Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.944 views

Menilik Film Tilik: Ghibah yang Mengandung Fitnah

 

Oleh:

Retnaning Putri, S.S. || Aktivis Dakwah

 

JAGAT maya akhir-akhir ini dihebohkan dengan keramaian netizen yang memperbincangkan tentang Film Tilik. Tilik adalah Film produksi Ravacana Films yang bekerja sama dengan Dinas Kebudayaan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) ini, menjadi viral lantaran kisahnya yang dianggap relate dengan kehidupan saat ini.

Film yang berdurasi 32 menit 34 detik ini berhasil meraih penghargaan sebagai pemenang untuk Kategori Film Pendek Terpilih pada Piala Maya 2018. Selain itu, film garapan sutradara Wahyu Agung Prasetyo ini juga jadi Official Selection Jogja-Netpac Asian Film Festival (JAFF) 2018 dan Oficial Selection World Cinema Amsterdam 2019. (Urbanasia.com, 20 Agustus 2020).

Perbincangan tentang isi dari film ini menimbulkan pro dan kontra di masyarakat. Pasalnya, film ini sempat menjadi trending topic di Twitter. Pihak yang pro melihat bahwa film ini bermuatan nilai-nilai edukasi bagi masyarakat, ada pesan moral yang bisa diambil dari film ini, yaitu menjadi individu yang tidak mudah percaya dan terbakar isu, dapat mencerna informasi yang didapatkan serta tidak membahasnya sebelum kroscek kebenarannya dan sebagainya.

Sementara itu, pihak yang kontra melihat bahwa film ini justru memperlihatkan sosok wanita sebagai pihak yang direndahkan atas nama kearifan lokal, terlebih lagi ada yang merasa terganggu dengan nilai pada ending filmnya. Sebab, di ending film diungkapkan penyebar hoaks yang dibenarkan (sebut Bu Tejo) sementara yang meyakinkan untuk mencari kebenarannya  (Yu Ning) malah terkesan disalahkan.

Jika kita membaca sinopsis film ini, akan tergambar jelas bahwa film ini memberikan pesan kepada penonton untuk  “nguri-nguri budaya” atau melestarikan budaya dalam hal Tilik,  menjenguk sanak keluarga atau tetangga  yang sakit. Akan tetapi, aspek yang ditonjolkan dalam film tersebut adalah ghibah yang mengandung fitnah, fitnah yang didasarkan pada kabar berita di medsos.

Dari isi sinopsis tersebut, kita bandingkan dengan realitas masyarakat hari ini. Aktivitas ghibah telah menjadi kebiasaan umum yang tidak bisa dibendung dan cenderung telah menjadi budaya. Anehnya, kebiasaan umum yang baik seperti tilik atau menjenguk orang sakit ditampakkan dalam film tersebut sebagai pesan yang tersirat saja, bahkan tujuan menjenguk dalam film tersebut diwarnai dengan kebiasaan umum yang tidak baik yaitu ghibah. Hal ini menunjukkan bahwa nilai suatu film pun tidak lepas dari kebiasaan umum di masyarakat. Sementara kebiasaan umum di masyarakat itu sangat dipengaruhi oleh pandangan hidup tertentu yang diterapkan di tengah-tengah masyarakat.

Film dapat dipandang sebagai hal netral, baik dan buruk dilihat dari penggambaran isi dan orientasi tujuan yang ingin disampaikan, maka kita sendirilah sebagai penonton yang perlu memiliki landasan pemikiran yang baik dalam memfilternya. Landasan pemikiran ini harus mengandung pandangan hidup sebuah masyarakat (sistem). Sebab, sistem akan mengendalikan baik dan buruknya amal, dalam hal ini adalah baik dan buruknya penggambaran isi film Tilik.

Dalam kehidupan sekuler hari ini, orang akan mengekspresikan apapun dan berpendapat sebebasnya, tidak peduli dengan kebaikan atau keburukan. Bahkan selama karyanya bisa menghasilkan pundi-pundi penghasilan, akan terus ditayangkan. Meskipun yang ia jual adalah sesuatu yang dilarang oleh agama. Tidak perlu heran jika dunia hiburan (film) yang tayang dalam kehidupan hari ini adalah lahan subur  yang menyediakan berbagai manfaat bagi kapitalisme, menawarkan racun hedonisme dan lalai mengingat akhirat.

Saatnya kita bijak dalam melihat film, mengambil manfaat sebesar-besarnya untuk kepentingan umat, yaitu dengan melakukan aktivitas dakwah. Dalam Islam, karya seni bukanlah sesuatu hal yang dilarang asalkan sesuai dengan syariat. Keberadaan seni perfilman itu seharusnya menjadi media untuk berdakwah dan mengajak kembali kepada kebenaran, bukan sebaliknya. Oleh karena itu, isi dari Film tersebut  harus dipandang bijak dengan Islam berkaitan dengan ghibah.

Ghibah adalah membicarakan aib orang lain, baik hal itu ada pada diri yang dibicarakan terlebih lagi jika hal itu tidak ada padanya yang justru menjurus kepada fitnah. Ketika ghibah sudah dimasuki fitnah, maka keduanya merupakan dosa besar yang sangat sulit untuk dimaafkan. Padahal, ghibah itu sendiri dapat menghadirkan perpecahan, pertikaian dan kebencian di antara manusia.

Dosa ghibah sudah disebutkan dalam firman Allah Ta’ala berikut ini:“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka, karena sebagian dari prasangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang. Jangan pula menggunjing satu sama lain. Adakah seorang di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al Hujurat: 12)

Asy Syaukani rahimahullah dalam kitab tafsirnya mengatakan, “Allah Ta’ala memisalkan ghibah (menggunjing orang lain) dengan memakan bangkai seseorang. Karena bangkai sama sekali tidak mengetahui siapa yang memakan dagingnya. Ini sama halnya dengan orang yang hidup juga tidak mengetahui siapa yang menggunjing dirinya. Demikianlah keterangan dari Az Zujaj.” (Fathul Qadir, 5: 87)

Begitu pentingnya  menancapkan pandangan yang shahih. Sebab, akan menghasilkan konsekuensi berpikir terhadap perilaku dalam kehidupan. Aktivitas berpikir tersebut akan menghasilkan implementasi pengambilan informasi untuk mengarahkan pada menguatnya Iman. Oleh karena itu, masyarakat harus memiliki pandangan yang shahih (Islam) agar tidak gagap dalam menyikapi dunia perfilman yang semakin hari menayangkan berbagai macam film-film terbaru dari berbagai genre.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Latest News
PP Muhammadiyah Sampaikan Duka Wafatnya Syekh Ali Jaber

PP Muhammadiyah Sampaikan Duka Wafatnya Syekh Ali Jaber

Sabtu, 16 Jan 2021 02:14

Memilih Pemimpin

Memilih Pemimpin

Jum'at, 15 Jan 2021 21:15

Pemerintah Yaman Sebut Serangan Mematikan Di Bandara Aden Dilakukan Kelompok Teroris Syi'ah Houtsi

Pemerintah Yaman Sebut Serangan Mematikan Di Bandara Aden Dilakukan Kelompok Teroris Syi'ah Houtsi

Jum'at, 15 Jan 2021 19:45

Cina Kemungkinan Lakukan Genosida Terhadap Umat Muslim di Xinjiang

Cina Kemungkinan Lakukan Genosida Terhadap Umat Muslim di Xinjiang

Jum'at, 15 Jan 2021 16:56

Doa Kapten Persib Bandung untuk Syekh Ali Jaber

Doa Kapten Persib Bandung untuk Syekh Ali Jaber

Jum'at, 15 Jan 2021 12:59

Meksiko Berencana Buka 200 Bioskop di Saudi

Meksiko Berencana Buka 200 Bioskop di Saudi

Jum'at, 15 Jan 2021 11:35

Legislator MInta Pemerintah Cabut Ancaman Denda bagi yang Tidak Mau Divaksin

Legislator MInta Pemerintah Cabut Ancaman Denda bagi yang Tidak Mau Divaksin

Jum'at, 15 Jan 2021 11:10

Cegah Penyelewengan, DPR dan BPK Perlu Koordinasi Awasi APBN untuk Penanganan Covid-19

Cegah Penyelewengan, DPR dan BPK Perlu Koordinasi Awasi APBN untuk Penanganan Covid-19

Jum'at, 15 Jan 2021 10:59

MUI Imbau Umat Islam Shalat Gaib untuk Syekh Ali Jaber

MUI Imbau Umat Islam Shalat Gaib untuk Syekh Ali Jaber

Jum'at, 15 Jan 2021 10:47

WhatsApp: Percakapan Tetap Dilindungi Enkripsi

WhatsApp: Percakapan Tetap Dilindungi Enkripsi

Jum'at, 15 Jan 2021 00:16

Ketua KPU Arief Budiman Dipecat

Ketua KPU Arief Budiman Dipecat

Jum'at, 15 Jan 2021 00:10

Unduhan WhatsApp Menyusut Buntut Pengumuman Kebijakan Privasi Baru

Unduhan WhatsApp Menyusut Buntut Pengumuman Kebijakan Privasi Baru

Kamis, 14 Jan 2021 21:05

Pemberonak Syi'ah Houtsi Bantai 20 Petani di Taiz Yaman

Pemberonak Syi'ah Houtsi Bantai 20 Petani di Taiz Yaman

Kamis, 14 Jan 2021 20:45

Ngenes, Kematian Nakes Tertinggi se-Asia?

Ngenes, Kematian Nakes Tertinggi se-Asia?

Kamis, 14 Jan 2021 18:54

Ketua STAI PTDII: Syekh Ali Jaber Inspirasi Program Tahfiz

Ketua STAI PTDII: Syekh Ali Jaber Inspirasi Program Tahfiz

Kamis, 14 Jan 2021 16:21

Orang Meninggal dengan Izin Allah, Apa Maksudnya?

Orang Meninggal dengan Izin Allah, Apa Maksudnya?

Kamis, 14 Jan 2021 14:45

Meski Sempat Jadi WN Arab Saudi, MUI Sebut Syekh Ali Jaber Cinta Indonesia Sepenuh Hati

Meski Sempat Jadi WN Arab Saudi, MUI Sebut Syekh Ali Jaber Cinta Indonesia Sepenuh Hati

Kamis, 14 Jan 2021 14:36

Donald Trump Jadi Presiden AS Pertama yang Dimakzulkan untuk Kedua Kalinya

Donald Trump Jadi Presiden AS Pertama yang Dimakzulkan untuk Kedua Kalinya

Kamis, 14 Jan 2021 14:15

Waspada terhadap Covid-19 adalah Bentuk Ketaqwaan

Waspada terhadap Covid-19 adalah Bentuk Ketaqwaan

Kamis, 14 Jan 2021 13:01

Bagong Mbangun Deso Versus Gelandangan Instant

Bagong Mbangun Deso Versus Gelandangan Instant

Kamis, 14 Jan 2021 11:55


MUI

Must Read!
X