*

Dalam bukunya yang cukup tua berjudul “Kultur Islam”, Oemar Amin Hoesen membuka wacananya dengan statement yang sangat menggugah.

Menurutnya, waktu Islam datang dibawa Muhammad, orang-orang Islam sangat menghargai ilmu pengetahuan. Walaupun bangsa Arab sebelumnya sudah memiliki beradabannya, namun ketika Islam datang, ilmu pengetahuan berkembang lebih pesat lagi.

Salah satu yang dijadikan contoh pengembangan ilmu pengetahuan yaitu di bidang kesehatan. Pada mulanya, kemajuan ilmu pengobatan dimulai berjalan pada zaman pemerintahan Bani Umayah (661-720 M). Akan tetapi kemajuan belum kelihatan secara signifikan, sampai akhirnya kemajuan pesat itu baru terlihat ketika zaman kekhalifahan Abbasiyah (750-1258 M).

Ketika seluruh kerajaan Iran jatuh ke bawah kekuasaan Islam, Sekolah Tinggi dipelihara baik-baik oleh pemerintah Islam. Lembaga  pendidikan menjadi pusat pengembangan ilmu pengetahuan. Di lembaga pendidikan ini juga ilmu kedokteran banyak dipelajari dan dikembangkan. Hingga pada zaman keemasan Islam, banyak sekali buku-buku ilmu kedokteran.

Pada tahun 856 M, Khalifah Al-Mutawakkil mendirikan sekolah penterjemahan di Baghdad. Selain itu, di sekolah itu juga dilengkapi dengan museum buku-buku yang sangat banyak. Tradisi penterjemahan dan penciptaan buku-buku ilmu pengetahuan menjadi sebuah kebutuhan yang diprioritaskan saat itu.

Pada zaman pemerintahan Al-Ma’mun (813-833 M), kemajuan terjemahan pengetahuan mencapai kemajuan sangat pesat. Dengan resmi pemerintah membangunkan sebuah sekolah di Bagdad yang menjadi pusat penterjemahan.

Inilah sekolah perterjemahan pertama di dunia yang dibuat secara serius. Sekolah ini semakin menarik sebab terintegrasi dengan taman-taman pustaka. Sejarah mencatat, tradisi penterjemahan ini memiliki tokoh yang sangat penting yaitu Hunayn Ibnu Ishaq (809-877 M).

Hunayn adalah seorang doktor ahli filsafat yang telah menterjemahkan 100 buah buku tentang pengobatan dan filsafat ke dalam bahasa Syria dan 39 buah ke dalam bahasa Arab. Murid dan anak-anaknya juga telah menghasilkan terjemahan sebanyak 13 buah ke dalam bahasa Syria dan 60 dalam bahasa Arab.

Pada abah keemasan Islam, kita mengenal beberapa nama yang banyak berkontribusi pada ilmu pengetahuan seperti dunia kedokteran. Di sana ada Al-Razi (865-925 M), Qairawan Tunisia atau lebih dikenal Ishak Juda (855-955 M), Ibnu Al-Jazzar (wafat 1009), Halu Abbas atau ‘Ali Abbas (wafat 944 M), Hasday bin Shaprut (wafat 990 M), Abilcassis (seorang Muslim Spanyol yang wafat 1013 M), Ali Ibn Ridwan atau dikenal Haly Rodoam (wafat 1067 M), dan Ibnu Sina atau Avicenna yang selain dikenal sebagai ahli pengobatan juga sebagai filsuf.

Selain di bidang kedokteran, kemajuan Islam juga telah menjadi pelopor pada berbagai bidang keilmuan, seperti Astronomi, fisika, kimia, matematika, pertanian, sosiologi, geografi, ilmu barang tambang, ilmu hewan, meteorologi, arsitektur, dan sastra. Setiap bidang ilmu memiliki pakarnya masing-masing. Bukan hanya pemikir dan pandai berdiskusi, para pakar muslim juga mencatatkan dalam bentuk tulisan. Tidak terhitung jumlahnya berapa banyak karya tulis yang dibuat para ilmuwan Islam ini hingga kemudian Barat pun menjadikannya sebagai rujukan ilmu pengetahuan. Karya tulis berupa buku hingga ensiklopedi yang berjilid-jilid telah disumbangkan untuk peradaban ini.

Di bidang pendidikan tinggi, Universitas Islam yang seluruhnya bercorak Islam telah berdiri di Eropa pada tahun 1253 M. Universitas ini dipimpin oleh Abu Bakr al-Riqati, seorang terpelajar besar pada zaman itu. Universitas Islam ini tidak hanya mewadahi ummat Islam, tetapi sudah menampung pelajar dari berbagai negara dengan tanpa memandang latar belakang agama. Universitas-universitas Islam banyak mempengaruhi Perguruan Tinggi lainnya yang muncul kemudian termasuk yang didirikan non Islam.

Perkembangan lainnya adalah ketika berkembanganya pemikiran filsafat di kalangan Islam. Banyak pemeluk agama lain yang tertarik dengan Islam karena tradisi berfikir yang kritis dan mendasar. Khalifah Abbasiyah Al-Ma’mun misalnya, yang berkuasa semenjak tahun 813 – 833 M, mendirikan sekolah tinggi kesarjanaan, di samping sekolah keagamaan yang telah ada. Semenjak itulah, perkembangan filsafat kemudian menjadi suatu cabang ilmu. Buku-buku filsafat yang dibuat oleh para filosof Islam banyak mempengaruhi negara lain sehingga banyak yang kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa lain.

Kemudian di antara sekian banyak filosof Islam, kita mengenal beberapa diantaranya seperti Al-Kindi, Al-Farabi, Ibnu Sina, juga Ibnu Rushd. Filsafat Islam menurut Amin Hoesin (1964) berbeda dengan filsafat Yunani. Filsafat Yunani merupakan hasil revolusi fikiran terhadap apa yang dinamakan dogmatic dicta. Sedangkan filsafat Islam, dilahirkan untuk memperkuat kedudukan faham Islam.

Menjadi pemikir Islam, tidak berhenti pada baca, analisis dan berdiskusi. Para filosof dan pemikir Islam telah mewariskan karya tulis yang tidak ternilai harganya, dengan jumlah yang sulit untuk disebutkan angkanya. Tingkat produktifitas para ilmuwan Islam telah membuktikan dedikasi kepakarannya dalam sebuah peninggalan ilmu pengetahuan yang kemudian “menerangi” dunia.

Tradisi dialog tidak hanya dilakukan secara langsung, tetapi juga lewat karya tulis. Tradisi menulis ini menjadi bagian yang tidak terpisahkan. Salah satu contoh misalnya, ketika Imam Al-Ghazali menganggap filsafat sebagai sesuatu yang sesat dan berbahaya, maka dirinya membuat buku “Tahafut Al-Falasifah”. Namun, buku tersebut oleh filosof Islam tidak diperlakukan secara destruktif, Ibn Rusyd misalnya, kemudian menjawab tuduhan Al-Ghazali itu dengan buku lagi yang berjudul “Tahafut At-Tahafut”.

Tradisi keilmuan pada masa keemasan Islam begitu bergairah. Selain di sana ada keberpihakan pemerintah terhadap dunia ilmu, juga tumbuh suburnya tradisi literasi yang menyebabkan lahirnya para pakar yang telah menjadi peletak ilmu pengetahuan dalam berbagai bidang.

Bertemunya gairah antara pemerintah dengan publik, terbukti telah melahirkan sebuah peradaban baru yang mengubah citra dunia menjadi lebih baik. Spirit ini yang kini perlu tumbuh di negara mayoritas Islam seperti Indonesia ini. [syahid/voa-islam.com]

*) Penulis adalah Dosen Ilmu Komunikasi USB YPKP dan UIN SGD Bandung, juga Pengurus Majelis Pustaka dan Informasi (MPI) PP Muhammadiyah

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Science lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Harus Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Harus Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Sudah tiga puluh lima hari Khanza (5) meringkuk di atas tempat tidur. Tubuh santri Taman Al-Quran ini melepuh terluka bakar 40 persen. Tangan kirinya harus diamputasi karena hangus tak berbentuk....

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

IDC akan menggelar santunan yatim, jompo dan lansia bertepatan dengan peresmian Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya. Mari berjihad bersama Yatim dan dhuafa, peluang masuk surga bersama Nabi sedekat...

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

Pengasuh Madrasah Diniyah Tarbiyatut Tholabah Purbalingga ini diuji Allah dengan penyakit langka. Kulit di sekujur tubuhnya mengelupas, bersisik, luka bernanah, gatal dan nyeri cekot-cekot....

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Di pekan ketiga IDC sudah serahkan donasi 29 juta rupiah untuk biaya perawatan Khaulah Kamilah. Bayi prematur anak ustadz aktivis dakwah ini masih dirawat intensif inkubator di rumah sakit Anna...

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

Latest News
Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Harus Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Harus Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Jum'at, 20 Sep 2019 10:16

Dewan Pengawas KPK? Wow...Keren!

Dewan Pengawas KPK? Wow...Keren!

Kamis, 19 Sep 2019 23:53

India Klaim Sudah Mencabut 93% Pembatasan di Kashmir

India Klaim Sudah Mencabut 93% Pembatasan di Kashmir

Kamis, 19 Sep 2019 23:30

Dubes Saudi untuk London Sebut Pembunuhan Khashoggi Sebagai Noda

Dubes Saudi untuk London Sebut Pembunuhan Khashoggi Sebagai Noda

Kamis, 19 Sep 2019 22:03

Bom Bunuh Diri Tewaskan 20 Orang di Afghanistan

Bom Bunuh Diri Tewaskan 20 Orang di Afghanistan

Kamis, 19 Sep 2019 21:56

Laporan: Kabut Asap Akibat Kebakaran Hutan Indonesia Capai Provinsi Selatan Thailand

Laporan: Kabut Asap Akibat Kebakaran Hutan Indonesia Capai Provinsi Selatan Thailand

Kamis, 19 Sep 2019 21:05

Kerjakan Shalat Sunnah di Rumah agar Tak Jadi 'Kuburan'

Kerjakan Shalat Sunnah di Rumah agar Tak Jadi 'Kuburan'

Kamis, 19 Sep 2019 21:00

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Kamis, 19 Sep 2019 20:47

Prancis: Klaim Syi'ah Houtsi Mereka Penyerang Fasilitas Minyak Saudi 'Tidak Terlalu Kredibel'

Prancis: Klaim Syi'ah Houtsi Mereka Penyerang Fasilitas Minyak Saudi 'Tidak Terlalu Kredibel'

Kamis, 19 Sep 2019 20:35

UEA Bergabung dengan Koalisi Pimpinan AS untuk Lindungi Jalur Laut Timur Tengah

UEA Bergabung dengan Koalisi Pimpinan AS untuk Lindungi Jalur Laut Timur Tengah

Kamis, 19 Sep 2019 20:00

Kandidat Presiden Tunisia Masih Tetap di Penjara

Kandidat Presiden Tunisia Masih Tetap di Penjara

Kamis, 19 Sep 2019 19:42

Menkeu Saudi Sebut Serangan Terhadap Ladang Minyak Aramco Tidak Memiliki Dampak Pada Ekonomi

Menkeu Saudi Sebut Serangan Terhadap Ladang Minyak Aramco Tidak Memiliki Dampak Pada Ekonomi

Kamis, 19 Sep 2019 19:15

Serangan Udara AS Tewaskan 30 Warga Sipil di Nangarhar Afghanistan

Serangan Udara AS Tewaskan 30 Warga Sipil di Nangarhar Afghanistan

Kamis, 19 Sep 2019 18:30

Menlu AS dan Pangeran Salman Diskusikan Serangan Terhadap Fasilitas Minyak Saudi

Menlu AS dan Pangeran Salman Diskusikan Serangan Terhadap Fasilitas Minyak Saudi

Kamis, 19 Sep 2019 18:24

120 Orang Tewas atau Terluka dalam Serangan Taliban di Markas Intelijen Afghanistan di Zabul

120 Orang Tewas atau Terluka dalam Serangan Taliban di Markas Intelijen Afghanistan di Zabul

Kamis, 19 Sep 2019 17:44

Nahrawi dan Moralitas Islam Nusantara

Nahrawi dan Moralitas Islam Nusantara

Kamis, 19 Sep 2019 10:57

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen

Kamis, 19 Sep 2019 10:23

Islamophobia Dijadikan Komoditas Politik

Islamophobia Dijadikan Komoditas Politik

Kamis, 19 Sep 2019 09:23

Menyoal Film The Santri

Menyoal Film The Santri

Kamis, 19 Sep 2019 08:40

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi

Kamis, 19 Sep 2019 07:34


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X