Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.134 views

Merindukan Peran Ibu Cerdas, Pencetak Generasi Berkualitas

 

Oleh:

Ernadaa Rasyidah

Penulis Bela Islam

 

IBU adalah sosok wanita dengan segudang peran domestik maupun publik yang dilakoni, di bahunya dititipkan amanah mencetak generasi, menentukan kelestaraian manusia di muka bumi.

Ibu adalah sekolah pertama dan utama bagi anak-anaknya, sosok yang sangat dekat dan pertamakali berinteraksi dengan anak. Bahkan sejak dalam kandungan, ibu sudah mempengaruhi fisik dan mental anaknya. Ketika anak lahir melalui proses yang penuh perjuangan dan pengorbanan, ibu pula yang mengukirkan warna dalam lembaran-lembaran putihnya.

Sangat tepatlah Islam menempatkan posisi mulia bagi sosok ibu, atas setiap lelahnya dalam mengandung, kesiapan menanggung resiko kematian saat melahirkan, menyusui, mengasuh dan memenuhi segala kebutuhan anaknya, hingga Islam menempatkan surga di bawah telapak kaki ibu.

Namun saat ini, kehidupan sekuler yang jauh dari nilai-nilai agama telah menggerus peran ibu, membuat Ibu abai dalam menjalankan perannya. Dominasi sistem kehidupan kapitalis telah merasuki kehidupan sebagian besar kaum muslim, tidak terkecuali kaum ibu. Mengukur standar bahagia hanya dengan materi semata, yang telah menggeser makna bahagia yang semula diraih dengan ketaatan dan limpahan pahala dari sang pencipta atas tugas mulia sebagai ummu wa robbatul bayt, berganti standar kapitalistik dengan berlimpahan materi dan bergaya hidup mewah.

Seorang ibu menjadi minder dan merasa tidak produktif jika tidak bekerja dan menghasilkan uang, menganggap peran ibu di sektor domestik seputar dapur, sumur dan kasur sebagai penghambat aktualisasi dan karir. Akibatnya, beramai-ramai menyerbu sektor publik untuk mengejar puncak karir, mirisnya ada sebagian yang menolak untuk menjadi ibu atau mau melahirkan tapi tidak sempat mendidik anaknya dengan baik.

Dalam Islam, bekerja bagi perempuan di ranah publik, secara syar'i hukumnya boleh. Bahkan mengamalkan ilmu di luar rumah sebagai guru, dokter, perawat, bidan dan lain-lain termasuk fardlu kifayah. Namun, kewajiban utamanya sebagai ibu dan pengatur rumah tangga tetap menjadi yang utama dan tidak boleh terabaikan. Yang keliru adalah pandangan bahwa ibu harus bekerja menafkahi keluarga bersama suami. Karena kewajiban memberi nafkah, telah Allah tetapkan di pundak suami bukan istri, dan ini adalah perintah Allah sang maha pencipta dalam QS. Al - Baqarah :233.

 

Menjadi Ibu Cerdas

Syariah Islam telah menetapkan bahwa seorang perempuan justru memegang peranan yang sangat penting dalam membangun perdaban yang gemilang.

Islam mewajibkan seorang perempuan untuk menjadi Ibu yang memiliki peran strategis sebagai pencetak generasi dan pendidik pertama bagi anak-anaknya. Memiliki kontribusi yang sangat besar dalam mengkokohkan dan membina kepribadian Islam bagi generasi. Peletak pondasi dasar dalam pembentuk pola pikir dan pola sikap anak, agar sesuai dengan fitrah Islamnya.

Pada saat yang sama, sosok Ibu memiliki peran sebagai manager bagi terciptanya keluarga sakinah, mawaddah warahmah.

Peran ini tentu membutuhkan keahlian, keterampilan, mengelola, mengatur, menjaga, dan merawat. Menciptakan suasan aman dan nyaman, tempat melebur lelah juga membangun asa. Ungkapan rumahku surgaku, bukan sekedar kata tapi terealisasi secara nyata. Dan semua ini bisa terwujud dengan kecerdasan ibu dalam memanege rumah tangganya.

Kita mengenal sosok wanita mulia dari kalangan shahabiyah bernama al-Khansa binti Amr yang sukses menghantarkan empat orang putranya menjadi mujahid, dan meraih kedudukan mulia sebagai syuhada.

Kita juga mengenal banyak nama tokoh Islam seperti Imam Bukhori, seorang perawi hadits yang diakui seluruh kaum muslimin. Imam Syafi'i, seorang ahli Fiqh yang berhasil menghafal al-quran pada usia 7 tahun. Imam Hambali, seorang ahli hadits, ahli fiqh dan mujtahid. Imam asy-Syaukani, seorang ulama besar dan pakar pendidikan. Jabir bin Hayyan, seorang ahli Kimia yang menciptakan skala timbangan akurat dan mendefinisikan senyawa kimia. Mereka adalah anak-anak berkualitas dari para ibu cerdas yang memahami kewajibannya untuk mengasuh dan mendidik anak-anaknya dalam ketaatan.

Generasi berkualitas, lahir dari proses yang tidak instan. Membutuhkan kesungguhan dan ketangguhan dalam mendidik dan membina dengan sabar yang tidak terbatas.

Yang tiidak kalah penting adalah peran lingkungan dan sistem aturan yang diterapkan ditengah kehidupan kita. Dibutuhkan sebuah sistem yang mendukung terwujudnya ibu cerdas dan generasi berkualitas. Sistem ini harus berasal dari pencipta manusia, yaitu sistem Islam yang telah terbukti mampu melahirkan para generasi unggul yang tidak diragukan lagi kualitas ilmu, iman dan ketaatannya.

Karenanya, merindukan peran ibu cerdas yang melahirkan generasi berkualitas bukan sekedar hayalan, tapi kepastian yang dapat terwujud dengan maksimal melalui penerapan Islam secara kaffah ditengah-tengah kehidupan kita.Wallahu a'lam.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Latest News
Peran ‘Aisyiyah Cegah Cyberbullying Lewat Keluarga Sakinah

Peran ‘Aisyiyah Cegah Cyberbullying Lewat Keluarga Sakinah

Rabu, 12 Aug 2020 12:59

Inilah Manfaat Sertifikat Halal Bagi Produk UMKM

Inilah Manfaat Sertifikat Halal Bagi Produk UMKM

Rabu, 12 Aug 2020 09:00

Muslimah Menyikapi Tiktok

Muslimah Menyikapi Tiktok

Rabu, 12 Aug 2020 08:56

Sekolah Tatap Muka di Zona Kuning, Pertaruhkan Kesehatan Guru dan Peserta Didik

Sekolah Tatap Muka di Zona Kuning, Pertaruhkan Kesehatan Guru dan Peserta Didik

Rabu, 12 Aug 2020 08:21

Soal RUU Cipta Kerja, Legislator: Musuh Utama Investasi adalah Korupsi

Soal RUU Cipta Kerja, Legislator: Musuh Utama Investasi adalah Korupsi

Rabu, 12 Aug 2020 07:56

Pengamat: Kritikan Fahri dan Fadli Layak Dapat Bintang Tanda Kehormatan

Pengamat: Kritikan Fahri dan Fadli Layak Dapat Bintang Tanda Kehormatan

Rabu, 12 Aug 2020 07:35

Trump Dibawa Pergi Sebentar dari Konferensi Pers Setelah Insiden Penembakan di Luar Gedung Putih

Trump Dibawa Pergi Sebentar dari Konferensi Pers Setelah Insiden Penembakan di Luar Gedung Putih

Selasa, 11 Aug 2020 21:45

Pentingnya Bersinergi Mengurai Polemik Sekolah Daring

Pentingnya Bersinergi Mengurai Polemik Sekolah Daring

Selasa, 11 Aug 2020 21:43

Lima Langkah Menyelamatkan Generasi Bangsa dari Kekerasan Seksual

Lima Langkah Menyelamatkan Generasi Bangsa dari Kekerasan Seksual

Selasa, 11 Aug 2020 21:19

Baku Tembak Di Penjara Mogadishu Tewaskan 2 Penjaga dan 6 Tahanan Al-Shabaab

Baku Tembak Di Penjara Mogadishu Tewaskan 2 Penjaga dan 6 Tahanan Al-Shabaab

Selasa, 11 Aug 2020 21:15

TNI dan Proyek Corona

TNI dan Proyek Corona

Selasa, 11 Aug 2020 21:06

Satu-satunya Penyeberangan Antara Gaza Dan Mesir Dibuka Setelah Berbulan-bulan Ditutup

Satu-satunya Penyeberangan Antara Gaza Dan Mesir Dibuka Setelah Berbulan-bulan Ditutup

Selasa, 11 Aug 2020 21:05

Masihkah Kita Layak Menyebut Pertumbuhan Ekonomi?

Masihkah Kita Layak Menyebut Pertumbuhan Ekonomi?

Selasa, 11 Aug 2020 21:00

Dewan Dakwah Jabar Bersama Ormas Islam Laporkan Penista Agama

Dewan Dakwah Jabar Bersama Ormas Islam Laporkan Penista Agama

Selasa, 11 Aug 2020 20:54

PBB: Facebook Belum Membagikan 'Bukti' Kejahatan Myanmar

PBB: Facebook Belum Membagikan 'Bukti' Kejahatan Myanmar

Selasa, 11 Aug 2020 20:53

Sekjen PBB Antonio Gutteres Serukan Penyelidikan Independen Untuk Ledakan Beirut

Sekjen PBB Antonio Gutteres Serukan Penyelidikan Independen Untuk Ledakan Beirut

Selasa, 11 Aug 2020 19:45

Ikuti Gratis, Webinar Cara Mudah Raih Sertifikat Halal Bagi UMKM

Ikuti Gratis, Webinar Cara Mudah Raih Sertifikat Halal Bagi UMKM

Selasa, 11 Aug 2020 14:10

Mengapa Butuh Waktu 11 Tahun Tangkap Djoko Tjandra?

Mengapa Butuh Waktu 11 Tahun Tangkap Djoko Tjandra?

Selasa, 11 Aug 2020 10:14

Menakar Arah Pendidikan Kita

Menakar Arah Pendidikan Kita

Selasa, 11 Aug 2020 09:46

Menemukan Cahaya di Antara Kegelapan

Menemukan Cahaya di Antara Kegelapan

Selasa, 11 Aug 2020 09:12


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X