Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.026 views

Prostitusi, Afi Nihaya, dan Hak Asasi

 

Oleh:

Astia Putri, SE

Member Komunitas “Pena Langit”

 

TIDAK salah memang ketika mendengar ungkapan “Satu kata bisa mengubah dunia”. Terlebih dalam hiruk pikuk dunia maya yang satu cuitan saja mampu mengguncang sejagat sosial media, terlebih jika diakui sebagai influencer mendunia. Mengenai perkara ini, harus disadari pentingnya merangkai “kata” yang mampu mengguncang dunia dengan ide kebenaran secara fitrah yang seharusnya dibawa, bukan sesuai nafsu belaka.

Pembahasan takkan seputar kegoncangan awal tahun yang diwarnai oleh kasus prostitusi online yang melibatkan artis ibukota. Telinga masyarakat tentu sudah akrab dengan kasus-kasus semacam ini. Hanya saja beda pelaku (atau korban?) mungkin beda juga sensasi beritanya. Coba saya tanya, atas kasus ini yang membuat penasaran apakah prostitusinya atau justru pribadi artisnya?

Salah satu kelemahan masyarakat kita memang dalam hal senang mengikuti perihal pribadi korban dan pelaku ketimbang akar masalah penyebab laku. Maka wajar ketika ada analisis yang agak berbeda atau mungkin bisa dikatakan menyeleneh, menjadi menarik, termasuk dari seorang adik manis bernama Afi Nihaya.

“Saya justru penasaran bagaimana VA membangun value/nilai dirinya, sehingga orang mau membayar tinggi di atas harga pasar reguler. ..........Padahal, seorang istri saja diberi uang 10 juta sudah merangkap jadi koko, tukang bersih-bersih, babysitter, dll. Lalu yang murahan itu siapa?”

Terlepas mengenai motif dibalik pernyataan ini, nyatanya pernyataan inilah yang justru menimbulkan kegaduhan. Duhai adinda…. Sejauh ini, kondisi terparah masyarakat yang dihadapi adalah rendahnya empati dan upaya memperbaiki. Oke, adinda ini nyatanya salah satu dari anak bangsa yang peduli, namun sudahkah lurus pemikiran yang seperti ini?

Harus disadari masalah value atas diri sangat tergantung pada sudut pandang yang diambil. Perbedaan jelas hadir, pun yang terjadi dalam pernyataan Afi yang kontroversial dan dianggap masyarakat sebagai pernyataan yang meremehkan peran seorang isteri. Sudut pandang materialisme yang berasaskan sekulerisme inilah yang seyogyanya kontras dengan fitrah manusia sejati.

Mengenai value diri yang diungkap Afi berhubungan dengan angka. Siapa yang mampu menakar nilai ini adalah kembali pada sang pemilik diri, yakni manusia itu sendiri. Inilah tukas seorang pengagung kebebasan, khususnya hak asasi. Setiap orang akhirnya diberikan kesempatan dan kebebasan seluas-luasnya untuk mengatur hidupnya, pun dalam hal memanfaatkan dan meng”harga”i tubuh.

Tentu saja, tak semudah itu adikku.. Mengutip tulisan DoniRiw dalam akun instragramnya, hak asasi adalah hak mendasar seorang manusia, dan hak paling mendasar sendiri adalah hak hidup. Sedangkan perkara menghidupkan dirinya saja ia tak memiliki kuasa. Hak untuk menahan usia dan kematian, apalagi. Maka, seharusnya sang diri menyadari adanya pencipta dan pengatur hingga ianya memanfaatkan tubuh sesuai dengan aturanNya, yang akhirnya tubuh menjadi tak ternilai harganya.

Berlaku pula dalam membahas pembanding harga PSK dengan seorang istri. Sudut pandang materialisme jelas sangat menganggap rendah seorang istri yang setiap harinya menghabiskan waktu melayani urusan rumah tangga dengan diberi sedikit rupa rupiah. Namun, berbeda ketika standar adalah ketaatan kepada Sang Pencipta, segala lelah dan katanya murah menjadi sangat berharga ketimbang rupiah.

Islam sendiri memandang perempuan sebagai sosok yang mulia dan perhiasan dunia yang surga berada di telapak kakinya. Wanita adalah jembatan amal jariyah (investasi) lelaki. Mengapa? Karena wanita adalah pencetak generasi melalui susah payahnya mengandung, melahirkan, menyusui hingga membesarkan, plus dengan perannya sebagai isteri sholihah adalah pencetak generasi emas yang sholih-sholihah dan menjadi pemberat amal Ibu dan Ayahnya di akhirat kelak. 

Pernyataan selanjutnya yang dibunyikan adik Afi adalah karakter masyarakat Indonesia. Afi menyesalkan masyarakat yang dengan mudahnya menyalahkan perempuan dalam kasus prostitusi. Hal ini akibat dari tidak adanya kesetaraan gender. Sebenarnya kesetaraan gender seperti apa yang ingin diagungkan?

Jika mengamati secara clear, justru dalam kasus prostitusi online, bukan masalah kesetaraan gender yang menjadi problema, namun keadilan di mata hukum, baik untuk lelaki maupun wanita. Sang wanita justru masih bisa menghirup udara segar karena masih ditetapkan sebagai saksi korban. Berbeda halnya dengan mucikari yang ditangkap dan dihukum. Namun, pengguna jasa masih bisa melenggang santai dari hukum, selama tidak ada aduan dari pasangan sah atas kasus perselingkuhan.

Maka untuk menginginkan kesetaraan atas kasus ini sungguh sangat sulit, standarnya apa? Jika pun mengagungkan wanita, dan ketika para lelaki berteriak menuntut kesetaraan yang dimata mereka tidak menunjukkan kesetaraan, bagaimana? Lagi-lagi, kembali pada fitrah diri yang lemah, perihal terbaik, siapa yang lebih tau selain Sang Pencipta?

Inilah Islam yang memiliki perangkat sempurna pengaturan kehidupan manusia. Hubungan antar manusia dalam berbagai aspek kehidupan diatur sesuai aturan Sang Pencipta. Adalah peran negara dalam menerapkan hukum Islam atas seluruh aspek. termasuk dalam permasalahan prostitusi. Solusi tuntas Islam melibatkan sinergi dari sistem pendidikan yang menanamkan akidah dan ketaatan, sistem sosial yang mengatur pergaulan (larangan ikhtilat dan khalwat) dan media (larangan pornografi), sistem ekonomi yang menjamin kesejahteraan masyarakat (memudahkan pernikahan dan kebolehan poligami), hingga sistem persanksian jilid dan rajam sebagai pintu terakhir yang tidak hanya menebus dosa namun memberikan efek jera. Tidakkah ini luar biasa??

Akan sepakat luar biasa, jika kita memahami hakikat diri dari proses berfikir atas kuasa Ilahi. Sayangnya, arus liberalisme yang ditransformasi cantik berbalut hak asasi tengah menidurkan kaum muslimin dari proses berfikir untuk mengimani ALLAH. Maka adik, yuk ngaji, biar ga asal bunyi.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Musibah dahsyat menimpa Ustadzah Juwariah. Terlindas truk kontainer, ia kritis tak sadarkan diri: tulang panggul remuk, tulang pubis patah, engsel tulang panggul bergeser (dislokasi), engkel...

Latest News
Soal Politik Uang, Gus Sholah: Ambil Saja, Anggap Sedekah tapi Jangan Pilih Orangnya

Soal Politik Uang, Gus Sholah: Ambil Saja, Anggap Sedekah tapi Jangan Pilih Orangnya

Jum'at, 22 Feb 2019 23:09

Penelitian: Sekolah Islam Tidak Sebar Radikalisme

Penelitian: Sekolah Islam Tidak Sebar Radikalisme

Jum'at, 22 Feb 2019 22:31

Chusnul Mariyah: Masak Suara Tuhan Dihargai Rp100 Ribu?

Chusnul Mariyah: Masak Suara Tuhan Dihargai Rp100 Ribu?

Jum'at, 22 Feb 2019 21:47

Uighur Minta MBS Kecam Perlakuan Brutal Cina pada Jutaan Minoritas Muslim di Xinjiang

Uighur Minta MBS Kecam Perlakuan Brutal Cina pada Jutaan Minoritas Muslim di Xinjiang

Jum'at, 22 Feb 2019 21:35

Polisi Israel Tangkap 60 'Orang Arab' di Al-Quds Yerusalem

Polisi Israel Tangkap 60 'Orang Arab' di Al-Quds Yerusalem

Jum'at, 22 Feb 2019 21:00

200 Tentara AS akan Tinggal di Suriah Setelah Penarikan

200 Tentara AS akan Tinggal di Suriah Setelah Penarikan

Jum'at, 22 Feb 2019 20:55

Di Munajat 212 Habib Rizieq Kecam Penegakan Hukum yang Tidak Adil

Di Munajat 212 Habib Rizieq Kecam Penegakan Hukum yang Tidak Adil

Jum'at, 22 Feb 2019 20:23

Bandung Terbitkan KTP Pertama untuk Penganut Aliran Kepercayaan

Bandung Terbitkan KTP Pertama untuk Penganut Aliran Kepercayaan

Jum'at, 22 Feb 2019 20:04

Jokowi Ditantang Balik Buka Data Pemegang HGU di Indonesia

Jokowi Ditantang Balik Buka Data Pemegang HGU di Indonesia

Jum'at, 22 Feb 2019 19:55

Meski Logo Persis Ditutup Kertas Saat Deklarasi Paslon 01, KKBH Persi Akan Tetap Melaporkan Panitia

Meski Logo Persis Ditutup Kertas Saat Deklarasi Paslon 01, KKBH Persi Akan Tetap Melaporkan Panitia

Jum'at, 22 Feb 2019 17:47

Perdana Menteri Pakistan Setujui Respon Militer Jika India Menyerang

Perdana Menteri Pakistan Setujui Respon Militer Jika India Menyerang

Jum'at, 22 Feb 2019 17:45

Militer Rusia dan Suriah Blokir Rute Pasokan Makanan dan Barang ke Kamp Pengungsi Rukban

Militer Rusia dan Suriah Blokir Rute Pasokan Makanan dan Barang ke Kamp Pengungsi Rukban

Jum'at, 22 Feb 2019 17:00

Lindungi Rakyat Kecil, Anies Siap Hadapi Mafia

Lindungi Rakyat Kecil, Anies Siap Hadapi Mafia

Jum'at, 22 Feb 2019 16:45

Misteri 'Earpice'

Misteri 'Earpice'

Jum'at, 22 Feb 2019 16:42

Prabowo adalah Motor Lahirnya UU Desa

Prabowo adalah Motor Lahirnya UU Desa

Jum'at, 22 Feb 2019 16:21

Tak Jadi Ditarik Sepenuhnya, AS Sisakan 200 Tentara Sebagai 'Penjaga Perdamaian' di Suriah

Tak Jadi Ditarik Sepenuhnya, AS Sisakan 200 Tentara Sebagai 'Penjaga Perdamaian' di Suriah

Jum'at, 22 Feb 2019 16:15

Catut Logo Persis, Deklator Pemenangan Jokowi-Ma'ruf Minta Maaaf

Catut Logo Persis, Deklator Pemenangan Jokowi-Ma'ruf Minta Maaaf

Jum'at, 22 Feb 2019 14:50

Tersesat dan Bohong Dana Desa Perintah Jokowi

Tersesat dan Bohong Dana Desa Perintah Jokowi

Jum'at, 22 Feb 2019 14:21

Mahfud MD Disebut Kesurupan oleh Andi

Mahfud MD Disebut Kesurupan oleh Andi

Jum'at, 22 Feb 2019 12:21

Kesakralan ‘Sajadah Bekas’

Kesakralan ‘Sajadah Bekas’

Jum'at, 22 Feb 2019 11:38


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X