Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
8.244 views

COVER STORY Juli: Inilah Beda Pelaku Islamofobia Era Kolonial dengan Pasca Kemerdekaan

JAKARTA (voa-islam.com)--Film "Kau Adalah Aku yang Lain" yang baru-baru ini dirilis Polri memicu kritik keras dari banyak pihak, karena dinilai memuat sikap islamofobia.

Persoalan Islamofobia memang bukan barang baru di Indonesia, setidaknya begitulah penjelasan pemerhati sejarah, Beggy Rizkyansyah saat di wawancarai Voa Islam.

Islamofobia sudah berjalan sejak masa kolonialisme Belanda di Nusantara.

"Sebetulnya politik kolonial itu sendiri politik islamophobia. Ketakutan terhadap berbau Islam terutama politik Islam," kata Beggy

Misalnya, lanjut Beggy, kaum kolonial khawatir terhadap gerakan pan-islamisme dan ajaran jihad fi sabilillah yang jelas-jelas anti kolonialislme. Nativisasi juga bisa menggambarkan kekhawatiran kolonialisme terhadap Islam dalam bidang budaya.

"Kalau pemerintah mengajarkan Islam yang aspek ibadah semata dan memisahkan dari politik, itu bagian dari politik kolonial yang islamophobia," jelas Beggy.

Selain pemerintah kolonial, tidak sedikit aktor non-state terlibat dalam aktivitas islamofobia. Sebut saja orientalis tersohor Snouck Hurgronje. Snouck memiliki ketakutan terhadap politik Islam, akan tetapi, mendukung penuh pemerintah kolonial memberi kebebasan soal ibadah ritual.

Ada juga, penasehat kolonial seperti Karel Holle dalam melakukan nativisasi budaya (mengembalikan supremasi budaya lokal,red) di Priangan, Pasundan.

"Mereka memberi nasihat untuk membatasi ruang gerak Islam bahkan dalam soal budaya seperti yang dilakukan Holle," ujar Beggy.

Para orientalis itu membuat karya-karya tulis. Bahkan, Holle tidak hanya membuat karya tulis seperti yang dilakukan oleh Snouck. Akan tetapi, Holle mengupayakan bentuk konkret seperti mencetak kader sastrawan yang terlepas dari pengaruh Arab, menulis buku transliterasi bahasa Sunda dan lainnya.

Menurut Beggy, kerja-kerja budaya yang dilakukan Holle terbilang halus. Ia menerbitkan 'kamus' transliterasi bahasa Sunda ke aksara Latin, dengan begitu Holle telah menjembatani peralihan bahasa Sunda yang sebelumnya beraksara Arab ke aksara Latin. 

"Karena dia berusaha menghapus pengaruh Islam dengan aksara Arab-nya," ungkap pengelola situs jejakislam.net itu.

Di era kolonial, Beggy berpendapat, bentuk islamofobia bukan ketakutan terhadap Islam secara gamblang. Tapi, penghinaan terhadap Rasulullah SAW dan sebagainya. Kemudian, ujung-ujungnya menggambarkan sikap phobia terhadap Islam. Hal itu nampak dalam produk tulisan seperti kitab Darmogandul.

Beggy melihat ada perbedaan islamopobhia di era kolonial dan pasca-kolonial di Indonesia, terutama dilihat dari sisi siapa yang berkuasa pada saat itu. Pelaku islamophobia dari masa kolonial bukanlah orang Islam.

"Ada banyak prasangka dan ketidaktahuan tentang Islam. Aktornya, pemerintah dan orientalis," ucapnya.

Sementara, di masa pasca kolonial sikap islamophobia dilakukan oleh orang lokal atau pribumi. Motifnya lebih utama untuk menekan politik Islam dan membiarkan soal lain seperti budaya. Adapun pasca kemerdekaan, sikap-sikap islamofobia biasanya ditunjukkan terhadap politik islam, seperti ketakutan terhadap perjuangan Islam lewat parlemen.

Pada sidang konstituante tahun 1957, ada suara-suara ketakutan dan prasangka akan terjadinya pengekangan terhadap kebebasan beragama dan ancaman Kesatuan bila Islam dijadikan sebagai dasar negara.

Pasca kolonial, aktor pelaku Islamophobia juga bisa negara atau non-negara. Terkadang, negara memakai masyarakat sipil sebagai tameng untuk diadu dlm bingkai perasaan islamophobia.

"Pada dasarnya pasca kolonialisme, sikap ketakutan terhadap Islam muncul terutama dalam bentuk ketakutan terhadap politik Islam," tegas Beggy.

Sedangkan di masa rezim Orde Baru, kebijakan islomophobia dilakukan pemerintah dengan mencoba membungkam dan menggembosi politik Islam melalui isu-isu seperti komando jihad, DI/TII dan ekstrim Kanan. 

"Ujung-ujungnya ada fusi partai-partai Islam menjadi satu partai dan pemaksaan azas tunggal," katanya. 



Perlawanan terhadap Islamophobia

Tindakan islamofobia di masa kolonial tidak serta merta dibiarkan begitu saja. Sejumlah tokoh Islam nasional melakukan perlawanan dengan sejumlah kritik.

"Kalau di masa kolonial, sikap pelecehan terhadap Rasulullah yang didasari prasangka. Misal, pernah di kritik para tokoh Islam lewat media massa," ujarnya.

Islamofobia pada pasca-Kemerdekaan juga mendapat perlawanan dari  para tokoh Islam, melalui kritikan.

"Ada tulisan missionaris yang menghina Nabi Muhammad SAW, M. Natsir salah satu yang mengkritik tulisan tersebut," kata Beggy.

Tidak jauh berbeda dengan era sebelumnya, di masa Orde Baru perlawanan dilakukan tokoh-tokoh Islam juga melalui kritik lewat sejumlah tulisan karena rezimnya otoriter.

"Salah satu media yang kritis dari media dakwahnya pak Natsir," pungkas Beggy* [Bilal/Syaf/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya Selesai Dibangun, Total Biaya 66 Juta Rupiah

Alhamdulillah mushalla yang hampir roboh dan tidak layak, selesai dibangun permanen. Total dana yang disalurkan sebesar Rp 66.813.500 semoga jadi amal jariyah, pahala terus mengalir tiada akhir...

Masya Allah.!! Keluarga Yatim Aktivis Tak Punya Rumah, Dievakuasi ke Wisma Tahfizh IDC Solo

Masya Allah.!! Keluarga Yatim Aktivis Tak Punya Rumah, Dievakuasi ke Wisma Tahfizh IDC Solo

Ditinggal sang ayah menghadap Ilahi, keluarga yatim aktivis dakwah ini tinggal di rumah kayu yang berdiri diatas tanah milik orang lain. Karena tanah ini akan dipakai oleh pemiliknya, terpaksa...

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Sudah tiga puluh lima hari Khanza (5) meringkuk di atas tempat tidur. Tubuh santri Taman Al-Quran ini melepuh terluka bakar 40 persen. Tangan kirinya terancam diamputasi karena hangus tak berbentuk....

Latest News
Trump: YPG Kemungkinan Bebaskan Tahanan IS untuk Libatkan AS dalam Operasi Turki di Suriah Utara

Trump: YPG Kemungkinan Bebaskan Tahanan IS untuk Libatkan AS dalam Operasi Turki di Suriah Utara

Selasa, 15 Oct 2019 12:30

Tentara Nasional Suriah Rebut Sejumlah Besar Senjata dan Amunisi Milik YPG di Tal Abyad

Tentara Nasional Suriah Rebut Sejumlah Besar Senjata dan Amunisi Milik YPG di Tal Abyad

Selasa, 15 Oct 2019 11:34

Politisi PKS Setuju Calon Kepala Daerah Tak Boleh Zina dan Mabuk

Politisi PKS Setuju Calon Kepala Daerah Tak Boleh Zina dan Mabuk

Selasa, 15 Oct 2019 11:08

ABC News Dikecam Karena Tayangkan Video Palsu Serangan Turki pada Warga Sipil di Suriah Utara

ABC News Dikecam Karena Tayangkan Video Palsu Serangan Turki pada Warga Sipil di Suriah Utara

Selasa, 15 Oct 2019 10:30

Melihat Amerika Dari Dekat

Melihat Amerika Dari Dekat

Selasa, 15 Oct 2019 09:26

Pasif Sikapi Kasus Pendemo Wafat, KontraS Minta Kompolnas Dibubarkan

Pasif Sikapi Kasus Pendemo Wafat, KontraS Minta Kompolnas Dibubarkan

Selasa, 15 Oct 2019 09:04

Fenomena Laki-laki Berhijab dan Bercadar, MIUMI Kota Bekasi: Hukumnya Haram

Fenomena Laki-laki Berhijab dan Bercadar, MIUMI Kota Bekasi: Hukumnya Haram

Selasa, 15 Oct 2019 07:30

Menakar Penggunaan Kaidah Fiqih dalam Diskursus UU KPK

Menakar Penggunaan Kaidah Fiqih dalam Diskursus UU KPK

Selasa, 15 Oct 2019 06:14

DPR Baru, Apa Kabar RUU Bermasalah?

DPR Baru, Apa Kabar RUU Bermasalah?

Selasa, 15 Oct 2019 02:25

Korupsi dalam Pandangan Islam

Korupsi dalam Pandangan Islam

Senin, 14 Oct 2019 21:45

Viral Crosshijaber: Krisis Pendidikan Fitrah Seksualitas

Viral Crosshijaber: Krisis Pendidikan Fitrah Seksualitas

Senin, 14 Oct 2019 21:19

Fenomena Hijrah

Fenomena Hijrah

Senin, 14 Oct 2019 19:37

Dzikrullah: Nutrisi yang Menyehatkan Hati

Dzikrullah: Nutrisi yang Menyehatkan Hati

Senin, 14 Oct 2019 17:34

Para Akademisi Desak Jokowi Segera Keluarkan Perppu KPK

Para Akademisi Desak Jokowi Segera Keluarkan Perppu KPK

Senin, 14 Oct 2019 16:59

Turki Penuhi 30% Permintaan Listrik Setiap Tahun dari Pembangkit Tenaga Air, Angin dan Panas Bumi

Turki Penuhi 30% Permintaan Listrik Setiap Tahun dari Pembangkit Tenaga Air, Angin dan Panas Bumi

Senin, 14 Oct 2019 16:30

Alumni IPB Bantu Korban Gempa Ambon

Alumni IPB Bantu Korban Gempa Ambon

Senin, 14 Oct 2019 14:45

Saudi Sebut Tidak Terlibat dalam Dugaan Serangan Kapal Tanker Minyak Iran di Laut Merah

Saudi Sebut Tidak Terlibat dalam Dugaan Serangan Kapal Tanker Minyak Iran di Laut Merah

Senin, 14 Oct 2019 14:30

Pemuda Kesatria, Putra dari Wanita Mulia

Pemuda Kesatria, Putra dari Wanita Mulia

Senin, 14 Oct 2019 13:42

Prancis Pastikan Keamanan Personel Militer dan Sipil dari Suriah Utara Setelah AS Tarik Pasukan

Prancis Pastikan Keamanan Personel Militer dan Sipil dari Suriah Utara Setelah AS Tarik Pasukan

Senin, 14 Oct 2019 13:35

YPG 'Bebaskan' Ratusan Tahanan Islamic State (IS) dari Kamp Tahanan Ayn Al-Issa

YPG 'Bebaskan' Ratusan Tahanan Islamic State (IS) dari Kamp Tahanan Ayn Al-Issa

Senin, 14 Oct 2019 10:45


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X